Karena ALLAH Gak Pernah Ada

Itu yang selalu bikin kita ngerasa putus asa, dan bawaannya kesel dan ngedumel.
Karena ALLAH gak pernah ada di HATI dan PIKIRAN kita 😭😭😭
Ini satu cerita, pengalaman selama mempersiapkan Healing Class Bandung kemarin. Proses apa aja yang saya lewati sampai ketemu titik di mana peserta membludak, sampe kudu nolak yang terakhir daftar.

Ini prestasi banget dalam sejarah per EO an yang pernah saya kerjakan 😂
Awal Teh Irma mempercayakan lisensi Healing Class Bandung adalah saat di mana saya lagi galau berat. Energi membludak gak karuan, gak jelas bentuknya kayak apa, jadinya saya marah-marah terus. Emosian terus. Akhirnya Teh Irma ngasih tugas bikin event Healing Class di Bandung.
Aku sih excited banget. Bangetnya juga bangeeeeeet.
Pertama, karena saya cukup ngerti apa yang akan saya tawarkan ke publik. Sebelum jadi EO nya aja emang udah cerewet ngerekomendasiin Healing Class.  Gak dibayar. Gak endorse. Murni karena merasakan hasilnya. 
Kedua, event nya di hotel. Akkkk survey keliling hotel nyari mana yang cocok adalah kebahagiaan saya bangeeet Kaaak. Gausah dijelasin panjang lebar, pokoknya suka!
Ketiga, udah lamaaaaa banget gak arrange event. Udah lama banget gak sibuk perbisnisan. Karena 6 bulan pertama coaching dimatengin dulu pondasi sebagai istri dan ibu, baru nih dikasih tugas untuk nyoba lagi pegang bisnis. EO pula. Hobi lama yang bersemi kembali 😍😍😍
Cerita sama suami. Minta restu doi.
BISMILLAHIRRAHMAANIRRAHIIM.
Pertanyaan Teh Irma saat itu adalah,
“Lo biasanya kalau bikin event gimana? Cara nutupin biaya nya gimana?”
“Simple sih, gue caritau budget pembicaranya berapa, biaya operasionalnya berapa, dijumlahin, dan sebisa mungkin ketutup dari HTM peserta. Gue gak mau expect bakal ada sponsor yang nutupin. Karena gue gak jago nyari sponsor hehehe. Dari banyak event yang gue bikin, cuma 1-2x lah yang surplus dan gue dapet fulus. Sisanya suami yang nombokin hehehehehe”
Hahaha jadi kebayang kan pas izin mau bikin event, raut muka suami kayak apa. Untung aja karena ini bagian dari coaching, dia gak begitu panik.
Lalu Teh Irma ngasih wejangan sama saya.
“Chi, kalau lo kerja ama gue. Mau ngundang gue ke acara lo. Kita kudu samain dan lurusin niat dulu. Lo kudu niat buat ibadah sama Allah. Beneran niatnya begitu. Gampang? Kagak, malah lebih berat. Keyakinan lo akan diuji selama prosesnya. Kita transaksi jual beli nya sama Allah. Akhirat dulu, dunia yang ngikutin. Lo punya passion di event, lo keluarkan segala kemampuan lo untuk mengabdi sama Allah. Kalaupun pada akhirnya nanti gak nutup biaya, lo GAK RUGI. Percaya ama gue, LO GAK RUGI. Ada hal lain yang akan lo dapet meski lo gak dapet berupa materi. Jadi benerin niat lo, energi lo, vibrasi lo untuk NOLONG ORANG. Bukan cari duit. Kalau lo kerja keras, di kepala lo duit dan duit, gimana caranya nyari untung dan untung, kelaaaar. Buktiin aja sendiri.”

Ngeeeengggggg lalu otak saya nge-hank. Blank. Pelan-pelan mencerna setiap apa yang diomongin sama Teh Irma.
Oke bismillah. Dan apa yang saya lakukan ngalir aja. Saya kerjakan apa yang benar-benar saya suka dan bikin saya ENJOY and feel FUN. Ketika di otak udah mulai mikirnya duit, untungnya bakal berapa, langsung istighfar.

Inget Chiii, duit ngikutin.
Jadi tiap ada yang japri untuk nanya Healing Class, saya ceritakan apa adanya. Gak mau menjamin juga ikut acara ini mereka dapet apa yang mereka cari selama ini. Pokoknya mah boleh dicoba, manatau cocok.
Dan selama persiapan event, banyaaak amat kejadian yang bikin nyesek. Gak ada hubungannya sama event sih, tapi sama-sama menguji, lo hidup buat nyari perhatian manusia apa Tuhan. Drama mewek sendiri di pojokan berkali-kali terjadi. Membedakan antara positive thinking dan berprasangka baik. 
Selama ini kerjaan saya cuma positive thinking, think that everything will be fine tanpa benerin apa yang rusak dan salah. 
Tiap ada kejadian nyesek, langsung prasangka baik ajaa. Misal pas lagi ribut sama suami dan ngejelimet miss komunikasi, saya jujur sama diri sendiri kalau saya sakit hati, kecewa, dan keseeeel banget, tapi saya juga nerima konfliknya, saya percaya lewat konflik ini saya bisa jadi orang yang lebih smart dan kuat. Nangis kejer tapi udahnya lega. Sama suami juga pas ngeluarin unek-uneknya gak heboh, karena udah aware kalau ini adalah booster untuk jadi lebih baik.
Well. Peserta demi peserta transfer dengan mudahnya. Pas seminggu menuju hari H, seat udah mau full ajaaa. Sampe kepikiran untuk buka kelas yang lebih banyak. Asalnya 20 orang, jadi siap nerima 30 orang. Mulai deeeh keluar lagi sifat serakah dan sombongnya ampuuuuun.
Untung langsung dikeplak ama Teh Irma.
“Engga Chii. 20 yaa 20. Jangan berlebihan, biar peserta juga menghargai rules event ini. Lo JANGAN SERAKAH!”
Jleb. Tsleeebbb. Nusuk banget siiiii. Ketauan deh gue maruknya wkwkwk.
2 bulan kurang persiapan Healing Class Bandung, full seat, dan banyak KEJUTAN yang terjadi selama persiapan. Mulai dari ketemu temen lama yang kerja di hotel tempat acara, sampe bisa dapet diskon pax lumayan gede dengan ruangan yang gede juga, daaan sampai di akhir acara. Ada kejutan luarbiasa dari Teh Irma, yaitu…
“Chi, ini kan acara pertama lo. Sebagai hadiah atas kerja keras dan kesungguhan lo selama persiapan acara ini. Gue cuma minta ditanggung biaya penginapan aja. Sisanya lo bisa pake buat ikut GP ke Ubud.”

Oh. My. God. 

