Feel Secure

Sebagai wanita yang ogah dibilang istri rese sama suaminya, karena keterlaluan bawel dan interogratif, jadi saya harus pinter-pinter cari kegiatan ketika menunggu suami pulang. Ini jam 10.44 malam dan pangeran tamvan belum terdengar juga suara motornya. Tadi sih udah nelp ngabarin otw pulang dan mau cari makan dulu. Jadi yaudah tinggal ditunggu sambil doa biar selamat.

Setelah kenyang ngelenong di grup WA KIMI, dan khatam baca bukunya Neneng Gita Savitri, saya jadi kepikiran membahas satu hal penting dalam hidup. Hasikk.

Yaitu… Feel Secure. Atau kalau dibahasaindonesiakan mah MERASA AMAN.

Merasa aman dengan diri sendiri. Gak gampang galau, nyolot, atau baperan.

Kalau bahas topik ini 7 tahun yang lalu mah, agak gak pede lah saya mah. Justru kadar insecure nya di atas batas normal banget hahaha. Dicolek dikit aja bisa langsung ganas gak jelas, atau mewek gak karuan. Hahahaha sangat alay lah pokoknya mah. Terus, emang sekarang udah secure gituh? Udah okeh gitu yey?? Yaaa gak banget-banget sih. Masih suka baperan dan suka ambil pusing sama hal yang ga penting. Tapi alhamdulillah kalau dibandingkan sama saya 7 tahun yang lalu… udah ada progress. Bahwasanya ketika kita sudah benar-benar kenal dengan diri kita dan apa yang akan kita kejar, kita akan lebih feel secure. Bakal BOAM alias bodo amat sama omongan orang. Karena well…. kalau ngikutin omongan orang mah gak akan ada wujudnya. Dan apapun ujian yang kudu dihadapin, kita akan tetap tegar kayak judul lagunya Rossa untuk tetap setia kayak judul lagunya Jikustik pada tujuan yang akan kita kejar.

Feel secure di sini pun artinya bisa berarti kondisi dimana kita lebih paham apa itu arti ikhlas, sabar, dan bersyukur. Dan yang jelas 3 kata sakti itu gak akan khatam dimengerti hanya dengan sering membaca buku, hadir dalam seminar atau kajian, atau ikut worksop ini itu. Tiga kata sakti itu sejatinya (((ciee sejatinya))) didapat dari bagaimana kita sadar dengan badai hidup yang harus dihadapi dan berhasil paham akan manfaatnya untuk kehidupan di masa yang akan datang.

Ini juga yang saya tangkap dari tulisan-tulisannya @gitasav di bukunya yang berjudul Rentang Kisah. Peristiwa hidup dan kondisi yang akan mendewasakan kita kalau kita nya mau belajar dan aware. Mau berbenah dengan sepenuh hati. Mau mengakui kekurangan diri sendiri. Karena apalah sebuah perubahan hidup kalau tidak dimulai dengan mengakui apa-apa aja yang salah dalam diri.

Wedewwww kok bahasannya berat amat sih. Mungkin udah mau tengah malam hahaha apa hubungannyaaaa Mbak?

Yaudah deh gitu aja dulu… Suamiku sudah pulaaang. Sudah sampai di rumah. Mari kita mariiiii :))

Advertisements

Membandingkan

Kemarin abis ribut cukup serius sama suami. Sampe kudu diem-dieman selama 2 hari. Ditambah ada tugas kantor yang bikin dia gak pulang selama 2 hari itu. Perfect moment buat kita sama-sama take some space dan mikir dengan bener. Apa yang salah, mana yang berlebihan, dan mana yang seharusnya gak boleh diabaikan.

7 tahun pernikahan ternyata bukan waktu yang cukup bagi saya dan suami untuk saling kenal, benar-benar saling kenal. Eh, emang untuk kenalan sama pasangan hidup ada waktu yang cukup gitu? Rasanya tidak. Menikah itu kan memang gerbang awal kenalan sama orang from A to Z balik lagi ke A sampai ke Z, and repeat, ampe mati kalau iyaa jodohnya ampe mati.

