Aku Iri Sama Kamu

Image

Berapa sering kamu iri sama orang? Boleh gak sih sebenernya iri?

Kemarin saya ngobrol via BBM sama temen kuliah, sekaligus rekan kerja waktu aktif di organisasi. Dia nanya tentang rencana saya yang mau balik lagi ke klinik, melanjutkan program profesi koas dokter gigi. Obrolan pun menuju pada kalimat yang dia ucapkan. “Lo keren deh, udah sukses yah sekarang!”  Ah, andai saja dia tau.

Saya suka malu kalau ada orang yang memuji apa yang sedang saya jalani saat ini. Mereka belum tau aja kalau di dalamnya saya babak belur gak karuan. Saya emang ngejalanin hal yang berbeda dari teman saya yang lain. Menikah muda, punya anak duluan, dan  aktif di kegiatan bisnis ketika yang lain mengejar kelulusan sebagai dokter gigi. Berbeda itu sebenarnya tidak menyenangkan, tapi yaa kalau apa yang saya jalani adalah apa yang saya yakini, ternyata selalu ada hasil yang bisa kita banggakan.

“Lo mah udah begini, begini, begini… Lah gue, masih gini-gini ajaa..”

Iri. Sebenernya yaaa.. Setiap orang itu punya rasa irinya masing-masing. Setiap manusia selalu merasa tidak puas dengan apa yang sudah dia dapatkan. Satu sisi sih bagus, biar jadi motivasi untuk terus berbuat, tapi di sisi lain kadang rasa iri ini mencederai. Bikin luka di hati. Nah, kalau hati udah luka, biasanya pikiran pun jadi gak sehat. Hiyyy!

Saya juga suka banget deh iri sama temen yang lain. Temen iri karena saya udah punya anak, saya iri karena mereka bentar lag udah jadi dokter gigi. Terus aja begitu, kita saling iri dan akhirnya menghabiskan energi.

Saya pun sampai pada satu kesimpulan kalau kita punya jalannya masing-masing, apapun itu selama kita melakukan yang terbaik yang kita bisa, yaaa ga ada yang salah. Saya pun berhenti iri dengan kesuksesan yang sudah orang lain capai, karena banyaknya malah bikin sakit di hati bukan memotivasi. Kita punya potensi yang berbeda, jalan juangnya pun berbeda, jadi yaa pencapaiannya juga akan berbeda-beda.

Gak usah menyamakan standar sukses kita sama orang lain. Buat apa? Itu gak akan mengubah hidup kita. Tentukan target hidup kita sendiri, ga usah latah, dan lakukan hal TERBAIK yang kita bisa untuk mencapai target kita.

Akhir kata,

Selamat pagi Indonesia! Mari kita taklukan semesta dengan apa yang kita punya, dengan apa yang sudah Allah percayakan potensinya pada kita ^^ #KeepSmile

Salam semangat.

IBU MUDA

___

Foto diambil dari sini: http://blogs-images.forbes.com/glennllopis/files/2012/05/envy-colleague.jpg

Celoteh Rabu

Hari Rabu buat saya hari yang cukup stressfull. Apalagi hari ini. Diawali sama ke-slek-an saya sama misua yang sebenernya gak penting-penting banget tapi cukup ngerusak mood, ditambah dengan kesulitan saya nyelesaiin penambalan kompositnya temen. FYI, skrg saya udah koass looo. Udah boleh ngerjain kerjaan dokter gigi ke manusia, bukan phantom lagi. Susah susah gampang ternyata, sejauh ini sih saya bener-bener masih belajar. Kalo dulu waktu preklinik, kita ngerjainnya di mannequin, sekarang ke orang langsung, di mana kalo ngerjain ditambah ada peran saliva (air ludah-red) yang bikin mata siwer-siwer gimanaaa gitu. Okei, back to the topic, seperti minggu lalu, saya ngerasa kesulitan banget nih ngerjain kasus lubangnya temen saya. Padahal konservasi gigi adalah bagian yang paling saya sukaaa. Agak shock ketika untuk pertama kalinya nanganin pasien berwujud manusia dan ngerjain gigi rahang atas, di belakang pula. Ampuuunnn DJ! Tapi saya pasti bisa. Tinggal dikerjain aja.

Well. Apa yaa yang bikin saya pengen nulis hari ini? Hmmm.. let me remember… Okei, buat saya hidup itu perjuangan. Halah. Enggak, bukan itu deh kayaknya yang pengen saya tulis. Hmm.. bentar, bentar.. saya mikir dulu. Udah lah yah saya ngalor ngidul aja. Kalo lagi pengen baca yang penting, jangan diterusin karena ini pasti ngawur-ngawur bahasannya, tapi kalo kalian lagi gak ada kerjaan, mending diterusin aja deh. Daripada diem dan ngelamun yang jorok-jorok. Hahahaha…

Sekarang udah bulan November, udah mau akhir tahun aja laaahh. Apa yah yang sudah saya raih di tahun ini? Ada sih. Saya tahun ini nikah! Wakwawww.. Gak nyangka deh. Padahal saya mimpinya tahun 2011 loh. Eh dikasih lebih cepet, alhamdulillah. Apa lagi ya selain nikah? Saya udah koass. Wadaww. Normalnya sih saya masih premature untuk jadi koass tapi sistem sekarang membuat saya dan teman seangkatan jadi koass dengan gelar tanpa sarjana. Blewah.