Lemes.
Allahuakbar 😭😭😭
Bener-bener menang banyaaakkkk.
Gosokan mental dan sikapnya dapet.

Rezeki berupa materinya juga dapet. More more moreeee than I expect!

Masya Allah.
Allah is GREAT !
Saya gak berhenti nangis dan gak percaya sama “keberuntungan” yang Allah kasih.

Drama 2 bulan ini. Drama yang banyak banget ampe lupa apaan aja, terbayar kontan.
Allah is GREAT !
Allah ngasih di porsi yang emang saya pengen banget. 
Lemesssss..
Allah gak pernah PHP. Tema Goal Praying di Ubud nanti akan lebih ngebedah makna Allah gak pernah PHP. Ya Rabb, jadi makin penasaran. Makasi ya Allah. Makasih 😭

Dan apa yang ingin saya share di tulisan ini adalah…
1. Keyakinan itu MAHAL harganya. Butuh usaha dan kesungguhan yang gak ada batasnya.
2. Allah itu ADA. Beneran ADA di hati kita. Pilihan kita aja, mau gak mengakuinya dengan hati, pikiran, dan perbuatan.
3. Bedanya positive thinking dengan prasangka baik adalah, positive thinking cuma mentok di pikirannya aja, everything will be fine, fine and fine, tau-tau meledak tinggal nunggu waktunya aja. Prasangka baik adalah NERIMA dan MENGAKUI setiap hal baik dan buruk yang Allah suguhkan pada kita dan meyakini dalam hati dan lewat perbuatan bahwa Allah pasti nolong. Kita mau ngerasa sakit, kesel, gondok, boleh… tapi balikin lagi ke Allah.. Bingung? Yaudah telen aja dulu  😅
4. Rezeki yang LEBIH MAHAL daripada UANG adalah pembelajaran dan penggosokan mental untuk jadi manusia yang tangguh dan AWARE akan petunjuk dan PERTOLONGAN ALLAH. Bukan uang atau materi duniawi lainnya. Itu definisi kaya BAROKAH.
5. Naik haji bila mampu *tetep

Sekian sharingnya, semoga bermanfaat yaaa.

Jadi, ada gak sih ALLAH dalam HATI dan PIKIRAN kita?

Asri Fitriasari

Founder KIMI

Tahun Keenam: Little Sweet Escape

Hari itu hari cukup galau dan ngeselin, pasalnya… cieee pasalnya… hari itu datang ke RSGM dan kembali gak ada kerjaan lagi. Bete. Melipir aja deh ke kosan temen, numpang bobo siang aja deh biar tetep ada agenda. Wkwkwk agenda apaaaaan itu tidur siang haha. Di kosan temen, ikutan leyehan dulu, buka-buka sosmed dan sukses dibikin mupeng sama temen yang baru kewong kemarin, apalagi kalau bukan foto-foto menyiksa mata berisi snapchat selama honeymoon. Yaampooon maafkan aku ya Allah.. Aku  iriii. Aku siriiikk..

Lalu iseng nge-screen capture dan berniat ngirim kode ke suami. Tom, Cabe butuh liburaaan.

Dan surprisingly, pas mau japri Tomat a.k.a my suami, dia udah ngirim pict hotel booked untuk tanggal 30 September. He said that “Ini kado buat anniversary 6 tahun. Aku sekalian ambil cuti.”

WHAAAATTTTTT… Kebahagiaan macam apa iniiiii… Ya Allah… aku refleks norak loncat-loncat dan teriak gak jelas. Saking happy nya.

Masih gak percaya tapi ini semua benar adanya.

Akkkk makasiiii Tomaaaat. Kamu terbaik. Kamu terbaiiiikkkk.. Giliran ginian aja bilang Tomat terbaik wkwkwk. Kalau lagi marahan mah HIH hahahaha…

Jadilah hari itu, Jumat siang, Cabe dan Tomat beserta neng cilik bersiap packing untuk menikmati little sweet escape. Masih di Bandung tapi aku nya udah seneeeng banget, karena Tomat mau meluangkan waktu di tengah kesibukan dan jadwalnya yang super padat untuk celebreating ulang tahun kawinan. Seneng banget.

Tomat milih Park View Hotel Bandung karena deket sama PVJ. 300 meter dari PVJ, jadi tinggal jalan kaki. Jujur aja, kita memang bukan pasangan yang rajin datengin PVJ. Faktor Tomat yang mager ketemuan sama kemacetan dan kepenuhan orang-orang di mall itu, terutama kalau weekend. Tomat cuma semangatnya ke Festival Citylink, karena lebih deket dari rumah dan gak terlalu macet untuk menjangkaunya. Eh bentar kenapa jadi ngebahas mall sih ini. Hahaha..

Dan sebenernya PVJ ini cukup bersejarah untuk kita berdua. Pertama kali Tomat ngajak Cabe nonton bioskop yaa di Blitz nya PVJ. Waktu itu Tomat semangat banget ngajakin nonton Slumdog Millionaire. Dan kalau gak salah waktu itu cuma tayang di Blitz. Slumdog Millionaire, film Bollywood yang mengisahkan kegigihan seorang pemuda India sepanjang hidupnya dan kesungguhan cintanya pada wanita pujaan hatinya. Hazeg.

Jadilah sore itu, Tomat Cabe dan neng cilik berencana untuk nonton dan makan siang di PVJ. Makan siang di Pepper Lunch! Yeaaah tempat yang juga bersejarah untuk Tomat Cabe. Jadi waktu dulu diajak kencan pertama sama Tomat, Cabe memilih makan siangnya di Pepper Lunch aja. Belum pernah nyoba dan yaudah pengen nyoba, daaan Cabe baru tau kalau harga per menu nya cukup ngerampok isi dompet. Maaf yaa pemirsa, Cabe biasanya makan paling mahal itu yaa harga 40rebuan lah seporsi, ini 70rb ke atas ngahahahaha… Keliatan banget lah kita kampungnya wkwkwk. Pas mau pesen makan pun Cabe gak enak bangeet dah ama Tomat. Aduuuh ini cewe baru diajak makan sekali udah bikin miskin aja heuheuheu. Udah sempet kode sih ke Tomat untuk ganti resto aja, KFC juga gak apa-apa dah. Cuma saat itu Tomat juga gengsi sih kalau kudu keluar gajadi beli wkwkwk. Bodoh moment banget pokoknya saat itu.

Kita sudah pesan. Dan siap makan. Tapi ada dua kejadian konyol. Pertama, tangan Tomat gak sengaja megang hot plate dan sukses bikin Tomat mengaduh (masih) dengan tampan nya (maklum masih jaim yak), kedua sesaat setelah Cabe makan dan mengelap mulut pake tissue, di situ Cabe baru sadar kalau selama makan, mulut Cabe belepotan bangeeet nget nget. Kebayang kan reaksi Cabe kayak apa, dan maluuuu banget waktu nanya ke Tomat, “A.. mulut aku daritadi belepotan yaa?” dan dia mengiyakan sambil agak nahan ketawa.