Lelah? Yaaa kalau lagi sengklek otaknya sih yaa pengen bilang lelah. Pengen banget nyerah. Apalagi kalau pake bumbu-bumbu drama india dan telenovela. Ya Tuhan kenapa dia gitu banget. Kayaknya aku gak cocok sama dia. Kayaknya dia bukan cinta sejatiku. Kayaknya bla bla bla bla… Udah pasti bawaannya pengen nyerah…. Karena ngerasa stuck dan bosen kalau masalahnya itu lagi itu lagi. Iya gak?

Continue reading

Melenturkan Hati

Semua manusia punya ingin dan impian.ย 
Punya doa dan juga harap.
Lalu dalam kenyataan,

dalam kehidupan,

apa-apa yang kita inginkan,

apa-apa yang kita impikan,

doakan dan harapkan..

Berjalan jauh dan tidak jarang bersebrangan dengan apa yang kita bayangkan.
Tidak sedikit rasa kecewa, marah, sesal, bingung, sedih, dan lelah kita rasakan.
Sampe sekecil apapun ujian yang datang, selalu aja ada keluhan…

“Hidup gue kok gini-gini amat yaaaa Allah….”

Menepi lah… Atur nafasmu…

Karena Allah lebih mengerti proses apa yang harus kita hadapi.

Karena Allah sudah lengkap menyiapkan semua episode hidup ini untuk kita jalani.

Pahitnya, bahagianya, naik turunnya.

Ketika kita berpikir bahwa hidup kita HANCUR dan TAK BERRWUJUD…
Menepi lah… Atur nafasmu…

Jangan lupa melenturkan hatiย karena boleh jadi, kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah yang paling mengetahui, sedangkan kita tidak mengetahui… (QS. Al-Baqarah:216)

Take a DEEEPPPP breath.

Allah is everywhere.

Allah gives you a sign…
Lewat setiap ujian.

Lewat setiap hal-hal yang kita keluhkan.

Jangan lupa lenturkan hati.

Karena hidup terasa SEMPIT bagi orang-orang yang KERAS HATI.

Wallahu’alam bishawab.

Cimahi, 12 April 2017

Asri Fitriasari

Founder Komunitas IBUMUDA Indonesia

Review buku Emotional Healing Therapy

Halooo selamat pagi Indonesiaaa!

Hari ini saya mau mereview 4 buah buku yang saya baca setahun lalu tapi perubahannya dalam hidup sangat sangat sangat berasa dan emang beneran mengubah sudut pandang dan sikap saya. For a good things for sure. Menurut saya sih, gak tau kalau menurut Mas Anang hihi.

Saya tau penulis buku ini sudah sejak lama, kayaknya tahun 2012-an deh, lupa, pokoknya udah lama banget. Saya tau penulisnya dari twitterland karena direkomendasikan oleh guru saya bapak Indra Noveldy. Nama penulisnya Irma Rahayu, atau akrab disapa Teh Irma. Akun twitternya @irmasouhealer. Boleh dikepoin twitternya, tapi jangan lupa pake helm. Tulisan Teh Irma, baik di twitter maupun di fanpage FBnya gak pernah santai hahaha. Cablak dan hobi ngeplak. Ini yang dulu waktu awal tau Teh Irma agak gimanaaa gitu sama doi hahaha. Sampe akhirnya di tahun 2015 ngerasa hidup stuck bangeeeeet, dan ngerasa sendirian aja, gak ada yang bisa ngerti dan bantu..

