ikan kecil dan ikan hiu junior

Hay loteks!

Pernah gak sih kalian bête sama seseorang? Atau mungkin sama keadaan di mana membuat kalian merasa ga nyaman dan pengen mempercepat waktu untuk melewatinya? Nah.. There’s a story to solve it nih =)

Sebuah anekdot, atau kisah nyata yha? Saya lupa.

Jadi ceritanya ada seorang nelayan mengangkut hasil tangkapannya ke darat. Perjalanannya itu memakan waktu sekitar 2 hari untuk sampai ke daratan, setibanya di daratan, ikan hasil tangkapan nelayan itu yang bertahan hidup hanya sebagian kecil, sekitar 20%. 80% nya mati karena kedinginan di jalan. Dengan berbagai cara nelayan itu mencoba untuk mepertahankan kehidupan ikan hasil tangkapannya. Gile looo udah seharian berlayar masa nyampe darat cuma tinggal mayat doang. ^^

Nah akhirnya dia menemukan cara terbaik, yaitu memasukkan anak hiu di dalam kantong ikan tersebut. HAHAHA…

Hasilnya adalah… ikan hasil tangkapan pak ayan *Nickname of Pak Nelayan* mencapai prosentase 80% yang hidup. YEAY! Mmhh.. kok bisa yha? Mari kita analisis.. Jadi, ketika anak hiu itu dimasukkan ke dalam kantong ikan, ikan-ikan tak berdosa itu berlarian untuk mepertahankan hidup. Karena lari-lari, badan ikan kecil itu jadi panas, gak kedinginan. Yang mati ya yang kemakan dan berakhir tragis di perutnya anak ikan hiu itu…

Hikmah yang bisa diambil adalah:

Kadang keadaan yang tidak mengenakkanlah yang membuat kita bertahan dan menjadi lebih baik, disadari atau tidak. Hayo coba diingat lagi, saat-saat di mana kalian merasa gak nyaman dan pengen murka dengan keadaan atau orang yang menjengkelkan… tanpa sadar kita dituntun untuk menjadi lebih baik dan bernilai, selama kita menjalani kesulitan itu dengan baik tentunya. Jadi, yang namanya ngeluh itu sebenernya gak menyelesaikan masalah. Malah membuat kita mundur dan menjauh dan teruuuuuuuuuus aja ketemu dengan masalah yang sama. Karena apa? Karena kita gak berani dan gak berusaha ‘nabrak’ masalah itu dan meruntuhkannya.

Pengalaman pribadi deh… inget gak betapa saya BENCI sama yang namanya kawat ortho? Nah, sekarang udah ENGGA! HOREEE! Gara-gara Mas Jaja gak sempet bikinin kawat buat saya, saya jadi harus mengerjakannya sendiri. Awalnya sih bête… kecewa gitu deh dia gak bisa bantu tapi pas Tomat bilang, kamu teh harusnya bilang makasih tau ama Jaja, coba kalo kamu dibikinin terus, ga mungkin kamu jadi bisa kayak gini..

Iyasii… kadang keadaan terdesak selalu membuat kita menjadi orang yang hebat dan bisa melakukan apa aja.

Satu lagi… saya punya beberapa temen yang study oriented, di mana saya tidak study oriented sama sekali. Sempet risih sih dengan sindiran atau apapun itu namanya yang mengomentari keadaan akademis saya. Tapi dari sindiran itu saya jadi gregetan untuk ngebuktiin sama mereka kalau saya gak semales itu kaliiii… Dan saya bisa! HORAAY!

Banyak deh pokoknya. Banyak banget. Semakin terasa sempit hidup kita, yakin deh kalo itu adalah lubang kecil yang mengantarkan kita ke jalan setapak yang lebar banget!

Keadaan gak nyaman adalah jalan untuk menjadi lebih baik. Menjadi lebih mawas dan gak berhenti bergerak. Jadi, teruslah bergerak! Karena diam itu mematikan!

Postingan ini adalah hasil obrolan dengan Mignone tempo hari lalu. Kita punya kesimpulan, salah satu indikasi kedewasaan, semakin dewasa semakin sedikit mengeluh dengan keadaan atau kelemahan. Hmmm.. gimana? Ditunggu masukan dan sharing dari yang lain yhaa!