Oh crap.

Hahaha… jadi inget omongan Bi Ida, adeknya Mama, yang selalu bilang “Kamu tuh kalau makan coba yang rapih. Nikmat sih nikmat tapi gak belepotan. Gimana kalau makan sama calon suami. Bisa ilfil kali…”

Yaaapp kejadian banget. Untung calon suaminya gak ilfil hahahaha.

Momen Pepper Lunch. It’s always sweet and kocak to remember.

Siang kemarin kembali lagi makan di Pepper Lunch nya PVJ. Sekarang udah ada pihak ketiga nya, yaitu Kanin, yang bikin kita waspada jangan sampai dia megang hot plate nya tapi yak gak apa-apa sih kalau makannya belepotan juga, masih cilik ini, emang Emaknya udah kuliahan makan pasta belepotan ngahaha.

Abis kenyang makan kita beralih ke CGV Blitz. Berhubung temen nontonnya ada anak di bawah umur, jadi kita pilih kartun. Alhamdulillah ada film kartun yang tayang hari itu. Judulnya Storks. Cerita tentang burung bangau yang kerjaannya nganterin bayi. Di film itu ada anak kecil yang kepengen banget punya adek karena dia ngerasa sendiri, apalagi ketika ngeliat Emak Bapaknya sibuk. Jadi dia ngirim surat ke para Bangau untuk ngirimin dia adik. Kanin nonton serius banget ampe berdiri dan nempel-nempel ke kursi depannya. Emmmm kamu gak jadi kepengen punya adek kan Nin karena nonton film ini? Wkwkwkwk…

Beres nonton, kita keliling-keliling PVJ. Kebetulan ada Tastemarket juga di sana. Jadi kita sekalian nyusurin banyaaak banget booth kulineran khas Bandung dan sekitarnya yang makin beragam dan kreatif ajaaa. Banyak banget deh. Tastemarket ini memang event tahunan yang biasa diadakan di PVJ, isinya kulineran semua. Cuma saat itu kita gak lagi lapar-lapar amat, secara baru makan di Pepper Lunch. Pepper Lunch adalah fastfood resto ala Korea. Pepper Lunch adalah tempat yang bersejarah untuk Tomat Cabe. Heyyyyy udah dibahas kali tadiiii.. Haha, maap.

Next agenda, kita nyari Sluban buat Anin. Akhir-akhir ini doi emang lagi demam mainan menyusun blok begitu. Berhubung kalau beli Lego agak lumayan yaa Sis harganya dan anak ini masih dalam tahap pertumbuhan (apa hubungannyaaaaa haha) jadi dikasih Sluban aja dulu ya Nak. Kita beli di toko namanya Kinderhaus, tempatnya di depan Kidz Station lantainya lupa, cari aja lah ya. Kinderhaus menyediaan banyak mainan edukatif dengan harga yang cukup affordable. Boleh mampir ya Kaak kalau kebetulan lagi main di PVJ. Liat-liat manatau ada yang cocok hihi… -bukan endorse-

Kanin berhasil ngebungkus Sluban Classic dengan harga 275.000 dapet 400an pieces. Lumayaaan kan, kualitas blok nya rapet kalau disatuin, gak gampang lepas dan kekokohannya juga cukup mantap nih Sluban. Makasi Om Edo udah ngerekomendasiin Sluban untuk Kanin…

Nah setelah puas ngebungkus Sluban, kita baru nyari makan lagi. Udah mulai laper lagi. Bingung sih sebenernya mau makan dimana, mau sushi takut ga kenyang, mau suki, males masak dan ngolahnya, mau pasta dan waffle emmm eneg, jadilah kita milih makanan oriental di Red Bean aja.

Waktu udah menunjukkan pukul 9.30 malem. Cukup kenyang ngunyahin ini Mall. Dan semoga Kanin cukup lelah untuk langsung tidur pas nanti setibanya di hotel. Biar Emak dan Bapaknya ada waktu buat ngobrol. Iyah, buat ngobrol dan rapat awal dan akhir tahun perumahtanggaan hahaha. Oh tapi ternyata tidak. Bocah alkaline ini masih ON dan melek aja sampe jam 11 malam. Emak Bapaknya udah keburu lelah dan ngantuk.

Alhamdulillah gak harus nunggu tengah malem sampe akhirnya Kanin mau bobo. Oiya, di hotel Park View ini kami pesan kamar dengan tema Midnight in Paris. Gak sempet foto-foto banyak, tapi sedikit review kalau kita puas banget sama design interior yang disuguhkan hotel ini. Mewah dan cantik. Dapet kamar dengan suasana vintage dan warna tosca. Ahhhh suka! Ukuran kasur Superior nya bener-bener superbbb-rior, gede, luas, kenyaaang. Meski suara AC nya agak ganggu sih, tapi most of all hotel ini worth to try.

Besok paginya, aktifitas sarapan dan renang. Sayangnya di hotel ini kami gak menemukan booth telor mata sapi dan omellete hiks. Padahal itu menu favorit kalau sarapan di hotel. Karena tinggal lep gak usah repot masak wkwkwk. Kolam renangnya pun kecil, lebih cocok untuk anak, bukan untuk dewasa. Dewasa bisa aja sih, cuma kemarin kebanyakan dewasa yang masuk kolam karena mau nemenin anaknya main air, eh renang.

Kalau kamu cari spot dan view untuk foto ala ala king and queen, or ala ala princess dari negri Eropa, hotel ini recommended banget, tapi kalau dari segi fasilitas sih menurut aku standar banget. Dan kalau kamu pengen stay di Bandung dan pengen ngubek PVJ, hotel ini sangat bisa dijadikan pilihan. Deket banget tinggal jalan kaki.

Udah kenyang renang, kita balik ke kamar dan tiga-tiganya tepaaar balik lagi ketiduran, untung gak lewat dari jam check out hahaha.

Liburan sejenak dalam rangka ulang tahun nikahnya Tomat Cabe selesai. Sepanjang jalan penuh dengan obrolan flashback dan saling mengkoreksi satu sama lain. Berasa kayak penguji UAN yekaaan pake acara saling koreksi segala hahaha.

Ahhhh ya ampun Tomat, udah masuk tahun keenam. Tahun yang sangat penuh drama, tahun yang sempat mendorong kita masuk ke dalam jurang yang terjal. Hamdallah masih terus dikuatkan ikatannya. Masih tetap saling berpegangan erat. Terima kasih banyaaaak yaaa Tomatnya Cabe. Aa-nya Bb, untuk segala sabar dan pengertiannya menemani Be bertumbuh.

