FAQ Healing Class Irma Rahayu

Banyak yang nanya tentang APA SIH HEALING CLASS itu Chii?? Dari flyer Healing Class yang saya share di sosial media akhir-akhir ini, gak sedikit yang kepo dan japri dengan berbagai pertanyaan. Baiklah, kayaknya kudu dibuat tulisan FAQ Healing Class by Irma Rahayu di blog. Semoga membantu dan mencerahkan yaa, terutama yang mager dan minder untuk nanya japri tentang Healing Class hehehe…

Continue reading

Tentang Menulis

verytired_bigSiang itu saya ketemuan sama 2 orang teman, emmm 2 sahabat sih lebih tepatnya. Rencananya sih mau meeting sambil jajan. Apa jajan sambil meeting? Ah gak penting lah yah, yang pasti saya jajan dan meeting.

Obrolan yang dibahas mulai dari hal teknis tentang bisnis dan event, sampe nilai hidup yang terselip di dalamnya hahahaha ngek.

Kelar ngomongin PR alias kerjaan, mulai lah ngobrol ngalor ngidul. Salah satu dari mereka nanya ke saya, “Gimana sih bisa nulis yang begitu?”

Menulis begitu gimana?

“Banyak orang yang suka, terus bisa kayak bridging. Awalnya nulis apa, ujung-ujungnya nyisip iklan.”

“Ohhh, itu mah jam terbang dan sesuai kebutuhan. Sesuai passion dan kesukaan juga. Sama lah kayak bisnis, kerjain aja terus nanti juga ketemu formula dan penggemarnya sendiri. Gak usah terlalu dipikirin teknisnya di awal. Cari aja sukanya nulis apa. Bebas. Kalau mas nya suka nulis tentang travelling, ya mulai nulis tentang itu.”

Saya nulis udah sejak SD. Alhamdulillah hingga usia seperempat abad ini gak pernah berhenti nulis. Yaaa emang karena hobi. Lewat tulisan saya bisa menyalurkan segala rasa mulai dari bahagia sampai kesal. Nulisnya emang dalam rangka curhat, boleh dong? Tulisan saya, meskipun yang ngetiknya manusia yang sama, tetep aja ada perbedaan di setiap masanya. Manusia kan selalu berubah, benar?

Saya pun kalau ngubek-ngubek tulisan jadul dan membandingkan perbedaannya. Geli sendiri. Ada yang malesin tapi gak saya hapus, itu tetap saya tapi di masa yang dulu.

Banyak hal yang saya dapat dari tulisan. Mulai dari pengalaman, kenalan, kesempatan, dan mungkin haters. Iya, gak sedikit temen yang asalnya follow jadi unfollow. Gak sedikit temen yang asalnya suka ngobrol jadi gak pernah ngobrol. Hanya karena tulisan. Tapi yaa emang kudu begitu. Apalagi saya kan nulis suatu hal yang cukup kontroversi mungkin yaaa. Cukup berbeda daripada kebanyakan. Nikah muda lah, food combining lah, hijab syar’i lah, one day one juz lah, dan hal lain yang mungkin terkesan tua atau idealis melankolis fanatik. Saya terlalu asik dengan setiap paham baru yang coba saya pelajari dan yakini. Saya terlalu asik menggurui, mungkin.

Sampe saya lupa untuk menjadi manusia biasa. Pasalnya, sekalinya ngetweet atau nulis something negative, langsung respon banjiiiir.. Kenapa kamu???!?!?!

 “Yaaa kamu sih nyetel pencitraan jadi malaikat, yaa wajar kalau ngeluh langsung banyak yang protes….”

Konsekuensi.

Tapi, saya juga manusia biasa kok. Saya juga pernah mengalami hal sedih. Hal yang bikin stress. Apalagi kalau lagi datang PMS. Lagi laper aja bukannya makan, malah nangis. Absurd banget kan.