Ngomong-ngomong soal perdoktergigian yaaa, actually saya gak punya passion yang segimananya di dunia ini. Mungkin karena saya lebih terampil mengonsep, nulis, atau hal-hal yang berbau memuter-muter otak dan kreativtas kali yaa, daripada terjun langsung ke lapangan? Motorik saya agak kurang soalnya. Ah itu mah alasan saya aja ding. Hehe. Manusia kan suka punya 1001 alasan dan pembenaran untuk menjadikan dia gak punya cacat dan merasa gak ada yang salah sama diri dia. Owyeah. Inilah yang saya pelajari dari sang suami tercinta. Saya itu bukan gak bisa, saya itu orangnya gampang menyerah, terlalu pasrah sama keadaan. Duhduhduh. Pantesan aja hidup saya gini-gini aja. Iya, gini-gini aja. Saya gak berprogress yang segimananya, padahal kalo dipikir-pikir, saya punya waktu yang cukup buat meng-upgrade diri saya. Ah dasar manusia. Sekalinya udah akrab sama yang namanya malesita, udah deh, jadi gak guna.

Ngomong-ngomong soal males dan gak ada kemauan, saya mencoba memperbaikinya di minggu ini. Saya bela-belain masuk kuliah jam 7 di Jatinangor meski jumat-sabtu-minggu nya badan saya udah diforsir dan cukup membuat feel so remuk untuk acara PPMnya 2009. Saya bela-belain masuk IKA yang cuma sejam di Jatinangor padahal hari itu saya males berat (dan dosen IKA gak masuk, BINGO!), saya lawan semua kemalesan saya. Hidup saya terlalu berharga kalo dipake cuma buat mager (males gerak). Saya gak boleh cuma ngelamun jorok doang. (Eh, ga ding. Saya mah gak pernah ngelamun jorok. Emangnya kalian! ;p). Saya inget banget sama omongannya suami saya. Kalo uang mah bisa dicari Be, tapi kalo waktu? Gak bisa Be! Time is not money. Time is time. Waktu ya waktu, yang kalo gak dimanfaatin, dia bakal pergi dan gak bakal balik lagi. Sejak suami ngomong kayak gitu saya jadi punya tekad kuat untuk melakukan apapun sebisa saya. Meski saya melakukan bukan hal yang harus saya lakukan, yang penting dari setiap waktu yang saya punya, saya berbuat. Apapun itu. Tidak termasuk ngelamun jorok tentunya. (Ini apa sih ngomongin ngelamun jorok mulu ?!?!?!) yang penting SAYA BERBUAT.

Rencananya, setelah saya terbiasa untuk gak mager, saya udah terbiasa untuk terus melakukan hal dan gak bisa diem dalam artian yang positif, mungkin step selanjutnya saya bakal mulai membuat pergerakan saya lebih sistematis. Mengerjakan sesuai kebutuhan dan prioritasnya. Sekarang mah gimana caranya saya menekan setekan-tekannya spesies males dalam diri saya. Sampai gak ada sama sekali. Males itu musuh utamanya orang sukses deh. Musuh banget gelaaaa. Mudah-mudahan saya bisa. Kalau saya males lagi, saya harus baca tulisan saya yang ini. Saya harus kembali mengingat kalo saya punya janji untuk musuhan sama males. Sorry sorry jek deh, saya kan calon orang sukses (amiin). Gak temenan ya maaf sama yang namanya malesita. Hush hush.. Pergi sana!

Okei deh, itu aja. Wah, tulisan ngawur saya oke juga nih. Bagus lah. Semoga bermanfaat yaaa buat semua. Kiss :*

 

that’s why i love you all guys :)

Segala yang saya rasa akhir-akhir ini agak gak jelas juntrungannya kemana. Kenapa ya? Mungkin karena saya juga udah gak rajin ibadah akhir-akhir ini. Qiyamul lail gak pernah. Ngaji gak sesuai target. Al Ma’tsurat gak pernah. My bad. Mungkin itu titik awalnya kenapa emosi saya jadi gak kekontrol. Hmmm.. Maafin saya Allah. Saya akan berusaha sekuat tenaga saya untuk genjot lagi aktifitas ruhiyah saya.

Loteks, izinkan saya muntah ya hari ini (baca:curhat). Haha.. emang selama ini kalo nulis blog ngapain neng? ;P

Okei, saya akan cerita tentang pengalaman coremeet semalem. Wah seru banget! Let me explain the chronicle! Agak panjang tulisan saya kali ini tapi mudah2an tetep bikin greget (APASIH). Eh, sebelumnya buat yang belum tau coremeet itu apa, coremeet itu pengurus inti di BEM kepengurusan 2009/2010, terdiri dari Presiden, Wapres, Sekpri, Sekre, BKL, dan para Menteri. Kita namakan tim ini menjadi coreteam dan kegiatan rutinnya ya coremeet. Dua minggu sekali. Apa yang istimewa di coremeet kali ini?

Continue reading

sebuah pembelajaran =)

Bismillah…

Hay lotekssssssss!

