Kenapa Healing Class Direkomendasikan

Lantas di mana letak salahnya kok ada manusia yang mampu berdamai dengan masalah dan ujian, tapi banyak pula yang gagal paham dan menepi kejauhan? Kalau memang ALLAH tidak memberi beban melebihi kemampuan kita, kenapa kita seperti kepayahan mengarungi kehidupan? Kok rasanya kesusahan ini tak berujung?

Aduh ini kalimat cukup nyesek ya? Kok bikin penasaran ya? Kok gue banget yaa haha ~

Sebelum akhirnya saya kepengen banget baca buku Soul Healing Therapy, saya dihadapkan pada kondisi bisnis yang stuck bangeeeet nget nget nget padahal sebelumnya lancar jaya dan saldo rekening aman sentausa. Pas saya jatoh, liat rekan sejawat lainnya makin mencuat melesat bikin sirik beraaaat.

Eungap. Sesak nafas rasanya.

Saya sempat “marah” pada keadaan. Menyimpan sedikit kesal pada Tuhan. Perasaan kerja udah edan, pengorbanan udah dilakukan. Tahajud, dhuha, infaq, sodaqoh, dan membantu sesama udah. Tapi kenapa doa belum juga ketemu jawabannya. Hidup makin sempiiiit aja rasanya. Mulai kan sombong dan perhitungan sama Tuhan. Amit-amit deh itu kelakuan hahaha. Mau ngapa-ngapain bawaannya males dan emosiiii aja jadinya.

Pas “dipaksa” baca buku Soul Healing Therapy ama Bu Nani Kurniasari, brand owner NKsyari, ada kalimat di atas yang cukup nusuk dan bikin penasaran.

Iya.. iya iya sih kenapa kok tetiba suka ngerasa hidup gini-gini amaaadddd??? Pake D amat nya juga biar nendang! Padahal sebenernya masih banyak yang bisa disyukuri tapi kok yaaa rungsing a.k.a kacau terus pikiran. Hayati butuh piknik…

Dan di buku itu dijelaskanlah bahwa ada yang namanya PROSES dan KONSEKUENSI DOA.



Beuh. Apapula itu.

Pertama, doa yang baik dan cepat sampe ke Tuhan Yang Maha Mengabulkan, adalah doa dari jiwa yang tenang. Haduuuh tuh kan jiwa yang tenang lagi kyaaaaa susah banget gaes punya jiwa yang tenang itu. Prosesnya panjaaaaang dan berliku. Bentuknya juga abstrak gatauuuu. Jiwa yang tenang adalah jiwa yang “menyerah” pada kuasa Tuhan. Bisa menyelaraskan setiap emosi negatif yang ada dan mengetahui dan mengakui setiap ketakutan yang paling dalam pada diri kita. Jiwa yang tenang dan eling akan lebih enak saat kirim doa pada Sang Kuasa.

Wahai jiwa yang tenang.. Kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang ridho dan diridhoiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu dan masuklah ke dalam surgaKu.” (QS Al Fajr 27-30)

Kedua, harus siap dengan segala konsekuensi doa. Konsekuensi doa ini hadir dalam bentuk masalah.

Jadi selama coaching sama Teh Irma, tiap kali ngeluh dan protes sama hidup, Mamak cuma bilang dengan entengnya, “Coba yaaa diinget lagi doa-doanya…

“Glek. Jlebbb. Keselek!

Langsung lemes.

Doa ingin jadi istri shaleha yang setia mendampingi suami. Jadi ibu yang baik.

Doa ingin keluarga sakinah mawaddah warahmah.

Doa ingin diangkat derajatnya jadi ummat yang mulia.

Doa ingin dibersihkan hartanya dari yang haram dan syubhat.

Doa ingin bisa membahagiakan orang tua dan lingkungan sekitar.

Doa ingin hidup lebih baik terus lebih baik setiap harinya.

Doa… doa gue dipikir-pikir cliche tapi yaaa konsekuensinya yaaa gakan mudah lah pastinya!

Belum lagi ditambah doa pengen bebas hutang dan jadi horang kayah. Punya penghasilan ratusan juta. Bisa bangun sekolah gratis dan menggerakan sejuta ibumuda. Whaaaaat doa lo luarbiasaa. Gak sebanding sama usaha dan kondisi jiwa lo Nyoong wkwkwk

Tareeeek napas dulu Sis. Eungap bangeeet inih.

Tiap inget doa yang udah “direngekin” sama Allah dan bandingin sama kelakuan, langsung istighfar. Ya ampuuun minta semprot dulu beauty water biar segeerr huhu. Aerr putih mana aerrr putih… malu banget liat kelakuan sendiri. Hiks.

