Review buku Emotional Healing Therapy

Halooo selamat pagi Indonesiaaa!

Hari ini saya mau mereview 4 buah buku yang saya baca setahun lalu tapi perubahannya dalam hidup sangat sangat sangat berasa dan emang beneran mengubah sudut pandang dan sikap saya. For a good things for sure. Menurut saya sih, gak tau kalau menurut Mas Anang hihi.

Saya tau penulis buku ini sudah sejak lama, kayaknya tahun 2012-an deh, lupa, pokoknya udah lama banget. Saya tau penulisnya dari twitterland karena direkomendasikan oleh guru saya bapak Indra Noveldy. Nama penulisnya Irma Rahayu, atau akrab disapa Teh Irma. Akun twitternya @irmasouhealer. Boleh dikepoin twitternya, tapi jangan lupa pake helm. Tulisan Teh Irma, baik di twitter maupun di fanpage FBnya gak pernah santai hahaha. Cablak dan hobi ngeplak. Ini yang dulu waktu awal tau Teh Irma agak gimanaaa gitu sama doi hahaha. Sampe akhirnya di tahun 2015 ngerasa hidup stuck bangeeeeet, dan ngerasa sendirian aja, gak ada yang bisa ngerti dan bantu..

Continue reading

FAQ Healing Class Irma Rahayu

Banyak yang nanya tentang APA SIH HEALING CLASS itu Chii?? Dari flyer Healing Class yang saya share di sosial media akhir-akhir ini, gak sedikit yang kepo dan japri dengan berbagai pertanyaan. Baiklah, kayaknya kudu dibuat tulisan FAQ Healing Class by Irma Rahayu di blog. Semoga membantu dan mencerahkan yaa, terutama yang mager dan minder untuk nanya japri tentang Healing Class hehehe…

Continue reading

Kenapa Healing Class Direkomendasikan

Lantas di mana letak salahnya kok ada manusia yang mampu berdamai dengan masalah dan ujian, tapi banyak pula yang gagal paham dan menepi kejauhan? Kalau memang ALLAH tidak memberi beban melebihi kemampuan kita, kenapa kita seperti kepayahan mengarungi kehidupan? Kok rasanya kesusahan ini tak berujung?

Aduh ini kalimat cukup nyesek ya? Kok bikin penasaran ya? Kok gue banget yaa haha ~

Sebelum akhirnya saya kepengen banget baca buku Soul Healing Therapy, saya dihadapkan pada kondisi bisnis yang stuck bangeeeet nget nget nget padahal sebelumnya lancar jaya dan saldo rekening aman sentausa. Pas saya jatoh, liat rekan sejawat lainnya makin mencuat melesat bikin sirik beraaaat.

Eungap. Sesak nafas rasanya.

Saya sempat “marah” pada keadaan. Menyimpan sedikit kesal pada Tuhan. Perasaan kerja udah edan, pengorbanan udah dilakukan. Tahajud, dhuha, infaq, sodaqoh, dan membantu sesama udah. Tapi kenapa doa belum juga ketemu jawabannya. Hidup makin sempiiiit aja rasanya. Mulai kan sombong dan perhitungan sama Tuhan. Amit-amit deh itu kelakuan hahaha. Mau ngapa-ngapain bawaannya males dan emosiiii aja jadinya.

Pas “dipaksa” baca buku Soul Healing Therapy ama Bu Nani Kurniasari, brand owner NKsyari, ada kalimat di atas yang cukup nusuk dan bikin penasaran.

Iya.. iya iya sih kenapa kok tetiba suka ngerasa hidup gini-gini amaaadddd??? Pake D amat nya juga biar nendang! Padahal sebenernya masih banyak yang bisa disyukuri tapi kok yaaa rungsing a.k.a kacau terus pikiran. Hayati butuh piknik…

Dan di buku itu dijelaskanlah bahwa ada yang namanya PROSES dan KONSEKUENSI DOA.



Beuh. Apapula itu.

