Review buku Emotional Healing Therapy

Halooo selamat pagi Indonesiaaa!

Hari ini saya mau mereview 4 buah buku yang saya baca setahun lalu tapi perubahannya dalam hidup sangat sangat sangat berasa dan emang beneran mengubah sudut pandang dan sikap saya. For a good things for sure. Menurut saya sih, gak tau kalau menurut Mas Anang hihi.

Saya tau penulis buku ini sudah sejak lama, kayaknya tahun 2012-an deh, lupa, pokoknya udah lama banget. Saya tau penulisnya dari twitterland karena direkomendasikan oleh guru saya bapak Indra Noveldy. Nama penulisnya Irma Rahayu, atau akrab disapa Teh Irma. Akun twitternya @irmasouhealer. Boleh dikepoin twitternya, tapi jangan lupa pake helm. Tulisan Teh Irma, baik di twitter maupun di fanpage FBnya gak pernah santai hahaha. Cablak dan hobi ngeplak. Ini yang dulu waktu awal tau Teh Irma agak gimanaaa gitu sama doi hahaha. Sampe akhirnya di tahun 2015 ngerasa hidup stuck bangeeeeet, dan ngerasa sendirian aja, gak ada yang bisa ngerti dan bantu..

Continue reading

FAQ Healing Class Irma Rahayu

Banyak yang nanya tentang APA SIH HEALING CLASS itu Chii?? Dari flyer Healing Class yang saya share di sosial media akhir-akhir ini, gak sedikit yang kepo dan japri dengan berbagai pertanyaan. Baiklah, kayaknya kudu dibuat tulisan FAQ Healing Class by Irma Rahayu di blog. Semoga membantu dan mencerahkan yaa, terutama yang mager dan minder untuk nanya japri tentang Healing Class hehehe…

Continue reading

Kenapa Healing Class Direkomendasikan

Lantas di mana letak salahnya kok ada manusia yang mampu berdamai dengan masalah dan ujian, tapi banyak pula yang gagal paham dan menepi kejauhan? Kalau memang ALLAH tidak memberi beban melebihi kemampuan kita, kenapa kita seperti kepayahan mengarungi kehidupan? Kok rasanya kesusahan ini tak berujung?

Aduh ini kalimat cukup nyesek ya? Kok bikin penasaran ya? Kok gue banget yaa haha ~

Sebelum akhirnya saya kepengen banget baca buku Soul Healing Therapy, saya dihadapkan pada kondisi bisnis yang stuck bangeeeet nget nget nget padahal sebelumnya lancar jaya dan saldo rekening aman sentausa. Pas saya jatoh, liat rekan sejawat lainnya makin mencuat melesat bikin sirik beraaaat.

Eungap. Sesak nafas rasanya.

Saya sempat “marah” pada keadaan. Menyimpan sedikit kesal pada Tuhan. Perasaan kerja udah edan, pengorbanan udah dilakukan. Tahajud, dhuha, infaq, sodaqoh, dan membantu sesama udah. Tapi kenapa doa belum juga ketemu jawabannya. Hidup makin sempiiiit aja rasanya. Mulai kan sombong dan perhitungan sama Tuhan. Amit-amit deh itu kelakuan hahaha. Mau ngapa-ngapain bawaannya males dan emosiiii aja jadinya.

Pas “dipaksa” baca buku Soul Healing Therapy ama Bu Nani Kurniasari, brand owner NKsyari, ada kalimat di atas yang cukup nusuk dan bikin penasaran.

Iya.. iya iya sih kenapa kok tetiba suka ngerasa hidup gini-gini amaaadddd??? Pake D amat nya juga biar nendang! Padahal sebenernya masih banyak yang bisa disyukuri tapi kok yaaa rungsing a.k.a kacau terus pikiran. Hayati butuh piknik…

Dan di buku itu dijelaskanlah bahwa ada yang namanya PROSES dan KONSEKUENSI DOA.



Beuh. Apapula itu.