Continue reading

Rasa SAKIT

โ€‹Ketika memutuskan untuk ikut program Life Coaching bersama Teh Irma Rahayu, saya pikir urusan saya dengan rasa SAKIT dalam hati akan selesai dan beres. Nyata nya enggaaa wkwkwk. Justru sejak jadi anak LC, saya lebih AWARE dengan rasa sakit… berat badan nambah karena saban hari makan ati muluuu hahaha.
Iyaa, rasa SAKIT gak akan pernah hilang dalam setiap perjalanan kehidupan kita. Dia akan selalu ada, dalam bentuk marah, kesal, kecewa, ataupun terhina. Halaaah bahasa lo Chiii, drama banget ๐Ÿ˜‚ Kalau kita udah gak ngerasa sakit, ada dua kemungkinan, pertama mungkin karena kita udah mati, kedua karena kita udah kayak zombie… Hiii ngeri!

Rasa SAKIT itu udah pasti bakal terus ada deh. Skenarionya seperti ini, dalam sebuah ketenangan ragawi dan batiniawi (bahasa apaan sih ini Chii haha) kita tiba-tiba kedatangan KONFLIK. Bisa konflik yang memang baru kita ketemui, atau konflik yang dari dulu menghantui, gak kelar-kelar kayak Tersanjung season 6….

Continue reading

Tarik Napas Dalam

Hari ini. Lebih tepatnya dalam satu minggu ini, saya cukup rungsing. Kalau dijelaskan apa penyebabnya, kurang paham juga. Pokoknya mah rungsing ajah. Semuanya bikin emosi dan bikin saya uring-uringan sama suami. Duh, kasian si Aa. Mungkin ini efek PMS juga. Kasian juga sih kalau PMS disalahin terus haha. Engga, ini emang lagi ada yang korslet dari dalam diri saya. And I have to fix it.

Hari ini. Puncaknya hari ini. Menjelang sore air mata netes aja terus-terusan. Dada sesak kayak ada jin mau keluar. Kayak yang tau aja gimana sistematika jin mau keluar. Hahahaha (((sistematikaaa)))

Saya tarik napas dalam. Istighfar.

ย 
Dan ada banyak rasa marah yang sembunyi di dalam hati. Pada beberapa kejadian. Terutama pada diri sendiri. Pada masa kemarin yang penuh penyesalan. Pada hal-hal yang sedang ingin saya perbaiki. Saya teliti satu demi satu titik. Banyak kekeliruan dan ilusi yang saya kejar selama ini. Hingga akhirnya saya sadari bahwa gak pernah mudah untuk berubah.
Poin pertama yang saya dapat adalah, susah kan yaah ngerubah diri sendiri juga, jangan maksa orang lain berubah untuk diri mereka, karena mengakui salah itu pahit. Mengakui salah itu sakit. Apalagi maksa orang lain berubah untuk kita. Jangan. Kita bukan Tuhan.

Lalu saya tarik napas dalam lagi.ย 

Muter waktu ke masalalu, mencoba memaafkan dirisendiri atas kesalahan-kesalahan yang sudah saya perbuat. Rasanya lebih pahit dan lebih sakit daripada memaafkan orang lain. Kenyataannya kayak gitu. Kalau memori masalalu yang bikin sakit belum juga hilang, artinya kita belum memaafkan secara penuh keadaan itu. Gak semua orang mau melakukan itu. Kalaupun mau, belum tentu dia bisa. Karena memaafkan itu prosesnya memang rumit. And I know what it feels.

Dan tarik napas dalam lagi.ย 

Saya sadar kalau saya masih hobi sirik sama hidup orang. Masih payah bersyukurnya sama Tuhan. Apa yang Tuhan kasih ke semua makhluknya itu udah sesuai porsi dan usaha masing-masing. Kalaupun saya ngeliatnya, ih-kok-dia-hidupnya-ya-enak-banget-cuma-gitu-doang-tapi-bisa-dapet-ini-ina-itu, saya gak tau di belakang layar orang itu punya kejadian apa aja.

