Small Things

Siang itu ketika sedang asyik berselancar di Fesbuk, saya menonton sebuah video yang di-share oleh teman di linimasa nya. Video yang benar-benar menggugah dan menyentuh. Bisa liat videonya di link ini yaa.

Video ini berisi tentang Kristina Kuzmic, seorang wanita, seorang ibu yang begitu depresi dan merasa sangat tidak berharga setelah perceraiannya. She felt broke. Totally like a complete loser dengan segala penolakan dan kejadian yang terjadi di hidupnya. Ada yang pernah merasakan hal yang sama? Feel so depressed dan gatau mau ngapain. Kayaknya semua yang dikerjain salah. Kayaknya semua yang sudah dikerjakan gak ada artinya. Gagal. Rusak. Hancur…

Gak ada lagi orang yang percaya.. Bahkan kita pun sudah gak percaya sama diri kita sendiri. Ada yang ngerasain hal yang sama?

Continue reading

Advertisements

TIMEOUT

image

Kata siapa ngedidik anak itu gampang??? Hih masya Allah ya Rabbi… Bikin bibir eike keritiiinggg. Kalau ga pinter-pinter ngurus emosi, bisa perang dunia rumah tangga tiap hari deh ampuuuun.

Memasuki usia Kanin yang 4 tahun, tantangan hidup ternyata makin seru ajaa yaaa.. Baru tau dan baru ngerasain rasanya dilawan sama anak, dijawabin sama anak, kzl banget deh beneran. Udah gitu kadang anaknya lamaaaaaa banget kalau disuruh, banyak alasan, banyak pembenaran, banyak nundanya. Sama banget yekaaaan. Sama banget kayak elo chiiii 😂

Mamam deh tuh kelakuan 😁😁😁

Tapi bagaimanapun, meskipun, walaupun, andaipun gimanapun kita sebagai emaknya harus tetap tegas. Ngaca sama kelakuan anak boleh tapi jangan keterusan baper, terus malah jadi permisif sama kesewenangan bocah, hahaha gue mah dulu gitu orangnyaa 😁

Sekuat tenaga banget deh membedakan mana yang bener-bener  gak boleh dikasih, mana yang yaudah-deh-boleh.. Secaraaa kan dirisendiri dulu yang kudu WARAS, biar bisa mengaplikasikan didikan ke anak secara proporsional. Haaah beraaaat bahasa looo Sis..

Salahsatu tips dari Mak Irma untuk mendidik Kanin yang suka semenaedewe adalah dengan menyediakan pojok ‘timeout’ kalau desse udah mulai keterlaluan dan gak nurut ama emaknya for a good reason. Kita juga harus belajar konsisten, persisten, dan kompeten ketika ngejelasin ‘rules’ ama anak.

Ampuuuun gak gampang juragaaaaan.    Banyak drama dan luka yang terkuak *apaseeeh

Tapi alhamdulillah ada progress, dikiiiiiiit 😂

Aku coba terus yaaa Sissss.. Harus rajin minum Kangen Water pH 9,5 deh ini mah biar setrong menghadapi kenyataan 😂😅

Kalian para buibuk warbiyasaaah di luarsana tetaplah semangaat, karena surga didapat memang dengan bayaran yang MAHAL!

Gausah itungan, makin diitung, capeknya yang makin kerasa gede, bukan pencapaiannya. Pengalaman pribadi aja ini mah 😁

Terusin yaa Bundaknya Aniiin yaaa meski kalau lagi mengeluarkan jurus ‘timeout’, anak kecil itu malah merepet nasehatin Bundaknyaa..

“Bunda tuh gak boleh gini sama anak kecil. Anin kan cuma tumpahin bedak serumah-rumah. Anin kan cuma masukin mainan kotor ke kulkas. Anin kan cuma narikin mukena Bunda pas lagi shalat sampe Bunda nya jatoh.. bla bla bla…”

Pokoknya mah kalau Bunda nya lagi ngasih arahan dan himbauan dalam hal kebaikan, anaknya hobi jawabin…

Bunda-tuh-gak-boleh-gitu-sama-anak-kecil……..

Hhhhhhhh 😥

#semprotBeautyWater dulu deh biar gak penuaan dini
#ceritaANIN
#curhatBunda
#timeout
#BundaNgesoootDuluKak

Menghadapi Anin

image

Menghadapi Anin itu semacam ujian hidup mengenal diri sendiri. Karena Anin adalah sebentuk makhluk yang kelakuannya hampir sama dengan Emaknya haha. Kayak dikasih kaca dan cukup senewen ketika sadar kalau saya itu keras, ga sabaran, banyak maunya, dan susah dikasih tau hahahaha. Mamam banget kaaan.

