Tukang Lotek jadi Nyonya Bisnis ^^

Hei semua…

Apa kabar?

Ih udah lama yah saya gak nulis. Hahaha selalu yaaaa. Maaf dong, lagi fokus ngerjain ini itu jadi selama ini kalau ada ide yang muncul paling cuma disalurkan di twitter doang. Makanya deh pada punya twitter yang belum, banyak manfaatnyaaaa. Nah, yang udah punya, boleh banget loh difollow @achiisurachii nya. Hehe ^_^

Oyaaa, pasti pada nanya kenapa ganti nama dari Tukang Lotek jadi Nyonya Bisnis? Apakah saya udah gak suka sayur seperti dulu lagi? Oh tentu tidak. Simplenya sih biar grown up aja. Akhir-akhir ini saya emang lagi menimba ilmu untuk ngerti ilmu bisnis. Pengen jadi pengusaha. Itu aja sih. Yaaa beralih bukan hanya sekedar tukang lotek, tapi pengusaha. Belum tau sih jadi pengusaha apanya, masih mencari-cari mana yang cocok di hati. Setelah sebelumnya nyoba jadi konsultan kecantikan di Oriflame, terus jualan alat-alat nonmedis di FKG, terus sekarang sih lagi asik meng-EO aja dan coba search business opportunit lain. Pokoknya sedang berjalan menuju seorang Boss, bukan tukang lagi ;P

Kenapa sih pengen bisnis, chii? Ikutan tren yah?

Emmm.. mungkin juga sih karena saya kebetulan follow orang-orang yang kompor wirausahanya kenceng banget! Dan saya pun sampai ke titik di mana emang gue harus jadi pengusaha! Kenapa? Pertama sih karena pengusaha itu punya fleksibelitas waktu yang lebih longgar daripada karyawan, jelas yaaa… pengusaha itu boleh memilih mau ngapain dia hari ini tanpa diatur orang. Bukan berarti waktu kosong pengusaha itu lebih banyak, bukaaan… justru mungkin lebih padat! Tapi yang ngebedain itu pengusaha bisa milih maunya ngapain, kalau karyawan engga. Nah itu… dan yang terpenting sih pengusaha itu boleh milih mengerjakan rutinitas yang sesuai dengan passion-nya dia.

Itu hal pertama, hal berikutnya yaa ngomongin tentang penghasilannya lah apalagi. Hehehehe. Jadi pengusaha itu penghasilannya emang gak tentu, gak tentunya, kadang banyak, kadang banyaak banget. Heuheu. Well. Emang gak semudah itu sih, butuh proses untuk di posisi itu, tapi ya itu kepastian yang jadi rahasia umum kok. Kalau karyawan kan gajinya berbanding lurus dengan effort waktu yang harus dia keluarkan. Ngertilah yah maksudnya gimana J

Nah… kebutuhan hidup kan makin ke sini makin melangit ya cyn, yaaa sebagai seorang ibu rumah tangga yang udah mau punya buntut 1 ekor harus muter otak banget gimana caranya pemasukan aman terkendali. Dengan satu syarat tadi, saya bisa milih saya maunya ngapain aja seharian.

Gitu deeeh…

Nah, alasan lain kenapa saya pengen jadi pengusaha karena saya juga pengen jadi warga yang ngasih manfaat banyak untuk orang-orang. Kalau jadi karyawan, bisa sih bantu orang, tapi daya rangkulnya terbatas. Insha Allah kalau jadi pengusaha bisa bantu banyak orang ^_^

Begitulah kurang lebih yah…

So, segitu aja dulu tulisan baru untuk kali ini. Terima kasih yang sudah mau kangen sama saya dan setia nunggu tulisan terbaru saya. Maafin Nyonya yaaaa šŸ™‚

Oke, have great day semuaaaa!

Muuuuah!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s