Ikut Cerita di SekolahPernikahanDotCom

ImageSiapa yang sudah menikah?

Siapa yang sudah merasa BAHAGIA seutuhnya dalam pernikahan?

Siapa yang ingin Nikah Muda?

Siapa yang sudah menemukan bagaimana indahnya Nikah Muda?

Apapun pertanyaan kamu tentang menikah, terutama Menikah Muda… Mampir yuk ke postingan saya di http://www.SekolahPernikahan.com !

Sekalian ubek-ubek artikel lainnya yaa 🙂

Klik langsung aja link yang ini: Satu Cerita tentang Nikah Muda

Semoga bermanfaat!

Surat untuk Kanin

 Bismillahirrahmaanirrahiim..

Hai Kanin, Assalamu’alaikum wr wb…

Selamaaaat Pagiii Cantiiikkkk 🙂

Begitu deh Bunda nyapa kamu kalau pagi-pagi liat kamu melek. Dan pagi ini, 2 Oktober 2012 adalah spesial untuk Bunda dan juga Ayah. Kamu harus tau yaa kenapaa, hari ini adalah hari ulang tahun pernikahan Ayah dan Bunda. Sudah 2 tahun kami hidup bareng. Gak kerasa…

Nah, di ulang tahun yang kedua ini Bunda mau sedikit cerita yaa sama kamu. Mungkin di hari ini kamu belum ngerti sama sekali apa yang Bunda ceritakan, ahhh jangankan ngerti, baca pun belum bisa. Ya iyaaa la, kamu masih berumur 4 bulan Nak ^^

Kanin sayang, Bunda mau cerita tentang sebuah pernikahan. Yayaya… itulah topik yang selalu membuat Bunda tertarik untuk membahasnya, dan hari ini bertepatan dengan hari istimewa 2 tahun yang lalu, Bunda #Menikah dengan Ayah-mu. Ayah kamu yang paling ganteeeeng sedunia *tulisan berbayar* hehehe.. Continue reading

Welcome to the world babe ;*

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Haaaiihaaai haaaiii…

Aku mau cerita donggg, cerita tentang proses melahirkan dan hari-hari bersama Baby Kanin di satu bulan pertama. Sebenulnya udah pengen nulis banget dari zaman mules-mules tapi baru sempetnya sekarang dan cukup panas setelah mampir ke blog-nya Shali yang update abisss. AHHH PANASSS!! *langsung nyalain shower*

Emmm mulai dari mana yaa.. Binun.. Udah lama buanget gak ngapdet blog. Hehehe tiap posting kayaknya pengakuan dosanya itu lagi itu lagi, maaaf donggg. Kan ane udah bilang kalau semenjak ada twitter  agak jarang ngasih update-an di blog. Walhasil twitter saya kena HACK!!! Aaaarrggghhh… *padahal gak ada sambungannya* Well, peristiwa ter-hack-nya akun saya cukup bikin heboh juga siii. Ah sudahlah biarkan sajaa. Biarkan si hacker itu memuaskan keinginannya untuk melakukan apa yang dia mau meskipun sudah dengan cantiknya pake akun orang tanpa izin. Insya Allaah saya dapet pahala karena udah bikin orang hepi… *ambil tissue, lap air mata, air mata kuda* 😀

Okeee yah, back to the topic: LAHIRAAAN!

Continue reading

Satu Tahun Sama Kamu, bahagia!

  Bismillahirrahmaanirrahiim..

Ini adalah Jumat malam yang kesekian di mana Bb nahan ngantuk untuk nunggu kamu pulang. Tau gak A? Ini adalah Jumat yang hampir mengantarkan kita ke satu tahun usia pernikahan kita. Alhamdulillah ya A.. Kita berhasil melewati satu tahun pertama kita. Tahun pertama di mana Bb kenal kamu dengan sebenar-benarnya. Kamu juga gitu. Sama-sama sadar kalo kita berdua adalah pribadi yang rumit. Kalo lagi dateng ramenya, kita bicara dengan 8 mata. Aku dan aku yang lainnya, kamu dan kamu yang lainnya. Kita berdiskusi mulai dari hal yang ngaruh sama kehidupan masa depan sampe diskusi yang kayaknya semut juga ogah untuk ngerti. Ya kaliii deh masalahnya semut sama kayak masalahnya kita. Hehehe…

Perjalanan kita belum apa-apanya banget ya A.. Meskipun di tahun pertama ini kita berhasil lolos dari selisih satu ke selisih lain, dari perbedaan satu ke perbedaan lain, tapi ini belum seberapa. Kehidupan kita berdua masih berpuluh-puluh tahun lagi. Badainya pun akan semakin kencang ke depan… tapi Bb percaya kamu bisa pegang tangan Bb semakin erat.

I’m so proud to be your wife.

I’m so happy to be your partner..

Menikah sama kamu itu seperti masuk satu kelas yang hanya kita penghuninya. Kita sama-sama belajar. Terkadang kamu yang jadi gurunya, kadang juga Bb, kadang juga kita sama-sama menjadi murid sebuah masalah yang membuat kita belajar dan semakin saling cinta. Kamu itu perwujudan kriteria yang selama ini hanya bayangan dalam angan Bb. Kamu adalah impian Bb yang terwujud.

Menikah sama kamu bikin Bb belajar bahwa pernikahan itu bukan tentang cinta, tapi tentang komitmen dan gimana caranya menumbuhkan letup cinta yang harus selalu ada untuk menyirami komitmen itu agar semakin kuat.

Menikah sama kamu bikin Bb belajar bahwa cinta itu sama sekali bukan tentang bagaimana meminta atau menuntut, tapi bagaimana kita memberi dan mempersembahkan yang terbaik untuk pasangan kita.