Seperti yang kamu bilang kemarin, gak ada lagi itu urusan kamu, ini urusan aku. Kita udah jadi satu dari 6 tahun yang lalu. Urusan Aa akan jadi urusan Bb juga. Urusan Bb akan jadi urusan Aa juga. Saling memengaruhi satu sama lain, jadi harus makin dewasa dan bertanggung jawab dalam setiap mengambil pilihan.

Semoga kita semakin kuat menghadapi chapter berikutnya yaaa A. Badai yang datang akan semakin besar, semoga kita tetap saling menggenggam dan berpeluk erat.

I LOVE YOU MORE.

Kismwah,

CABE.

 

FAQ Healing Class Irma Rahayu

Banyak yang nanya tentang APA SIH HEALING CLASS itu Chii?? Dari flyer Healing Class yang saya share di sosial media akhir-akhir ini, gak sedikit yang kepo dan japri dengan berbagai pertanyaan. Baiklah, kayaknya kudu dibuat tulisan FAQ Healing Class by Irma Rahayu di blog. Semoga membantu dan mencerahkan yaa, terutama yang mager dan minder untuk nanya japri tentang Healing Class hehehe…

  1. Apa itu Healing Class?

Healing Class adalah Kelas Terapi. Hahaha yaeyalaa itu tinggal di-translate ajaa wkwk. Pertanyaannya mungkin gini kali yaaa… Lalu apa sih yang diterapi??? Emm, kamu suka ngerasa stuck gak sih kalau harus menghadapi hidup (azeg) atau bahkan menghadapi diri kalian sendiri??? Apa yang direncanakan lebih sering gak sesuai harapan dan gagal. Ampe gagal aja udah bosen ketemu sama kalian hahaha. Gagal mulu lo, kapan suksesnya? Atau mungkin kamu udah ngerasa banting tulang tendangin badan buat menggapai semua impian dan gak ada satu pun yang tercapai? Atau misalkan kesehatan badan ngedroppp mulu kondisinya. Gakbisa dikasih capek dikit langsung migren, gak bisa dikasih stress dikit langsung mimisan. Anak juga hobiii amat demam dan kena radang. Well people, you have to be healed! Eh tapi hidup gue sih asik asik aja, happy happy joy joy.. gue sih gak butuh terapi… Eitsss tunggu dulu, emang selama hidup kalian gak pernah punya rasa marah apa? Rasa kesal yang gak tersalurkan dengan benar, rasa kecewa yang anteng nempel di badan. Gak pernah?? Yakin gak pernah?? Yakiiiin?? Masa sih? Ahhhh serius nih?? Hahahaha maap mulai resek pertanyaannya. Emm sebenernya kita semua pasti pernah ngerasa GAK ENAK HATI selama hidup. PASTI! Nah teman-teman udah yakin belom kalau rasa GAK ENAK dan SAKIT itu udah ter-manage dengan baik? Ikhlas dan sabarnya jangan cuma di bibir doang loh.. Masukin ke hati… harus letting go what happened in the past… nah, masih nyesek kan…. ??? Yesss, setiap dari kita harusnya sih butuh healing, terutama yang gak-ngerasa-apa-apa dan kayaknya-sih-baik-baik-aja sama hidup, kamu manusia apa zombieeee… Makin kamu ngerasa hidup kamu fine-fine ajah biasanya sih.. biasanya sih yaaaa ada yang salah sama hidup kamu.

  1. Siapa yang butuh Healing Class?

KAMU, dan SAYA. Udah itu aja. Tidak terbatas gender dan agama ya.

  1. Kenapa kita butuh Healing Class?

Masih inget gak ada hadist yang bilang (saya nanya ama yang Muslim aja ini mah) diri kita itu ditentukan oleh segumpal daging yang ada di badan, yaitu hati, yaitu JIWA. Nah, di healing class ini akan dikuras apa aja yang nyampah dalam jiwa kita. Rasa marah, kesal, kecewa, benci, terhina, dsb yang masiiiih aja ngendon disadari atau TIDAK disadari dalam hati kita. Sampah yang menghalangi kita mikir jernih dan doa tenang sama Tuhan, Allah SWT. Usus aja kalau gak dibiarin pup tiap hari bakal penyakitan, nah kalau hati gak dibiarin ngeluarin sampah emosinya juga bisa jadi penyakitan. Masalah akan makin ribet nyamperin kalau hatinya kotor. Ahhh tapi kan saya rajin shalat, tahajud, dhuha, puasa, sedekah, dsb dsb dsb. Yappp itu juga cara terbaik untuk REFRESH hati, tapi….. yakin kualitas isi ulang yang tadi disebutin udah bener? Atau cuma gerakan fisik yang gak diikutin gerakan hati yang mumpuni. Haisshh bahasanya kecanggihan hahaha. Intinya sih, gak semua dari kita bisa AWARE sama apa yang salah dengan keseharian kita yang bikin kita kok masih ngerasa sesak dan susah ikhlas sama setiap ketentuan Tuhan. Healing Class ini bisa menjadi salahsatu alat bantu untuk kamu mendeteksi penyakit hati, mengakui, dan memperbaikinya. Pelan-pelan yaaa. Jangan ngarep hasil instan, abis healing langsung kaya mendadak, ketemu jodoh impian, dan punya keturunan yang shaleh dan shaleha. Gile lo… hidup dibuat ancur puluhan tahun dan berharap hanya pada Healing Class satu hari doang. Gak gitu juga sih Broooh. Etlis, ketika kamu ikutan Healing Class kamu AWARE dan punya titik START untuk berbenah dari apa yang harus dibereskan untuk hidup damai dan barokah. Kelas terapi ini dipandu oleh instruktur yang sangat berpengalaman dalam hal pengelolaan energi dan emosi. Wkwkwk instruktur, semacam mau senam aja kita. Yaaa intinya itu lah.. Irma Rahayu adalah life coach yang sudah bertahun-tahun menangani masalah seputar kejiwaan dan sampah emosi. Untuk keterangan lebih lanjut, saya sih saranin baca dulu aja bukunya sebelum ambil kelas healing, biar makin yakin. Info dapetin bukunya di mana bisa japri di nomor yang sama di keterangan di bawah tulisan ini ya. Teknik terapi ini tidak menggunakan metode hipnosis atau apalah apalah, peserta secara sadar akan dipandu untuk mendeteksi sampah emosi yang mengendap di dalam hati. Tidak ada sesi curcol atau pemaparan aib masing-masing di kelas ini. Jadi gak usah takut, gak usah minder. Transaksi pertukaran energi negatif dengan energi positif hanya terjadi antara kalian dan Tuhan. Pinisirin kaaaaan kelasnya kayak apa?? Udah ikutan aja dulu yuk… Aman kok dan sesuai syariah🙂

  1. Kapan dan Dimana ada Healing Class terdekat?

Weekend ini HARI SABTU tanggal 1 Oktober akan diadakan di SURABAYA. Kalau mau ikut kelas Money Therapy nya (yang bermasalah sama karir dan apapun yang berhubungan dengan rezeki) ada tanggal 2 Oktober di SURABAYA juga. Tempatnya di Harris Hotel.