Kayak barusan banget ngobrol di WA sama temen yang lagi naik daun, lagi ngehits deh pokoknya sampe cukup banyak media yang pengen wawancara, pas denger cerita bahwa dia selama hidupnya pernah ngalamin 3x c-section dan 3x kuret dan perdarahan hebat selama 5 bulan, saya langsung diem. Ajegile, ‘digosoknya’ seru banget yaaa. Ogah deh makasih haha ๐Ÿ˜

Lalu sebagai pengobat rungsing saya coba surfing kesana kemari di dunia maya. Mantan istrinya Ahmad Dani. Lah bukan itu Sis.ย 

Saya jadi jalan-jalan ke sebuah sosmed sepasang suami istri yang iri-able banget. Alhamdulillah nya saya gak terlarut dalam iri lalu baper. Tumben. Yaa mungkin udah takdir malem tadi saya jadi buka sosmed mereka. Mungkin itu cara Tuhan mau nasehatin saya.

Saya cuma noyor aja kepala sendiri pake gagang sapu. Sadis. Haha..
Saya jadi mikir, dan cukup sedih juga, karena sadar bahwa saya masih sangat jauh jadi istri yang baik untuk suami. Masih suka ngeyel, jarang bikin masakan spesial, gampang lupa, suka lalai, kerjaanya rungsing mulu, gak serius jaga badan, endebre, endebra.. Masih amat sangat sangat sangat jauh jadi ibu yang baik untuk anak saya. Dan terutama, saya masih sangat payah untuk diri saya sendiri. Jadi terlepas saya harus jadi wanita yang baik untuk sosok suami dan anak, saya belum bisa jadi sosok yang baik untuk diri saya sendiri.

Kenapa?

Karena saya sendiri belum memaafkan diri saya ย yang dulu.
Balik lagi ke topik yang tadi kan jadinya.

Masalalu yaudah aja. Semua cerita yang ada di dalamnya adalah bagian yang tidak terpisahkan ย dengan apa yang terjadi sekarang. We’re humans. We do mistakes. A lot. Kedodolan-kedodolan itu harus diterima dan dikunyah pelan-pelan. Enak kok dodol, ada manis-manisnya gitu ๐Ÿ˜‚

Well. Sekarang sih udah lebih lega. Udah mulai terang cakrawala. Ceileee cakrawalaaa. Efeknya juga langsung mules dipanggil alam hahaha.
Intinya, kita semua pernah punya salah. Kadang kesalahan yang udah kita buat bikin kita takut bergerak ke arah yang lebih terang. Atau mungkin kita berpikir bahwa kita gak akan menemukan orang lagi yang tetep mau nemenin kita.

Sujud aja yuk.

Kata temen saya, sujud itu seperti kita berbisik pada bumi, tapi yang ada di langit tetep dengerin.

Sujud aja.

Apapun busuknya kita, Allah gak akan kemana ๐Ÿ™‚

Udah gitu aja. Udah kebelet ๐Ÿ˜‚

Midnight Sale

“Mas, aku berangkat yaa… Si kecil juga ikut…”

“Kalian mau kemana?”

“Biasa, mau ngejar midnight sale!”

“Haaa wanitaaa.. Yaudah, hati-hati yaaa. “

Dan Anjani beserta putri kecilnya, Kinanti sudah ย duduk manis di bazaar midnight sale yang selalu dua wanita ini nantikan. Sepekan lebih promo besar-besaran ini diadakan. Anjani dan Kinanti benar-benar sudah tidak sabar menahan kantuk untuk mendapatkan diskon yang benar-benar diinginkan, terutama Kinanti yang selalu bersemangat untuk berlari kesana kemari melihat situasi riuh di tengah perburuan setiap malamnya.

Ada yang berbeda pada Anjani, dia tidak membawa segepok uang atau deretan kartu siap gesek untuk melunasi belanjaannya. Midnight sale yang didatangi Anjani hanya bermodalkan sajadah, qur’an, dan mukena.

LOH?

Iya, apa yang Anjani buru bukan berkantong-kantong baju baru ataupun sepatu baru. Kebetulan memang Anjani sedang tidak butuh itu. Tapi… kalaupun butuh, Anjani tetap lebih memilih midnight sale yang ini. Beli baju dan sepatu baru dengan diskon besar tidak harus malam ini, akan selalu ada malam lain untuk berburu diskon. Tapi malam istimewa ini belum tentu ia temukan lagi di bilangan waktu berikutnya.