Kangen buanged dweeehhhh ;P

Minggu kemarin saya udah menyelesaikan satu hajatan lagi nih, sebuah hajat kepanitiaan yang sudah entah berapa kali saya jalani di kampus tercinta ini. Setiap selesai satu kepantiaan, pasti aja ada satu pembelajaran yang saya dapat. Acara kali ini bernama Pengabdian Pada Masyarakat. Kegiatan ini merupakan proker Departemen Sosial BEM KEMA FKG Unpad yang diadakan rutin satu tahun sekali yang ditenderkan ke angkatan baru. Kontennya ada penyuluhan kesehatan gigi dan mulut, panggung rakyat, dan pengobatan gigi gratis di desa terpencil Jawa Barat dan sekitarnya. Acaranya tiga hari 2 malem. Sejarahnya sih katanya acara ini juga diadakan sekaligus sebagai pengukuhan angkatan. PPM tahun ini kebetulan bukan tender angkatan saya tapi angkatan di bawah saya, angkatan 2008. Pada PPM kali ini saya dikasih kesempatan jadi panitia peninjaunya alias SC (Steering Committee). Awal ditawarin jadi SC PPM saya agak males. PPM itu kepanitiaan yang panjang, persiapannya satu tahun. Butuh kesabaran dan semangat yang gak habis-habisnya. Ilmu saya tentang PPM pun rasanya belum layak untuk menjadikan saya SC PPM. Tugas yang berat loteks T_T

Tapi berhubung saat itu memang tidak memungkinkan untuk cari pengganti, yaaa apa boleh buntet, saya terima. Selama perjalanan kepanitiaan ini, passion saya emang kurang dapet aja. Gak tau kenapa. Ahh… sudahlah gak usah diceritakan detail di sini. Ada kalanya saya semangat ada kalanya saya tidak nyaman. Gak tau kenapa. Eh, tau ding ;P

Yaudah lah yaaa.

Hari Minggu(14/3/2010) kemarin adalah hari terakhir PPM. ALHAMDULILLAH =)

Sejauh ini sih, selama saya meng-SC-in yang namanya PPM pas hari H, teknis acara berjalan lancar. Walaupuuunn, ada lah miss ini miss itu, yang gak ada cuma miss universe aja. PLAK! 😀

Banyak, banyaaaak banget yang terjadi selama kepanitiaan ini. Okei, gak akan saya ceritain. Pertama, saya gak ngerti-ngerti dan tau banget tentang semua yang terjadi di kepanitiaan ini, saya cuma ikut sedikit, sedikiiiit aja memberi sumbangsih tenaga, waktu, dan pikiran saya, semampu saya, untuk kesuksesan acara ini. Kedua, maaf saya juga lupa apa aja yang terjadi selama setahun ke belakang, hehehe.

Okei, apa sih pelajaran terbesar yang saya dapet dari kepanitiaan ini? “Katanya si ini yaaa…” itu gak baik banget. Iya, gossip. Prasangka. Salah persepsi. Cepat menyimpulkan keadaan itu gak baik dan kita harus terlatih untuk menghadapinya. Jujur aja nih, kemampuan saya sangat minim dalam hal ini. Ada saat-saat di mana saya kemakan katanya si ini atau katanya si itu tanpa ada langkah konfirmasi dan cek ulang ke orang bersangkutan. Saya nyesel. Nyesel banget. Ini pelajaran paling berharga dalam kepanitiaan ini. Saya bisa ngeliat kalo semua yang ada di kepanitiaan ini gak ada yang punya niat gak baik. GAK ADA. Semua ingin acara ini sukses dan jadi yang terbaik. Ya cuma sayangnya setiap niat baik itu hancur dan gak keliatan karena tergantikan sama yang namanya underestimating dan salah persepsi.

Ampun deh! Ampuunnn..

Emang yang namanya kepanitiaan atau organisasi itu kita emang harus berhadapan dengan berpuluh-puluh bahkan beratus-ratus watak, karakter, dan sudut pandang juga tentunya. Apa yang menurut kita baik belum tentu menurut si A, B, atau C itu baik juga. Kalau kata saya mah yaa.. terkadang hal-hal teknis yang seharusnya bisa berjalan lancar, justru terhambat sama hal-hal non teknis. Udah sekitar 3 tahun saya ikut kepanitiaan dan organisasi, tapi saya masih belum bisa lulus untuk hal-hal yang kayak gini. Emang wajarlah selisih pendapat dan sudut pandang mah, tapi yang saya sesali di sini kok saya gak maju-maju ya? Menyelesaikan hal non teknis masih sama emosi, yang sebenernya gak usah diambil pusing dan dibesar-besar kan juga. Aduuhh… maaf dong maaf =(

Saya masih harus belajar lagi. HARUS!

Kalo nemu masalah di kepanitiaan atau organisasi, kadang saya suka pengen mundur dan udahan aja ah ikutan beginian, bikin cape fisik, hati, dan pikiran. Tapi, justru ini bayarannya. Bayaran untuk menjadikan saya lebih baik lagi. Ya! Bener banget. Udah 3 tahun saya masih bertahan di dunia ini, di dunia aktifis. Meski saya belum menjadi insan yang sempurna, tapi saya udah dapat banyak hal yang gak saya dapat di bangku kuliah. Sedikit demi sedikit, ilmu interpersonal dan intrapersonal saya dapat dari dunia ini. Keselnya, dukanya, capeknya, pusingnya, sebelnya, semua bikin saya terpoles dan semakin belajar untuk gak mengulagi hal yang sama.

