Belajar Mengelola Uang

Bismillahirrahmaanirrahiim..

 Hei kamu!

Asik mampir ke blog saya 🙂

 Saya mau cerita nih ^^ Kemarin, tepatnya tanggal 5 Mei hari Minggu. Saya dan tim Kamana Fashion menyelenggarakan workshop tentang bagaimana mengelola keuangan khusus wanita. Judul acara hari itu adalah #BelajarCashflow bersama Konsultan Keuangan Islam, Teh @FabFebi. Acara ini diadakan dalam rangka #TemuAkrab-nya Kamana Fashion sama para Teteh Shaleha ^^

Nah, apa sih yang mendorong saya dan Tim Kama bikin acara ini? Jujur aja nih, emang yang namanya keuangan itu seriiiiingggg banget bikin galau. Apalagi akhir bulan. Duh. Jadi, berangkat dari penyakit yang dipunya sendiri, saya ngundang Teh Febi dan ngajakin wanita-wanita lainnya untuk belajar bareng. Wiii seru amaaat kemarin!

Di postingan kali ini saya akan review sedikit apa aja yang kemarin dipaparkan sama Teh Febi tentang Cara Mengelola Keuangan (untuk Wanita).  Continue reading

Celoteh Rabu

Hari Rabu buat saya hari yang cukup stressfull. Apalagi hari ini. Diawali sama ke-slek-an saya sama misua yang sebenernya gak penting-penting banget tapi cukup ngerusak mood, ditambah dengan kesulitan saya nyelesaiin penambalan kompositnya temen. FYI, skrg saya udah koass looo. Udah boleh ngerjain kerjaan dokter gigi ke manusia, bukan phantom lagi. Susah susah gampang ternyata, sejauh ini sih saya bener-bener masih belajar. Kalo dulu waktu preklinik, kita ngerjainnya di mannequin, sekarang ke orang langsung, di mana kalo ngerjain ditambah ada peran saliva (air ludah-red) yang bikin mata siwer-siwer gimanaaa gitu. Okei, back to the topic, seperti minggu lalu, saya ngerasa kesulitan banget nih ngerjain kasus lubangnya temen saya. Padahal konservasi gigi adalah bagian yang paling saya sukaaa. Agak shock ketika untuk pertama kalinya nanganin pasien berwujud manusia dan ngerjain gigi rahang atas, di belakang pula. Ampuuunnn DJ! Tapi saya pasti bisa. Tinggal dikerjain aja.

Well. Apa yaa yang bikin saya pengen nulis hari ini? Hmmm.. let me remember… Okei, buat saya hidup itu perjuangan. Halah. Enggak, bukan itu deh kayaknya yang pengen saya tulis. Hmm.. bentar, bentar.. saya mikir dulu. Udah lah yah saya ngalor ngidul aja. Kalo lagi pengen baca yang penting, jangan diterusin karena ini pasti ngawur-ngawur bahasannya, tapi kalo kalian lagi gak ada kerjaan, mending diterusin aja deh. Daripada diem dan ngelamun yang jorok-jorok. Hahahaha…

Sekarang udah bulan November, udah mau akhir tahun aja laaahh. Apa yah yang sudah saya raih di tahun ini? Ada sih. Saya tahun ini nikah! Wakwawww.. Gak nyangka deh. Padahal saya mimpinya tahun 2011 loh. Eh dikasih lebih cepet, alhamdulillah. Apa lagi ya selain nikah? Saya udah koass. Wadaww. Normalnya sih saya masih premature untuk jadi koass tapi sistem sekarang membuat saya dan teman seangkatan jadi koass dengan gelar tanpa sarjana. Blewah.

Ngomong-ngomong soal perdoktergigian yaaa, actually saya gak punya passion yang segimananya di dunia ini. Mungkin karena saya lebih terampil mengonsep, nulis, atau hal-hal yang berbau memuter-muter otak dan kreativtas kali yaa, daripada terjun langsung ke lapangan? Motorik saya agak kurang soalnya. Ah itu mah alasan saya aja ding. Hehe. Manusia kan suka punya 1001 alasan dan pembenaran untuk menjadikan dia gak punya cacat dan merasa gak ada yang salah sama diri dia. Owyeah. Inilah yang saya pelajari dari sang suami tercinta. Saya itu bukan gak bisa, saya itu orangnya gampang menyerah, terlalu pasrah sama keadaan. Duhduhduh. Pantesan aja hidup saya gini-gini aja. Iya, gini-gini aja. Saya gak berprogress yang segimananya, padahal kalo dipikir-pikir, saya punya waktu yang cukup buat meng-upgrade diri saya. Ah dasar manusia. Sekalinya udah akrab sama yang namanya malesita, udah deh, jadi gak guna.