Menikah sama kamu bikin Bb belajar bahwa cinta itu adalah tanggung jawab, bagaimana setiap rencana ke depannya harus diselesaikan dan menjadi pencapaian yang membahagiakan untuk pasangan.

Menikah sama kamu bikin Bb belajar bahwa cinta itulah yang membuat setiap kekurangan dan kelebihan yang kita punya adalah puzzle indah nan unik yang hanya kita penikmat seni sempurnaNya.

Menikah sama kamu selalu bikin Bb belajar, tentang semua hal… meskipun Be belum menjadi murid yang baik dengan mampu mengukir prestasi terbaik, tapi Bb ga mau ada jam istirahat. Biarkan Be asik di kelas ini, hanya sama kamu berdua..

Eh engga ding.. Sekarang udah ada murid baru, masih dalam perut tapinya 🙂

Happy 1st Anniversary A… Terima kasih sudah menemani Bb belajar banyak tentang berbagai ilmu kehidupan. Kamu adalah rumah yang baik untuk hati Bb berteduh. I love u…

*d itulis pada tanggal 30 September 2011 🙂

The Honeyday

Unfortunately, abis nikahan saya dan suami gak punya waktu yang cukup untuk spend time together kayak penganten baru lainnya. Aa sih cuti. Saya? Mahasiswi dengan jadwal kuliah yang gak jelas. Ceritanya sih weekday after saya married mau ada jadwal ujian. Nama ujiannya OSCE. Objective Stuctural Clinical Ex…apaaa gitu. Lupa. Ujian ini adalah ujian praktek untuk menentukan saya bisa lolos klinik atau enggak. Ujian yang gak maen-maen dong??? Makanya saya dan suami memutuskan untuk gak kemana-mana after nikah. Huuuu… gak seruuuu. Tapi, saya masih punya waktu buat bener-bener bisa ngerasain bulan madu sama suami. Hari Senin tanggal 4 Oktober setelah saya nikah, saya bolos kuliah untuk menghabiskan waktu bareng suami, berdua aja. Sehari doang, tapi mayanlaaa.

Hari itu kita rencananya mau nginep di hotel dan napak tilas ke tempat di mana kita ngopdar di awal pedekate. Prikitiiiwww ;p Kita gak milih hotel yang berbintang karena niatnya cuma biar bisa berduaan aja tanpa orang lain, sayang kan kalo cuma dipake bobo harus ngeluarin kocek yang gede?? Kita pilih hotel yang gak berbintang tapi cozy di daerah Dago. Worth it lah. Sebelum check in di hotel jam 12, jam 10an kita brunch di destination pertama kita hari itu.

 

Ngopdul.

Begitu bersejarahnya tempat ini buat kita. Kenapakah?

Jadi ceritanya gini, saya sama Aa selama ini hanya kenal via social network. Pernah sih kenalan secara langsung, duluuu banget. Waktu saya SMA kelas 2. Waktu itu saya dikenalin sama Kak Aziz, tetangga saya yang kebetulan temen kuliahnya dia. FYI, Aa ini adalah salah satu personel band nasyid ternama di Bandung waktu zaman itu. Zaman di mana peradaban di Bandung baru dimulai. (Hadeuuh). Okei, saya akui dulu saya adalah fans terbaik band nasyid itu. Tiap kali mereka manggung saya pasti sempetin nontonin mereka, meski harus rela ngeluarin duit dari uang mingguan kiriman ortu. Ngefans abis gilaaa. *Hoek* Nah, karena Kak Aziz ini tau betapa saya ngefans sama band nasyid yang tidak boleh disebut namanya, suatu ketika saya ketemu sama Aa secara tidak sengaja di Salman ITB pas ada launching albumnya Faliq, duo nasyid made in Bandung juga, dikenalinlah saya sama Indra Purnama Irawan ini. Nothing special. Biasa aja. Daaa saya mah ngefans sama vokalisnya bukan sama bassist-nya. Heuheu. Tapi yaa mayanlaa.. Saya tau banget Kang Indra (dulu saya manggilnya akang donggg), kalo lagi manggung dia kan orang yang paling autis, asik sendiri, dan ngehayatin banget deh. Eh, Aa.. dari semua personel Shaffix, tapi kamu loh yang suka be perhatiin kalo lagi manggung. Gayanya itu looo.. autis banget. Hahahaha.. (Eh, tadi saya nyebut merk band-nya ya? Ups. Gak sengaja. Maaf ya).

Time after time, karena udah kenal, saya sama dia jadi temenan juga di dunia maya, Friendster! *haseekkk* Saling kirim testimoni gak penting but like I said, nothing special.Kita cuma saling update kabar dan kesibukan. Basa-basi busuk. Mayanlah nambah kuantitas testimoni yang masuk di kotak komennya. Biar gaya aja gitu. Haha, alay. Eh, saya sih emang ngerasa biasa aja sih waktu itu. Gatau tuh kalo dari pihak pengantin pria-nya mah. Mungkin aja kan He had a little crush sama saya. Yaa gatau juga yaa. Hihi.