Tapi yaa sudahlah, gak usah peduli juga omongan orang. Mau muji, mau caci.. Harusnya gak ngaruh.. Di balik setiap pujian akan ada caci. Di balik setiap cacian, pasti ada puji. Mau nulis tentang kebaikan dibilang sok alim. Mau nulis keluhan malah bikin sebel. Apapun yang kita lakukan, hal yang paling gak bisa diatur itu  yaa respon orang. Mau nulis sekeren dan seciamik apapun pasti ada aja yang gak suka. Bahkan mungkin orang terdekat sekalipun. Makin dipikirin makin gak ada manfaatnya cuma bikin makan jeroan. (Ngomong kayak begini paling gampang, prakteknya pake nangis darah dan nangis nanah…Hahaha)

Mungkin saya juga harus agak nyari variasi bacaan dan kegiatan kali yaaa. Jangan terlalu sering ikut kajian atau seminar, atau baca buku-buku pengembangan diri. Sekali-kali kudu baca Shincan, Doraemon, atau main games pokopang. Eh tapi sumpah deh beneran, itu games udah lebih dari sepuluh kali didownload loh, tapi gak berhasil ajaaa. Sampe nyerah. Nyerah sebelum nyobain main gamesnya kayak apa -____-“ Intinya mah dengan adanya kritik, kita harus lebih kuat, matang, dan teguh memegang prinsip dan pencitraan. Kita jadikan referensi untuk menghadirkan variasi agar tercipta harmonisasi dan skala richter diksi yang mengguncang hati. Ngomong apa sih gueee…

Well. Ini tulisan curhat. Bukan motivasi. Mungkin tulisan ini agak sedikit berbeda sama tulisan lain. Sengaja, ini yang nulis bukan asriFit, tapi achiisurachii. Semoga ada yang masih ingat… ^^v

Terakhir,

Setiap manusia itu manusia. Setiap manusia pasti punya pencitraannya. Gak usah terlalu dipercaya. Gak usah terlalu kagum dan suka sama seseorang. Mereka juga manusia. Makan dari mulut, kentut dari pantat. Sama kan?

Selamat hari Jumat,

achiisurachii (disuruh nulis lagi)

Thankyou, Haters.

Tadi pagi pukul 1 saya terbangun, nyari suami yang pindah tidurnya karena gak mau ganggu saya yang lagi mimi-in Kanin. Kebiasaan emang kalau mimi-in Kanin suka ketiduran, hehe. Saya cek BBM dan ada pesan yang masuk.

“Teh, masih bangun ga?”

“Iyaa kenapa say?”

“Mau nanya dong teh… Gimana sih cara mengelola hati menghadapi haters?”

Nah ini dia. Haters. Orang yang kurang suka alias kontra sama apa yang kita lakukan. Gimana sih cara menghadapinya?

Sejak saya sering sharing via twitter, follower tiap hari ada aja yang nambah. Alhamdulillah banyak yang suka tulisan saya, dan ada yang sebel juga. Bukti nyata nya sih dengan berkurangnya follower yang udah lama follow. Mungkin mulai ngerasa risih sama nasihat yang saya share-kan. Sedih, perih, dan galau pastinya, apalagi kalau yang nge unfollow itu orang yang kita kenal, temen kita sendiri. Tapi yaa selama yang gak suka jauh lebih sedikit daripada yang suka, saya sih cuek aja. Belajar cuek sih lebih tepatnya.

Saya menulis bukan untuk dianggap gimana-gimana sama orang lain, suka alhamdulillah.. gakjuga gak apa-apa. Menulis adalah hobi saya. Menulis adalah cara untuk saya menasihati diri sendiri. Lalu kenapa harus media sosial? yaaa kalau ada manfaatnya untuk orang lain kan jadi ada tabungan amal buat saya nya juga. Lumayan. Lagian saya bukan tipe orang misterius yang lebih senang menyimpan apa yang dirasakan dan dipikirkan. Inilah saya. Seneng cerita 🙂

Waktu itu pernah ketika saya lagi semangat-semangatnya banget nulis. Pagi-pagi abis denger tausyiah Ust Yusuf Mansur, ada pesan yang masuk bilang saya “preachy”. Orang itu tentu teman dekat yang punya kontak saya. Ugh, rasanya hati kayak dipukul-pukul sama palu segede monas. Sakit banget nget nget nget.. Yaahhh gimana engga, pas lagi happy dan seneng nebarin aura positif, tiba-tiba ditiup kata negatif. Cukup goyah dan saya refleks nangis..