Ngomong-ngomong soal males dan gak ada kemauan, saya mencoba memperbaikinya di minggu ini. Saya bela-belain masuk kuliah jam 7 di Jatinangor meski jumat-sabtu-minggu nya badan saya udah diforsir dan cukup membuat feel so remuk untuk acara PPMnya 2009. Saya bela-belain masuk IKA yang cuma sejam di Jatinangor padahal hari itu saya males berat (dan dosen IKA gak masuk, BINGO!), saya lawan semua kemalesan saya. Hidup saya terlalu berharga kalo dipake cuma buat mager (males gerak). Saya gak boleh cuma ngelamun jorok doang. (Eh, ga ding. Saya mah gak pernah ngelamun jorok. Emangnya kalian! ;p). Saya inget banget sama omongannya suami saya. Kalo uang mah bisa dicari Be, tapi kalo waktu? Gak bisa Be! Time is not money. Time is time. Waktu ya waktu, yang kalo gak dimanfaatin, dia bakal pergi dan gak bakal balik lagi. Sejak suami ngomong kayak gitu saya jadi punya tekad kuat untuk melakukan apapun sebisa saya. Meski saya melakukan bukan hal yang harus saya lakukan, yang penting dari setiap waktu yang saya punya, saya berbuat. Apapun itu. Tidak termasuk ngelamun jorok tentunya. (Ini apa sih ngomongin ngelamun jorok mulu ?!?!?!) yang penting SAYA BERBUAT.

Rencananya, setelah saya terbiasa untuk gak mager, saya udah terbiasa untuk terus melakukan hal dan gak bisa diem dalam artian yang positif, mungkin step selanjutnya saya bakal mulai membuat pergerakan saya lebih sistematis. Mengerjakan sesuai kebutuhan dan prioritasnya. Sekarang mah gimana caranya saya menekan setekan-tekannya spesies males dalam diri saya. Sampai gak ada sama sekali. Males itu musuh utamanya orang sukses deh. Musuh banget gelaaaa. Mudah-mudahan saya bisa. Kalau saya males lagi, saya harus baca tulisan saya yang ini. Saya harus kembali mengingat kalo saya punya janji untuk musuhan sama males. Sorry sorry jek deh, saya kan calon orang sukses (amiin). Gak temenan ya maaf sama yang namanya malesita. Hush hush.. Pergi sana!

Okei deh, itu aja. Wah, tulisan ngawur saya oke juga nih. Bagus lah. Semoga bermanfaat yaaa buat semua. Kiss :*

 

you are my best ever :)

Kata orang cinta itu sulit dideskripsikan. Kalau kata saya? Ah ngapain juga dideskripsikan. Gak ada kerjaan. Cinta memang gak harus dideskripsikan kok. Bahkan untuk didefinisikan sekalipun. Cinta ya cinta. Ada tanpa harus ada alasannya. Butuh sih.. tapi gak harus.

Cinta membuat kita jadi semangat. Cinta adalah motivasi paling hebat untuk seorang manusia melakukan suatu hal. Tidak terbatas pada cinta untuk siapa. Cinta selalu bisa memotivasi seseorang. Objek yang kita cintai adalah parameter sejauh dan selama apa kita terus bersemangat menggapai impian. Semakin banyak cinta, saya rasa semakin banyak motivasinya.

Cinta untuk Allah, mama, papa, keluarga, sahabat, tetangga, dan dia.

Eniwei… saya sore ini lagi pengen nulis ngalor ngidul aja nih. Jadi kalo agak loncat kemana-mana ya maaf yaaa.

Hari ini adalah hari santai sedunia. Pagi-pagi bangun agak telat karena lagi mengalami siklus bulanan (kebiasaan buruk), terus langsung ngerjain tugas praktikum. Praktikum jam 8 dan melewati 3 jam di ruang praktikum dengan susah payah, keluar dengan perasaan nyaris menyerah. Tapi ya sudahlah. Saya kan orangnya gampangan ya bokk… Desperate dikit bawaanya pengen nangisida. Yaudin, tumpah deh tuh aer mata. And automatically saya langsung sms si calon.