Satu tahap hidup berhasil kita naiki ketika kita sadar bahwa setiap yang terjadi adalah ulah diri sendiri. Masalah yang datang sebenarnya nyuruh kita bangun. Woooi itu banyak banget yang kudu dibenahin dalam diri lo. Allah mau  ngasih nih apa yang lo minta tapi itu benerin dulu hatinya. Siapin dulu mentalnya. Biar lo gak makin belingsatan. Biar Allah ridho dengan setiap apapun yang Dia kasih dan dia ambil. Biar Allah selalu ridho sama hidup lo. Wakeeee upppp!!!! Lukanya dibuka, diobatin, dibikin sembuh. Penyakit hatinya gosokiiiin, bikin kinclong duluuu. Biar kalau lo dikasih nikmat yang banyak, lo tau cara yang bener untuk tetap berpijak dan gak bertindak seenak jidat.

Haaaahhh. Sesak yaaah.

Kurang lebih itu yang selama ini didapat sepanjang baca buku Soul Healing Therapy dan ikut kelas Healing. Dibelek matanya untuk melihat indahnya proses ketika Allah ingin mengabulkan doa kita. Kayak mau lahiran. Sakiiiit banget nunggu pembukaan. Sampe kadang kudu diinduksi dulu dua kali baru keluar deh anugerah Tuhan paling seksi. Seksi soalnya pas keluar belum dibajuin. -Garing-

Setiap doa ada proses dan konsekuensinya. Siap-siap ajaaa.

Jadi kalau tiap hari ada aja masalah yang harus dihadepin yaaa dimamam ajaa. Vitamin Sis biar siap jiwa raga ketika Allah kasih yang kita semua minta saat doa.
Tareeek napas dalaam. Keluarkan perlahan…

Tenang… tenang… maka lo MENANG

Semoga bermanfaat yaaaw.

Selamat mengingat kembali doa yang udah diminta dan menerima konsekuensinyaaah! Kalau bener-bener gak ngerti sama diri sendiri harus digimanain, gabung yuk di kelas healing 🙂

Salam hangat penuh semangat,

AF

Founder of IBUMUDA Indonesia :*

penatnya menjadi Ibu

Alhamdulillah.. Gak ada kata lain selain puji syukur kehadirat Allah atas segala yang terjadi dalam hidup kita. Susah senangnya adalah harta yang berharga, ilmu yang berguna untuk kita menjadi lebih baik lagi.

Cieee bijak banget kalimat pembukanya…

Hai fellas, apa kabar? Akhirnya saya bisa kembali posting dan berbagi cerita lagi. Setelah update-update singkat di social media.. Akhirnya punya waktu luang juga untuk bikin postingan di blog. Alhamdulillah…

Ada kabar gembira niiih !! BBM harganya naiiikk hihihihi.. kabar baik apanyaa –“ Eh bukan naik sih, katanya sih pengalihan subsidi aja. Yaaah, we’ll see lah yaa. Yang pasti di postingan kali ini saya gak akan membahas kenaikan harga BBM. Sulit dan penat rasanya. Amat sangat complicated. Amat sangat politik. Lieur ah.

Bagi para ibu yang merasakan perubahan harga gara-gara BBM naik, saya cuma bisa bilaang.. SABAAR YAAA 😀

Back to topic,

Hari kemarin saya berkesempatan silaturahmi ke rumah seorang teman, stay at home mom, dan dari beliau saya belajar banyak mengenai perjuangan seorang ibu. Dia adalah sseeorang yang dulunya sangat mobile kesana kemari jadi hanya diam di rumah, mengurus anak, suami, dan rumah. Padahal hasrat jualan dan cari duit tetep ada… Bisa dibayangkan pertarungan batinnya untuk berdamai dengan ego sendiri 🙂

Teman saya ini tentu tidak sendirian. Ada banyak sekali ibu yang merasakan stress, penat, dan rasanya-mau-teriak dengan rutinitas hariannya. Semua wanita ketika di fase sudah menikah dan punya anak akan mengalami hal yang sama, pertanyaa yang sama…. Aku tuh harus apa sih sebenernyaa?? Aku tuh harus gimana sih sebenernyaaa?? Bingung dengan prioritasnya sendiri. Antara anak, rumah, suami, dan cari duit. Kondisi yang dinamakan “tantangan zaman” saat ini membuat seorang wanita harus memutar otak gimana caranya menghasilkan uang tapi gak boleh ninggalin urusan rumah tangga. *lap keringet*

Gak salah sih, lah emang harus. Wanita juga harus pandai mencari pemasukan. Jadi kalau terjadi hal yang tidak diinginkan, infrastruktur tidak goyah.

Masalahnya adalah… dengan waktu yang hanya 24 jam. Dengan beban tanggung jawab yang tidak hanya satu dua, banyak wanita yang akhirnya semaput sendiri. Kegiatan yang dijalani malah kontraproduktif dengan apa yang seharusnya dia selesaikan.