Untuk skala ketemuan, gak sekali itu aja, (waktu di Salman-red) saya gak sengaja ketemu sama dia. Tiga kali gitu? Lupa. Pokoknya lebih dari sekali deh, tapi yaa gitu. Gak ada rasa sama sekali. Secara dia temennya temen saya, dan pernah suatu massa di mana dia adalah temennya mantan saya. Ngapain juga ada apa-apanya sama dia. Gak penting. Uwoooo…

Terus, kok bisa jadi deket? It’s destiny. Ceritanya saya udah lamaaaa banget gak keep contact sama dia. Sampai suatu ketika saya butuh nanya CP nasyid untuk acara rohis di kampus. Satu-satunya anak nasyid yang saya tau yaa cuma dia. Saya cuma bermodalkan profilenya di FS untuk ngehubungin dia. Ya udah tinggal log in FS, dan whoola! Ada komen terbaru di FS saya, Indra Purnama has sent you a comment. Wawww.. what a coincidende! Yaudin, tanpa basa-basi busuk lagi saya langsung bilang ke dia kalo saya butuh bantuan tentang nanasyidan. Dengan senang hati dia pun bantuin saya banget. Percakapan saya dan Aa dimulai di YM. Saya gak bisa ketemuan sama dia. Secara saya di Jatinangor, dia di Tasik. Hari gini kalo gak manfaatin teknologi, apa kabar dunia?!?!

Pertama kali YM sama dia, kok saya langsung ngerasa asik banget ya chat sama dia. Kayak ketemu temen lama. Kayak ketemuu… diri sendiri. Dia itu saya versi cowonya. Itu sih first impression saya waktu pertama kali chat sama Kang Indra (aduh akanggg). Abis chatting malam itu, saya senyum-senyum sendiri. Entahlah. Kayak gak mau cuma sekali doang saya chat sama dia. Kok bikin ketagihan ya? Dia beda. Dia seru. Dia… kayak saya.

Singkat cerita, akhirnya saya pun tukeran no hp sama dia untuk memperlancar komunikasi saya dan dia untuk urusan yang nanasyidan tea. Saya masih inget lo sms pertama dia


Tes.. tes..

Gitu doang.

Ada lagi satu sms yang dia kirim ke saya dan saya masih inget. Waktu itu kalo gak salah kita udah selesai berurusan tentang nasyid. Saya sebisa mungkin untuk gak smsan sama dia. Meskipun nagih tapi saya tahan. Saya bener-bener lagi gak mau punya temen deket cowo waktu itu. Sampai ada sms ini…

 

Eh tau singkatannya sosekpolbudhankamrata ga?

Saya waktu itu lagi asik-asiknya nonton Madagascar di bioskop. So, I didn’t take care his sms much.

Aduh apa ya. Knp gitu tiba-tiba nanya begituan?

Engga. Udah gak usah dipikirin.

Eniwei, Apa kabar?

Gubrak. Kirain apaaa, yang ada saya waktu itu cuma heran aja. Kenapa harus pertanyaan tentang sosekpolbudhankamrata sih yang jadi intro? Kenapa gak sekalian nanya kenapa ya Megawati kayaknya sebel banget sama SBY? Dasar aneh.

Ah pokoknya semuanya mengalir dengan sederhana, semenjak itu saya jadi kecanduan chatting sama dia. Smsan sama dia. Ditelpon sama dia. Saya nikmatin banget saat-saat dimana saya saling tuker pikiran. Saling sharing. Saling ngasih tau lagu kesukaan. Saling ngasih tau website bagus dan inspiratif. Saling ngobrolin selera masing-masing. Dan saling makin tertarik satu sama lain. Waw. Saya waktu itu mencoba untuk memungkiri perasaan senang di hati saya. (Aduh, kamana atuh memungkiriiii???) tapi ternyata makin sini saya emang makin tertarik sama dia. Dia yang smart, gokil, kocak, fresh, dan kayak…… saya. Pokoknya saya jadi makin penasaran deh sama dia. Saya sebenernya gak suka dengan situasi ini, setelah beberapa bulan yang lalu saya putus sama mantan yang lumayan lama menjalin hubungan sama saya, saya sedikit trauma untuk build a little crush sama cowo lain. Ogah deh pacaran. Gak pasti. Udah gitu gak boleh sama agama. Iya kan? Jadi yaaa saya coba menjalani hubungan sama dia as a friend aja. Udah gitu doang. Hanya sebatas kenalan lama yang butuh bantuan aja. Tapiiii… makin ke sini, dia emang makin menarik buat saya, Aduhhhh….

Akhirnya saya pun jadi sering keep in touch sama dia. Sampai akhirnya waktu itu ada konser nasyid di Sabuga. Udah lama banget saya gak nonton nasyid!! Saya jadi tergoda ke sana, tapi gak ada temen. Yaudah saya iseng ngasih tau ke dia kalo saya pengen banget ke sana tapi gak ada temen. Secara gak langsung pengen bilang, temenin dong, Huahahahahaha.

Saya waktu itu bilang ke dia kalo saya bakal dateng tapi paling culang cileung sorangan. Dia pun bilang ke saya kalo dia punya waktu dan bisa pulang ke Bandung, dia mau nemenin saya culang cileung sorangan. Yess! Berhasil.

Hari itu pun saya untuk pertama kalinya ketemu dia lagi dengan keadaan saya udah jauh lebih kenal dia daripada waktu terakhir kali saya ketemu dia. Aduh deg-degaaaannn. Coba dicatet ya, bahkan saat itu pun saya bener-bener gak ada feeling yang segimananya. Cuma rasa deg-degan ketemu sama cowo. Anak nasyid. Gitu lah kurang lebih.

Saya pun ketemu dia secara nyata, gak sekedar pake teknologi. Saya dikenalin sama temen-temennya. Yeaaa.. saya disangka ada apa-apanya deh sama temen-temennya. Padahal kita waktu itu beneran temen chatting doang. To. Pas lagi asik-asiknya menikmati suasana konser nasyid waktu itu, dia ngajak saya ke ngopdul. Yap, ngopdul. Inilah kenapa buat saya ngopdul cukup bersejarah buat saya dan dia. (Cerita latar belakangnya panjang banget yaa?). Saya gak berduaan aja ke ngopdulnya. Aje gilee. Emang saya on a date ama dia?! Enggaklah. Saya, dia, dan temen segengannya. Saat itu untuk pertama kalinya juga saya hang out sama sekumpulan om-om. Hahahaha… Eh tapi mereka om-om yang asik banget loh. Saya baru pertama kali kenal mereka tapi udah ngerasa nyaman aja. Selama di ngopdul saya dicengin sama temennya dia. Iya, iya, iya… saya disangka ada apa-apanya sama dia. Padahal enggak ada sama sekali.But well, itu adalah pertemuan saya untuk pertama kalinya sama dia dengan kesengajaan. Saya seneng banget hari itu. Saya seneng banget bisa ketemu dia. Hah. Aneh.