Gak ada yang bilang kalo hidup di ranah organisasi itu mudah, Gak nyaman sama sekali. Jujur deh. Kadang saya harus sedikit bersitegang dengan mama atau papa kalau ada agenda kampus dengan agenda keluarga yang bentrok. Gimana caranya saya membagi waktu untuk semua itu. Semua perjuangan dan kesabaran untuk tetap bertahan di sini adalah langkah saya untuk melebarkan zona nyaman saya, bukan keluar dari zona nyaman, tapi saya ingin melebarkan zona nyaman saya. Ngerti kan ya maksudnya?

So, terima kasih sekali untuk semua pihak yang sudah menamani dan memberi kesempatan untuk saya belajar dan tau ilmu baru, GHIBAH ITU BENER-BENER GAK BAIK! *Sebenarnya ini ilmu lama ya guys, tapi ehm baru ngena-nya sekarang. GUBRAKS*

Okei, mungkin itu aja tulisan saya kali ini. Mudah-mudahan bisa bermanfaat dan bisa dijadikan pelajaran juga buat temen-temen yang hobi ghibah, hati-hati lhooo! Positive thinking dan positive feeling itu amat sangat permu dilatih! Beneran deh, sumpah! Jadi, selamat berlatih untuk membiasakan diri tidak ghibah, positive thinking, dan positive feeling =)

P.S:

Ya Allah, aku seneng banget deh! Doa aku terkabul! Allah pasti masih inget kalau beberapa bulan yang lalu aku berdoa kalo aku pengen jadi manusia yang takut sama ghibah, inget kan? Makasih ya Ya Allah… kejadian ini bikin aku takut. Allah emang selalu ngasi apa yang kita butuhkan daripada apa yang kita pengen. Efek jeranya mantafff deh! Aku sayang ALLAH, banged pake D ;P

ASIK! aku mau jadi dokter gigi!!!

Bismillah…

Tidak terasa sudah tahun ketiga saya berkuliah di fakultas ini. Fakultas yang tidak pernah saya membayangkan berada di sini sebelumnya. Hampir genap 3 tahun saya berkutat dengan segala dinamika yang ada di sini. Kuliah, praktikum, organisasi, bermain, tertawa, mengeluh, ngegosip (ups!), berkarya, ahh… terlalu banyak hal yang sudah saya lakukan di sini. Benar-benar rasanya saya masih belum percaya kalau ini adalah tahun ketiga. Tahun di mana saya menjadi senior tingkat atas, karena angkatan satu tahun di atas saya sudah mulai disibukkan dengan tugas akhirnya dan jarang terlihat di kampus dan hanya beberapa saja yang masih aktif ikut acara kampus, jadi yha angkatan saya ini yang jadi senior in house. Eh, itu bukan sih istilahnya? Yha anggaplah itu lah yhaa..

Saya masih sangat ingat ketika saya memasuki setiap sudut kampus ini dengan seragam putih hitam. Bukan, saya bukan penjaga toko kelas training, tapi saya adalah mahasiswa baru Fakultas Kedokteran Gigi yang sedang mengikuti masa orientasi. Masih sangat lekat dalam ingatan ketika saya harus bangun pagi sekali menuju kampus, menghadapi para panitia, mengikuti seminar-seminar yang saya jadikan waktu tidur (hehe), dan saat-saat ketika evaluasi ospek tiba. Ouw… saya juga masih ingat ketika saya dibopong ke ruang medik gara-gara pingsan. Hahaha… Jadi ceritanya saya ditanya sama ordre (satdis-red) waktu itu.

“Kamu tau dek siapa Ketua BPM di FKG?”

“Emm… emmm.. “

“Jawab dek! Sudah hari ketiga kamu masih lupa nama ketua BPM????!!!”

“Emm… Saya tanya temen saya dulu yha teh.”

Ordre itu pun mengangguk kaku.

“Siapa?”

“Nenisashi Neta”

“Angkatan berapa?”

“Emm.. 2005 kalo gak salah.”

“Kalo gak salah?!?! Jadi yang benarnya apa??? Kamu jangan asal dek!”

“Emm…”

“Apa konsekuensinya jika kamu salah?”

“Saya akan mencari tahu lagi Teh langsung ke orangnya.”

Saya langsung mencari-cari ke kumpulan panitia yang sedang berbaris rapi.

“Teh Netaa.. Teh Neta mana yha?”

Saya cari gak ada. Emm… kepala semakin pusing. Badan semakin lemah… dan gubrak. Saya pingsan. HEHE.

Ahh.. kenangan retromolar pad begitu membuat saya merasa nyaman berada di FKG. Meski saya belum menemukan siapa sahabat kental saya nantinya, tapi saya sudah mulai menyayangi FKG.