Tapi dari situ saya sadar kalau apa yang saya lakukan memang jangan ditujukan untuk puji manusia. Allah menanyakan kesungguhan dan keikhlasan hati dalam berbagi lewat caci dan maki orang yang belum mengerti. Nikmatnya dzikir adalah ketika hati kita terasa perih karena kecewa, lalu kita tetap berbuat hanya untuk Allah saja. Laa ila ha ilallah. Tiada Tuhan selain Allah. Puji manusia bukan Tuhan kita, bukan itu yang harus dianggap penting.

Mengelola hati untuk menghadapi haters itu emang gak mudah. Butuh proses yang sangat panjang. Apalagi seiring dengan semakin kita dikenal banyak orang, variasi respon dari apa yang kita sampaikan akan sangat beragam. Selama apa yang kita lakukan gak melanggar quran, sunnah, dan aturan negara.. JANGAN PERNAH TAKUT dan BERHENTI hanya karena caci maki.

Manusia punya keterbatasan dalam mengerti, mereka hanya belum tau niat baik apa yang sebenarnya kita sampaikan. Manusia punya keterbatasan paham untuk menghargai cara apa yang sedang kita lakukan.

Saya percaya kalau pada dasarnya manusia punya niat baik, bersih dan suci dalam hatinya, cuma gak saling klop aja. Setiap orang punya beribu cara untuk mengimplementasikan niat baiknya. Dan orang yang keki sama kita, mereka hanya butuh WAKTU untuk mengerti. Jadi kalau ada yang nyinyir sama saya sih sekarang udah mulai cuek. Saya gak akan berhenti berbuat baik, hingga mereka diam dan akhirnya mengakui bahwa apa yang saya pilih dan lakukan ada pada jalan yang benar.. JIkapun di dunia mereka gak bisa diam dengan nyinyirannya, biar di akhirat saja mereka diamnya ^^

Emang sih agak emosi kalau menghadapi haters, tapi yaa gimana pun haters adalah sunatullah. Lah, Nabi Muhammad SAW yang begitu sempurna aja buanyak hatersnya, apalagi kitaaaa.. Kita ini siapa? Dosanya banyak keleuuss.. Haters cuma lebih rajin dan kurang kerjaan aja merhatiin dan ngomentarin hidup kita.

Biasanya haters itu lebih miskin karyanya daripada orang dibenci, jadi kalem aja. Doain biar mereka segera punya karya. Biasanya orang yang punya karya gak punya waktu dan kepengen untuk jadi haters.

Meski begitu, siapapun yang merasa punya haters… berterimakasihlah.. Mereka yang akan membuat kita terus introspeksi dan mawas diri dari apa yang kita lakukan. Ibarat pedal mobil, haters berfungsi sebagai rem-nya. Bahaya dong kalau nginjek gas mulu tanpa rem. So, just love your haters and say thankyou to them ^^

Salam Semangat,

IBU MUDA

Ratu Drama

DRAMA QUEEN

“Kok kamu gitu sih! Kamu kok berubah!! Gak kayak dulu lagi, aku sebel sama kamu!!!”

“Jadi, lebih penting acara itu daripada aku? Jadi gitu??”

“Bisa gak sih ngehargain aku sedikit aja?? Kamu cuek banget jadi suami.. Aku sedih tau gak sih!!”

Tenang, tenang… gak usah ikut emosi… Tadi cuma curi denger dari omelan seorang istri sama suaminya. Atau… emang salah satunya omelan sister?

Hihihihi…

Ratu Drama.

kalau boleh saya definisikan, Ratu Drama adalah kelakuan umat wanita yang cenderung senang me-lebay lebay-kan keadaan, dari yang biasa aja jadi kayak masalah hutang nyawa. Lebaaaaay.