Pertama, doa yang baik dan cepat sampe ke Tuhan Yang Maha Mengabulkan, adalah doa dari jiwa yang tenang. Haduuuh tuh kan jiwa yang tenang lagi kyaaaaa susah banget gaes punya jiwa yang tenang itu. Prosesnya panjaaaaang dan berliku. Bentuknya juga abstrak gatauuuu. Jiwa yang tenang adalah jiwa yang “menyerah” pada kuasa Tuhan. Bisa menyelaraskan setiap emosi negatif yang ada dan mengetahui dan mengakui setiap ketakutan yang paling dalam pada diri kita. Jiwa yang tenang dan eling akan lebih enak saat kirim doa pada Sang Kuasa.

Wahai jiwa yang tenang.. Kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang ridho dan diridhoiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu dan masuklah ke dalam surgaKu.” (QS Al Fajr 27-30)

Kedua, harus siap dengan segala konsekuensi doa. Konsekuensi doa ini hadir dalam bentuk masalah.

Jadi selama coaching sama Teh Irma, tiap kali ngeluh dan protes sama hidup, Mamak cuma bilang dengan entengnya, “Coba yaaa diinget lagi doa-doanya…

“Glek. Jlebbb. Keselek!

Langsung lemes.

Doa ingin jadi istri shaleha yang setia mendampingi suami. Jadi ibu yang baik.

Doa ingin keluarga sakinah mawaddah warahmah.

Doa ingin diangkat derajatnya jadi ummat yang mulia.

Doa ingin dibersihkan hartanya dari yang haram dan syubhat.

Doa ingin bisa membahagiakan orang tua dan lingkungan sekitar.

Doa ingin hidup lebih baik terus lebih baik setiap harinya.

Doa… doa gue dipikir-pikir cliche tapi yaaa konsekuensinya yaaa gakan mudah lah pastinya!

Belum lagi ditambah doa pengen bebas hutang dan jadi horang kayah. Punya penghasilan ratusan juta. Bisa bangun sekolah gratis dan menggerakan sejuta ibumuda. Whaaaaat doa lo luarbiasaa. Gak sebanding sama usaha dan kondisi jiwa lo Nyoong wkwkwk

Tareeeek napas dulu Sis. Eungap bangeeet inih.

Tiap inget doa yang udah “direngekin” sama Allah dan bandingin sama kelakuan, langsung istighfar. Ya ampuuun minta semprot dulu beauty water biar segeerr huhu. Aerr putih mana aerrr putih… malu banget liat kelakuan sendiri. Hiks.

Satu tahap hidup berhasil kita naiki ketika kita sadar bahwa setiap yang terjadi adalah ulah diri sendiri. Masalah yang datang sebenarnya nyuruh kita bangun. Woooi itu banyak banget yang kudu dibenahin dalam diri lo. Allah mau  ngasih nih apa yang lo minta tapi itu benerin dulu hatinya. Siapin dulu mentalnya. Biar lo gak makin belingsatan. Biar Allah ridho dengan setiap apapun yang Dia kasih dan dia ambil. Biar Allah selalu ridho sama hidup lo. Wakeeee upppp!!!! Lukanya dibuka, diobatin, dibikin sembuh. Penyakit hatinya gosokiiiin, bikin kinclong duluuu. Biar kalau lo dikasih nikmat yang banyak, lo tau cara yang bener untuk tetap berpijak dan gak bertindak seenak jidat.

Haaaahhh. Sesak yaaah.

Kurang lebih itu yang selama ini didapat sepanjang baca buku Soul Healing Therapy dan ikut kelas Healing. Dibelek matanya untuk melihat indahnya proses ketika Allah ingin mengabulkan doa kita. Kayak mau lahiran. Sakiiiit banget nunggu pembukaan. Sampe kadang kudu diinduksi dulu dua kali baru keluar deh anugerah Tuhan paling seksi. Seksi soalnya pas keluar belum dibajuin. -Garing-

Setiap doa ada proses dan konsekuensinya. Siap-siap ajaaa.

Jadi kalau tiap hari ada aja masalah yang harus dihadepin yaaa dimamam ajaa. Vitamin Sis biar siap jiwa raga ketika Allah kasih yang kita semua minta saat doa.
Tareeek napas dalaam. Keluarkan perlahan…

Tenang… tenang… maka lo MENANG

Semoga bermanfaat yaaaw.