Aa… aku desperate nih. Boleh gak aku gak jadi dokter gigi?

And he replied:

Boleh. Boleh jadi apa aja, yang gak boleh itu cepet putus asa dan cepet menyerah. Mau jadi dokter gigi atau penulis atau pemain sirkus sekalipun percuma kalo kamu cpt putus asa dan gampang menyerah mah.

Glek.

Saya langsung makin nangis deh baca sms itu. Ya ampuuuuuuuuun, jleb banget. Saya bener-bener nyadar kalau sebenernya saya bukan gak mau jadi dokter gigi. Tapi saya gampang nyerah. Eh bentaaaaaaaaaaaaaaar! Gak gitu juga sih. Saya kalau stuck dalam menulis ya gak pernah se-desperate ini. Okei, saya memang tidak berbakat di bidang kedoktergigian. And that’s why saya lebih banyak dukanya di sini tapi hei! Ini kan pilihan saya. I have to face my choice kan ya?

Kadang saya suka merasa bodoh kenapa dulu milih FKG tapi hidup sudah berjalan sobat! Saya udah 3 tahun di sini. Udah setengah jalan. 2 tahun lagi juga kelar. Yeaaa… I just need the best motivator ever kayak dia. He always can make my mood up. Thanks honey 🙂

I’ll finish these whatever it takes. Beneran ya gak apa-apa kalo aku gak jadi the real dentist nantinya? I’m sure that I’m not good enough for it. Saya lebih milih belajar bisnis dan jurnalistik deh daripada belajar untuk yang satu ini (baca: dokter gigi)

Will I be the next Tina Talisa? Haaaa… ngarep!

Iyaaa. Sepertinya karier saya akan sedikit tetanggan sama yang namanya dokter gigi. Saya mau profesi yang lain aja selain jadi dokter gigi. Be a dentist it’ll my side job, ahahahaha…

However, sore ini saya kangen banget sama yang namanya Indra Purnama Irawan. Gara-gara sms-sms motivasi dia tadi siang, saya jadi pengen ketemu dia. Nangis sesenggukan sama dia sambil peluk dia ( HEEEHH! BELUM BOLEH! Hehe). Mas Indra alias akang Tomat ini memang terkadang nyebelin. Manusia dengan tingkat kelempangan yang sedikit di atas rata-rata ini selalu bisa membuka pikiran saya. Dia selalu bisa membuka sudut pandang yang lain ketika saya sedang mumet dan asik dengan sudut pandang saya sendiri. Inilah yang membuat saya jatuh hati sama dia (Adeuuuiii). Dia adalah motivator dan mentor pribadi saya. Hakhakhak.

Jadi gak sabar pengen cepet nikah kan jadinya ;p

Hahahaha… nyebut chii, nyebut…

Udahan dulu ah. Udah adzan maghrib. Saatnya mengajar TPA 🙂

Yippiiww! Eh bentar, saya belum pernah cerita ya kalau sekarang saya udah dapetin seperseratus dari impian saya? Yepp! Sekarang saya udah jadi guru ngaji! Yes yes yes. Menyenangkan banget ternyata. Nanti deh saya share sama loteks yaaa.

Sekarang saatnya cabut ke Nabila 😉

See ya!

eh bentar, balik lagi ke cinta: Saya cinta dia. Saya cinta Tomat soalnya dia adalah salah satu motivasi terbaik saya untuk sukses. Hoho. yuk ah CAW!

ASIK! aku mau jadi dokter gigi!!!

Bismillah…

Tidak terasa sudah tahun ketiga saya berkuliah di fakultas ini. Fakultas yang tidak pernah saya membayangkan berada di sini sebelumnya. Hampir genap 3 tahun saya berkutat dengan segala dinamika yang ada di sini. Kuliah, praktikum, organisasi, bermain, tertawa, mengeluh, ngegosip (ups!), berkarya, ahh… terlalu banyak hal yang sudah saya lakukan di sini. Benar-benar rasanya saya masih belum percaya kalau ini adalah tahun ketiga. Tahun di mana saya menjadi senior tingkat atas, karena angkatan satu tahun di atas saya sudah mulai disibukkan dengan tugas akhirnya dan jarang terlihat di kampus dan hanya beberapa saja yang masih aktif ikut acara kampus, jadi yha angkatan saya ini yang jadi senior in house. Eh, itu bukan sih istilahnya? Yha anggaplah itu lah yhaa..