Semenjak itu saya jadi makin deket sama dia. Makin in to him deh. Dia juga gitu ke saya. Tiap ada weekend yang memungkinkan kita untuk jalan, dia ngajak saya jalan. Untuk ketemuan berikutnya, just the two of us. Setiap ketemuan, saya jadi makin bisa liat aslinya gimana. Orangnya seruuu. Kita jadi makin sering jalan. Kalo gak nonton di PVJ, kita ke Ciwalk. Nah destination honeyday berikutnya ke Ciwalk.

 

Ciwalk.

Saya lupa waktu itu saya ama dia dalam rangka apa ya ke Ciwalk? Yang saya inget waktu itu makannya di Gokana Teppan. Pas honeyday ini kita pun duduk di kursi yang sama waktu kita jalan dan dengan posisi yang sama. Hihi. Seneng deh rasanya… Saya pun ngingetin Aa obrolan dodol waktu dulu kita makan di Gotep. Di mana saya sama dia belum samsek have any relationship.

 

Istri: Yang, inget gak waktu kita makan di sini dan kita ngebahas tentang mie.

Suami: Inget lahh.. Waktu itu kamu bilang gini, Aku mah yah nanti kalo udah punya keluarga gak akan nyediain mie instan da di dapur. Mie instan kan gak baik buat kesehatan. Kalo aku nge-stok mie instan di rumah, ntar malah jadi kebiasaan makan mie instan suami sama anak aku.

Istri: Iyaa, terus kamu dengan polosnya bilang, Aku kan suka mie instan.

Suami: Hahahaha.. padahal peduli amat ya kalopun Aa suka mie instan. Toh belum tentu juga waktu itu Aa jadi suami kamu… Dodol.

Istri: Itu dulu. Sekarang, 1 tahun setelah itu kita duduk di tempat yang sama dan menu yang sama, tapi status kita udah jauh beda. Kamu suami aku sekarang 🙂

Suami: Hmmmm… gak nyangka yah, Yang?

Saya pun cuma bisa senyum bahagia. What a lucky I am having you in my life, A… Alhamdulillah.

Daannnn… Sesi napak tilas hari itu pun kita cukupkan hanya di Ngopdul sama GoTep Ciwalk doang. Masih banyak sih tempat kenangan lain untuk kita jabanin dalam rangka napak tilas, tapi kita mau cepet-cepet ke hotel aja. Udah malem. Nanti hotelnya keburu tutup. Hehehehehe…

Now, 38 days after that moment. I always happy spend time together with him, no matter what. Udah dua minggu gak ketemu dan rasanya ya ampuuunnn kangen brutal!

 

Thanks God I found you, A… Bebe makin sayang sama kamu.

 

 

 

the letters of memory

Atas permintaan Neng Risma Putri, saya posting-kan tulisan saya untuk Mama dan Papa. Tulisan ini adalah tulisan yang saya bacain pas pengajian nikahan saya 1 Oktober kemarin. Semoga bermanfaat 🙂

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Mama, teteh awali semua ini dengan cinta. Cinta tulus seorang anak kepada ibunya yang mungkin tak seberapa. Mama, izinkan aku mencoba mengingat beberapa kenangan indah dan penuh manfaat 21 tahun ke belakang. Mama, mungkin aku tak akan pernah ingat ketika aku dibesarkan dalam kandunganmu yang penuh kasih itu. Aku tak akan ingat saat-saat di mana engkau berpeluh keringat melahirkanku di klinik itu. Aku tak akan bisa mengingatnya.

Tapi aku sudah mulai bisa mengingat ketika Mama selalu menjagaku di pelabuhan antara Jawa dan Sumatra. Mama yang tak pernah menolak ketika kuminta dibelikan popmie di kapal laut penuh kenangan itu. Aku sudah bisa mengingat Ma, ketika Mama selalu mengajakku penuh semangat ke tempat wisata ketika aku kecil. Sungguh Mama, aku saat itu sangat bahagia. Hingga sampai saat ini pun aku tak tau harus membalas kebahagiaan yang kau berikan saat itu dengan apa. Mama, ingat tidak ketika kelas 3 SD aku tidak masuk rangking 5 besar? Aku menagis sejadinya. Dan tubuhmu yang penuh kasih begitu erat mendekapku hangat. Sejak saat itu aku selalu ingat bahwa perjuangan itu tak pernah ada akhirnya. Kau tau, Bisikan semangatmu masih terasa hingga saat ini.

Mama, aku juga masih ingat pertengkaran-pertangkaran kita ketika aku sudah mulai beranjak besar. Ketika aku hanya mementingkan inginku sendiri tanpa menghiraukan nasihatmu. Aku dengan dunia remajaku yang selalu membuatmu risau. Ah sepertinya tak perlu kusebutkan satu persatu kenakalan apa saja yang telah membuatmu menangis banyak. Sungguh mama.. meskipun aku menyesal tak terkira, bagiku itu adalah masa terindah di mana aku menjadi banyak belajar tentang hidup, cinta sejati, dan kasih sayangmu yang tak ada batasnya.