Takes time banget deh gimana caranya menghadapi nona Anin. Pun hingga saat ini. Kalau saya nya gak kalem, ujungnya pasti drama.

Yeaaah semua ibu pasti ngalamin deh suka dukanya ngedidik anak. Gimana caranya pesan yang ingin disampaikan itu nyampe dan anaknya mau nurut. Sesuatu sekali itu ya Allah 😂😂😂

Nyuruh anak mandi, sikat gigi, buang sampah pada tempatnya, gak makan atau minum sambil berdiri, mau cuci muka dan pipis sebelum tidur, gak kelamaan nonton Youtube, dan sebagainya, sebagainya, sebagainya. Kalau kita nya gak kuat iman dan tenang ngadepinnya, malah bikin anak sensi dan makin keki ama kita. Bilang kita jahat lah, gak sayang lah, ini lah, itu lah.. Huffft..

Semua orangtua udah pasti kepingin yang terbaik untuk anaknya, gak ada orangtua yang punya niat anaknya jadi rusak. Gak ada. Tapi somehow karena kelakuan orangtua sendiri anak malah jadi rusak dan bebal. And we won’t that happen kan yaa. Jadi emang harus pinter-pinter cari cara agar anak mudah untuk nurut sama kita. Selain nyuruh ini itu dan ngedidik kudu begini begitu, kita sebagai ortu harus nemenin juga kesel dan berontaknya anak atas apa yang ingin kita ajarkan. Kita kan juga pernah di posisi anak, tau banget kan rasanya harus nurut dan disiplin. Rasanya tuh GAK ENAK banget. Bahkan mungkin setelah kita jadi ortu pun kita masih jadi makhluk yang susah diatur dan susah disiplin. Jadi yaa kudu pelan dan sabaaaaar banget sama anak. Gampang? Yaa enggaklah 😂😂😂

Kalau gampang hadiahnya gak akan surga. Payung cantik doang warna pelangi haha..

Ada satu percakapan antara saya dan Anin kalau bujukin dia untuk sikat gigi. Siapa tau bermanfaat, karena belakangan ini Anin jadi gak begitu susah diajak sikat gigi. Dan format percakapan ini saya pake juga untuk bujukin hal lain. And mostly berhasil untuk bujukin doi.

“Anin.. Anin gak suka ya Bunda suruh sikat gigi?? Bunda boleh tau kenapa?? Males yaa? Sakit yaa? Gak enak yaa?? Emm iyasih Bunda ngerti. Bunda juga suka males. Tapi kan kalau gak disikat nanti kumannya banyak banget bobo di gigi Anin. Ih emang Anin mau kumannya ikut bobo di gigi Anin. Gak enak loh nanti. Bener gak Nin? Mau yaa sikat gigi? Bunda temenin.. Pelan-pelan aja. Terserah mau sama Anin sendiri atau dibantu Bunda..”

Kurang lebih kayak gitu. Intinya sih kita bener-bener menempatkan diri pada posisi anak. Empati, bener-bener empati. Jangan maksa dan beneran diajakin ngobrol dari hati ke hati. Feel-Felt-Found. Ngerasain apa yang dia rasain dari sudut pandang dia sebagai anak kecil. Curhat colongan juga kalau kita pun pernah di fase kayak dia dan ngalamin apa yang dia rasain. Dan kita sudah menemukan solusi untuk menghadapi itu. Tawarkan solusi yang sama atau bantu anak untuk mencari solusinya sendiri. Dan kunci dari semua siasat parenting itu adalah TENANG alias KALEM !

Hahahaha. Itu justru PR nya yaa Sis 😂😂😂

Yaaah semoga kita selalu dikasih kekuatan untuk terus benerin diri sendiri. Karena ilmu parenting terbaik adalah fokus benerin diri sendiri. Anak akan lebih cepet kopas daripada ngedengerin. Selamat berdarah-darah dan berurai air mata untuk bebenah diri sendiri yaa Sis. I  know it’s so haaaarrrdd. Hahaha~

*bagiin bakiak*

Satu Tahun Kanin

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Dear Kanin…

1 tahun yang lalu di hari ini, 22 Mei 2012 Bunda untuk pertama kalinya merasakan kesakitan yang amat sangat. Kesakitan yang juga dirasakan oleh Nin, dan para ibu lain yang sudah tidak sabar untuk memeluk buah hatinya yang selama ini tumbuh besar dalam rahimnya.

1 tahun yang lalu, Bunda begitu gusar karena harus menunggu 2 hari dengan sakit yang tidak bisa dideskripsikan oleh kata untuk nunggu Kanin keluar, mengeluarkan tangisan yang memecah haru dan suasana. Continue reading