Selamat mengingat kembali doa yang udah diminta dan menerima konsekuensinyaaah! Kalau bener-bener gak ngerti sama diri sendiri harus digimanain, gabung yuk di kelas healing 🙂

Salam hangat penuh semangat,

AF

Founder of IBUMUDA Indonesia :*

Life Coaching part 1

Hari ini tanggal 1 Mei 2016. Jam 05.45 saya sudah duduk di pool travel untuk bersiap berangkat ke Jakarta. Tentu bukan untuk demo Hari Buruh. Pertama, saya bukan buruh. Kedua, saya orangnya lebih suka demo masak daripada demo buruh. Yuuuk.

Hari ini adalah jadwal ketemu Mamak alias Teh Irma Rahayu untuk sesi private coaching kesekian kalinya. Program yang sudah saya jalani selama 4 bulan ke belakang. Program LIFE COACHING namanya.

Beberapa spoiler sering saya share via social media saya yang lain. Via Path, Instagram, atau Facebook. Tentang apa yang saya dapat dari kegiatan #LifeCoaching tersebut.

Di blog, saya akan jelaskan secara lengkap dan lebih rinci apa itu Life Coaching bersama Irma Rahayu dan kenapa saya memutuskan untuk mengikuti program tersebut.

Saya tau Teh Irma itu sejak tahun 2012 (kalau tidak salah) saat saya sedang sangat aktif di dunia Twitter. Teh Irma adalah seorang soulhealer yang cukup rajin berseliweran dan ngoceh pedes di jagat timeline Twitter. Bisa tau Teh Irma karena direkomendasikan oleh pak Indra @noveldy dan istri, penulis buku Menikah Untuk Bahagia. Kesan-kesan saya waktu itu ketika menyimak twit-twitnya Teh Irma adalah,

“Dih ni orang sompral banget yaa ngomongnya. Dalem. Blak-blakan abis. Sinis dan galak. Tapiiii bener sih yang diomongin.”

Jadi mau unfollow juga, sayang ilmunya. Ga apa deh galak. Variasi dikit.

Saya sempet penasaran dengan metode dan ilmu healing-nya yang sering dia bahas di. Sempat juga diajak ikut kelasnya di Bandung. Tapi saat itu saya merasa belum perlu-perlu amat. Saya abaikan saja dan asik dengan hidup saya sendiri. Going ahead dengan segala topeng dan pencitraan yang lekat dengan keseharian saya. Ngahahaha.. mamam tuh pencitraan dan butuh pengakuan..

Sampai suatu ketika, rekan bisnis di KAMA -salahsatu brand owner yang men-supply produk di KAMA, ngajakin saya jadi bagian yang berpartisipasi untuk acara Emotional Healing Therapy di Bandung. Sekali lagi saya abaikan, karena saat itu kebetulan banget saya nya lagi belajar bilang “TIDAK” untuk amanah yang belum prioritas-prioritas amat. Saya sedang punya fokus lain yang harus dikerjakan. Gaya amat yak.

My life is going on…

Sampe akhirnya mentoooook. Lelah yang amat sangat dengan skala galau luarbiasa. Gak jelas sendiri dan butuh pencerahan yang bener-bener baru, bukan ala-ala motivator yang udah kenyang saya kunyah tiap hari.

Iseng buka Twitter bulan November 2015, ada sosok Irma Rahayu pas buka timeline lagi. Doi lagi mau bedah buku barunya di BANDUNG !

Hah, apa saya samperin juga yah ni orang. Manatau manatau ada hal baru yang bisa saya ambil dari doi ketika saya bisa ketemu secara langsung.

Alhamdulillah diizinin suami keluar, padahal saat itu kondisinya masih dalam masa bedrest pasca operasi besar hamil di luar kandungan. Watir kali yaa liat muka saya yang udah bosen lumutan dan gak bergairah berhari-hari ngendon di rumah.