Saya juga suka sih ber- drama queen di depan suami. Sampe suami suka eneg sendiri. Hehehehehe…

Baiklah ibu-ibu, cung di sini siapa yang suka jadi Ratu Drama?? Bahagia gak bu jadi Ratu Drama? Selesai gak bu masalahnya kalau jadi Ratu Drama? Mungkin di awal rasanya kayak selesai, karena kita lebih memuaskan ego sesaat daripada berpikir dengan akal sehat. Entah kenapa ya, wanita itu kok hobi banget drama dan merasa diri paling merana? Mungkin karena kita dibentuk sebagian besar dari perasaan daripada logika. Mungkin begitu. Tapiiii tau gak sih kalau Tuhan menciptakan kita penuh dengan RASA bukan untuk main DRAMA! Tapi untuk menyentuh sesuatu tempat yang tidak bisa tersentuh oleh kaum Adam. Perasaan yang diciptakan Tuhan dalam jiwa wanita fungsinya untuk mengayomi, mengasihi, dan memberikan perhatian tulus bagi orang sekitarnya…

Kadang kita suka lebaaaay, semuanya dijadiin adegan sinetron. Ada beberapa hal yang gak usah dibesar-besarkan kayaknya. Capek sendiri. Kitanya sibuk, suaminya cuek. Emang enak? Hehehe… Terus malah jadi nyalahin laki-laki, “Ah dasar gak punya perasaan!!” Lahhh, kalau gak punya perasaan, itu laki-laki gak mungkin suka sama kita dan mau memperistri kita buuu…

Saya juga Ratu Drama Kronis nih bu, udah gitu dapet suami yang cueknya lumayan bikin gemes. Alhamdulillah justru dengan kondisi yang bertolak belakang kayak gitu, saya jadi BELAJAR untuk lebih kalem dan gak harus semua dipikirin dan dimasalahin. Semua harus sesuai porsinya, begitu kata suami 🙂

Nah, saya jadi inget waktu nanya sama Atha tentang ke-awet muda-an Mama-nya. “Tha, emak lo bisa awet muda begitu apa rahasianya?”

“Emak gue bilang, jangan suka dibiasain apa-apa dijadiin masalah. Kalau ada hal sepele yaa cuekin aja, kalau ada masalah besar yaa bikin simple aja. Gitu doang katanya….”

Gitu doang sih emang, tapi prakteknya subhanallah luarbiasa allahu akbar deh cyn…..

Kemarin juga saya ketemu salahsatu tante iparnya suami yang maksimal awet mudanya. Tipsnya yaa itu tadi, SAMA BANGET. Bahkan tante kami yang satu ini gak pernah banget deh perawatan kecantikan ke dokter atau klinik yang mahal-mahal, tapi itu auranya yaaa gak beda jauh sama anaknya yang udah kuliah. Ish, mupeng gak sih?

Kita semua punya potensi Ratu Drama dalam diri kita masing-masing. Apalagi kalau udah bagian menunutut suami dan merasa paling menderita sendiri, udah deh cewe emang udah paling jagoan. Tapi, coba deh dipikir ulang… kelakuan kayak begitu gak ada manfaatnya sama sekali, cuma nyiksa diri sendiri.. Ya tapi terserah sih kalau emang punya hobi nyiksa diri sendiri, bikin diri sendiri jadi orang paling menderita sedunia. Itu sih urusan lo…

Saya mah pengen belajar untuk ngurangin keahlian Ratu Drama. Kasian suami saya… Sebel juga loh berhadapan sama Ratu Drama. Pernah gak liat temen atau saudara atau siapa aja deh yang Ratu Drama banget, apa rasanya ngeliat kelakuan mereka? Eneg banget kan?