Pertama, doa yang baik dan cepat sampe ke Tuhan Yang Maha Mengabulkan, adalah doa dari jiwa yang tenang. Haduuuh tuh kan jiwa yang tenang lagi kyaaaaa susah banget gaes punya jiwa yang tenang itu. Prosesnya panjaaaaang dan berliku. Bentuknya juga abstrak gatauuuu. Jiwa yang tenang adalah jiwa yang “menyerah” pada kuasa Tuhan. Bisa menyelaraskan setiap emosi negatif yang ada dan mengetahui dan mengakui setiap ketakutan yang paling dalam pada diri kita. Jiwa yang tenang dan eling akan lebih enak saat kirim doa pada Sang Kuasa.

Wahai jiwa yang tenang.. Kembalilah pada Tuhanmu dengan hati yang ridho dan diridhoiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu dan masuklah ke dalam surgaKu.” (QS Al Fajr 27-30)

Kedua, harus siap dengan segala konsekuensi doa. Konsekuensi doa ini hadir dalam bentuk masalah.

Jadi selama coaching sama Teh Irma, tiap kali ngeluh dan protes sama hidup, Mamak cuma bilang dengan entengnya, “Coba yaaa diinget lagi doa-doanya…

“Glek. Jlebbb. Keselek!

Langsung lemes.

Doa ingin jadi istri shaleha yang setia mendampingi suami. Jadi ibu yang baik.

Doa ingin keluarga sakinah mawaddah warahmah.

Doa ingin diangkat derajatnya jadi ummat yang mulia.

Doa ingin dibersihkan hartanya dari yang haram dan syubhat.

Doa ingin bisa membahagiakan orang tua dan lingkungan sekitar.

Doa ingin hidup lebih baik terus lebih baik setiap harinya.

Doa… doa gue dipikir-pikir cliche tapi yaaa konsekuensinya yaaa gakan mudah lah pastinya!

Belum lagi ditambah doa pengen bebas hutang dan jadi horang kayah. Punya penghasilan ratusan juta. Bisa bangun sekolah gratis dan menggerakan sejuta ibumuda. Whaaaaat doa lo luarbiasaa. Gak sebanding sama usaha dan kondisi jiwa lo Nyoong wkwkwk

Tareeeek napas dulu Sis. Eungap bangeeet inih.

Tiap inget doa yang udah “direngekin” sama Allah dan bandingin sama kelakuan, langsung istighfar. Ya ampuuun minta semprot dulu beauty water biar segeerr huhu. Aerr putih mana aerrr putih… malu banget liat kelakuan sendiri. Hiks.

Satu tahap hidup berhasil kita naiki ketika kita sadar bahwa setiap yang terjadi adalah ulah diri sendiri. Masalah yang datang sebenarnya nyuruh kita bangun. Woooi itu banyak banget yang kudu dibenahin dalam diri lo. Allah mau  ngasih nih apa yang lo minta tapi itu benerin dulu hatinya. Siapin dulu mentalnya. Biar lo gak makin belingsatan. Biar Allah ridho dengan setiap apapun yang Dia kasih dan dia ambil. Biar Allah selalu ridho sama hidup lo. Wakeeee upppp!!!! Lukanya dibuka, diobatin, dibikin sembuh. Penyakit hatinya gosokiiiin, bikin kinclong duluuu. Biar kalau lo dikasih nikmat yang banyak, lo tau cara yang bener untuk tetap berpijak dan gak bertindak seenak jidat.

Haaaahhh. Sesak yaaah.

Kurang lebih itu yang selama ini didapat sepanjang baca buku Soul Healing Therapy dan ikut kelas Healing. Dibelek matanya untuk melihat indahnya proses ketika Allah ingin mengabulkan doa kita. Kayak mau lahiran. Sakiiiit banget nunggu pembukaan. Sampe kadang kudu diinduksi dulu dua kali baru keluar deh anugerah Tuhan paling seksi. Seksi soalnya pas keluar belum dibajuin. -Garing-

Setiap doa ada proses dan konsekuensinya. Siap-siap ajaaa.