Saya masih sangat ingat ketika saya memasuki setiap sudut kampus ini dengan seragam putih hitam. Bukan, saya bukan penjaga toko kelas training, tapi saya adalah mahasiswa baru Fakultas Kedokteran Gigi yang sedang mengikuti masa orientasi. Masih sangat lekat dalam ingatan ketika saya harus bangun pagi sekali menuju kampus, menghadapi para panitia, mengikuti seminar-seminar yang saya jadikan waktu tidur (hehe), dan saat-saat ketika evaluasi ospek tiba. Ouw… saya juga masih ingat ketika saya dibopong ke ruang medik gara-gara pingsan. Hahaha… Jadi ceritanya saya ditanya sama ordre (satdis-red) waktu itu.

“Kamu tau dek siapa Ketua BPM di FKG?”

“Emm… emmm.. “

“Jawab dek! Sudah hari ketiga kamu masih lupa nama ketua BPM????!!!”

“Emm… Saya tanya temen saya dulu yha teh.”

Ordre itu pun mengangguk kaku.

“Siapa?”

“Nenisashi Neta”

“Angkatan berapa?”

“Emm.. 2005 kalo gak salah.”

“Kalo gak salah?!?! Jadi yang benarnya apa??? Kamu jangan asal dek!”

“Emm…”

“Apa konsekuensinya jika kamu salah?”

“Saya akan mencari tahu lagi Teh langsung ke orangnya.”

Saya langsung mencari-cari ke kumpulan panitia yang sedang berbaris rapi.

“Teh Netaa.. Teh Neta mana yha?”

Saya cari gak ada. Emm… kepala semakin pusing. Badan semakin lemah… dan gubrak. Saya pingsan. HEHE.

Ahh.. kenangan retromolar pad begitu membuat saya merasa nyaman berada di FKG. Meski saya belum menemukan siapa sahabat kental saya nantinya, tapi saya sudah mulai menyayangi FKG.

Saya pun masih ingat ketika saya duduk menangis sangat tersedu karena kesal dengan PTBS. Kesal dengan berbagai tugas dan praktikumnya yang begitu menyita waktu saya dan terlebih kepada SAYA GAK NGERTI FISIKAAAA! Waktu itu saya sempat menelepon papa, minta pindah dari FKG gara-gara yang namanya PTBS dengan mata kuliah fisikanya! HAHAHA… berlebihan yha…

Mata kuliah demi mata kuliah semua saya lewati. Praktikum demi praktikum semua saya lewati. Meskipun saya suka nangis, ngeluh, terlambat kerjaan praktikumnya, daaannn berbagai macam kesukadukaan yang saya alami di sisi akademis saya, di mana lebih banyak dukanya =(

Apa yang membuat saya bertahan di FKG? Alhamdulillah saya jalani semua ini dengan tidak meninggalkan salah satu hobi saya.  Berorganisasi. Banyaaaaaaaaaaaaakkkk sekali yang saya dapatkan di sini. Ahh sepertinya terlalu panjang jika saya harus menguraikan apa yang saya dapatkan di organisasi dan apa saja yang saya rasakan di sini. Terlalu banyak.

Jadi, mari kita kembali pada topik tahun ketiga yang dari awal saya angkat, di sini saya akan bercerita atau lebih tepatnya curhat tentang keresahan hati saya selama ini (halah). Saya adalah calon dokter gigi. Calon tokoh masyarakat di bidang kesehatan. Satu hal yang selalu menjadi hambatan bagi saya adalah sense of dentist yang saya punya itu minim sekali. Saya lebih bangga dan lebih bersemangat ketika saya merencanakan impian saya menjadi seorang penulis atau pembicara di bidang Human Development daripada sebagai dokter gigi.

Diskusi dengan teman, diskusi dengan orang tua, diskusi dengan calon suami, semuanya tidak membuat saya bersemangat menjadi seorang dokter gigi yang mumpuni. Saya bahkan sudah menyerah dengan profesi saya ini. Saya hanya ingin menyelesaikan studi ini dan menjadikannya sebagai satu sisi bekal hidup saya, tapi ketika lulus, saya hanya ingin menjadi penulis. Itu saja.