Saya bisa ngomong gini karena yaaa ngalamin sendiri. Ngalamin banget pusingnya ngatur kerjaan. Merasa diri paling riweuh seantero jagad raya. Merasa kalau sudah melakukan banyak hal tapi tidak diapresiasi. Merasa sudah melakukan ini itu tapi hasilnya gitu-gitu aja. Cewe banget lah.. DRAMA! 😛

Mungkin pada dasarnya sama, tapi enggak semua wanita terjebak dengan perasaan itu loh. Ada banyak sekali seorang istri dan juga ibu memiliki kondisi yang sama tapi outputnya beda. Hatinya riang dan keluarganya pun bahagia.

Dari obrolan saya bersama para wanita yang sudah menikah, fase paling berat adalah ketika awal masuk ke dalam bingkai rumah tangga. Awal menjadi istri, awal menjadi ibu. Ya gimana gak berat dan bingung.. Kehidupan nyata udah di depan mata tapi ilmu untuk menjalaninya GAK ADA. Modal cuma nyontek rumah tangga nya ortu yang belum tentu juga sreg di hati, belum tentu baik dan benar untuk dijalani. Fiuuh. Sesak napaas.

Tapi ada beberapa di antara para IBUMUDA yang mau BELAJAR dan cari tau ilmunya, sehingga tidak terjebak pada nangis di toilet atau pukul-pukul bantal karena menahan kesal. Semua ada solusinya. Semua masalah adalah hidangan Tuhan yang paling bergizi untuk tubuh kita. Paling enak, nikmat, dan mengenyangkan!

Coba deh lihat di sekeliling kita, lihat kondisi para wanita yang sudah berumah tangga, baik yang bekerja kantoran maupun stay di rumah, dengerin mereka cerita…. Pasti bikin jidat berkerut, macem-macem keluhannya… ada yang suaminya super cuek, ada yang anaknya susah diurus, ada yang kondisi keuangannya seret, ada yang hubungan dengan mertuanya gak akur, ada yang kena perselingkuhan, ahhh banyak bener ragam masalahnya. Tapi dari setiap obrolan itu tentu saya belajar dan jauh lebih bersyukur. Karena ternyata sepahit apapun kondisi kita saat ini, ada yang lebih pahit.

Jadi, bagi para ibu muda, ibu rumah tangga, ibu bekerja, atau siapapun wanita yang nyasar ke laman blog ini. Yuk, kita gedein rasa syukur kita.. banyakin nyebut Alhamdulillah.. karena yang namanya IBU memang gak pernah mudah tantangan hidupnya, itulah kenapa kita dihadiahi surga di kaki kita..

Jangan nyerah, jangan kalah… You are not alone.. Ada saya dan beberapa teman curhat saya lainnya yang punya kepenatan yang sama. Kalau di luar sana ada banyak wanita yang bisa sukses di keluarga dan karyanya, kita juga bisa. Karena kita punya kondisi yang sama, sama-sama istrinya suami, sama-sama ibunya anak-anak.

Keep on FIGHT mom!

Yuk ah kita kopdaran nanti di launching komunitas IBUMUDA. Kita curhat sepuasnyaa ^^

Tungguin ajaa yaa informasi lengkapnyaa..

Salam hangat penuh semangat,

@asriFit

IBUMUDA

Tentang Menulis

verytired_bigSiang itu saya ketemuan sama 2 orang teman, emmm 2 sahabat sih lebih tepatnya. Rencananya sih mau meeting sambil jajan. Apa jajan sambil meeting? Ah gak penting lah yah, yang pasti saya jajan dan meeting.

Obrolan yang dibahas mulai dari hal teknis tentang bisnis dan event, sampe nilai hidup yang terselip di dalamnya hahahaha ngek.

Kelar ngomongin PR alias kerjaan, mulai lah ngobrol ngalor ngidul. Salah satu dari mereka nanya ke saya, “Gimana sih bisa nulis yang begitu?”

Menulis begitu gimana?

“Banyak orang yang suka, terus bisa kayak bridging. Awalnya nulis apa, ujung-ujungnya nyisip iklan.”

“Ohhh, itu mah jam terbang dan sesuai kebutuhan. Sesuai passion dan kesukaan juga. Sama lah kayak bisnis, kerjain aja terus nanti juga ketemu formula dan penggemarnya sendiri. Gak usah terlalu dipikirin teknisnya di awal. Cari aja sukanya nulis apa. Bebas. Kalau mas nya suka nulis tentang travelling, ya mulai nulis tentang itu.”

Saya nulis udah sejak SD. Alhamdulillah hingga usia seperempat abad ini gak pernah berhenti nulis. Yaaa emang karena hobi. Lewat tulisan saya bisa menyalurkan segala rasa mulai dari bahagia sampai kesal. Nulisnya emang dalam rangka curhat, boleh dong? Tulisan saya, meskipun yang ngetiknya manusia yang sama, tetep aja ada perbedaan di setiap masanya. Manusia kan selalu berubah, benar?