Jadi kalau tiap hari ada aja masalah yang harus dihadepin yaaa dimamam ajaa. Vitamin Sis biar siap jiwa raga ketika Allah kasih yang kita semua minta saat doa.
Tareeek napas dalaam. Keluarkan perlahan…

Tenang… tenang… maka lo MENANG

Semoga bermanfaat yaaaw.

Selamat mengingat kembali doa yang udah diminta dan menerima konsekuensinyaaah! Kalau bener-bener gak ngerti sama diri sendiri harus digimanain, gabung yuk di kelas healing 🙂

Salam hangat penuh semangat,

AF

Founder of IBUMUDA Indonesia :*

TIMEOUT

image

Kata siapa ngedidik anak itu gampang??? Hih masya Allah ya Rabbi… Bikin bibir eike keritiiinggg. Kalau ga pinter-pinter ngurus emosi, bisa perang dunia rumah tangga tiap hari deh ampuuuun.

Memasuki usia Kanin yang 4 tahun, tantangan hidup ternyata makin seru ajaa yaaa.. Baru tau dan baru ngerasain rasanya dilawan sama anak, dijawabin sama anak, kzl banget deh beneran. Udah gitu kadang anaknya lamaaaaaa banget kalau disuruh, banyak alasan, banyak pembenaran, banyak nundanya. Sama banget yekaaaan. Sama banget kayak elo chiiii 😂

Mamam deh tuh kelakuan 😁😁😁

Tapi bagaimanapun, meskipun, walaupun, andaipun gimanapun kita sebagai emaknya harus tetap tegas. Ngaca sama kelakuan anak boleh tapi jangan keterusan baper, terus malah jadi permisif sama kesewenangan bocah, hahaha gue mah dulu gitu orangnyaa 😁

Sekuat tenaga banget deh membedakan mana yang bener-bener  gak boleh dikasih, mana yang yaudah-deh-boleh.. Secaraaa kan dirisendiri dulu yang kudu WARAS, biar bisa mengaplikasikan didikan ke anak secara proporsional. Haaah beraaaat bahasa looo Sis..

Salahsatu tips dari Mak Irma untuk mendidik Kanin yang suka semenaedewe adalah dengan menyediakan pojok ‘timeout’ kalau desse udah mulai keterlaluan dan gak nurut ama emaknya for a good reason. Kita juga harus belajar konsisten, persisten, dan kompeten ketika ngejelasin ‘rules’ ama anak.

Ampuuuun gak gampang juragaaaaan.    Banyak drama dan luka yang terkuak *apaseeeh

Tapi alhamdulillah ada progress, dikiiiiiiit 😂

Aku coba terus yaaa Sissss.. Harus rajin minum Kangen Water pH 9,5 deh ini mah biar setrong menghadapi kenyataan 😂😅

Kalian para buibuk warbiyasaaah di luarsana tetaplah semangaat, karena surga didapat memang dengan bayaran yang MAHAL!

Gausah itungan, makin diitung, capeknya yang makin kerasa gede, bukan pencapaiannya. Pengalaman pribadi aja ini mah 😁

Terusin yaa Bundaknya Aniiin yaaa meski kalau lagi mengeluarkan jurus ‘timeout’, anak kecil itu malah merepet nasehatin Bundaknyaa..

“Bunda tuh gak boleh gini sama anak kecil. Anin kan cuma tumpahin bedak serumah-rumah. Anin kan cuma masukin mainan kotor ke kulkas. Anin kan cuma narikin mukena Bunda pas lagi shalat sampe Bunda nya jatoh.. bla bla bla…”

Pokoknya mah kalau Bunda nya lagi ngasih arahan dan himbauan dalam hal kebaikan, anaknya hobi jawabin…

Bunda-tuh-gak-boleh-gitu-sama-anak-kecil……..