Buat yang lebih deket ke BANDUNG ada tanggal 9 Oktober di Four Point Hotel, Dago

Buat yang lebih deket ke PADANG ada tanggal 23 Oktober Gran Zuri Hotel.

Buat yang lebih deket ke JAKARTA ada tanggal 30 Oktober di Ibis Hotel Kramat Senen.

Buat yang lebih deket ke SORONG ada tanggal 5-6 November di Swiss Bel Hotel.

Buat yang lebih deket ke Bangka Belitung ada tanggal 13 November, info tempat menyusul.

Tapiiii yang terpenting sih bukan yang paling dekat dimana, kalau ada yang paling dekat tapi kamu nya gak niat-niat amat mah percuma. Karenaaaa banyak banget tuh yang nanya “Kota aku kapan diadain Healing Class..” atau “Aduuh coba deh bikin di kota X, aku pasti ikut…” dan orang yang ngomong gitu mostly GAK IKUTAN. Hahaha pengen jitaaaak.. Jadi, kencengin NIAT dan YAKIN kan diri kalau emang mau berbenah mah kejar aja, waktu, tempat, dan biaya harusnya bukan kendala. Kalau tiga hal itu jadi kendala, mungkin drama hidup mu lebih kecil kadarnya daripada kebiasaan ngeluh mu. PLAKKKK.. Oke, kalau udah cukup kenyang saya geplak dan makin pinisirin ikutan, baca deh pertanyaan terakhir nan pamungkas…

  1. Berapa biayanya dan Gimana cara daftarnya?

Harga kelasnya 1juta seharian dari jam 9 s.d jam 5 udah termasuk makan siang dan coffee break 2x. Kecuali yang luar Jak-Bandung harga menyesuaikan dengan cost transportasi. Untuk Sorong karena jauuuh cyn, harganya 2,5 juta untuk 2 kelas (Healing Class dan Money Therapy). Jangan bilang mahal yaaa. Jangaaan. Sebanding dengan apa yang akan kamu rasakan. Kalau udah niat dan siap mah, duit pasti ada aja. Banyak yang ikut dan ngerasain manfaat kelas ini dari kalangan yang lagi ambruk keuangannya, mereka pun bisa, apalagi kamu. Udah yaaaa kalau mau daftar JAPRI AJA KE 081227023499. Jangan tanya-tanya lagi yaaa. Semua udah jelas di tulisan ini. Japri langsung tanya Rekening dan konfirmasi bayar🙂

TERAKHIR, buat emak-emak yang punya gendongan… Pasti nanya, boleh bawa anak gak? Boleh, tapi gak boleh masuk ruangan wkwk. Anaknya gak boleh ganggu selama terapi. Jadi silakan dikondisikan dan disiasati. Insya Allah hasil healing juga efeknya untuk anak dan pasangan. Jadi dititip sehari doang akan worth it kok. Secara aku pun emak satu anak yang ngerasain banget manfaat Healing Class ini. Saking ngerasain manfaatnya jadi cerewet bangeeeet nawarin ke orang-orang hehehe…

Emmm apalagi yaaa.. Udah sih kayaknya itu aja yang biasanya ditanyain mengenai Healing Class. Kalau ada pertanyaan lain yang gak ada di tulisan ini, boleh deh tetep nanya via japri… tapi akhiri degan nanya no rekening yaa Brosis. Hidup gak akan beres soalnya kalau kebanyakan nanya gak pake action mah hihihi…

OKEH SELAMAT PAGI DAN SEMANGAT BERBENAH DIRI YAAAAW!

Salam hangat,

Asri Fitriasari

Emaak Satu Anak Satu Laki Alumni Kelas Healing

P.S:

Fanpage Irma Rahayu di sini

Website Irma Rahayu di sini

Follow Irma Rahayu via Twitter di @irmasoulhealer

Tulisan saya yang berkaitan dengan Healing Class :

Kenapa Healing Class Direkomendasikan

Rasa SAKIT

Rasa SAKIT

​Ketika memutuskan untuk ikut program Life Coaching bersama Teh Irma Rahayu, saya pikir urusan saya dengan rasa SAKIT dalam hati akan selesai dan beres. Nyata nya enggaaa wkwkwk. Justru sejak jadi anak LC, saya lebih AWARE dengan rasa sakit… berat badan nambah karena saban hari makan ati muluuu hahaha.
Iyaa, rasa SAKIT gak akan pernah hilang dalam setiap perjalanan kehidupan kita. Dia akan selalu ada, dalam bentuk marah, kesal, kecewa, ataupun terhina. Halaaah bahasa lo Chiii, drama banget 😂 Kalau kita udah gak ngerasa sakit, ada dua kemungkinan, pertama mungkin karena kita udah mati, kedua karena kita udah kayak zombie… Hiii ngeri!
Rasa SAKIT itu udah pasti bakal terus ada deh. Skenarionya seperti ini, dalam sebuah ketenangan ragawi dan batinawi (bahasa apaan sih ini Chii haha) kita tiba-tiba kedatangan KONFLIK. Bisa konflik yang memang baru kita ketemui, atau konflik yang dari dulu menghantui, gak kelar-kelar kayak Tersanjung season 6…. 
Konflik ngusik, jiwa kita langsung bereaksi, nyesek sih udah pasti… dan kita bingung, konflik ini enaknya diapain. Mending kalau gampang ketemu solusinya. Lah kalau kagak, kalau konfliknya ribet, kita bisa apa. Mau nanya Tuhan juga, yaa Allah gak akan sekonyong-konyong ngasih jawaban saat itu juga. Tiba-tiba ada yang ngomong sebuah suara entah darimana kan yaaa serem juga yaa. Jadi gimana dong Sisss?
Kuncinya TENANG kalau kata Mamak.
Tenaaang? PRET AH… kalau lagi pusing yaa mana bisa tenang Kaaaak. Gue mah kan gitu anaknya, ada konflik langsung lebay dan otomatis menyimpan posisi diri jadi pihak korban. Hahahaha..
Ini kejadian banget deh kemarin sore, ketika ada gonjang-ganjing galau sama banyak hal, salahsatunya masalah tentang skill komunikasi sama pasangan yang masih push up, lagi pening juga sama barang jualan yang tak kunjung laku. Haaaah berasa sempiiiit banget hidup… 
Mamak lalu berpesan, dan pesannya ini cukup dalem buat saya…

Buat gue, saat rasa SAKIT itu datang, itu adalah saat di mana gue melepaskan dunia dan fokus minta ampun dan ngesot ngemis cintanya Allah.