Saya pun masih ingat ketika saya duduk menangis sangat tersedu karena kesal dengan PTBS. Kesal dengan berbagai tugas dan praktikumnya yang begitu menyita waktu saya dan terlebih kepada SAYA GAK NGERTI FISIKAAAA! Waktu itu saya sempat menelepon papa, minta pindah dari FKG gara-gara yang namanya PTBS dengan mata kuliah fisikanya! HAHAHA… berlebihan yha…

Mata kuliah demi mata kuliah semua saya lewati. Praktikum demi praktikum semua saya lewati. Meskipun saya suka nangis, ngeluh, terlambat kerjaan praktikumnya, daaannn berbagai macam kesukadukaan yang saya alami di sisi akademis saya, di mana lebih banyak dukanya =(

Apa yang membuat saya bertahan di FKG? Alhamdulillah saya jalani semua ini dengan tidak meninggalkan salah satu hobi saya.  Berorganisasi. Banyaaaaaaaaaaaaakkkk sekali yang saya dapatkan di sini. Ahh sepertinya terlalu panjang jika saya harus menguraikan apa yang saya dapatkan di organisasi dan apa saja yang saya rasakan di sini. Terlalu banyak.

Jadi, mari kita kembali pada topik tahun ketiga yang dari awal saya angkat, di sini saya akan bercerita atau lebih tepatnya curhat tentang keresahan hati saya selama ini (halah). Saya adalah calon dokter gigi. Calon tokoh masyarakat di bidang kesehatan. Satu hal yang selalu menjadi hambatan bagi saya adalah sense of dentist yang saya punya itu minim sekali. Saya lebih bangga dan lebih bersemangat ketika saya merencanakan impian saya menjadi seorang penulis atau pembicara di bidang Human Development daripada sebagai dokter gigi.

Diskusi dengan teman, diskusi dengan orang tua, diskusi dengan calon suami, semuanya tidak membuat saya bersemangat menjadi seorang dokter gigi yang mumpuni. Saya bahkan sudah menyerah dengan profesi saya ini. Saya hanya ingin menyelesaikan studi ini dan menjadikannya sebagai satu sisi bekal hidup saya, tapi ketika lulus, saya hanya ingin menjadi penulis. Itu saja.

Alhamdulillah, saat ini, semangat lain selain bersemangat menjadi penulis itu datang. Semangat menjadi dokter gigi itu akhirnya datang juga di tahun ketiga ini. Nah, dari mana saya mendapatkannya? Saya dapatkan dari berbagai event ekternal yang saya ikuti. Kalau di kampus saya sudah asik dengan ke-stress-an kerjaan praktikum dan kebingungan mengerti mata kuliah, di luar saya mendapat gambaran apa yang akan saya jalani setelah saya lulus nanti. Entahlah… saya menjadi bersemangat saja.

Pertama saya ikut ceramah kesehatan di BI Tower. Acara penyuluhan kesehatan gigi dan mulut untuk para pensiuanan BI. Liputannya bisa dibaca di sini.  Teruuss, saya ikut acara DHE di SD Jayasari. Di situ saya diminta panitia penyelenggara untuk menjadi operator yang memeriksa plaque score anak SD. Gatau kenapa saya ngerasa udah jadi dokter gigi aja (hehe) dan itu menyenangkan ternyata! Apalagi melihat masyarakat yang sangat antusias ingin giginya jadi sehat dan bersih. Lalu saya diajak mama mengikuti sidang promosi doktoralnya drg, Inne Suherna. Semakin ke sini semakin sering saya ikut acara-acara eksternal. Apalagi kalau acaranya bareng fakulas lain, di mana kita bisa merasakan bahwa kita itu dianggap lebih ngerti masalah gigi daripada yang lainnya. Kalau di kampus kan, banyak yang lebih jago daripada saya T_T (tragis)

Alhamdulillah, Alhamdulillah, Alhamdulillah….

Sekarang, ketika saya kuliah dan mungkin ketika nanti saya praktikum, semangat belajar dan rasa ingin tahu saya menjadi bertambah-tambah. Saya ingin menjadi dokter gigi yang mumpuni. Dokter gigi yang dapat menghasilkan senyuman-senyuman manis para pasiennya. Dokter gigi yang tidak hanya praktek di klinik saja, tapi dokter gigi yang di setiap jeda waktunya tidak berhenti menulis, tidak berhenti berkarya, dan tidak berhenti member menfaat. Semoga =)

Nah, apa maksud dari saya menulis tentang ini? Mungkin ada beberapa teman di sini yang masih belum ngerasa sense of dentist-nya kayak saya, atau mungkin ngerasa salah jurusan atau hal-hal yang semuanya bermuara pada penyesalan dan keluhan tiada akhir. Jangan menyesal dan berhentilah mengeluh! Insya Allah ini memang sudah jalannya. Seperti apa yang sering saya dapatkan dari nasihat para teman dan orang tua. Yha! Memang ini sudah jalannya. Meski mungkin teman-teman kurang suka, meski sistem masih dalam proses penyempurnaan, insya Allah pasti ada jalannya. Pasti ini yang terbaik bagi kita. Mama saya selalu mengingatkan,

“Teh.. yang baik menurut kita belum tentu baik buat kita. Sebaliknya, yang buruk menurut kita belum tentu buruk buat kita. Jadi, belajarlah untuk tenang, tidak reaktif, dan melihat semuanya dari sisi positif.”

Mungkin apa yang saya lakukan selama ini bisa menjadi alternative teman-teman untuk membangkitkan semangat menjadi dokter gigi. Buat yang memang sudah bersemangat, semoga bisa menambah kebanggaan menjadi seorang dokter gigi. Bagi yang sudah bangga menjadi calon dokter gigi, semoga semakin bersemangat mengembangkan ilmu yang semuanya itu berujung pada perbaikan kehidupan masyakarat.

Sebaik-baik manusia adalah ia yang paling bermanfaat bagi lingkungannya.

