Satu Cerita tentang DePe

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Assalamu’alaikum wr wb..

Ibu-ibuuu, lagi pada ngapain buuu? Lagi nyuci baju atau netekin si kecil? ^^

Owkaaai, postingan kali ini mau agak ngebahas tentang dunia per-ibu2an. Berawal dari penasarannya saya sama para ibu2 yang masang foto profil BBM-nya dengan gambar sebagai berikut:

Semakin ke sini saya semakin sadar kalau di kontak BBM banyak wanita yang sudah berstatus ibu dan menjalani kesehariannya di rumah alias nge-rumah tangga. Well. Saya jadi penasaran, kenapa begitu banyak bentuk deskripsi pekerjaan ibu rumah tangga yang dijabarkan dan dijadikan dp BBM. Saya gak save semua sih.. Cuma yang itu ajaa, selebihnya cuma diliat pas ada yang ngapdet dan cuma senyum-senyum sendiri, ehhh gambar beginian lagi.

Apa yaa yang mendorong si ibu itu masang dp kayak gitu? Curhat colongankah? Bentuk apresiasi atas apa yang sudah dilakukan selama ini? Penegasan secarara tidak langsung yang pengen bilang: GUE CAPE TAU!!! Atau apaa?

Apapun alasan dan motifnya, saya sendiri untuk kesekian kalinya selalu mengurungkan niat untuk ikut2an masang dp itu karena toh semua orang juga udah tau kalau jadi ibu rumah tangga itu emang gak mudah, kerjaannya banyak, tapi gak ada bayaran berupa materi, tapi bukan berarti saya gak ikut serta uring-uringan kalau lagi penat dengan kerjaan yang berhubungan dengan anak, suami, dan rumah. Saya juga manusia normal yang pernah ngerasa galau, lelah, dan hal lain yang gak harus dishare setiap saat ke linimasa.

Gak ada yang salah juga sih dengan masang dp itu, hanya saja saya memilih untuk gak ikutan. Gak ada manfaat yang bisa saya dapatkan, kalaupun saya masang itu yaa buat emm… buat apa yaa? Ehehehe.. *bingung sendiri*

Saya lebih bahagia ketika bisa masang foto yang bagus dan bisa memanjakan mata temen di kontak bbm biar ikutan bahagia jugaa. Contohnya kayak masang foto Kanin. Alasannya karena foto anak kecil esp bayi itu cukup bisa meregangkan urat syaraf yang cukup tegang karena kepenatan hidup (setuju?). Emm terus masang foto nikahan saya karena pengen promo-in Teh Lina yang gorgeous banget hasil karya seni-nya dan siapa tau bisa jadi referensi temen-temen di kontak bbm untuk pake karyanya beliau. Atauuu foto produk, ini sih yang paling sering dan paling menghasilkan muehehehe.

Well, sebenernya dulu juga saya suka seenak jidat masang foto bbm, suka-suka sayaa.. profil-pofil saya jugaa, mau nyetatus apa juga yaa terserah saya. Apapun yang saya update, masalah buat lo?!?! Heuheu. Tapi setelah dipikir-pikir, ketika kita lebih fokus sama orang lain daripada memenuhi kepuasan bathin sendiri rasanya itu menakjubkan loh… Masalah berasaaa banget cepet selesainya ketika gak semua derita hidup di share ke khalayak ramai. Repot? Gak jugaa. Awalnya sih emang berat dan gemes sendiri untuk nahan gak sembarang update status dan ganti dp bbm, tapi kalau udah biasa yaa biasa aja. Malah malu sendiri kalau curcol via status atau foto bbm. Enakan curcol sama Allah *azeek* Pencitraan yah? Ah itu sih terserah orang mau nilainya gimana. Niat saya hanya ingin jadi manfaat untuk banyak orang ajaa, belum bisa berupa harta yang dikorbankan, setidaknya lewat aktifitas ber-bbm ria atau nyetatus di linimasa.