Duh Mak. Dalam amat.
Kegeplak banget deh sama kata-kata itu. Kita, eh saya deng, suka terlalu fokus sama masalah dan mengasihani diri sendiri. Kita lupa kalau lewat masalah atau konflik yang datang dan bikin hati rasanya gak karuan, justru di situ skill syukur dan iman sama Tuhan lagi digosok dan diasah perlahan.
Orang yang gak terbiasa menghadapi dan menyelesaikan masalah, hanya akan menjadi orang cupu dan gak pernah bisa diandalkan. Ituh.
Jadi setelah kemarin berjibaku dengan drama ini itu, dan MENERIMA dengan ikhlas rasa SAKIT yang dihadapi, ternyata semuanya lewat juga. Ternyata banyak hikmahnya, ternyata udahannya ada hadiah berupa rezeki dan jawaban doa yang kita tunggu sejak lama.

Buat gue, saat rasa SAKIT itu datang, itu adalah saat di mana gue melepaskan dunia dan fokus minta ampun dan ngesot ngemis cintanya Allah.

Ini aja deh dibaca berkali-kali. Apakah sepanjang kita mengalami rasa SAKIT, kita udah rela belum meninggalkan dunia dan menyadari bahwa yang kita rungsing-kan semuanya itu FANA, kecuali cintaNya 😊
AZEG.
Udah yaaah.. Kalau emang sekarang hati lagi sakit dan pediiiih banget rasanya, yaudah terima aja nikmatin ajaa. Atur nafas dan banyakin minum air putih biar gak ada sangkutan di tenggorokan hehehe. Healing Class Bandung nanti bakal ada tanggal 9 Oktober, dan seatnya udah mau penuh. Kalau mau cepet ikut yang Surabaya ajaa tanggal 1 Oktober.
Info lengkap langsung aja WA ke nomer 0812 2702 3499

Selamat pagi dan selamat ngerapihin setiap rasa SAKIT yang harus dihadapi… 
Jangan dibiarin yaa, takutnya nanti jadi gila hihihi..
Salam sayang,

ASRI FITRIASARI

manusia normal yang juga masih suka ngerasa atit ati 😘

Kisah Drama Rumah Tangga

Saya kira setelah menikah ga ada lagi cerita patah hati. Ketika pangeran tampan datang meminang, sudah berakhir segala drama pertikaian. Ternyata enggaaaaa hahaha. Dua kali saya patah hati setelah menikah. Patah hati sama ART yang kerja di rumah wuakakakakaka.

Yeppp semua mungkin punya cerita tentang ART. Kali ini izinkan saya cerita tentang kisah perjalanan rumah tangga kami menemukan ART dengan etos kerja yang membuat nyaman di hati. Trakdungdangjesss!

Emm kayaknya sih gak semua  butuh dan rela niat nyari dan menyeleksi ART untuk kerja di rumahnya. Awalnya saya juga gitu. Apalagi waktu itu gak kepikiran untuk nerusin sekolah. Udah nyaman jadi emak rumahan sambil jualan. Meski yaaa suami udah hafal aja lah kalau saya lagi uring-uringan gak jelas karena banyak kerjaan rumah yang terbengkalai. Saat itu memang Kanin masih kecil jadi energi dan konsentrasi abis buat Kanin. Cucian dan setrikaan mah apalah apalah nasibnya.

Lalu ada yang nawarin untuk bantu-bantu nyuci dan nyetrika. Rumahnya masih satu kelurahan. Datang pagi pulang siang. Mulai deh saya enakan. Lama-lama keenakan haha. Semuanya udah dilayani. Anin juga apet alias deket sama ART ini. Saya?? Mulai punya kesempatan mencium dunia luar tanpa bawa-bawa Anin. Bener-bener keenakan sih jadinya hahaha. Hingga suatu hari ART ini gak pernah datang, gak ada kabar, dan akhirnya memutuskan untuk gak lanjutin kerja hahahaha. Hayati sediiih Bang. Hayati patah hati. Beneran rasa sakitnya mirip semacam itu. Seminggu dua minggu gajelas aja bawaannya. Berasa ada sesuatu yang hilang. Azeg.

Yaudah. Life must goes on. Saya kembali ke dalam rutinitas tanpa ART. Chaos lagi. Cranky lagi. Tiap kali beberes rumah, terutama pas bagian ngepel dan nyikat kamar mandi saya gak berhenti doa, gak berhenti shalawat (ini beneran saya sampe segitunya hahaha), dan gak berhenti dzikir. Bener-bener minta dikasih rezeki lagi nemu ART yang kerjanya bagus, jujur, dan setia. Udah kayak nyari jodoh aja yekaaan.

Lalu 2 tahun yang lalu ada lagi yang nawarin sesosok Teteh untuk bantu setrika doang. Seminggu sekali. Berjalan hampir setahun Teh Latifah bantuin nyetrika di rumah, dan di tahun kedua dia minta kerjaan tambahan untuk nambah-nambah pemasukannya dia. Yaudah aku sih seneng-seneng aja, tinggal nambahin budget anggaran biaya rumah tangga berarti, urusan suami lah yaa itu mah wkwk. Teteh kerja amat sangat apiiiik. Resiiiik. Dan yang paling bikin cinta, Teteh orangnya inisiatif. Jadi saya gak usah ngeritingin bibir buat ngasih intruksi ina inu. Kerasa banget akhirnya doa,  dzikir, dan sholawatan selama beberes sambil kadang mewek-mewek terjawab sudah.

But there’s no happily ever after in life guys…

Pas lagi cinta-cintanya bangeeeet, Teteh ngesms, mengundurkan diri, gak bisa kerja lagi di rumah saya karena terjadi kekisruhan di rumanya dia. MAMAAAAAAAAA *mewek bombay sambil garuk-garuk pagar

Sesak napas banget saat itu sejujurnya, tapi yaaa untungnya udah masuk mesin penggilesan Life Coaching Irma Rahayu, jadi bisa agak tenang dan gak melamun macam orang patah hati beneran kayak kejadian sebelumnya. Saya gak menawarkan bantuan dana ke Teteh untuk meringankan kisruhnya. Karena emang pelik dan saya juga gak pegang uang banyak. Yaudah mungkin ini saatnya saya belajar untuk melepas kemelekatan dan rasa bergantung sama orang hahaha hazeg banget kan bahasanya. Saya gak nangis kayak kejadian tempo dulu. Cuma sedih aja. Wajar lah ya. Aku hanya manusia biasa yang tak akan lepas dari duka hahaha. Dan memastikan sama diri saya sendiri bahwa saya pasti bisa ngejalanin hari tanpa ART lagi. Atau mungkin dapat ART yang jauh lebih baik, …semoga.