11 thoughts on “ikan kecil dan ikan hiu junior

  1. emang kadang pengalaman juga bikin kita makin maju… nyelesein masalah juga bisa jadi faktor utama kayanya… yang penting kita bisa manfaatin setiap kemajuan yang udah kita miliki untuk lebih maju lagi… sekarang gw juga sedang dipaksa buat nyelesein masalah yang gw hadapi, doain gw sukses ya…… maju terus mahasiswa indonesia..

    klo masalah indikasi dewasa… gw kurang sepakat deh… karena keluhan kadang tujuannya buat mendapat masukan atau jalan keluar dari masalah…

    malah gw lebih cenderung berfikir bahwa dewasa itu, berani mengambil keputusan dan siap hadapi risiko dari keputusan tersebut…

    • iya didoain.. semangat yha! sepertinya mas yang satu ini aktipis kampus yha? wawawawaww.. smgt yha bro!

      sebenernya keluhan yang kayak gimana dulu sih. kalo keluhan yang bikin kita jadi selalu berpikiran negatif mah yhaa gakan menyelesaikan masalah tho?
      mgkn lebih kepada perenungan kalo goalnya untuk dapet masukan atau jalan keluar masalah mah, bukan perkeluhan.. hehe.

  2. nih gw lagi baca ci… hehe.

    aduuh , pengalaman pribadi ya ci??….. hehe.
    iya bener ci, di saat kita terdesak , kadang keluarlah “skill” terbaik kita… selalu ada siklus dalam setiap ujian… dan dalam siklus itu pasti ada yg tertinggi , tersakit, ter yg bikin nangis… hhe. tapi sebenernya itulah proses yg harus dilewati, dan akhirnya kita bisa belajar dan menjadi orang yg lebih baik…dan menjadi orang yg lebih hebat.

    jadi gimana kesimpulannya?? p*es bem ujian menarik tuh kaya’nya… =D

    • iya emang nih posting curcol abis den, hakhakhak…
      kesimpulannya adalah :: p bintang es bem itu memang ujian, tapi bukan ujian yang menarik den! Jadi ketua mabim aja gue masih banyak yang harus dipelajari, apalagi ituuuuuuuuuuu… mending lo aja! Kayaknya lo udah siap juga noh ^^

  3. hadooohh…. inget ci…
    ambisi tanpa pengetahuan yg mumpuni, bagai kapal di tengah lautan kering… susah jalannya…
    nahh, lo pengetahuan cukup, kemauan udah ada…
    gw dukung dahh… ahaha.

    ayoo, istiharoh… dikit lagi. bulan november. hehe.

    semangat mah c aci!!hehe

    • tapi gue gak punya ambisi sama sekali. kalopun lo bilang gue punya pengetahuan tapi gue gak punya passion yang cukup gimana?
      gue takut jatuh di tengah perjalanan, gue takut mengecewakan teman dan angkatan.. gue masih banyak takut..

      gatau deh den… tapi seperti apa yang pernah gue bilang: satu hal yang gak pernah berubah: APAUN POSISI GUE, GUE MAU MEMPERBAIKI SEMUANYA. TANPA atau DENGAN JABATAN. YANG PENTING TEMAN, seperti lo =)

  4. gini ya ci… gw pun juga berfikir seperti itu … lagian siapa juga yg punya ambisi..tuh si abang adi. ahaha

    apapun jabatan kita, kita pasti bakal sama-sama *saelaahhh…
    haha.
    tapi lo tau sendiri…. siapa yg bisa gerakin kema fkg klo tanpa pemimpin…
    nahh…. lo tau sendiri semuanya gimana..
    makanya, sok difikirkan baik”…

    dan gw liat di mata lo ada kemauan yg tulus *apa sih denn…
    pengetahuan yg insya4jji ada untuk semuanya.. *lagi2x lebay…
    hehe..

    dan gw siapp membantu lo ci…
    dari bawah, atas , depan , belakang, samping kiri dan kanan….

    besok kita ngomong ya, sama mila.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s