Alhamdulillah, saat ini, semangat lain selain bersemangat menjadi penulis itu datang. Semangat menjadi dokter gigi itu akhirnya datang juga di tahun ketiga ini. Nah, dari mana saya mendapatkannya? Saya dapatkan dari berbagai event ekternal yang saya ikuti. Kalau di kampus saya sudah asik dengan ke-stress-an kerjaan praktikum dan kebingungan mengerti mata kuliah, di luar saya mendapat gambaran apa yang akan saya jalani setelah saya lulus nanti. Entahlah… saya menjadi bersemangat saja.

Pertama saya ikut ceramah kesehatan di BI Tower. Acara penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk para pensiuanan BI. Liputannya bisa dibaca di sini.  Teruuss, saya ikut acara DHE di SD Jayasari. Di situ saya diminta panitia penyelenggara untuk menjadi operator yang memeriksa plaque score anak SD. Gatau kenapa saya ngerasa udah jadi dokter gigi aja (hehe) dan itu menyenangkan ternyata! Apalagi melihat masyarakat yang sangat antusias ingin giginya jadi sehat dan bersih. Lalu saya diajak mama mengikuti sidang promosi doktoralnya drg, Inne Suherna. Semakin ke sini semakin sering saya ikut acara-acara eksternal. Apalagi kalau acaranya bareng fakulas lain, di mana kita bisa merasakan bahwa kita itu dianggap lebih ngerti masalah gigi daripada yang lainnya. Kalau di kampus kan, banyak yang lebih jago daripada saya T_T (tragis)

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah….

Sekarang, ketika saya kuliah dan mungkin ketika nanti saya praktikum, semangat belajar dan rasa ingin tahu saya menjadi bertambah-tambah. Saya ingin menjadi dokter gigi yang mumpuni. Dokter gigi yang dapat menghasilkan senyuman-senyuman manis para pasiennya. Dokter gigi yang tidak hanya praktek di klinik saja, tapi dokter gigi yang di setiap jeda waktunya tidak berhenti menulis, tidak berhenti berkarya, dan tidak berhenti member menfaat. Semoga =)

Nah, apa maksud dari saya menulis tentang ini? Mungkin ada beberapa teman di sini yang masih belum ngerasa sense of dentist-nya kayak saya, atau mungkin ngerasa salah jurusan atau hal-hal yang semuanya bermuara pada penyesalan dan keluhan tiada akhir. Jangan menyesal dan berhentilah mengeluh! Insya Allah ini memang sudah jalannya. Seperti apa yang sering saya dapatkan dari nasihat para teman dan orang tua. Yha! Memang ini sudah jalannya. Meski mungkin teman-teman kurang suka, meski sistem masih dalam proses penyempurnaan, insya Allah pasti ada jalannya. Pasti ini yang terbaik bagi kita. Mama saya selalu mengingatkan,

“Teh.. yang baik menurut kita belum tentu baik buat kita. Sebaliknya, yang buruk menurut kita belum tentu buruk buat kita. Jadi, belajarlah untuk tenang, tidak reaktif, dan melihat semuanya dari sisi positif.”

Mungkin apa yang saya lakukan selama ini bisa menjadi alternative teman-teman untuk membangkitkan semangat menjadi dokter gigi. Buat yang memang sudah bersemangat, semoga bisa menambah kebanggaan menjadi seorang dokter gigi. Bagi yang sudah bangga menjadi calon dokter gigi, semoga semakin bersemangat mengembangkan ilmu yang semuanya itu berujung pada perbaikan kehidupan masyakarat.

Sebaik-baik manusia adalah ia yang paling bermanfaat bagi lingkungannya.

Semoga pengalaman pribadi ini bisa menjadi inspirasi, motivasi, dan sarana nasihat-manasihati. Ditunggu masukannya juga untuk penulis.

Semoga bermanfaat!

P.S: Makasi untuk mama, papa, a indra, atha, shali, imbi, sari, icha, kiki, love, drg. Gilang, temen-temen 2009, drg. Inne, semuanyaaaaaaaaaaa.. Tetap komporin saya jadi dokter gigi yhaaa! ^^

gagaringan Kanin dan Mola

Hai! Ketemu lagi sama Kanin dan Mola J

Sore hari ini, setelah sama-sama lelah preparasi dan bikin pasak serta inti, Kanin dan Mola sama-sama menghela nafas panjang dari pernafasan atas hingga pernafasan bawah. Huffff….tuuutt! *ups, maaf*

Kanin: “La, gimana tadi praktikumnya? Sukses?”

Mola: “ Yaa gitu deh Nin… Penuh perjuangan hingga titik spirtus penghabisan!”