Semoga pengalaman pribadi ini bisa menjadi inspirasi, motivasi, dan sarana nasihat-manasihati. Ditunggu masukannya juga untuk penulis.

Semoga bermanfaat!

P.S: Makasi untuk mama, papa, a indra, atha, shali, imbi, sari, icha, kiki, love, drg. Gilang, temen-temen 2009, drg. Inne, semuanyaaaaaaaaaaa.. Tetap komporin saya jadi dokter gigi yhaaa! ^^

Ceramah Kesehatan PPBI

Okei.

Where I have to start?

Hari ini hari Senin. Hari pertama di awal pekan dan hari pertama di bulan Februari. Fortunately, I have an amazing experience. Berawal ketika Cut Thysa menelepon saya untuk hadir di sebuah acara seminar tentang komunikasi efektif yang diadakan oleh Dokter Gilang. Mikir sebentar, dan saya pun menyanggupi. Lumayan buat mengisi waktu luang, pengalaman, dan ilmu =)

Jam 9 kurang 10 menit saya sudah dengan cantiknya nongkrong di depan BI Tower di Jl Perintis Kemerdekaan, nunggu Thysa. Saking antengnya nongkrong, Bapak satpam menghampiri saya. Hihi ^^

“Ada acara neng di sini?”

“Iya pak. Seminar tentang dokter gigi gitu… Ada kan yha pak?”

“Dokter gigi yha? Kayaknya gak ada neng!”

“Ah masa sih? Tentang kesehatan-kesehatan gitu…”

“Emang siapa neng penyelenggaranya?”

-mampus gue-

“Ummm… dokter Gilang!” –dengan sok taunya-

“Gak ada neng. Ada sih acara tapi buat pensiunan. Neng ikut itu kali?”

“Heh?? Gak pak.. Beda kayaknya. Yaudah makasih yha pak!”

“Nunggunya di dalem aja atuh neng, kasian di sini mah banyak debu!”

-Aiihh… saya mah gak takut debu pak, udah pake pelindung wajah yang tidak boleh disebut merk-nya, hehe ;D

Tapi akhirnya saya nurut juga untuk nunggu di dalem. Di lobi BI Tower itu. Sambil baca kumpulan cerpen Mimpi-mimpi si Patah Hati karangan Sendutu Meitulan. Sambil baca sambil memperhatikan sekitar. Iya yha kok yang rame banyaknya para ibu-ibu dan bapak-bapak yang usianya sebayaan ama kakek saya. Sama sekali gak ada suasana seminar FKG seperti biasa. Iseng liat papan deket lift, ada sih tulisan Ceramah Kesehatan PPBI di lantai 5. Aha! Ini kali yha? Awalnya sih mau dengan pedenya langsung nyamperin lantai 5 tapi gak dulu deh. Nunggu Thysa aja dulu. Dia kan yang ngajakin saya ke sini. Dia kayaknya lebih tau tentang acara ini.

Ada seorang ibu hilir mudik gak jelas, sibuk dan kayaknya seorang EO.

“Bu, acaranya di lantai 5 yha!”

Nah lho! Oma itu juga acaranya di lantai 5! Wah jangan-jangan emang bener acara yang ada di sini cuma buat kumpul para pensiunan. Aduh, gak salah gedung kan saya?!

Kecemasan saya tidak bertahan lama karena tidak lama kemudian saya melihat kedatangan dokter Gilang. Yeah! Tapi, saya gak berani nyapa dokter Gilang. Nunggu Thysa aja deh. Hehe.

Gak lama kemudian, Thysa pun datang. Kita berdua ke lantai 5 dan duduk di barisan depan. Iya guys. Ini acara para oma dan opa itu. Saya pun masih bingung. Sebenernya acara apa sih ini?! Nanya Thysa, Thysa juga kurang tau. Akhirnya gak lama kemudian saya baru ngeh ini acara apa. Acara rutin pensiunan pegawai BI dan untuk saat ini temanya adalah tentang kesehatan gigi dan mulut. Oalaaa… kirain acara seminar beneran, ternyata setipe DHE gitu ^^ Saya dan teman seangkatan pernah juga ngadain acara kayak gini, tapi audiensnya anak-anak SD, hihi ;D

Saya mengikuti acara tersebut dengan penuh perhatian dan keseriusan tingkat tinggi. Haha, lebai yha? Maklum, salah satu cita-cita saya kan jadi pembicara juga^^v. Dokter Gilang dengan terampilnya memberikan ilmu dan sharing tentang kesehatan gigi dan mulut pada para audiens. Lalu, apa yang saya dapatkan dari acara ini? Banyak. Hal paling ngena sih ketika ternyata acara penyuluhan ini benar-benar dibutuhkan masyarakat. Buktinya, setelah dokter Gilang selesai memberikan beberapa paparan tentang kesehatan gigi dan mulut, para audiensnya aktif nanya sekaligus konsultasi. Saya semakin yakin aja kalo yang namanya kesehatan gigi dan mulut itu penting banget untuk diedukasikan kepada masyarakat. Dari hal yang paling simple, cara menyikat gigi aja udah banyak hal yang bisa dibahas. Awal kerusakan gigi ternyata most of all itu dari kurang tepatnya cara menyikat gigi.