Apa yang Anjani lakukan tidak jauh berbeda dengan apa yang dilakukan pada gebyar midnight sale di toko sebelah. Anjani harus menahan kantuk, menyiapkan kekuatan betis, dan mengantri, bukan untuk bayar tagihan belanja, tapi untuk membuang hajat yang ingin berpisah dengan raga hahaha ~ ribet amat cuna mau bilang ‘ke toilet’ doang..

Midnight sale ini sangat istimewa bagi Anjani. Momen yang ia pilih untuk berlatih mengalahkan diri sendiri, dari rasa malas, kantuk, dan rasa cepat puas dalam mengabdi pada Sang Rabbi. Hanya setahun sekali dan 10 hari saja ia menarik diri dari ratusan hari yang ia habiskan untuk memenuhi kemelut dunia. Anjani berharap ia mendapat diskon yang sangat besar atas khilaf dan lalai yang selama ini dilakukan tanpa henti. Anjani berharap ia mendapat promo menarik dari setiap penyesalan yang mengendap dalam hati. Anjani tau, pada akhirnya toh hidup bukan tentang dia dan dunia ini, tapi tentang dia dan Tuhannya saja. Ia berharap keluar dari ‘pertokoan’ ini, akan ada banyak semangat dan cahaya untuk meneruskan hidup dan selalu kuat menghadapi setiap takdir yang disuguhkan.

Tidak terasa 9 hari sudah perburuan itu dilewati. Rasa bahagia, damai, dan isak tangis mengingat dosa menjadi barang baru yang menetap dalam hati dan memori Anjani. Sesuatu yang bagi Anjani lebih mahal harganya dari tumpukan baju atau sepatu yang seharusnya ia beli. Dalam midnight sale ini, ia paham dan merasakan bahwa ternyata kebahagiaan terletak pada hati yang tenang. Bukan pada barang atau bahkan uang. Dan hati yang tenang ia dapat ketika ia menyatu dengan Tuhan nya, dalam kesunyian lirih dzikir dan juga kekuatan doa yang mengalir dari hati yang terus dibersihkan dengan taubat..

Allahuakbar… Sungguh apa yang Engkau suguhkan di 10 malam terakhir ini begitu luarbiasa. Begitu indah dan membuat jiwa tentram tak terkira.

Dan apapun tentang dunia, menjadi sangat kecil, mudah, dan murah ๐Ÿ™‚

“Jadi kamu udah dapet aja dari midnight sale kemarin, Bu?

“Hati yang lebih tenaaaang dan cinta sama kamu yang semakin kuat mengakar karena Allah ta’ala.”

“Ciee bisa banget gombalnya. Seru banget kayaknya ‘belanjaannya’ Buuu ๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š๐Ÿ˜Š”

“Lebih dari kata SERU kali Pak! Semoga tahun depan bisa ‘belanja’ lagi…”

“Kalau Kinan dapet apa ikut sama Ibu ke midnight sale?”

“Dapet mainaaaaan..” sambil menunjukkan mainan plastik yang ia beli di lapak pasar sekitar mesjid.

“Kinan seneng??”

“Senengbangeeet Pak.. Kinan pengen ikut Ibu lagi ke sana, tiap hari. Sampai capek!”

“Hahaha kamu ini. Sini peluuk. Peluk burgeeeerr”

Bapak, Ibu Anjani, dan Kinanti pun berpelukan. Hati mereka semua sudah jauh lebih damai dari tahun sebelumnya. Hati mereka bertiga sudah lebih tenang dari tahun sebelumnya. Karena ketika kita bisa menyimpan nafsu dunia di tempat yang semestinya, hati akan lebih lapang dan hidup terasa lebih menyenangkaaaaaan.
Wallahu’alam bishawab

Bandung, 29 Ramadhan 1437H

AF