Bertemu para Wanita Surga part one

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Pagi itu saya sangat bersemangat, tentu bukan karena akan menikah. Emangnya semangat kalau mau nikah ajaaa hehehehe. Hari itu saya akan ikut pertemuan dengan para hafidzah. Apa itu hafidzah? Itu looo yang suka ada acaranya di R*TI. Hafidz adalah penghafal alqur’an. Tapi sebutan untuk cowo, kalau perempuan namanya Hafidzah.

Hari Rabu, 24 September 2014 harusnya saya ngerjain pasien dowel pagi-pagi, tapi saking semangatnya saya cancel-in aja deh. Jarang banget kan bisa kopdar sama bidadaria dunia, wanita surgaaa *excited*

Saya pun bawa Kanin ke acara itu. Kebayang sih rempongnya kayak apa kalau bawa tu bocah, tapi berhubung saya bukan mau kerja pasien dan tuan rumah mempersilakan bawa bocah, diangkut aja daaah. Biar Kanin ngerasain atmosfir pengajian. Biar dia gak alergi sama kumpulan pengajian.

Bismillah.. Saya excited banget ya Allah semoga bisa menjadi jalan hidayah buat saya untuk semakin baik lagi bermanja-manja dengan qur’an.

Setibanya di rumah Teh Febi, ibu Kepala Sekolah KDII, sang tuan rumah. Sudah duduk berjejer dengan cantik aroma surga 6 orang hafidzah. Ahh degdegan banget yak kenapa. Beneran berasa aura magisnyaa. Serius deh, WANGI SURGAAA! Saya pun kebagian duduk dengan Anne, salahsatu hafidzah yang datang di pertemuan tersebut. Semoga semoga semoga yaa keteluran hihihi aamiinn..

Setelah banyak undangan yang datang, acara pun dimulai dan di-moderator-i oleh bu Kepsek. Acara ini adalah salahsatu dreamlist beliau untuk semakin didekatkan dengan al-qur’an. Singkat cerita, bu Kepsek bertemu dengan seseorang yang saya juga lupa siapa orangnya, hahaha, intinya sih teh Feb jadi punya link untuk menghadirkan 6 hafidzah ini di rumahnya. Alhamdulillah kita-kita yang temennya Teh Feb jadi kecipratan rezeki bisa belajar langsung tentang al qur’an dengan para hafidzah ini.

Perkenalan pun dimulai, setiap undangan yang datang memperkenalkan diri dan hadir dari berbagai latar belakang.. Ada ibu rumah tangga, dosen, dan mahasiswi. Acara hari itu pokoknya girls and woman only :p Paling amaze ketika para hafidzah itu memperkenalkan diri. Usia mereka sih yang bikin nyesek. Masa yang paling tua usianya 21 tahun. APAAA?!?!?!!

Huft… langsung berasa tua tak berdaya.

Mereka pun menceritakan asal usul mereka dan bagaimana mereka mulai menghafal alqur’an. Hafidzah yang paling senior (yang usianya itu 21 tahun, diperjelas) sudah khatam hafal 30juz dalam waktu 2 tahun 4 bulan kurang lebih. Masya Allah, keren yaa… Lah kita hidup udah seperempat abad gini mau khataman sebulan sekali ngaji doang susahnya minta ampuun!

Tanpa dipaksa untuk belajar alqur’an, mereka memang memiliki motivasi sendiri begitu untuk menjadi hafidzah. Bahkan ada yang tidak begitu didukung oleh keluarganya, tapi mereka begitu bersungguh hati dan konsisten untuk menambah hafalan DAN menjaganya. (Poin menjaga hafalan ternyata jauh lebih sulit daripada menghhafal).

“Kalau menghafal itu sebenarnya bagian yang paling mudah.. Yang susah itu menjaganya.. “ ucap salah satu hafidzah pagi itu.