Kanin: “Iya nih sumpah yha, aku aja sampe berdarah-darah ngebaretin le cron ke tangan…”

Mola: “Hmm, lebai.”

Kanin: “Abisnya, tuh inlay sulit kali dibentuk pasak!”

Mola: “Makanya Nin.. jangan suka lebih besar pasak daripada inti!”

Kanin: “Apasih Laaa… Eh, La, tau gak kalo di lab tadi ada sapi???”

Mola: “APAA?! *ekspresi yang dilebai2kan*

Kanin: “Iya, kamu tau gak sapi, sapi apa yang ada di ruang praktikum?”

Mola: “Mane ambo tau.. Kau nih ah, ada-ada saja.. Mana ada lha sapi di dalam ruang praktikum!”

Kanin: “Ada kale..Mau tau sapi apa?

Mola: “Apa?”

Kanin: “Sapi-ritus, hehehe..
Continue reading

skeptis side of me

Okei. Saya memang payah. Di saat temen-temen yang lain sibuk dengan kawat dan tang laknat itu, saya malah asik nulis sambil denger mp3. Hah, what a loser!

Selamat datang di Laboratorium Orthodonti, chii!

Lab yang akan membuat lo tampak seperti ee *ups, maaf jorok* Saya gak bisa ngapa-ngapain di sini. Cuma clingak-clinguk, nyengir, dan yhaa garuk2 kepala! See? I’m nothing! Hebatnya, saya pun nampak enggan untuk nyoba. Seakan alergi aja pegang itu kawat sama tang. Lebai sih memang. Tapi saya beneran gak minat untuk bisa. Saya cukup setor muka aja yha di praktikum ini!!!

Semester 5 ini ada 5 praktikum, di mana 4 praktikum lainnya saya masih mau-mau aja susah payah berdarah-darah ngejalaninnya. Tapi untuk yang ini, saya GAK MAU!!! Ga tau kenapa saya gak suka aja. Gak minat dan gak berharap bisa. Silakan deh yha yang lain menghina dan mencibir atas kepayahan saya yang satu ini. T-E-R-S-E-R-A-H. Saya bukan gak bisa tapi emang gak mau bisa! And it’s my choice.

Saya boleh payah dan mengkhawatirkan di praktikum ini, tapi di lain hal saya bisa kog jadi hebat! Orang itu gak harus hebat di berbagai hal kan??? Orang itu gak harus bisa dalam bebagai hal kan? Positive point dari keadaan di mana gak setiap orang harus bisa dalam segala hal adl adanya proses saling membantu! Iya gak? *Excuse is accepted! Haha*

Saya minta bantuan Jaja yang notabene jago abis ngawatnyadan gue kasih dia penghargaan dengan memberinya bor inverted cone! Is it fair enough?? IYA!

Baiklah loteks, mungkin postingan ini terdengar sangat sinis tapi percaya deh kalo gue beneran gak suka sama orthoooooooooooo! Maaf yhaa To =(

soundtrack of my life

Lirik Lagu D’Masiv – Jangan Menyerah

Tak ada manusia
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali
Segala yang telah terjadi

Kita pasti pernah
Dapatkan cobaan yang berat
Seakan hidup ini
Tak ada artinya lagi

Reff 1:
Syukuri apa yang ada
Hidup adalah anugerah
Tetap jalani hidup ini
Melakukan yang terbaik

Tak ada manusia
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali
Segala yang telah terjadi

Reff 2:
Tuhan pasti kan menunjukkan
Kebesaran dan kuasanya
Bagi hambanya yang sabar
Dan tak kenal Putus asa

Honestly, lagu ini cukup menginspirasi dan membuat gue semangat. Semester lima yang bikin gila ini, pasti terlewati dan ketika gue sudah jauh meninggalkan semester ini, gue akan tersenyum and say… I’ve been there and i made it true!!

Buat rekan sejawat 2007 yang sedang berjuang susah parah di semester lima ini, SEMANGAT YHAAA! This is just a piece of cake and we can rock this section guysss! Keep FIGHT !

kuliah, padang, dan perut kembung !

Sebelum kuliah gue pengen nulis dulu deh. Minggu ini akan jadi minggu yang cukup hectic. Ada UTS blok DSP 4, ada tugas translate-an DSP yang harus gue selesaikan juga, dan requirement praktikum tentunya. Bikin pusing sih emang tapi itu semua harus gue selesaikan! Harus gue lewati! YEAY! Continue reading