Duhai engkau bidadari hatiku, hanya Allah yang begitu hebat telah mengukir cinta di hatimu. Menambahkan kesabaran yang tak pernah habisnya di kotak hati itu. Apapun kenakalan yang telah membuatmu kecewa, kau tetap bersemangat mencintaiku. Tak pernah berhenti mencintaiku. Hingga ketika aku beranjak semakin dewasa aku selalu berusaha untuk memperbaiki semua. Semakin memahami bahwa nasihatmu adalah kunci berkahnya hidupku. Meski mungkin teteh terlihat cuek dan sangat santai menanggapi nasihat Mama tapi Mama harus tau bahwa aku selalu berusaha menjadi anak perempuan yang baik dan menjadi kakak sulung yang baik untuk 2 adikku. Perjuangan itu berat Ma.. Menjadi semakin baik itu ternyata sulit Ma.. Namun doamu selalu menjadi kekuatan bagiku. Teladanmu selalu menjadi semangat di setiap pagiku. Mama yang tak pernah melewatkan sepertiga malammu. Mama yang tidak pernah terdengar hening di setiap pagi karena syahdunya alunan mengaji. Mama yang mengatur awal hari dengan sigap. Mama yang meski lelah pulang bekerja tapi tetap ada untuk memenuhi keinginan anak-anaknya. Mama yang selalu membuat aku rindu untuk pulang ke rumah meski Mama tak tau itu…

Kini sudah 21 tahun berlalu dengan segala kenangan indah bersama Mama.. Sungguh tak terasa. Perjuangan Mama selama kuliah membesarkan aku dalam rahimnya hingga kini saatnya melepas aku untuk menjalani perjuangan yang mungkin tidak jauh berbeda dengan apa yang sudah Mama jalani. Tidak bisa aku sebutkan semuanya karena sungguh tak terhitung jumlahnya semua kenangan itu. Maaf ma, teteh belum bisa membalas semua kebaikan Mama. Maaf teteh masih saja membuat mama sedih atau kesal. Maaf untuk segala maaf yang belum ada perbaikan ke arah lebih baiknya. Kita tidak pernah tau sampai kapan kita bisa bersama. Kita tidak pernah tau sampai kapan kita masih mampu saling memberi dukungan. Tapi yang pasti, besok teteh mau minta izin ma.. Besok teteh mau nikah. Subhanallah. Sungguh waktu berjalan begitu cepat dan jodoh menjemputku begitu awal. Teteh tidak pernah tau sepenuhnya apakah teteh siap atau tidak. Tapi Allah sepertinya memang memberikan jalan untuk mengabari hati bahwa teteh cukup siap untuk menjalani semua ini. Skenario Allah yang tidak pernah kita duga sebelumnya. Dengan segala  kekurangan teteh, dan dengan sepenuh keridhoan Mama. Izinkan teteh menjadi lebih mandiri lagi ya Ma. Lebih belajar lagi tentang hidup. Lebih bisa mengendalikan diri dan dekat dengan Allah. Terima kasih untuk semua pelajaran, nasihat, dan keteladanan yang Mama berikan. Kasih sayang, motivasi, dan kerja keras yang Mama berikan sehingga teteh bisa menjadi seperti ini. Mama tau? Semua itu yang selalu membuat teteh merasa siap untuk menghadapi hari esok. Hari di mana tanggung jawab akan lebih besar lagi. Hari di mana teteh akan menjadi seperti mama, menjadi istri seorang yang shaleh dan kelak akan menjadi ibu dari cucunya Mama. Hari di mana teteh sudah mulai harus berbagi kebahagiaan dengan keluarga lain selain keluarga kita ini. Maka dari itu, dengan segala cinta, kasih sayang, ucapan maaf dan terima kasih yang tak akan pernah ada habisnya, teteh minta izin Ma.. Doakan teteh biar bisa sehebat Mama, sekuat Mama, dan sesabar Mama menjalani kehidupan rumah tangga. Teteh yakin doa Mama adalah segalanya untuk teteh. Terima kasih ya Mama. Teteh sayaaaang banget sama Mama 🙂

Satu lagi surat untuk Papa.. Surat untuk seorang pria hebat yang telah membesarkan saya hingga saat ini. Papa, setelah tadi teteh mencoba mengingat beberapa kenangan indah teteh bersama Mama. Sekarang izinkan teteh untuk kembali mengingat kenangan indah teteh dengan Papa. Kalau Papa bertanya sejak kapan teteh bisa mengingat kenangan teteh bersama Papa, jujur saja Pa.. bukan di saat-saat Papa sedang berjuang mencari nafkah untuk menghidupi Mama dan janin yang ada di dalamnya. Bukan di saat papa harus kesana kemari berjualan untuk menambah tabungan untuk kelahiran teteh yang Papa sengaja siapkan di klinik terbaik di Buahbatu saat itu. Bukan pada saat Papa mencari permintaan tolong para dosen yang ingin dibuatkan perkerjaan labnya. Bukan pada saat-saat penuh perjuangan itu. Saat-saat di mana justru teteh ingin ada bersama Papa dan menemani Papa untuk belajar dan meringankan beban Papa.

Teteh baru ingat kebersamaan kita ketika Papa selalu meninabobokan teteh dengan ayat-ayat suci Al quran di gendongan Papa. Teteh baru ingat di saat Papa yang selalu memandikan teteh yang baru pulang main dari lapangan pada saat teteh masih TK. Teteh juga masih ingat ketika Papa selalu mengajak teteh ke tempat yang luar biasa saat di Palembang sana. Papa yang selalu mengajak teteh tau dan lebih kenal dengan dunia luar. Papa masih ingat tidak waktu pertama kali teteh diajak shalat berjamaah? Waktu itu Papa membacakan surat Wal Ashr. Dan dengan polosnya teteh menjawab dengan ucapan Wal Papa Wal Mama. Hahaha.. Papa yang mengajari teteh keberanian saat teteh baru belajar berenang. Papa yang mengajari teteh untuk terus mencoba ketika teteh kesulitan belajar bersepeda. Papa yang selalu mengajarkan teteh bahwa hidup itu selalu bisa ketika kita mau terus berjuang dan berusaha.