Well. Mungkin gak semua dari kita iri dengan apa yang mereka sedang tekuni. Mungkin ada dari kita yang ngerasa terlalu lebay untuk hafal 1 bundel qur’an. Tapi buat saya poinnya bukan masalah kelebayan atau kefanatikan. Ini adalah salahsatu bentuk mukjizat al-qur’an. Gimana engga, itu kan bahasa arab brosisss.. bukan bahasa kita, tapi mereka bisa HAFAL POL sampai tajwid-tajwidnya. Kalau kitab agama lain apakah ada hafidzahnya? Tokoh agamanya aja belum tentu hafal titik koma kitabnya. Ini KEAJAIBAN al qur’an, meski bukan bahasa kita tapi BISA DIHAFAL MAMPUS. Masya Allah…

Hal lain yang menarik bagi saya adalah ketika mereka menceritakan pembagian waktu untuk menghafal qur’an. Ternyata ohh ternyata, mereka hanya butuh waktu 1 jam per hari, bahkan kurang, untuk melakukan aktifitas menghafal. Sebentar doang loh itu. Mungkin sama alokasi waktunya dengan kita yang asik bukain timeline sosial media, ngomongin orang, ngeresein hidup orang, dan aktifitas geje dan gak penting lainnya.

Saya pun bertanya pada mereka, apa sih manfaat dan keuntungannya menghafal qur’an? Emang ngefek yah sama hidupnya? Emang bisa bikin kita lebih sukses di dunia? Atau cuma aktifitas surgawi aja? Mereka pun menjawab bahwa itu NGEFEK BANGET kakaaak. Mereka jadi kurang bisa mendefinisikan arti galau dan bingung galau itu apa. Bok, seusia ABG begitu gak ngerti galau. HOW COME!?!?

“Tiap pun kita galau, kita langsung lari ke qur’an. Hati tuh emang jadi lebih tenang. Dan emang semua solusi masalah ada kok di qur’an, jadi buat apa lama-lama galau? Lagian kita gak pernah mencoba suka sama lawan jenis kalau bukan waktunya. Yang ada hafalan kita malah ilang. Sayang banget kan… Nanti aja galau cinta lawan jenis mah ada waktunya”

OH MY. GOD. Jawaban yang sangat dewasa dari gadis berusia belasan. Beda banget sama remaja lainnya yang hobi update status numpang curhat di sosial media untuk menumpahkan keresah hatinya (termasuk saya heuheuheu).

Ada lagi yang istimewa dari penghafal qur’an.. Karena akal dan rasanya sering diasah melalui qur’an, otaknya lebih encer dari yang lainnya. Sebut saja Anne yang tadi duduk berdampingan dengan saya, dia itu buta komputer banget. Pas masuk ‘kota’ dan disuruh belajar ilmu komputer, dia gak butuh waktu lama untuk mengerti. Iyaa lah sob, otaknya diasah pake qur’an. Wani piroooo ~

Fiuuh.. kalau denger sharing dari para hafidzah saya langsung mendadak jadi kutu dan butiran debu. Tiap hari sibuk daripagi sampe malem ngurusin dunia, tapi untuk urusan akhirat pake waktu luang, bukan waktu utama. Beda banget sama mereka yang menjadikan aktifitas ibadah di prioritas utama. Mereka bukti nyata kalau yang namanya ngeduluin akhirat, dunia mah pasti ngikutin. Dan di usia yang masih sangat muda!!

Well, postingan ini cuma sebagian dari apa yang saya dapat kemarin. Insya Allah dilanjut lagi di hari berikutnya yaa. Pengakuan dosa nih, pas mau ngetik catatannya ketinggalan di rumah hehehehe. Pada tulisan berikutnya saya akan ceritakan detail gimana rutinitas harian mereka, berikut tips dan triknya. Kalau ada yang udah gatel pengen nanya, langsung komen ajaa yaa. Insya Allah saya bahas di postingan berikutnya plus dokumentasi selama acara.

Alhamdulillah semoga siapapun yang teu kahaja alias gak sengaja menclok di tulisan ini bisa menjadi sarana introspeksi diri, udah sejauh mana kita berlelah hati dan fisik untuk mengaji dan mengkaji al qur’an.. Gimanapun itu yang udah PASTI kita bawa MATI. Yuk ah segera merapat ke al qur’an terdekat. Semoga berkah dan karunia Allah gak pernah putus menaungi hidup kita hingga akhir hayat. Akhirul kalam, terima kasih sudah mampir. Semoga bermanfaat dan tunggu episode selanjutnyaa!

Salam hangat penuh semangat,

IBU MUDA

One thought on “Bertemu para Wanita Surga part one

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s