Alhamdulillah ujian ART gak jadi drama berkepanjangan. Saya mulai bangun lebih pagi dan bener-bener ngatur waktu supaya gak terbengkalai-terbengkalai amat kondisi rumah.

Daaaaannnnn berita bahagianya adalah gak lama Teteh balik lagiiii !! Ah Alhamdulillah. Allah yang kirim bantuan untuk Teteh sampe akhirnya urusan dia beres dan bisa nyantai kerja bantuin saya di rumah. Makasiiii ya Allah.. Makasiii..

Sekarang kondisi rumah udah aman damai seperti sedia kala. Meski saya tetap harus siap dengan segala kejutan hidup yang Allah selalu suguhkan untuk moles sehelai manusia jadi lebih baik lagi, lebih waras lagi, lebih tenang lagi..

Ini ada beberapa tips dari Papa yang selalu saya ingat bagaimana kita berhadapan dengan ART agar betah dan bagus kerjanya,

  1. Dapet ART yang baik, rajin, jujur, dan setia itu ANUGERAH. Gak semua orang bisa dapet. Sekalinya dapat harus dijaga dengan baik. Jadikan mitra bukan pekerja.
  2. Namanya yakan ASISTEN jadi yaa tugas utama dia BANTUIN kita. Bukan ngerjain semua hal. Dan kita tau beresnya aja. Kita kerjain apa yang bisa kita kerjain, sisanya minta back up ke ART. Itu yang Mama dan Papa lakukan di rumah. Tetap beberes. Tetap nyuci meski udah ada Bibi.
  3. Mereka orang kecil. Tenaga yang dikeluarkan dengan waktu yang dia habiskan untuk kerja ke kita mungkin gak cukup memenuhi kebutuhannya. Apalagi kalau ditambah keinginan mereka. Pinter-pinter kita aja kalau dia udah mulai modus mau minjem uang. Kapan harus kita kasih, kapan engga. Kapan kita jadikan pinjaman itu cicilan yang harus dibayar, kapan kita anggap sebagai sedekahnya kita.
  4. Kita harus care juga sama keluarganya dia. Kebaikan itu gak akan salah kembalinya kemana. Keburukan juga begitu. Kasih kebaikan ke dia dan biar Allah yang lebih tau kita dapat kebaikannya dari mana. Kalau ada barang di rumah yang udah gak kepake, kasihin aja ke ART, buat kita jarang kepake dan cuma jadi pajangan, buat dia mungkin bisa jadi uang dan dipake makan.
  5. Naik haji bila mampu hahaha

Ituh tips dari Mama dan Papa pas kemarin ada kisruh tentang ART di rumah (kecuali yang nomer5). Bibi yang kerja di rumah Mama Papa udah mengabdi belasan tahun. Sejak anaknya masih balita, sekarang anaknya udah punya balita haha. Itu pun ketemu Bibi setelah berbagai jenis ART datang dan pergi ke rumah. Akhirnya Allah kasih yang terbaik untuk Mama Papa.

Alhamdulillah keberadaan Teteh di rumah saya pun sangaaat membantu dan sangat bisa diandalkan untuk banyak hal. Meski begitu saya harus selalu siap kalau pada saatnya Teteh juga gak akan bisa bantu saya di rumah.

Allah yang lebih tau apakah kita memang butuh ART apa engga. Kalau memang Allah kasih rezeki yaa Alhamdulillah. Kalau emang belum ketemu jodohnya yaudah berarti kita bisa hidup normal meski tanpa ART. Banyakin aja dzikir ama doa. Allah denger kok.. Denger bangeeet!!

Tetap semangat yaaa buibu pendamba ART. Semoga dipertemukan dengan ART yang shaleha dan setia hihi…

Kecup hangat,

Asri FItriasari

 

Sunsilk Hijab

​Bulan ini nyobain Sunsilk Hijab. Nyobain aja. Gak berharap abis pake shampo ini jadi pengen pake hijab. #Lah
Dan tadi pagi suami nyobain pake shampo ini…
A: Aku keramas rasa HORE, Be..
B: Rasa Hore? Kamu happy pake shampo itu?? Kamu nemu hidayah pake shampo itu?? Kamu jadi pengen pake hijab pake shampo itu??? Oh my God… aku harus cepet ke Balubur milihin kamu kerudung…
A: Ih kamu tau gak zaman dulu ada minuman merk HORE. Shampo itu wanginya kayak HORE rasa melon hahahaha..
B: Tua yaa A… Kenangannya minuman HORE 😂😂😂

#celotehAaBb

Kangen Water Bukan Segalanya

Meski sekarang udah gak aktif lagi jualan Kangen Water, masih ada aja yang nanya-nanya tentang Kangen Water dan akhirnya order. Chii, bagus gak sih Kangen Water? Bagus. Bagus banget sih kalau menurut saya. Peneliti yang ngulik hingga akhirnya nemu air dengan jenis KanGen itu genius. Tapi Kangen Water bukan segala-galanya. Itu yang selalu saya jelasin ke orang yang tetiba nyasar ke chat or telp  untuk nanya seluk beluk Kangen Water.

Maksudnya bukan segala-galanya?

Okeee akan saya jelaskan🙂

To be honest, selama saya jualan Kangen Water, memang banyak customer yang sangat terbantu kesehatannya dengan air ini. Gak bisa boong. Segala testimoni yang beredar di dunia tentang keunggulan Kangen Water itu benar adanya. Dan setelah saya pelajari penjelasan kenapa air itu berkhasiat, penjelasannya sangat masuk akal, dan gak ada kelebayan di dalamnya. Air ini bagus. Unik. Dan benar-benar menyehatkan. Itu pendapat saya yaa. Karena di luar sana yaa ada aja yang kontra, dengan alasannya mereka yang menurut mereka pun masuk akal. Yaudah lah yaaa kalau bahas pro dan kontra gak akan kelar-kelar. Teman-teman bisa baca tulisan saya tentang Kangen Water yang membuat saya akhirnya doyannya minum air ini aja. Sampe rela nabung buat beli mesinnya. Baca aja di sini.

Oke balik lagi ya, kenapa saya bilang Kangen Water bukan segala-galanya??? Karena dalam perjalanan saya jualan dan promoin air ini, gak semua cocok, gak semua cespleng ngerasain khasiatnya, bahkan beberap ada yang tetep berakhir usianya. Jelas bukan karena air ini gak menolong banyak, yaaa karena udah waktunya aja mau gimana lagi. Hahaha plis ini penjelasannya gak ilmiah banget hehe. Maap maap…

Gini, air itu memang penting. Seperti yang sering saya paparkan setiap menjelaskan manfaat Kangen Water di setiap demo yang digelar, air menopang 70-80% unsur tubuh. Asupan air yang masuk, banyak dan bagusnya akan sangat memengaruhi metabolisme tubuh. Lo kurang minum air, badan lo bakal kisut. Apalagi minuman yang masuk jenisnya bukan air putih, tapi air kopi, teh dan bahkan air abal-abal yang fungsinya HANYA melegakan tenggorokan. Air putih itu penting.