Kenangan masa kecil yang sangat sangat indah bersama Papa tidak pernah akan teteh lupakan. Hingga beranjak dewasa entah kenapa kita tidak sedekat dulu. Apalagi ketika di keluarga ini sudah ada anggota baru seorang lelaki yang menjadi adik pertamaku. Kebersamaan kita tidak sesering dulu lagi. Mungkin kita tidak sama-sama menyadarinya saat itu.. karena saat itu pun aku sudah asik dengan sahabat-sahabatku. Meski begitu, Papa lah yang selalu menenangkan dan mengingatkan teteh ketika teteh sedang bersitegang dengan Mama. Papa yang selalu mencoba menenangkan suasana meski teteh tau Papa pun sama kesalnya dengan Mama. Papa selalu mengingatkan bahwa ridho orang tua apalagi ibu adalah segalanya. Papa yang selalu mengingatkan tujuan utama hidup itu harus kemana. Meski tidak seperti dulu lagi, tapi teteh masih selalu merasakan perjuangan yang sama, perjuangan yang tidak pernah berubah sejak teteh masih dalam kandungan, perjuangan terbaik papa untuk menyekolahkan teteh di sekolah-sekolah terbaik. Mulai dari TK hingga kuliah saat ini, perjuangan Papa lah yang selalu menjadi motivasi teteh untuk bisa bersekolah di sekolah terbaik. Perjuangan Papa yang tidak pernah kenal lelah. Perjuangan Papa yang membuat Papa tidak pernah memiliki jam tidur yang cukup untuk beristirahat. Dalam hati paling dalam, teteh malu sekali Pa. Teteh belum bisa memberikan yang terbaik. Belum bisa membuat Papa bangga. Belum bisa meringankan beban Papa. Belum bisa membalas semua perjuangan itu. Teteh belum secemerlang Papa ketika Papa kuliah. Teteh belum segigih Papa dalam berjuang. Teteh belum bisa menjadi apa yang Papa inginkan. Masih banyak sebenarnya hal yang belum teteh berikan dan tunjukkan pada Papa.

Paa… meski begitu, beberapa hal yang Papa mungkin belum menyadarinya. Apa yang sudah Papa berikan untuk teteh, selalu teteh ingat. Meskipun belum teteh aplikasikan sepenuhnya tapi semua didikan Papa selama ini sudah menjadi teman yang setia di manapun teteh berada. Papa yang tidak pernah mendidik teteh dengan materi membuat teteh tidak pernah mengeluh bagaimanapun kondisi lingkungan teteh. Papa dan juga Mama selalu bilang kalau materi itu tidak akan selalu setia menemani kita. Maka dari itu, bukan materi yang selama ini teteh kejar. Tapi sayangnya Allah kepada kita itu yang selalu teteh jadikan teman dan terus teteh kejar. Selain itu, Papa yang selalu sederhana menjadikan teteh selalu bisa menerima keadaan. Tidak pernah malu dengan kesederhanaan. Papa selalu mengajarkan teteh bahwa yang penting itu bukan apa yang kita punya, tapi apa yang bisa kita berikan pada yang lain. Bagaimana bahwa hidup itu harus jadi jalan manfaat bukan jalan kesulitan bagi saudaranya. Papa adalah idola teteh. Setinggi apapun prestasi yang sudah papa capai, papa tidak pernah berhenti untuk tetap rendah hati. Papa selalu bangun pagi sekali untuk membantu pekerjaan Mama dan bibi. Papa yang tidak pernah malu menyapu di jalan. Papa yang selalu apik dan mengajarkan teteh untuk menjadikan kebersihan dan kerapihan menjadi suatu kebiasaan. Papa selalu menjadi inspirasi untuk teteh. Papa yang selalu berprestasi di manapun papa berada. Papa dengan dedikasi yang tinggi, papa yang jujur, papa yang pekerja keras, papa yang selalu bertanggung jawab dan memberikan yang terbaik yang papa bisa lakukan untuk semua orang. Papa yang selalu ringan tangan membantu sesama. Papa yang dekat dengan masyarakat. Papa adalah segalanya dalam hidup teteh. Teteh tau, meski dalam diam, pikiran dan hati Papa tetap bekerja. Papa adalah papa paling hebat dalam hidup teteh. Teteh bisa seperti ini semua karena didikan dan kerja keras Papa. Mungkin teteh belum menjadi seorang anak yang dewasa sepenuhnya. Tapi percayalah