Saya pun kalau ngubek-ngubek tulisan jadul dan membandingkan perbedaannya. Geli sendiri. Ada yang malesin tapi gak saya hapus, itu tetap saya tapi di masa yang dulu.

Banyak hal yang saya dapat dari tulisan. Mulai dari pengalaman, kenalan, kesempatan, dan mungkin haters. Iya, gak sedikit temen yang asalnya follow jadi unfollow. Gak sedikit temen yang asalnya suka ngobrol jadi gak pernah ngobrol. Hanya karena tulisan. Tapi yaa emang kudu begitu. Apalagi saya kan nulis suatu hal yang cukup kontroversi mungkin yaaa. Cukup berbeda daripada kebanyakan. Nikah muda lah, food combining lah, hijab syar’i lah, one day one juz lah, dan hal lain yang mungkin terkesan tua atau idealis melankolis fanatik. Saya terlalu asik dengan setiap paham baru yang coba saya pelajari dan yakini. Saya terlalu asik menggurui, mungkin.

Sampe saya lupa untuk menjadi manusia biasa. Pasalnya, sekalinya ngetweet atau nulis something negative, langsung respon banjiiiir.. Kenapa kamu???!?!?!

 “Yaaa kamu sih nyetel pencitraan jadi malaikat, yaa wajar kalau ngeluh langsung banyak yang protes….”

Konsekuensi.

Tapi, saya juga manusia biasa kok. Saya juga pernah mengalami hal sedih. Hal yang bikin stress. Apalagi kalau lagi datang PMS. Lagi laper aja bukannya makan, malah nangis. Absurd banget kan.

Tapi yaa sudahlah, gak usah peduli juga omongan orang. Mau muji, mau caci.. Harusnya gak ngaruh.. Di balik setiap pujian akan ada caci. Di balik setiap cacian, pasti ada puji. Mau nulis tentang kebaikan dibilang sok alim. Mau nulis keluhan malah bikin sebel. Apapun yang kita lakukan, hal yang paling gak bisa diatur itu  yaa respon orang. Mau nulis sekeren dan seciamik apapun pasti ada aja yang gak suka. Bahkan mungkin orang terdekat sekalipun. Makin dipikirin makin gak ada manfaatnya cuma bikin makan jeroan. (Ngomong kayak begini paling gampang, prakteknya pake nangis darah dan nangis nanah…Hahaha)

Mungkin saya juga harus agak nyari variasi bacaan dan kegiatan kali yaaa. Jangan terlalu sering ikut kajian atau seminar, atau baca buku-buku pengembangan diri. Sekali-kali kudu baca Shincan, Doraemon, atau main games pokopang. Eh tapi sumpah deh beneran, itu games udah lebih dari sepuluh kali didownload loh, tapi gak berhasil ajaaa. Sampe nyerah. Nyerah sebelum nyobain main gamesnya kayak apa -____-“ Intinya mah dengan adanya kritik, kita harus lebih kuat, matang, dan teguh memegang prinsip dan pencitraan. Kita jadikan referensi untuk menghadirkan variasi agar tercipta harmonisasi dan skala richter diksi yang mengguncang hati. Ngomong apa sih gueee…

Well. Ini tulisan curhat. Bukan motivasi. Mungkin tulisan ini agak sedikit berbeda sama tulisan lain. Sengaja, ini yang nulis bukan asriFit, tapi achiisurachii. Semoga ada yang masih ingat… ^^v

Terakhir,

Setiap manusia itu manusia. Setiap manusia pasti punya pencitraannya. Gak usah terlalu dipercaya. Gak usah terlalu kagum dan suka sama seseorang. Mereka juga manusia. Makan dari mulut, kentut dari pantat. Sama kan?

Selamat hari Jumat,

achiisurachii (disuruh nulis lagi)

Banyak Kerjaan

Katanya manusia itu diciptakan sebagai khalifah di muka bumi ini. Kehadirannya di bumi mengandung fungsi dan memiliki perannya masing-masing. Saya sebagai seorang wanita punya tugasnya sendiri. Sebagai anak yang harus berbhakti pada orang tua, sebagai istri yang harus mengabdi pada suami, sebagai ibu yang harus penuh dedikasi untuk mendidik dan membesarkan anak, dan tentu sebagai bagian dari masyarakat luas yang harus memberikan kontribusi nyata sebagai bentuk bhakti pada negri.

Tugas yang tadi udah saya sebutkan bukan cuma tanggung jawab saya sendiri, tapi tanggung jawab yang sama yang dimiliki milyaran wanita di muka bumi ini. Honestly, menjalankan kesemuanya secara sempurna itu amat sangat susah. Ketika kita ingin membahagiakan semua orang, energi kita begitu banyak terkuras. Ujung-ujungnya sih stress. Seenggaknya itu yang saya rasakan.