Sebagai seorang calon praktisi kesehatan, satu hal lagi yang saya dapatkan dengan mengikuti acara ini adalah saya jadi tau dan bisa merasakan bagaimana caranya mengkomunikasikan ilmu yang sudah saya dapatkan di bangku kuliah ke  masyarakat luas yang notabene disiplin ilmunya berbeda. Bagaimanapun, yang namanya kesehatan itu milik dan hak semua orang. Mau itu ekonom, politisi, olahragawan, tentara, bahkan tukang becak sekali pun, butuh yang namanya sehat. Makanya, kita sebagai praktisi kesehatan, yang diamanahi untuk memanfaatkan ilmu tersebut harus bisa cakap di dunia nyata kayak gini. Dunia yang mengharuskan kita berhadapan dengan teman tidak seprofesi.

Seneng banget bisa berada dalam acara ini. Nasib baik bagi saya diberi kesempatan untuk mendapat ilmu seperti ini. Terima kasih Thysa untuk ajakannya, terima kasih dokter Gilang untuk kesempatan dan ilmunya, dan terima kasih juga PPBI. Alhamdulillah ini rizki yang tak disangka-sangka.

Nah, buat teman-teman yang kebetulan membaca resume pengalaman saya hari ini. Jangan berkecil hati karena gak berkesempatan ada di acara itu, masih banyak banget kesempatan untuk ini. Kita bisa buka kesempatan-kesempatan lain untuk berbagi ilmu dan sharing dengan masyarakat luas. Gak usah nunggu jadi dokter gigi dulu kali yha? Sedikit apapun ilmu yang sudah kita punya, insya Allah akan ada manfaatnya untuk mereka. Untuk Indonesia yang lebih baik.

Seperti apa yang sudah dokter Gilang utarakan ketika acara tadi, menjadi lebih baik itu gak bisa sendirian, harus sama-sama, apalagi penyakitnya udah sistemik. Perlu partisipasi dari setiap kalangan masyarakat. Jadiiiii, ayo bangkit! Kita bangun perubahan mulai dari sekarang! Bersama kita bisa! berSAMa Untuk meRAih prestasI 😉 [SAMURAI, visinya BEM KEMA FKG UNPAD tahun ini, hehe-

-Asri Fitriasari-

Mahasiswa FKG Unpad Angkatan 2007

pemira dan cinta :)

Pemira.

Sebuah event yang lagi hot-hot-nya di kampus gue. Pemira itu pemilihan raya untuk presiden BEM KEMA kampus gue. Dooohhh… Rame yha ternyata! Gue pikir, kampus gue tercinta ini bakal sepi kalo ada yang beginian. Ternyata. Banyak hal yang tak terduga dan membuat gue mengernyitkan dahi. Ah lucu lah. Politik mah di mana aja selalu ada ceritanya. Dari yang asem sampe yang seger. Eniwei, sebenernya gue termasuk orang yang sudah cukup ilfil sama yang namanya politik lho. Hoek deh. Gatau kenapa. Males aja. Orang-orangnya agresif semua, dan unpredictable, walaupun sebenernya no surprise juga sii… hahhh..

Nah, boleh dikatakan, gue itu orangnya cukup plegmatis dalam hal beginian. Wohoy! Jadi, jangan salah… gak cuma anak yang koleris aja yang bisa betah di arena yang namanya organisasi beserta tete bengeknya ini yang bau ketek, orang plegmatis kayak gue pun cukup mengambil peran lhooow.

Oke, peduli lah yha sama yang namanya pemira. It’s just a piece of cake in my life. Itu cuma salah satu variasi kegiatan dalam cerita hidup gue, yang yhaaa bisa dikatakan asem-asem seger. Asem karena harus bergesek dan berbentur dengan segala macam opini. Yahaaa, that’s life, dan seger karena dari event ini gue belajar banyak, banyak banget! Seneng lha pokoknya mah. Saya mah gak ngoyo masalah yang begini mah. Usaha tetap tapi hasil serahkan sama Yang Maha Mengatur. Posisi bukan poin utama untuk terus berkontribusi, bukan? Jadi, cita-cita saya panjang untuk organisasi ini. Kemenangan sebenernya adalah ketika kita tetap mau berjuang dan mengabdi untuk kepentingan bersama dan kesuksesan bersama. Mari kita tambahkan quotes di dalam note gue, bukan kesuksesan namanya kalo cuma dirasakan oleh satu orang saja. Success is for everybody!

Selama gue masih punya ruang untuk menularkan semangat sama temen-temen untuk tetap berkarya, gue akan selalu happy J dan emang gue akan selalu happy J Life is wonderful deh!

Selain pemira, I have another big plan! Yeheeeyyy! Senang sekali ketika tau kalo hidup gue gak hanya tersekat di kubik organisasi, gak juga di kubik akademis, tidak pula di kubik menulis dan cita-cita gue lainnya di bidang kaderisasi, tapiiii…. I’ll grow up! Gue akan menjadi wanita yang akan semakin ditantang manajemen waktu, manajemen emosi, dan menajemen pikirannya dalam hal yang gak cuma itu-itu aja. Weaaaw, bingung? Sama gue juga bingung mendeskripsikannya. Apapun itu, yang jelas… gue akan menjadi wanita yang gak cuma punya satu ruang ekspresi. I do love study hard with my amazing mind mapping. I do love organization with my great friends. I do love writing with my incredible life. And of course, I do love him with his gorgeous dream J 2010, I’m comin!!!