Pa.. apa yang sudah Papa berikan selalu teteh ingat dan berusaha teteh amalkan. Hari ini adalah hari terakhir Papa sepenuhnya menjaga teteh. Besok Pa.. besok akan ada pria yang akan sama hebatnya dengan Papa. Pria yang juga akan bertanggung jawab atas apa yang teteh lakukan. Pria yang akan menjaga teteh seperti selama ini Papa menjaga teteh. Pria yang akan menemani teteh belajar seperti Papa sudah menemani teteh belajar selama 21 tahun ini. Maka dari itu, izinkan pria itu untuk mengambil tanggung jawab itu ya Pa. Percayakan teteh pada dia ya Pa.. Besok.. tugas Papa untuk menjaga dan membesarkan teteh sudah akan selesai. Besok, pria itu akan membawa teteh ikut serta dalam putaran dan aturan hidupnya. Ikhlaskan teteh Pa.. Terima kasih sekali untuk semua hal yang sudah Papa berikan sama teteh. Sungguh, hingga kapanpun teteh tidak akan bisa membalasnya. Maaf pula untuk setiap perilaku, ucap kata, atau tindakan yang tidak berkenan di hati Papa. Maaf ya Pa teteh belum bisa menjadi kakak yang baik untuk kedua anak papa yang lain. Teteh masih banyaaaak sekali kekurangannya. Masih banyak hal yang belum teteh lakukan untuk membuat Papa bangga. Tapi Papa harus percaya sama teteh, teteh tidak akan pernah berhenti berusaha. Semoga keputusan teteh untuk menikah muda adalah jalan bagi teteh untuk jauh lebih baik dan menjadi teladan untuk Aa dan Neng.

Doakan teteh ya Pa… Doakan teteh untuk selalu jadi yang terbaik untuk Papa dan keluarga kita. Doakan teteh bisa memberikan cucu yang hebat seperti Papa. Terakhir, teteh sayang Papa. Papa adalah pria terbaik dalam hidup teteh. Pria terhebat dalam hidup teteh. Pria yang selalu teteh banggakan. Pria yang selalu membuat teteh kagum. Pria yang sangat setia dan bertanggung jawab pada keluarganya. Papa adalah pahlawan dalam hidup teteh. Sekali lagi terima kasih Pa.. terima kasih untuk semuanya.

Mama, Papa.. Mungkin itu saja curahan hati teteh. Teteh yakin Mama dan Papa pasti akan selalu mendoakan yang terbaik untuk teteh. Teteh izin mau pamit ya Ma,.. Pa,.. besok teteh mau nikah. Besok teteh akan mengemban tanggung jawab hidup teteh sendiri bareng A Indra. Jodoh itu misteri. Kita sekeluarga sama-sama tidak mengira akan dating secepat ini. Semoga pernikahan teteh sama A Indra jadi pernikahan yang berkah, sakinah, mawadah, dan warahmah.

Terima kasih untuk semua perjuangan Mama dan Papa yang sudah mengantarkan teteh ke gerbang yang indah ini. Gerbang yang di dalamnya ada lautan lepas penuh badai dan angina kencang. Doakan teteh kuat dan sabar yaa.. Mama dan Papa selalu bilang teteh pasti bisa. Iya Ma.. Iya Pa.. teteh pasti bisa! Bismillah :]

 

Ditulis satu bulan sebelum dibacakan, dengan penuh hormat, kasih, sayang dan cinta.

Bandung, 1 September 2010

Teteh.

bersamamu, seumur hidupku…

panganten anyar

I’ve been married.. for almost one month. Wow! It’s already cool. Sampai sekarang saya suka amaze sendiri dengan status baru ini. Banyak hal yang sudah saya lewati bareng dia padahal, haloo.. ini baru satu bulan…

Setiap pasangan yang sudah menikah kebanyakan gak akan nyangka dengan siapa dia akan menikah, even udah pacaran berapa abad, tetep aja, setelah menikah, deep in their heart, they always say these words: Ya ampun.. Ga nyangka deh aku (akhirnya) nikah sama kamu. -kata yang diberi tanda kurung adalah untuk siapa saja yang sudah mengalami fase pacaran yang cukup lama sebelum mereka menikah-

Well, itu pun terjadi sama saya. Saya menikah dengan pria yang emmm.. sama sekali gak pernah terbayangkan bakal jadi suami saya, teman hidup saya. SAMA SEKALI GAK NYANGKA. Kita gak pernah satu TK, satu SD, satu SMP, satu SMA, satu universitas, satu tempat kerja. Bahkan satu perkumpulan. We’re reconcilable by destiny. It such a serendipity.

Saya gak perlu menceritakan bagaimana saya bisa kenal dan akhirnya memutuskan untuk mau dilingkari jari manisya oleh cincin yang dia beli dengan tabungannya sendiri. Terlalu panjang dan rumit. Like I said before, my love with him is a destiny.

Hukum ketertarikan yang membuat saya menjadi istrinya dan sebaliknya. Di awal saya dekat dengan suami, ada hal yang berbeda ketika saya mengenal seorang pria. Banyak yang bertanya ke saya tentang gimana sih caranya tau kalo seseorang itu the trully someone special buat kita, the endless love-nya kita? Saya gak bisa jelaskan secara detail karena yaa itu perasaan yang amat sangat abstrak. But the keyword is apapun kelebihan dan kekurangan yang dia punya, selalu membuat saya jatuh cinta. Oke, terdengarnya amat sangat gombal tapi ya itu yang saya rasakan. Apa yang ada dalam diri seorang Indra buat saya menarik. Garingnya, analisis tidak pentingnya, lempengnya, kreatifitasnya, spontanitasnya. Everything! Mungkin jika dibandingkan dengan kebanyakan pasangan muda saat ini, saya adalah orang yang hanya membutuhkan waktu yang sangat singkat untuk yakin dengan seseorang dan tanpa menunggu lama, i’ve choosen to marry with him. Saya menemukan diri saya dalam diri dia.Yaaa semuanya berjalan secara spontan likes opening the soda’s bottle cap, PLOP! Just the simplest way for the biggest part of my life.

Continue reading

my E day ;)

Sudah baca postingan ini sebelumnya?