Kita semua punya banyak kerjaan, mulai dari ngurus diri sendiri, keluarga, dan orang sekitar. Lalu, apa sih yang harus kita lakukan ketika terlalu banyak kerjaan? Beresin rumah, nyuci, nyetrika, ngasih makan anak, do something called business, dan masih banyak to do list harian yang harus dicentang tiap harinya. Kadang kita gak punya pilihan untuk ngerjain mana yang kita suka. Kalau udah gitu gimana?

Continue reading

Renungan malam ini.

Sejujurnya, saya lagi jenuh dengan rutinitas saya. Saya lagi lelah dengan segala keterbatasan saya. But hei, wait a minute. Saya gak punya batas. Manusia tidak pernah punya batas untuk melakukan apa yang dia mau, bukankah? Saya kadang suka malu sendiri deh kalo udah down begini sama diri sendiri, dan suami saya tentunya. Karena suami yang biasanya mengingatkan saya dengan segala teori yang sebenernya saya bikin sendiri untuk memotivasi. Yeah, i’m just a human, right?

Okei… tapi saya tidak boleh hanya berdiam diri dengan segala kejenuhan dan keterbatasan saya. Dari segala kesuntukan ini, ada banyak hal yang saya dapat malam ini.

1. Salah satu cara menghilangkan badmood adalah banyak bergerak. Lakukan apa aja deh, yang penting gak stuck. Gak Fesbukan atau gak anteng twitteran. Badmood? So move! Dan itu berhasil buat saya mah. Saya nyoba memaksakan diri saya bergerak untuk nyuci atau gak nulis (nulis di sini beneran pake pulpen, bukan pake keyboard). Pokoknya BERGERAK!

2. Hal yang membuat kita gak bisa dan gak pernah mendapatkan apa yang kita mau, karena kita gak pernah serius melakukan apa yang seharusnya kita kerjakan. Ya, saya gak pernah serius. Dan itulah kenapa saya hanya merasa terjebak dalam rutinitas. Padahal setiap hari ada tantangannya dan tantangan2 itu beda2 tiap harinya dan apa yang kita harus hadapi setiap hari kalo kita cermat dan serius menyelesaikannya itu akan menjadi anak tangga yang mengantarkan kita ke puncak sukses 🙂

3. Kenapa saya suka twitter? Banyak hal yang saya pelajari dari twitter. Banyak umpatan, keluhan, dan sampah yang numpuk di timeline. Antara aura positif dan negatif yang ada, selalu saya ulek jadi rahasia sukses. Yeaaa… input sejelek apapun kalo kita prosesnya baik di hati dan pikiran kita, outputnya bakal oke. Hmmm.. contohnya gini: Kalo ada yang ngeluh di twitter, saya selalu melakukan hal yang sebaliknya, meski sebenernya saya pengen banget ikut ngeluh, tapi keluhan orang membuat saya pengen bersyukur. Saya dan kelakuan antonim saya. Hahaha. Saya suka banget melakukan hal yang gak orang lain lakukan. Saya suka melakukan hal yang berbeda. Ada orang yang mengumpat, saya mencoba memberikan simpati. Okei, mungkin saya akan menjadi orang yang menyebalkan. Tapi yaaa teknologi itu akan menjadi manfaat buat kita bagaimana kita memanfaatkannya, iya to? Yah gitulah pokoknya. Saya suka sedih kalo waktu saya habis mikirin diri sendiri, berputar di lingkaran yang sama karena jeratan keluh. Di luar sana ada orang yang tantangan hidupnya lebih berat tapi masih bisa mikirin orang lain. Mereka bisa, kenapa saya engga?

Jadiiiiiiiiiiiiiiii… tetap semangat! Stay young and positive loteks 🙂

Gudnite!

Celoteh Rabu

Hari Rabu buat saya hari yang cukup stressfull. Apalagi hari ini. Diawali sama ke-slek-an saya sama misua yang sebenernya gak penting-penting banget tapi cukup ngerusak mood, ditambah dengan kesulitan saya nyelesaiin penambalan kompositnya temen. FYI, skrg saya udah koass looo. Udah boleh ngerjain kerjaan dokter gigi ke manusia, bukan phantom lagi. Susah susah gampang ternyata, sejauh ini sih saya bener-bener masih belajar. Kalo dulu waktu preklinik, kita ngerjainnya di mannequin, sekarang ke orang langsung, di mana kalo ngerjain ditambah ada peran saliva (air ludah-red) yang bikin mata siwer-siwer gimanaaa gitu. Okei, back to the topic, seperti minggu lalu, saya ngerasa kesulitan banget nih ngerjain kasus lubangnya temen saya. Padahal konservasi gigi adalah bagian yang paling saya sukaaa. Agak shock ketika untuk pertama kalinya nanganin pasien berwujud manusia dan ngerjain gigi rahang atas, di belakang pula. Ampuuunnn DJ! Tapi saya pasti bisa. Tinggal dikerjain aja.