THERE’S NO ABSOLUTE LAW IN LIFE

Ini adalah hari Senin. Ya, I’m ready to rock this week again. Semangatnya numpuk banget nih gara-gara kemarin jalan-jalan sama si Tomat. 😀

Makasii yha Tomaaaat 🙂

Gue sedang dalam ruang kuliah. Mendengarkan drg. Belly memperkenalkan blok baru di semester ini, DSP 6! *dan gak kerasa tinggal 4 blok lagi yeaaay!*

Overall sih yang namanya DSP mah gitu-gitu aja yhaaa.. Bikin makalah, presentasi, diskusi, ujian, dan selesai. Gitu-gitu aja. Tapi kita masih aja merasa berat *sekarang, insya Allah gue sudah tidak termasuk kita di sini, YEAH!*.  Waktu gue masuk kuliah di pagi ini, dan ketika melhat drg. Belly di depan sedang talking talking, what a waaaw! *Klik di sini karena sebelumnya gue pernah nulis tentang dokter ini* dan semakinlah gue semangat gitu yhaaa.

But everybody, like I said in this title, there’s no absolute law in life.  Betapa gue mengagumi dokter ini tapi ternyata di kuliah pagi ini, tepat di sebelah gue, dan di belakang gue, ada lho yang sama sekali gak interest sama dia. Hihi, kog bisa yha (-_-)7

Jadi inget obrolan gue sama si Tomat waktu weekend kemarin.

“Be, di dunia ini gak ada yang mutlak. Contoh aja yha, kalo kamu punya temen, kerudungan semua, yhaa anggaplah komunitas para shaleha, kamu bisa jamin semuanya akhlaknya baik? Jalan hidupnya penuh berkah? Gak bisa, Be. Kita gak bisa jamin. Karena semua itu gak ada yang mutlak.”

Iya, pas banget sama kejadian pagi ini. Gue pikir sebelumnya yang namanya dokter Belly, everybody will love him. Tapi ternyata engga, there’s two side of coin, eh? Tapi, itu kan namanya hidup. There’s no absolute law. Tapi apapun itu, teruslah bergerak. Teruslah berkarya. Orang yang gak suka cara dan sikap kita itu ada, tapi bukan berarti kita harus selalu fokus sama hal-hal kayak gitu. Introspeksi itu perlu, tapi terlalu menyalahkan diri sendiri dan keadaan itu bukan jalan keluar.

Selalu ada orang yang gak suka kita sukses, tapi teruslah sukses. Selalu ada orang yang gak suka kita bahagia, tapi teruslah berbahagia.. Karena kita hidup bukan untuk mereka, kita hidup untuk Allah. Jadi, tetaplah bersemangat!

something FUN di kampus FKG !

Beneran deh… Kerjaan malam kemarin bikin gue lemes seremuk-remuknya badan. Ceritanya nih, si ketua mabim yang satu ini kudu mendatangi Pembantu Dekan bidang kemahasiswaan untuk ngurusin perizinan kegiatan yang sampe sekarang belum berhasil terealisasikan. Cape sih memang tapi menyenangkan! Malam tadi bersama Atha dan Muda, setelah pegel-pegel photo panitia PAB di Papyrus kita langsung menjelajah Cihampelas untuk menyisir keberadaan tempat praktek  PD III itu. Dua kali naek angkot dan hanya dengan uang DUA REBU rupiah aja gitu yha kita menjajahinya. MUDA EMANG KEREEENNN !

Selama perjalanan, kita discuss ttg betapa yang namanya jadi aktivis itu asem asem seger deh. Banyak banget susahnya tapi senengnya MELEBIHI DARI APAPUN JUGA! Ada satu obrolan yang gue masih inget, tentang respect sensation anak FKG di kampus gue. Pernah ada kejadian di mana kita jadi panitia acara baksos, acara yang rutin diadain mahasiswa FKG. Selesai acara itu yang namanya cape, lemes, badan remuk, wah segalanya deh ada dan menyerang badan yang cuma satu-satunya ini. Badan yang harus dihadapkan dengan kegarangan praktikum di esok harinya.

Continue reading

soundtrack of my life

Lirik Lagu D’Masiv – Jangan Menyerah

Tak ada manusia
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali
Segala yang telah terjadi

Kita pasti pernah
Dapatkan cobaan yang berat
Seakan hidup ini
Tak ada artinya lagi

Reff 1:
Syukuri apa yang ada
Hidup adalah anugerah
Tetap jalani hidup ini
Melakukan yang terbaik

Tak ada manusia
Yang terlahir sempurna
Jangan kau sesali
Segala yang telah terjadi

Reff 2:
Tuhan pasti kan menunjukkan
Kebesaran dan kuasanya
Bagi hambanya yang sabar
Dan tak kenal Putus asa

Honestly, lagu ini cukup menginspirasi dan membuat gue semangat. Semester lima yang bikin gila ini, pasti terlewati dan ketika gue sudah jauh meninggalkan semester ini, gue akan tersenyum and say… I’ve been there and i made it true!!

Buat rekan sejawat 2007 yang sedang berjuang susah parah di semester lima ini, SEMANGAT YHAAA! This is just a piece of cake and we can rock this section guysss! Keep FIGHT !