Iya Alhamdulillah hari Jumat kemarin adalah hari lamarannya gue. Wah guys udah lama gak update tiba-tiba udah lamaran aja nih gue. Baiklah, sebelum memulai postingan ini gue mau konfirmasi ketidakhadiran dulu selama ini, hehe. Akhir-akhir ini gue cukup sibuk setelah yang namanya PEMIRA. Ingatkan gue untuk live report tentang PEMIRA kemarin, karena Alhamdulillah setelah PEMIRA kemarin gue dikasih amanah lebih lanjut. Berhasil memenangkan Deny sebagai Presiden BEM, gue diamanahi jadi wakilnya Deny. Sibuk rapat sana-sini. Sibuk juga dengan kuliahnya karena bertepatan dengan akhir masa semester lima. YIPPIYEYY!

Baiklah back to the topic, lamaran.

Gue cuma mau cerita tentang perjalanan hari itu. Kayak pergi kemana aja cerita perjalanan. ;p

Pagi-pagi banget gue udah bangun. Yeah! Here this time, my E day! Langsung shalat. Beres2. Angkat2 barang. Pindah2in barang dan menyiapkan semuanya. Unfortunately, jam 7 pagi maag gue kambuh dan sepertinya gejala masuk angin mulai menyerang, Hadooohhh.. Ada-ada aja dah. Nenek tersayang langsung sigap mengoles-oles badan gue dengan minyak antah berantahnya. Bau dan panasnya dahsyat bookkk! Ga lagi-lagi deh T.T

Emak gue pun langsung menelp tukang pijit untuk menangani gejala masuk angin gue. Dipijitlah gue dengan hantaman sendawa yang gak berhenti berhenti. Gileeee masuk angin sekota kali yha gueeee…. Perasaan semalem gak kemana-mana. Entahlah, tegang kali yha. Hahahaha.

Akhirnya setelah sesi pemijatan itu gue sukses lemas tak berdaya dan tertidur sampai siang hari. Sekitar jam 2 siang tamu dari pihak keluarga udah mulai dateng. Emak gue sebagai danlap hari H sigap banget menyiapkan detik-detik menuju lamaran. Jam3 my beloved bestfriend dateng. My bridesmaid, Risma Putri. Gue mandi dan bersiap do some treatment. Jam set4 gue ke salon Prabasarira. Salon dengan nuansa etnik di sudut kota Cianjur siap memanjakan gue dengan layanan creambath dan manicure serta pedicurenya. Gue bersama Risma sempet foto-foto di sini tapi fotonya private yha guys, ya eyalaaa.

Jam 5 sore lebih dikit perawatan kecil2an itu selesai. Gue dan Risma bersiap ke salon berikutnya. Nina Salon. Salon yang waktu gue perpisahan SMP mendandani gue. Setengah mati nih cari ini salon. Secara gue orangnya gak percayaan. Kalo kata Risma, gue gak akan pake juru rias kalo dia belum pernah ngemake-up-in gue atau gue udah pernah liat hasil make-up-annya. Dan yha, Nina Salon did her best job! Jam 6 lebih gue kelar didandanin dengan cantiknya. Cantik banget kalo kata Tomat, my fiancée. Hehe.

Ada sedikit trouble di sini. Cianjur dilanda ujan gede banget. Membuat mobilitas agak terhambat. dan huaaa gue cukup telat balik ke rumah. Emak gue udah mencak-mencak. Tamu udah banyak yang dateng dan gue masih di luar. Maaf yhaaa T.T

Gue nyampe rumah. Dan semua pangling melihat gue. Waww, you did perfectly, Bu Nina! Gak lama setelah gue sampe di rumah. Mas Tomat dan keluarga juga tiba. Momennya pas ;p

Persiapan bentar dan acara dimulai. Tegang bangeeeeeeeeeeeeetttt!!! Gue gak bisa diem. Bolak-balik di kamar dan keringetan. Hoaaaaa… kalian akan merasakannya. Gue gak bisa menjelaskan lewat kata-kata untuk bagian yang ini. Campur aduk! Setelah beberapa susunan acara akhirnya gue disuruh keluar, eng ing eng!!!

Semakin lah gue tegang. Tegang. Tegang. Dan tegang.

Gue duduk sebelah bokap gue. Dan di depan gue, Tomat. Hufff..

Gue ditanya.

“Leres neng ieu nu namina Indra teh?” -betul neng ini yang namanya Indra?-

Senyum-senyum. Ketawa kecil gak kontrol dan bilang, Muhun… -iya-

Tegang. Tegang, dan tegang. Ditambah tremor.

Pertanyaan berikutnya:

“Ari neng tos aya nu ngagaduhan teu acan?” –Neng udah ada yang punya belum?”

Heuu.

“Teu acan” –belum-

Ini menandakan bahwa, baiklah Indra… feel free to engaged this cutie girl, ahahaha..

Kan kalo udah ada yang ngelamar sebelumnya udah gak boleh. Iya tho? Akhirnya prosesi khitbah, lamaran, atau apapun itu namanya berjalan seiring setelah dua pertanyaan sakral itu. Bundanya dia memasukkan cincin ke jari manis tangan kiri gue sebagai simbol pengikat.

Huaaa… undescribeable deh. Saking tegangnya gue buyar banget. Pokoknya seinget gue setelah itu acara berikutnya adalah ramah tamah alias saling kenalan, makan-makan, salam-salaman, dan photo-photo..

Banyak saudara yang dateng dan teman juga ada yang dateng, seneng banget! Special thanks to Risma, Atha, Imbi, Icha, Sari, Jaja, Ibnu, dan Shaliha beserta keluarga yang menyangka ini adalah pesta pernikahan. Haha…

Aduh banyak banget sebenernya yang ingin gue ceritain tentang hari penuh kebahagiaan ini. Tapi, ini masih semi final. Gebet terus update-an nya.. Insya Allah acara yang lebih sakral lagi secepatnya 🙂

Terima kasih semuaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa !!!

And for the last, welcome engaged ring to my sweet finger 😉