Well. Apa yaa yang bikin saya pengen nulis hari ini? Hmmm.. let me remember… Okei, buat saya hidup itu perjuangan. Halah. Enggak, bukan itu deh kayaknya yang pengen saya tulis. Hmm.. bentar, bentar.. saya mikir dulu. Udah lah yah saya ngalor ngidul aja. Kalo lagi pengen baca yang penting, jangan diterusin karena ini pasti ngawur-ngawur bahasannya, tapi kalo kalian lagi gak ada kerjaan, mending diterusin aja deh. Daripada diem dan ngelamun yang jorok-jorok. Hahahaha…

Sekarang udah bulan November, udah mau akhir tahun aja laaahh. Apa yah yang sudah saya raih di tahun ini? Ada sih. Saya tahun ini nikah! Wakwawww.. Gak nyangka deh. Padahal saya mimpinya tahun 2011 loh. Eh dikasih lebih cepet, alhamdulillah. Apa lagi ya selain nikah? Saya udah koass. Wadaww. Normalnya sih saya masih premature untuk jadi koass tapi sistem sekarang membuat saya dan teman seangkatan jadi koass dengan gelar tanpa sarjana. Blewah.

Ngomong-ngomong soal perdoktergigian yaaa, actually saya gak punya passion yang segimananya di dunia ini. Mungkin karena saya lebih terampil mengonsep, nulis, atau hal-hal yang berbau memuter-muter otak dan kreativtas kali yaa, daripada terjun langsung ke lapangan? Motorik saya agak kurang soalnya. Ah itu mah alasan saya aja ding. Hehe. Manusia kan suka punya 1001 alasan dan pembenaran untuk menjadikan dia gak punya cacat dan merasa gak ada yang salah sama diri dia. Owyeah. Inilah yang saya pelajari dari sang suami tercinta. Saya itu bukan gak bisa, saya itu orangnya gampang menyerah, terlalu pasrah sama keadaan. Duhduhduh. Pantesan aja hidup saya gini-gini aja. Iya, gini-gini aja. Saya gak berprogress yang segimananya, padahal kalo dipikir-pikir, saya punya waktu yang cukup buat meng-upgrade diri saya. Ah dasar manusia. Sekalinya udah akrab sama yang namanya malesita, udah deh, jadi gak guna.

Ngomong-ngomong soal males dan gak ada kemauan, saya mencoba memperbaikinya di minggu ini. Saya bela-belain masuk kuliah jam 7 di Jatinangor meski jumat-sabtu-minggu nya badan saya udah diforsir dan cukup membuat feel so remuk untuk acara PPMnya 2009. Saya bela-belain masuk IKA yang cuma sejam di Jatinangor padahal hari itu saya males berat (dan dosen IKA gak masuk, BINGO!), saya lawan semua kemalesan saya. Hidup saya terlalu berharga kalo dipake cuma buat mager (males gerak). Saya gak boleh cuma ngelamun jorok doang. (Eh, ga ding. Saya mah gak pernah ngelamun jorok. Emangnya kalian! ;p). Saya inget banget sama omongannya suami saya. Kalo uang mah bisa dicari Be, tapi kalo waktu? Gak bisa Be! Time is not money. Time is time. Waktu ya waktu, yang kalo gak dimanfaatin, dia bakal pergi dan gak bakal balik lagi. Sejak suami ngomong kayak gitu saya jadi punya tekad kuat untuk melakukan apapun sebisa saya. Meski saya melakukan bukan hal yang harus saya lakukan, yang penting dari setiap waktu yang saya punya, saya berbuat. Apapun itu. Tidak termasuk ngelamun jorok tentunya. (Ini apa sih ngomongin ngelamun jorok mulu ?!?!?!) yang penting SAYA BERBUAT.

Rencananya, setelah saya terbiasa untuk gak mager, saya udah terbiasa untuk terus melakukan hal dan gak bisa diem dalam artian yang positif, mungkin step selanjutnya saya bakal mulai membuat pergerakan saya lebih sistematis. Mengerjakan sesuai kebutuhan dan prioritasnya. Sekarang mah gimana caranya saya menekan setekan-tekannya spesies males dalam diri saya. Sampai gak ada sama sekali. Males itu musuh utamanya orang sukses deh. Musuh banget gelaaaa. Mudah-mudahan saya bisa. Kalau saya males lagi, saya harus baca tulisan saya yang ini. Saya harus kembali mengingat kalo saya punya janji untuk musuhan sama males. Sorry sorry jek deh, saya kan calon orang sukses (amiin). Gak temenan ya maaf sama yang namanya malesita. Hush hush.. Pergi sana!

Okei deh, itu aja. Wah, tulisan ngawur saya oke juga nih. Bagus lah. Semoga bermanfaat yaaa buat semua. Kiss :*

 

rapat keluarga, maag, dan zaman dulu.