Hhhhhhhh 😥

#semprotBeautyWater dulu deh biar gak penuaan dini
#ceritaANIN
#curhatBunda
#timeout
#BundaNgesoootDuluKak

Life Coaching part 3

Halooooo selamat pagi Indonesia… Hari ini rencananya mau ada jadwal diskusi kasus gigi tiruan lengkap bersama bapak dosen, tapi hingga pukul 11.00 belum ada message yang masuk apakah jadi atau gimana kelanjutan nasib saya.

Well. Yaudahlahyaaa. Tinggal kerjain kerjaan lain. Yaitu curhat. Eh, yaitu nulis.

Saya mau meneruskan cerita Life Coaching yang kemarin yaaa. Siap mendengarkan lanjutan ceritanya?

Oke… Here we go!

Eh sebentaaaaarrr.. Gaes, kalau kalian tetiba masuk ke tulisan ini sebelum baca yang part 1 dan part 2. Plis baca dulu 2 part sebelumnya yaa. Biar nyambung.

Okey, thankyou 😊

Saya sudah lolos tahap wawancara. Alhamdulillah. Saya pun berkenalan dengan teman sejawat LC 10 lainnya. Oiya, dan Atha juga lolos. Asik asiik.

Anak LC 10 datang dari berbagai latar belakang. Pengusaha, staff di perusahaan-perusahaan besar di Indonesia, ada pakar bekam dan ruqyah, ada banker juga, ada yang bergerak di bidang perpajakan, IT, dan sebagainya dan sebagainya dan sebagainya…

Tugas pertama saat itu buat kami Bangkoters 10 adalah BEBERES rumah, gudang, laci-laci, lemari baju, tas, dompet dari segala isi yang TIDAK PENTING, BUKAN HAK nya, dan dari sampah-sampah masa lalu yang masih ngendon aja di dalam rumah. At least yang jelas wujudnya dalam rumah mari kita singkirkan karena agak susah kalau yang masih lekat dalam hati mah. Tsaaaaah ~

Hari itu saya belum cerita perihal LC ke bapak suami. Masih bingung banget nyeritainnya gimana, apalagi cerita bayarnya berapa… Kalau penyampaiannya gak baik, nanti dia tiba-tiba ke salon minta waxing sebadan-badan karena shock hahahaha *sorry Ayah, aku analoginya agak lebay*

Saya stay cool and stay fresh from the oven aja. Tetap kerjain tugas pertama dari  Teh Irma yaitu beberes. Diubek lah semua rak buku, lemari, gudang, dompet dan sebagainya dan sebagainya.. Anin juga ikut heboh. Dari proses merapikan dan membuang, cukup bikin baper karena kepaksa buka file-file lama. File-file sama mantan juga. Aduhyaampun pusing pala Bunda, Nin 😂😂😂

Dan lagian ini kenapa gue masih simpen aja siiih hahaha…

Masalalu itu ada yang nyebelin ada yang ngangenin. Yang nyebelin bikin saya bersyukur atas apa yang terjadi hari ini. Thanks God my life feels better now. Masalalu yang ngangenin bikin saya bersemangat kalau hidup saya pernah cerah dan ada prestasinya. It makes me feel more motivated.

Tugas beberes cukup bikin badan dan hati pegel. Bikin banyaaaak sekali bersyukur dan berbenah. Dari hasil beberes, saya belajar untuk mengenal kata CUKUP.

Saya belajar untuk tidak menumpuk hal yang tidak perlu. Saya belajar untuk mengalirkan satu energi materi yang ada di rumah ini. Saya belajar melepaskan apa yang harus keluar agar tetap ada hal baru dan yang lebih menyenangkan, lebih saya butuhkan untuk datang ke rumah ini, ke dalam hati dan jiwa kami.

Ada yang keluar, ada yang masuk. Ketika ada yang ingin masuk, ada yang harus dikeluarkan dulu.

Jangan membiarkan rumah atau hati diisi oleh hal yang menumpuk. Hal kecil kayak gini ternyata membawa pengaruh besar pada sektor hidup lainnya. *kamana atuh SEKTOR 😁

Okey. Kita harus belajar pada arti kata CUKUP.