Ih, mau diliat eneg sama suami? Jangan yah…

Kita punya urusan yang lebih banyak daripada urusan sepele yang didramatisir.. Yuk berubah yuuk ibu-ibu… Dari Ratu Drama jadi Ratu Hati-nya ajaa. Dijamin sih, suami gak akan iseng lirik sana-sini 🙂

With all my love,

IBU MUDA

@asriFit

Saldo Iman

Image

Ada beberapa orang yang hari ini cukup bergelinjang jiwanya nunggu besok. Tanggal 24 di setiap bulan adalah puncak perjuangannya menjalani masa-masa akhir bulan. Karena apa? Karena besok siap-siap gajian!!!  Siap-siap bernafas lebih panjang ^^

Nah, gimana nih sama sister di sini? Apakah merasakan sindroma yang sama? Sindrom akhir bulan?

Sama kok saya juga.. Setiap tanggal 25 (besok) ada hawa segar di rekening saya karena dapat transferan dari suami. Tapi Alhamdulillah gak terlalu spooky soalnya selain ritual tanggal 25, ada ritual tanggal 1 juga dari rekeningnya Kamana ehehehe. Continue reading

Aku Iri Sama Kamu

Image

Berapa sering kamu iri sama orang? Boleh gak sih sebenernya iri?

Kemarin saya ngobrol via BBM sama temen kuliah, sekaligus rekan kerja waktu aktif di organisasi. Dia nanya tentang rencana saya yang mau balik lagi ke klinik, melanjutkan program profesi koas dokter gigi. Obrolan pun menuju pada kalimat yang dia ucapkan. “Lo keren deh, udah sukses yah sekarang!”  Ah, andai saja dia tau.

Saya suka malu kalau ada orang yang memuji apa yang sedang saya jalani saat ini. Mereka belum tau aja kalau di dalamnya saya babak belur gak karuan. Saya emang ngejalanin hal yang berbeda dari teman saya yang lain. Menikah muda, punya anak duluan, dan  aktif di kegiatan bisnis ketika yang lain mengejar kelulusan sebagai dokter gigi. Berbeda itu sebenarnya tidak menyenangkan, tapi yaa kalau apa yang saya jalani adalah apa yang saya yakini, ternyata selalu ada hasil yang bisa kita banggakan.

“Lo mah udah begini, begini, begini… Lah gue, masih gini-gini ajaa..”

Iri. Sebenernya yaaa.. Setiap orang itu punya rasa irinya masing-masing. Setiap manusia selalu merasa tidak puas dengan apa yang sudah dia dapatkan. Satu sisi sih bagus, biar jadi motivasi untuk terus berbuat, tapi di sisi lain kadang rasa iri ini mencederai. Bikin luka di hati. Nah, kalau hati udah luka, biasanya pikiran pun jadi gak sehat. Hiyyy!

Saya juga suka banget deh iri sama temen yang lain. Temen iri karena saya udah punya anak, saya iri karena mereka bentar lag udah jadi dokter gigi. Terus aja begitu, kita saling iri dan akhirnya menghabiskan energi.

Saya pun sampai pada satu kesimpulan kalau kita punya jalannya masing-masing, apapun itu selama kita melakukan yang terbaik yang kita bisa, yaaa ga ada yang salah. Saya pun berhenti iri dengan kesuksesan yang sudah orang lain capai, karena banyaknya malah bikin sakit di hati bukan memotivasi. Kita punya potensi yang berbeda, jalan juangnya pun berbeda, jadi yaa pencapaiannya juga akan berbeda-beda.

Gak usah menyamakan standar sukses kita sama orang lain. Buat apa? Itu gak akan mengubah hidup kita. Tentukan target hidup kita sendiri, ga usah latah, dan lakukan hal TERBAIK yang kita bisa untuk mencapai target kita.

Akhir kata,

Selamat pagi Indonesia! Mari kita taklukan semesta dengan apa yang kita punya, dengan apa yang sudah Allah percayakan potensinya pada kita ^^ #KeepSmile

Salam semangat.