Minggu ini long weekend cuy. Macet di mana-mana. Alhamdulillah saya mah gak ikut repot ngantri macet. Lha wong di rumah aja kok 🙂

Agenda saya minggu ini adalah rapat keluarga untuk membahas detail persiapan pernikahan. Woww menakjubkan. Ini adalah pertama kalinya saya memimpin rapat di keluarga (huaaa… gak lagi-lagi deh ;p) Rapatnya beda dengan rapat di kampus karena saya harus menghadapi opini keluarga dari berbagai tingkat usia. And you know lah yaa family… tau sama tau jadi keterikatannya bukan ikatan kerja professional tapi kekeluargaan jadi harus sangat fleksibel. Well. Alhamdulillah rapat kali ini lancar dengan selesainya agenda budgeting (yang bikin sesek napas) dan pembagian tugas sampai hari H.  Alhamdulillah semuanya udah sangat jelas. Tinggal nunggu cairnya dana dari babeh, DP ini itu, ngobrol sana sini, dan phew! HARI HAAAA!! I love my family deh. Semuanya baik banget mau ngebantuin buat nikahan saya nanti. Yeah… that’s what family are for 🙂

Oiya, minggu ini saya nemu website tentang pernikahan namanya weddingku. Keren banget deh! Dia ngasih segala yang dibutuhkan sama calon pengantin. Mulai dari info, WO pribadi, dan wadah sharing bareng berjuta calon pasangan pengantin lain. SERU BANGET! VERY RECOMMENDED deh buat yang mau married ;p

Saya banyak dapet masukan dari weddingku. Thanks yaaa weddingku 😀

Jumat malam rapat, hari Sabtunya maag saya kambuh (lagi). Gak enak banget rasanya. Ngapa-ngapain gak enak. Jadi pengen ketemu sama si dia bawaannya tapi saya sama dia lagi jauh alias beda kota. Sedih deh. Eh,eh… jadi inget zaman dulu. Zaman si dia masih pedekate sama saya. Kalau saya lagi sedih atau ada masalah dia waktu itu ngasih lagu buat saya. Fix You-nya Coldplay. Dia selalu ngasih semangat dan try to raise me up. Jadi kalo saya lagi butuh dia tapi gak bisa ketemu, saya suka denger lagu itu. Mengingat zaman dulu bahwa dia penah bilang, I’ll always try to fix you, be 🙂

Hmmm… Sebentar lagi saya bakal nikah sama dia. Seseorang yang selalu bikin saya amaze dengan nasihatnya. Seseorang yang selalu membuat saya bersyukur dapetin dia. Semakin deket hari H, rasanya keyakinan saya semakin diuji. Terkadang ada masanya saya yakin banget sama dia… ada pula masanya saya takut sama semua ini. Saya takut gak bisa bahagiain dan menerima dia apa adanya. Saya takut dia gak suka sama saya setelah nikah nanti. Yah… calon mempelai wanita dengan segala ketakutannya.

Saya masih cukup labil dan belum cukup dewasa untuk semua ini. Saya masih harus banyak belajar untuk mengerti, sabar, dan bijak. Semoga saya jadi lebih baik lagi ketika saya menikah nanti. Gak banyak takutnya, karena kata dia kalau banyak takut gak akan dapet apa-apa. Semoga saya dan dia bisa jadi tim yang kompak untuk membentuk sebuah rumah tangga. Saya percaya kok sama dia. Dia selalu bisa membimbing saya dengan baik. Sejauh ini masalah yang timbul antara kita berdua selalu terselesaikan dengan baik dan manis. Semoga sampai nanti ya, A 🙂

Eh, tau ga kenapa dinamain rumah tangga? Katanya… karena ketika kita berumah bersama si dia, ada tangga yang harus kita naiki bersama. Setiap harinya selalu ada tanjakan yang dilewati bareng. Nikah itu manajemen ketidakcocokan kata temen saya yang kemarin nikah. Jadi, nikmatin aja lika-likunya. Insya Allah itu akan indah banget rasanya. Hmmm…. Bismillah ya Allah… Semoga saya bisa menjadi wanita pembelajar yang tangguh dan sabar dengan semua proses yang harus saya jalani. Amiin.

Okei, mungkin itu sazaaa… Mudah-mudahan tetep ada manfaatnya racauan saya ini. Hehe.. Writing is always makes me happy deh pokoknya.

Happy long weekend ya semuaaaa 🙂

Doain maag saya sembuh dong, plissss 😥

sastra pranikah

Lelehan kelenjar air mata ini tak dapat kuhenti. Aku kesepian. Aku kedinginan. Aku kembali berada di sudut kota yang membuatku masih ingin menempuh jarak ke arah timur 3,5 jam lagi menemuinya. Jangan tanya aku kenapa karena aku pun tak tahu mengapa sedalam itu aku membutuhkannya untuk merebahkan beban di bahunya yang hangat dan senyumnya yang tulus. Satu jeda waktu itu telah mempertemukan aku dengannya. Aku tidak meminta kebetulan itu. Aku dan dia hanya disatukan oleh semesta.

