saya galau lau lau lau…

Malem ini saya lagi nyantei banget. Banyak hal yang bisa saya lakukan. Asli santei abis. Biasanya nih ya saya disibukkan oleh kegiatan mengangkat telepon dan menjawab pertanyaan para klien di mana itu sebenernya bohong. Haha.

Saya malam ini sedang galau. Galau kenapakah? Galau karena dosen jaga bagian Konservasi Gigi hari ini drg. Buddy. Err.. Si ganteng yang menawan dan wangi itu hari ini cukup sering menghampiri saya. Bikin saya lupa kalo saya sudah bersuamikan Aa Indra yang sebenarnya jauh lebih memesona di mata hati saya, yahh.. gombal deh.

Okei, kegalauan saya malam ini samsek bukan tentang drg. Buddy. Peduli amat. Secakep apapun dia tetep aja gak ngajakin saya nikah. Heuu… Udah deh ah bahas banget drg. Buddy! Saya kan bukan termasuk barisan wanita yang mengelu-elukan dia sebelumnya. I just love his parfume, not himself.

Sip, balik lagi ke kata galau. Sebuah kata yang akhir-akhir ini lagi bestseller dipake orang-orang. Apalagi yang hobbi nyampah di twitter. Galau-ing is the most popular activity in that social network! Saya sih engga.. Sori sori jek deh. Tapi serius malem ini saya mendadak galau. Jelas lah ya bukan galau karena yang namanya pria. Sori sori jek udah ga zaman, boy! Saya galau masalah anak. Owyeah. Level meningkat.

Anak…

Makhluk kecil yang punya segalanya. Lucunya, nakalnya, polosnya, tulusnya, jujurnya, nyebelinnya, bikin pusingnya, ngangeninnya, bikin belajarnya, ahh.. semua deh. Saya dari dulu selalu addicted sama yang namanya anak. Entah kenapa. Mungkin karena saya emang belum pernah punya anak dan gatau segimananya punya anak. Jadi penasaran. Penasaran bangeuuut.

Saya sudah menikah. Udah gak tabu lagi kalo saya nyimpen anak di dalam perut saya. Saya gak akan didatengin infotainment karena kehamilan saya. Well, di mana kalopun hamilnya di luar nikah pun saya gak akan disamperin Insert Investigasi juga. Tapi it’s not the best time for having a baby yet. Saya dan Aa udah commit untuk nunda dulu sampai saya selesai kuliah, sampe saya disumpah dokter. Iya sampe saya udah bisa bilang, sumpah saya dokter!

Emang sih di awal saya yang menyakinkan Aa kalau saya mau nunda dulu. Saya mau serius skripsi dan klinik dulu, tapiiiii… mungkin ini yang namanya naluri seorang wanita yang udah nikah kali yaa.. I miss my baby. Saya jadi pengen punya bayi. Semua hal tentang anak bikin saya selalu semangat. Kemarin aja pas mau ujian Ilmu Kesehatan Anak, saya belajarnya niat banget. Banyak hal yang bikin saya mupeng berat punya anak. Kayaknya bakal makin banyak ceritanya gitu kalo punya anak. Saya bakal kehujanan banyak inspirasi untuk menulis. Itu sih indah-indahnya. Kadang saya juga sangsi apakah saya bisa ngehandle semuanya ketika saya berbadan dua dan punya anak.

I called it, GALAU.

Saya galau antara punya anak atau engga. Udah nyoba mengajak diskusi sama Aa tapi jawabannya tetep, we have a commitment, Be.

Ah tapi ya sudahlah. Mungkin ini memang keinginan sesaat saya. Labilnyaaaa.. Saya harus berubah, ga boleh labil. Kalo mau punya anak gak boleh melihara kata ”labil”

Jadi, daripada mikirin untuk punya anak, mending saya memperbaiki kelakuan-kelakuan yang gak pantes dimiliki oleh seorang ibu. And that’s so relative.

Saya sama Aa kan sudah merencanakan semuanya dengan rapi. Saya gak boleh merusaknya hanya karena keinginan saya sendiri. Saya gak boleh egois. Aa pasti sudah well prepare untuk semuanya. Saya gak boleh ngerusak. I have to be a great partner for him. Semoga selama 2 tahun penantian saya untuk bisa mengelus perut yang ada isi manusianya ini adalah waktu yang termanfaatkan bagi saya untuk bisa lebih dewasa, bijak, gak labil, pinter ngatur uang, gak males-malesan lagi, dan lebih sabar. All that mommy needs to grow her child.  Bismillah…

Saya gak boleh labil lagi. Saya harus komit. Saya harus selesaiin kuliah dan klinik dulu dengan predikat yang membanggakan. Saya harus membuktikan kepercayaan Mama dan Papa yang udah ngebolehin saya nikah pas kuliah dan saya harus bikin Aa bangga. Saya harus bisa membayar semua kerja keras Aa dengan hasil yang memuaskan. Bismillah… *lagi*

 

Baby, kamu yang sabar yaa.. Suatu saat nanti kita bisa ketemu di perut Bunda.. Bunda kangen sama kamu. Sabar yaa.. cuma nunggu 2 tahun kok 😉 Doain Bunda selesai kuliahnya cepet yaa.. biar bisa cepet ketemu baby 🙂 Bunda sayang baby, even kamu belum diciptakan sama Tuhan… Love you much :*

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s