Hari itu menjadi hari pertama saya ketemu sosok Teh Irma Rahayu. Sosok yang emang cablak dan semena-mena banget ngomongnya. Bibirnya gue rasa ada dua karet imajiner yang ngiket. PEDES ABIS. Tapi entah kenapa saya suka dan makin penasaran. Saya pun beli bukunya dan aslik terkesiap dengan apa yang dia tulis di buku Soul Healing Therapy nya. Tentang konsep DOA dan makna BERIBADAH pada Allah. Beda tapi yaa eta pisaaan banget lah pokoknya. Baca deh, asli rekomen banget. Benar-benar pencerahan 2016 hihi…

Lalu saya nanya-nanya dengan urat kepo yang cukup tebal sama Teh Nani, rekan bisnis yang sekarang jadi artis (hihi), tentang siapa dan sebenarnya apa sih yang diajarkan oleh Teh Irma ini. Secara doi ikut jadi muridnya.

Teh Nani cuma nyuruh saya ikut healing.

“Udah lo coba aja kelas healing-nya Teh Irma. Udahan itu bakal enakan pikiran lo. Dan bakal bantu lo liat insight baru tentang hidup…”

“Bayar berapa?”

“1 juta.”

“Wah mahal yaaa.. Gue lagi gak ada duit banyak Teh…”

“Ah masa sih? Bukannya lo lagi bagus banget bisnisnya…”

“Hah… Keliatannya aja. Justru ini tuh lagi terjun bebaaaas. Gak ngerti gue juga. Pusing pala barbie anak gue.”

*Lah kenapa jadi bawa barbie-nya anak gue… Haha..

“Yaudah lo doa aja. Kalau emang ini jalan lo buat cari solusi. Pasti ada jalan…”

Singkat cerita, saya akhirnya bisa ikut healing sama Teh Irma dan ambil satu kali private coaching ama doski di rumahnya. Saya baca 4 bukunya. Dan bener-bener dibuka oleh banyak hal dari setiap tulisannya. BANYAK HAL.

Banyak pertanyaan dalam hidup yang cukup terjawab dari bukunya Teh Irma. Kenapa saya anaknya lebay, drama, emosian, mentok ngedidik anak, mentok ngobrol sama pasangan, dan beberapa konflik receh yang numpuk tapi saya cukup linglung untuk ngeberesinnya kayak apa. Rajin shalat, ngaji, puasa, dan dhuha tapi hobi itung-itungan amal sama Allah. Kusut banget deh pokoknya.

Masalah kita tuh bisa RECEH BANGET, tapi kalau numpuk yaaa bisa milyaran juga jumlahnya sampe bikin mampet segala macem, rezki salahsatunya.

Jadi yaudah deh, saya makin kepoin tentang Teh Irma lewat Teh Nani itu. Makin dikepoin makin bikin penasaran.

Lagi-lagi Teh Nani cuma bilang,

“Udah deh menurut gue lo ikut Life Coaching aja Chii. Elo kudu diwarasin. Hidup lo gak akan kemana-mana, akan stuck gitu-gitu aja kalau lo ga sadar siapa diri lo dan apa yang lo mau sebenernya. Teh Irma bisa bantu lo. Lo coba aja daftar…”

“Iyasih pengen tapi kan bayarnya mahal bangeeeet. Duit darimana gue???”

“Doa, Chii. Lo gak pernah tau gimana Allah bakal kasih jalan. Mau aja dulu, usaha aja dulu. Jadi apa kagaknya bukan urusan lo…”

“Hemmm… Gitu yaa.”

Akhirnya saya memberanikan diri daftar Life Coaching ke Uni Laura, aspri nya Teh Irma. Saya pun menjalani sesi wawancara, sebuah persyaratan sebelum dianggap sah jadi anak didik Teh Irma.

Dan tau gak sih gaes, suasana wawancara yang terjadi saat itu di luar ekspektasi saya !!

Teh Irma galaknya minta ampun deh… Berasa dilepeh dan ditolak-tolak untuk jadi anaknya doski. Ini gimana sih kok gue jadi bingung.

Dia yang bikin kelasnya. Dia yang nolak-nolak calon muridnya… ANEH.

Haaah gaes, tangan gue pegel dan ceritanya masih cukup panjang hahaha. Bersambung yaaa. Kita lanjutkan di postingan berikutnya… Nanti saya cerita segalak apa doski saat wawancara dan bagaimana bulan pertama ngerjain tugas-tugas LC yang sukses bikin badan pegel-pegel, kepala senat-senut, dan mata yang makin sering dibikin mewek inih..

Semoga penasaran 🙂