Aku pun berjalan di pinggiran sudut kota yang dipenuhi bis, sedang menunggu penumpang. Perjalanan yang semakin menguras perih. Aku masih ingin bersamanya. Tapi realita seakan tak sejalan dengan keinginan. Aku muak.

Aku muak dengan keadaan.

Kedinginanku semakin menjadi karena angin kota itu sedang terpuruk meninggalkan akhir pekan ini. Angin yang selalu ada menemani para mahasiswa yang selalu berat menghadapi awal pekan. Angin yang selalu ada ketika para mahasiswa ingin berlari dan menjauh dari aktivitas kampus yang memuakkan. Akitivitas kampus yang membuat mereka menjauh dari hingar bingar pusat kota. Atau mungkin hangatnya keluarga. Angin yang saat ini ada untuk meruntuhkan rinduku padanya

Laju angkutan kota mengantarkanku ke sebuah rumah. Rumah yang terkadang hangat namun terkadang dingin menyambut kedatangkanku di batas jam malam. Aku sudah sampai di kamar kontrakan itu. Kamar tempat aku menyimpan suka dan tangis yang begitu terisak dalam. Aku lemparkan air mata tanpa sekat ke dalam bantal itu. Aku alami malam yang mendung. Malam yang tanpa bahagia. Malam yang penuh resah dan malam yang ingin segera kutinggalkan. Akhirnya aku pun melepas semua tekan yang meyempitkan jiwa dengan seribu cerita padanya. Pada lelaki yang harus sejauh apa aku katakan bahwa aku penuh yakin padanya. Aku berhenti dan menyeka tangis. Aku mengambil aliran air suci pengantar shalat, aku menyembahNya. Dan ternyata lebih dari cukup Ia menjadi penenang dan penjawab gundah. Aku mereda. Dan sudahlah henti mendung malam ini. Aku menyeduh ayat demi ayat di kitab sepanjang masa itu, aku semakin tenang dan damai.

Aku harus segera merangkai bukti. Aku harus segera merajut bijak, untuk masa depan yang telah matang kurencanakan bersamanya. Agar aku merasa memiliki teman pelipur segala lara. Agar aku merasa telah pantas berbagi segalanya dengannya. Aku tidak boleh menyerah. Aku tidak boleh patah. Aku terlalu berharga untuk diam dan tak bergerak.

Dan untuk rumahku yang jauh di sana, bukan aku tak sayang atau tak cinta. Aku hanya butuh teman. Aku butuh teman berbagi. Teman sebaya untuk berbagi. Dan aku ingin temen itu aku jadikan keluarga. Karena sudah betapa lama aku menginginkan tempat berbagi di keluarga sendiri. Teman sebaya. Sekali lagi, bukan aku tak sayang dan tak cinta. Hanya saja… selama ini belum pernah aku merasa dimengerti dan diterima apa adanya. Bukan aku tak sayang dan tak cinta… Justru aku terlalu sayang dan terlalu cinta, aku jadi tidak bisa menjadi diri sendiri. Maka, ijinkan ia menjadi teman sebaya yang membuatku bisa tampil apa adanya di keluargaku sendiri… Percayalah, aku yakin dia adalah orang yang tepat. Setepat dan seyakinnya aku menjadikan ia menjadi keluarga kita. Percayalah!

… … …

Ah sepertinya sulit bagi kalian mempercayai aku. Dan akan terasa selalu sulit jika kalian hanya melihat busukku saja. Hanya melihat lemahku saja. Hanya melihat rapuhku saja. Hanya melihat emosiku saja. Hanya melihat burukku saja. Hanya melihat malasku saja. Hanya melihat diamku saja. Tapi aku tidak menyalahkan. Karena sulitnya sama ketika aku harus menunjukkan kedewasaanku, kekuatanku, ketangguhanku, ketenanganku, kebaikanku, kerajinanku, dan keaktifanku. Aku memang payah. Jadi sekarang, yasudahlah, terserah. Aku hanya bisa pasrah.

Pasrah.

Meski tetap aku terus berusaha tanpa menyerah. Meski setiap niat baik selalu terlihat salah. Aku akan tetap berencana, bergerak, dan akhirnya mewujudkannya! Bismillah…

kuliah, padang, dan perut kembung !

Sebelum kuliah gue pengen nulis dulu deh. Minggu ini akan jadi minggu yang cukup hectic. Ada UTS blok DSP 4, ada tugas translate-an DSP yang harus gue selesaikan juga, dan requirement praktikum tentunya. Bikin pusing sih emang tapi itu semua harus gue selesaikan! Harus gue lewati! YEAY! Continue reading