Misi ini gak mudah banget memang dijalaninnya.. Gejolak pengen curhat nyolong itu gueedeeee bangeeeeet. Apalagi untuk orang yang amat sangat extrovert kayak saya. Guedeeee banget. Tapi bertahun-tahun menjalani hidup yang kayak begitu, hidup saya gak berubah, makin semaput yang ada. Jadilah saya mencoba memaksa diri saya untuk sedikit demi sedikit merubah pola pikir dari yang awalnya apa yah yang bisa saya dapat, apa yang yang bisa saya rasakan setelah melakukan hal ini, apa yah yang bisa memuaskan saya menjadi apa yah yang bisa saya kasih utk temen-temen, info apa yah yang bagus untuk temen-temen tau, solusi apa yah yang pengen temen-temen cari? Ehhh ternyata enak lohhhh. Hidup kerasa enteng ajaa. Masalah cepet selesai. Hati gampang tenang. Wonderful lah pokoknya!

Jadi inget nasihat guru @noveldy di Seminar Nikah tentang salah satu hukum alam tentang memberi. Iyalhoooo, giving is a rich! Fokus pada orang lain akan ngasih kita kekayaan yang gak bisa diuangkan. Inipun senada dengan pesan mujarab guru @JayaYEA yang bilang Just GIVE without any expext to take! Gak pake itungan, kalau gue begini sama dia gue dapetnya apa ya? Nah, yang begini ini prakteknya emang jauuuh lebih susah daripada teori tapi amat sangat worth it untuk diperjuangkan jadi habits dan kepribadian yang nempel plek plek plek. Ada kekayaan gaib yang gak bisa dijelaskan dengan kata, cuma bisa dirasain dan dinikmati dengan perasaan full of happiness.

Well saya juga masih amat sangat cupu untuk jadi orang yang pemberi dan terus memberi, but i’m indeed. Kalau kata guru @felixsiauw, membentuk kebiasaan itu butuh proses yang gak sebentar. Bertahun-tahun sampai bisa jadi kebiasaan yang nempel plek plek plek. Ketika udah biasa, bakal mudah ngejalaninnya, udah kayak bernafas, gak pake mikir gak pake keringat! Semua otomatis 🙂

Sooo, sebenernya di awal nulis postingan ini gakan cerita tentang kekuatan memberi sih tapi kok jadi gini ya ceritanya hahaha dasar sanguinis *jitak*

Intinya sih, saat ini saya sedang berjuang menjadi diri yang orang lain-sentris, bukan diri sendiri-sentris. Susah banget mennnn ngelawan ego diri sendiri. Susahnya ampuuun dah! Sama suami aja masih suka ngerasa bener sendiri, padahal coba kalau saya mau ngalah dan melihat pake sudut pandangnya dulu baru pake sudut pandang sendiri, mungkin akan semakin indah dunia ini.. Seindah senyumnya Kanin kalau lagi diajak ngobrol ^^

Jadi jadi jadi… buat saya pribadi, hidup itu adalah tentang memberi manfaat. Jalannya terjal dan penuh jurang dalam. Gak mudah menjadi pemain dalam wahana ini, tapi apa yang akan didapat amat sangat mengenyangkan hati dan juga raga. Kalau mau sama-sama pegang prinsip yang satu ini, yuk ah saling ngingetin. Biar tetap konsisten dan menuai hasil yang supeerrrr manis!

Terima kasih buat guru @MotivaTweet yang udah kasih inspirasi ZUPER tentang kekuatan menyebar #VirusBERBAGI. Mungkin otot BERBAGI saya belum sekenceng Motty, tapi saya sedang menuju ke sana! Baru usaha dikit aja efeknya udah berasa banget Mot!! Apalagi POL2an seperti yang Motty lakukan selama ini, pasti WEWWW banget yah?

Bismillahirrahmaanirrahiim, dengan ini saya menyatakan kemerdekaan jiwa saya untuk selalu jadi jalan manfaat untuk banyak orang. Aamin. MERDEKA!!

P.S: Oiyaaaa, berbicara tentang menebar manfaat, harus BANGET thanks to sama guru @pakarSEO yang selalu dan selalu jadi inspirasi dan semangat buat saya untuk berbenah dan terus memberikan yang terbaik untuk orang lain. Thanks Mas Aliiii!! #peluXXX

Sekian.

One thought on “Satu Cerita tentang DePe

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s