Elegi Bibit Chandra

Bibit Chandra tuh sejenis bibit unggul temuan baru bidang pertanian bukan sih?? D’OOOHHH! Gue kuper abis yha guys. Gue beneran gatau kronologis itu kasus yang begitu rame ada di TV.  Pertama, gue gak punya TV di kost-an dan untuk membaca koran? Mana ada waktuuuu. *belagu*

Intinya, gue cuma tau kalo Bibit Chandra itu banyak yang dukung. Kalo Bibit Chandra itu ada hubungannya sama KPK. Kalo kasusnya mereka belibet libet ga ngerti deh gue. Dan yang pasti, kalo Bibit Chandra itu bukan sejenis bibit pohon. Dan cuma itu yang gue tau, ugh memalukan T.T

Apapun tentang Bibit dan Chandra yhaa, ada satu hal yang membuat gue tertarik untuk menulis tentang namanya ORIENTASI. Okei, kita mulai.

Tau apa arti dari kata orientasi? Gue sih kurang tau definisi pastinya *lagi ga pegang kamus* tapi kalo dari kamusnya tkg lotek sih, orientasi itu kecenderungan kita melakukan sesuatu. Contoh konkrit? Eh, gue mau ngambil jurusan kesehatan aja deh, soalnya orientasi hidup gue pengen bisa nolong orang gitu.. Betul gak sih orientasi itu kayak gitu? KAsih tau yha kalo masih salah.

Nah, setelah merenung dan bertapa di depan laptop sampe tenggorokan perlu digaruk sama kedondong, yang namanya orientasi orang itu beda-beda. Bener-bener variatif dan menggambarkan kepribadian orang itu. Satu hal yang bisa gue tarik kesimpulan, setiap masa kayaknya punya orientasi khasnya masing-masing.

Waktu kita masih anak-anak orientasi kita tuh maen. Apapun selalu tentang yang namanya maen, maen, dan maen. Waktu anak-anak beneran gak ada yang namanya beban. Dan setiap permainan akan selalu membuat kita semangat.. ahh, I miss those things T.T

Beralih ke masa remaja, pubertas, atau mungkin sekarang lebih dikenal masanya ababil *abege2 labil* Nah, biasanya di masa populasinya banyak yang idupnya berorientasi sama yang namanya eksistensi. Banyak dari mereka cari berbagai cara untuk menunjukkan keberadaan mereka, keahlian yang mereka punya, intinya mah yhaa selalu semangat dan cari celah untuk show off!

Beranjak ke masa dewasa, biasanya populasi di golongan ini orientasi hidupnya sama kebutuhan hidup. Mereka akan melakukan beberapa hal yang mereka yakini akan mempertahankan kehidupan mereka. Seperti semakin serius mencari ilmu, cari kerjaan, menikah, dan meneruskan keturunannya.

Semua hal ini gak bersifat mutlak, cuma outline setiap masanya menurut gue yha kayak gini. Ada aja sih orang yang saat remajanya masih asik maen dan mungkin asik dengan dunianya sendiri, fenomena cross linking mah pasti ada. Apalagi tentang eksistensi, ih beneran deh gue jijik banget sama orang yang udah gede, yha bisa dibilang mereka mengaku diri mereka ‘sudah’ dewasa, tapi kalo melakukan sesuatu niatnya, Gile lo.. Biar gue eksis kaleee.. Ugh males abis! Kemana aja bu? Hari gini masih ngejar eksis. Cetek abis. *emosi*

Masalahnya yha, yang namanya orang kalo cuma nyari eksis doang, biasanya kerjaannya ga bener, bikin garuk-garuk kepala deh. Orang-orang kayak gini biasanya suka milih-milih kerjaan, kerjaan yang kira-kira bisa membuat dia lebih dikenal, lebih dekat dengan orang terkenal, dan membuat orang-orang lain bilang: “Wah keren yha dia maenannya sama orang-orang papan atas.”

Oke, lo boleh ngerasa OK, tapi buat gue, orang-orang kayak gini cuma bikin gue muak.

Eh, kog gue jadi curhat begini?!?! Hahahaha…

Balik lagi ke masalah orientasi dan Bibit Chandra, kalo kata gue yha, mungkin gak sih kasusnya mereka itu ada hubugannya sama orang-orang di atas yang orientasi hidupnya lebih sama duit, duit, dan duit. Abisnya, kayaknya rebet bener. Itu kasus maenannya milyaran ama trilyunan bok! Gue sih yha punya duit cepe rebu aja udah bangga. Hmpfh… gini deh kalo idup orientasinya sama hal-hal yang duniawi, bikin orang jadi ga bener dan keblinger.

Sorry kalo gue terkesan sok tau atau men-judge keadaan. Satu hal yang mau gue share di sini, apapun masa yang sedang lo jalanin, mau lo lagi seneng maen, seneng ngeksis, atau seneng nyari duit, percaya ama gue, akan sangat bijak kalo semuanya itu lo spesifikan menjadi orientasi untuk ibadah sama Allah. Beuuh.. beneran deh itu yang namanya ibadah, kekuatannya dahsyat men! Lo gakan pernah ngerasa cape atau ngeluh ini itu. Ikhlas dan sabar, kuncinya itu. Teori memang gampang tapi kalo lo selalu mempraktekan teori itu dengan cara dipaksakan, insya Allah semuanya bakal kerasa mudah.

Jadi, lebih baik kita say goodbye sama yang namanya cari eksis, cari duit, atau cari hal-hal yang duniawiah, butuh sih emang, tapi gak usah berlebihan. Jangan dunia yang pegang kita dan mengendalikan rencanakan hidup kita, tapi kita lah yang harus bisa pegang dunia. Jangan terlena dengan kebahagiaan yang cuma di permukaan aja. Keliatannya kaya, keliatannya eksis, keliatannya hebat, tapi hatinya sakit. Percuma.

Baiklah, gue udah terlalu ngomong banyak. Khawatir kesannya menggurui, gue di sini cuma pengen sharing. Kalo ada yang mau mengkritisi, sok mangga. Dan semoga gue pun bisa menjadi orang yang orientasinya gak tentang dunia. Cape doang yang ada ;p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s