Saya milih Kangen Water karena dia punya sifat yang mirip dengan air-air ajaib di dunia. Bukan ajaib sih sebenernya, emang dia punya karakteristik yang BEDA. Antioksidannya tinggi, ukuran molekulnya kecil jadi gampang terserap tubuh, dan bisa membasakan tubuh sebagaimana fungsi sayur dan buah yang notabene lebih jarang kita konsumsi padahal fungsinya PENTING BANGET buat tubuh.

Saya maksain beli mesinnya, karena lebih praktis dan ekonomis daripada beli eceran airnya aja. Lebih kenyang dan puas karena 1 mesin bisa produksi 5 jenis air yang berbeda sesuai kebutuhan. Daaaan memang dari perusahaannya kudu beli mesin, bukan air. Kenapa? Hasil produksi terbaik adalah air yang ngocor fresh from machine. Gak ada pengawetan or tambahan kimia pastinya. Penjelasan kerja mesinnya saya tulis secara singkat di sini.

Harga mesinnya emang mahal, saya gak boong, 50juta bok. Yakali deh langsung transfer cuma buat urusan aer putih doang. Saya gak setajir itu hahahaha. Tapi karena saya yakin dan percaya ama kualitasnya, jadi saya pake rencana dan strategi wkwkwk. Gaya lo chiii macem anak buah Presiden aja…

Saya minjem duit ke orang dalam bentuk kerjasama investasi. Bikin proposal dan saya buka depot isi ulang Kangen Water di rumah. Ada pembagian profit dari setiap penjualan. Saya kerjain ini bertiga bareng temen. Surprisingly di bulan ke-8 kita bisa balik modal. Beuh cepet juga. Singkat cerita, komisi dari merekomendasikan mesinnya (bukan airnya yaa, beda lagi soalnya itungannya) kita bertiga jadi punya duit untuk punya mesinnya masing-masing. Uang investasi udah balik dan kita kenyang puas pake mesin itu sendiri-sendiri.

Awalnya saya semangat banget berjibaku jualin mesin, duit ratusan juta masuk, tapi ada hal lain yang akhirnya membuat saya memutuskan berhenti gak jualan mesinnya lagi. Lebih tepatnya gak ngejar karir di jualan mesin. Toh sejak awal pun saya niatnya cuma pengen punya mesin itu di rumah buat konsumsi pribadi. Dan saya udah dapet. Yaudah, saya udah bersyukur bangeeeet.

Chiiiii jadi maksudnya Kangen Water bukan segala-galanya itu gimana??

Hahahaha maap-maap malah beleber kemana-mana ceritanya. Yappp to be honest, GAK SEMUA orang suka dan merasakan khasiat yang berarti seperti yang saya rasakan. Bahkan beberapa orang malah tambah sakit, tambah parah sakitnya. Lah piyeeeee. Saya saat itu sebagai penjual Kangen Water amat sangat ketar-ketir dan mulai sebel sendiri sama apa yang saya tawarkan. Udah berbagai saran saya kasih biar customer ini bisa sehat lewat Kangen Water, tapi hasilnya nihil. Akhirnya saya pelajari dari beberapa customer yang failed tomprokan ama Kangen Water, penyebabnya adalah:

  1. Dia gak mau ngerubah gaya hidup, rokok terus jalan, olahraga gak pernah, makan seenak jidat. Yakali daaahhhh paaakk.
  2. Dia udah apatis duluan sama air ini. Pokoknya gaksuka tapi orang tedekatnya maksa
  3. Jelas ini bukan air dewa yang UDAH PASTI kalau minum ini bakal berubah hidupnya jadi SEHAT SEMPURNA tiada dua. Gak segininya. Cek lagi poin pertama, kalau cuma ngandelin minum air ini doang tapi pola hidup kacrut, yawasalam daaaah.
  4. Psikis pasien does matter. So muchhhhh!!! Dari apa yang saya pelajari selama ini, kesehatan ternyata cermin nyata dari apa yang terjadi di dalam hatinya. Ini yang saya banyak temukan di lapangan. Jadi kalau cuma permukaannya doang yang diampelas, tapi semangat hidup dan mindset hidupnya awut-awutan, hubungan sama orang terdekatnya berantakan, Barbie bisa apaaa.
  5. Naik haji bila mampu hahaha

Yappp. Kalau kita berbicara tentang kesehatan, akan ada banyak variabel yang berperan. Sangat banyak. Jadi saya tidak menyatakan bahwa air ini air ajaib dewa 19. Kangen water hanya salahsatu air berkualitas yang ada di dunia yang fana ini. Dan saya memilih air ini sebagai air yang saya konsumsi sehari-hari. Gitu aja.

Kalau lo tinggal di Bandung dan penasaran ingin nyobain rutin minum airnya, SMS aja Kak, saya kasih gratis. Asal mau ambil sendiri di tempat saya masih sekolah beresin koas yang belum selesai-selesai ini. Hahahaha kok yaa malah curhat Chiii

Kalau lo tinggal di Jakarta, yaudah gak usah pindah ke Bandung hanya karena pengen air ini gratisan wkwkwk.

Apalagi kalau di Padang, kamu bukan mau Kangen Water gratisan kalau ke sini, kamu mau buka rumah makan😦 Hahaha…

Well. Saya punya mesin Kangen di rumah dua biji. Satu dipake buat konsumsi sehari-hari dan ngelayanin pelanggan yang belum sanggup beli mesin, satunya lagi nganggur. Tadinya mau saya sewain, cuma berhubung males ngurusin administrasi dan sebagainya, sepertinya mau saya lepas dijual bekas. DENGAN CATATAN memang kalian mau belinya sebagai mesin untuk konsumsi pribadi, bukan buat bisnis, terutama bisnis jualan mesin. Lo mending beli mesin baru kalau memang tertarik ikut jualan mesinnya juga.

Gitu aja deh ngomongin Kangen Waternya, soale kemarin mulai rame lagi japri nanyain tentang Kangen Water. Biar kalau ada yang nanya lagi, aku kasih link ini aja hehehehe.

Btw, kalau lo baca tulisan ini malem-malem biasanya suka masuk alam bawah sadar dan kebawa ke dalam mimpi. Jangan aja pas lo bangun besok pagi, tuh mesin udah ada yang beli hahahaha

Udah yaa.. kalau tertarik ambil mesin second punya saya japri aja yaaa via WA di 0812 2702 3499

Thanks in advance !