IBU MUDA

___

Foto diambil dari sini: http://blogs-images.forbes.com/glennllopis/files/2012/05/envy-colleague.jpg

Curhatan Ibu Rumah Tangga

Entah kapan tepatnya, saya pernah menulis via jejaring sosial tentang kebahagiaan saya menjadi #FulltimeMom di akun @asriFit. Twit yang sempat kena senggol RT dari akun publik @TweetNikah mendadak ruaaameeee bangeeeet. Banyak para wanita, baik yang lajang, menikah tapi belum punya anak, sudah punya anak tapi bekerja di kantor, dan para #FulltimeMom tentunya. Mereka mayoritas mengamini tentang pendapat saya kalau wanita itu lebih enak diem di rumah aja ngurus anak. Emmm hampir semua sih…

Saya yang (sebenernya) lagi jenuh dengan rutinitas #FulltimeMom jadi semangat lagi. Bener-bener semangat, bahwa ternyata pilihan yang saya ambil banyak yang mendukung.

Well. Cerita ternyata gak sampai di situ. Allah kasih cara untuk mendidik saya lebih yakin dan tangguh untuk menjadi the real #FulltimeMom.

Seperti yang selalu suami saya bilang, apapun pilihan kamu, pasti ada konsekuensinya.. selalu ada harga yang harus dibayar. Selalu ada pengorbanan yang harus ditempuh.

Emmm, dan ini satu cerita tentang #FulltimeMom versi Bunda-nya Kanin ^^

Continue reading

Serius nih mau Nikah Muda?

Bismillahirrahmaanirrahiim…

Halohalohalooo..

Mentemen, adakah di sini yang kepengan Nikah Muda? Serius nih mau Nikah Muda? Udah tau konsekuensinya seperti apa?

Emmm.. oke deh, sebagai pelaku Nikah Muda, nih ah.. saya cerita sedikit tentang lika-liku Nikah Muda. Cekibroot!

Menikah itu adalah suatu perjanjian suci yang besaaaar sekali tanggung jawabnya. Perjanjian besar di hadapan Tuhan. Dulu sih sebelum nikah cuma tau dari definisinya aja dan setelah menjalaninya.. Subhanallah… bener-bener perjanjian besar! Bukan sekedar aku suka kamu, kamu suka aku, yuk kita nikah. Jauh jauuuuh sekali dari romansa itu.

Continue reading

Being an “Istri Shaleha”

Kamilah perhiasan dunia terbaik!

Perhiasan Terindah 🙂

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Assalamu’alaikum wr wb..

Hai fellas! Thanks ih mau mampir ke postingan saya. Owkai, untuk kali ini saya pengen berbagi cerita hasil mikir ngalor ngidul saya tentang “Menjadi Istri Shalehah” Azeekk.

So, menurut fellas, Apa sih definisi dari Istri Shalehah?

Apakah seorang wanita yang selalu nurut suaminya? Wanita yang bekerja keras membantu suaminya? Wanita yang mampu mengatur egonya untuk memenuhi kebutuhan keluarganya? Wanita yang senantiasa belajar dan memberikan yang terbaik untuk suami dan keluarganya, atau apakah?

Mungkin definisi bisa berbeda-beda sesuai dengan harapan masing-masing suaminya kali yaaa. Tapi yang pasti prinisip utama Istri Shaleha itu yang menjalankan semuaaa apa yang ia lakukan berdasarkan ridho Allah dan suaminya.

Well. Berbicara mengenai menjadi istri shaleha, ih saya belum banget ada di posisi itu. Saya masih suka ngelawan dan adu argumen kalau dilarang sama suami hehehehe. Karakter saya yang keras emang suka cenderung reaktif kalau ditentang. Adaaaa aja pembenaran dan alasan untuk gak nurut. Parah memang. Tapi kalau lagi eling, suka malu sendiri sama kelakuan saya ini. Insya ALLAH akan terus diperbaiki. Harus banget. Biar Allah ridho.

Emmm, kalau “Menjadi Istri Shaleha” menurut versi saya gimana?

Continue reading

Satu Cerita tentang DePe

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Assalamu’alaikum wr wb..

Ibu-ibuuu, lagi pada ngapain buuu? Lagi nyuci baju atau netekin si kecil? ^^

Owkaaai, postingan kali ini mau agak ngebahas tentang dunia per-ibu2an. Berawal dari penasarannya saya sama para ibu2 yang masang foto profil BBM-nya dengan gambar sebagai berikut:

Continue reading