Momen yang benar-benar menyentuh adalah ketika begitu banyak barang yang keluar dari rumah, kami tumpuk di pojok tempat sampah, ada banyak sekali pemulung yang begitu cerah wajahnya melihat “harta karun” yang kami keluarkan. Ada satu anak kecil sangat bahagia menemukan “mainan kadaluarsa” nya Anin yang saya keluarkan. That was so amazing. Bikin aku krai dan bahagia sekali.

Rumah juga jauh terlihat lapang dan rapi. Daaaan ternyata itu nyetrum juga ke hati. Ahhhh I was so happy at that moment.

Bapak suami seneng juga liatnya. Liat saya yang produktif semingguan penuh beberes. Bonding sama Anin juga makin kuat. Saya bisa liat dia (bapak suami) ikut happy..

Setelah tugas beberes, lanjut pada persiapan hati untuk ngomong sama bapak suami tentang kontrak LC nanti.

Bapak suami cukup kaget dengan keputusan saya ikut program ini. Pertama, karena saya itu HOBI BANGET ikut seminar dan pelatihan, dan sebagai orang yang udah cukup sering dimintain izin untuk hal beginian, sangat wajar dia bilang…

“Ini apaan lagi sih Be???” Hahaha…

Tidak mudah. Sangat tidak mudah untuk meyakinkan bapak suami kalau saya sangat yakin ambil program ini. Bahwa program ini worthed dan saya sudah melakukan banyak riset hingga akhirnya mantap ambil program ini.

Kedua, biaya nya cukup fantastis. Iya, terutama untuk kami pasangan muda yang lagi banyak banget rencana beli ini beli itu, nabung buat ini nabung buat itu, nominal segitu kalau gak worthed-worthed amat akan menjadi pemborosan skala besar tahun 2016 heu.

Tapi sekali lagi (berkali-kali sih tepatnya), saya yakinkan bapak suami bahwa saya benar-benar yakin dan serius sama program ini. Saya hanya butuh izin, masalah biaya, saya bilang sama dia kalau I will figure it out.

Tapi dalam doa pun saya bilang sama Allah. Ya Allah, aku gak akan maksa. Gimana Allah aja. Kasih petunjuknya via suami. Kalau suami memang bener-bener gak kasih izin dan gak ridho saya ambil program ini, saya bakal tinggalin. Ridho Allah adalah ridho suami.

Alhamdulillah setelah semalaman diskusi. Besoknya suami ngasih permission. Dengan segala konsekuensi siap tanggung sendiri.

Oke, bismillahirrahmaanirrahiim..

Bener-bener dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, saya siap sepenuh hati menjalankan program Life Coaching ini.

Nah, langsung deh kan yaaa pusing nyari duit 15 juta pertama darimana. Tadinya mau ada piutang yang cair dan bisa untuk bayar LC termin pertama. Sayangnya piutang itu statusnya mendadak gakjelas. Aduh sad banget deh.  Saya galau.. Banget.

Tugas kedua dari Mamak datang, yaitu latihan BERPRASANGKA BAIK dalam segala hal. Berprasangka baik pada macet, pada barang yang ketinggalan, pada suami kalau lagi ngomel, pada anak yang hobi rewel, pada duit buat bayar LC yang belum jelas bakal datang dari mana, berprasangka baik pada banyak hal yang terjadi di luar kendali kita.

Okeeeeeeyyy gaaaess, you know what… Tugas berprasangka baik makes me craazzzzyyy *krai banyak*

Di situ saya sadar bahwa saya selama ini hobinya “ngatur” Allah, protes sama Allah, gak sabaran, dan kurang iman.

Saya sok jago mengandalkan logika saya sendiri dan gak percaya sama apapun skenario yang Allah kasih.

Salah satu yang hits saat itu yaaa proses darimana saya bisa bayar administrasi LC termin pertama.

Malam itu, H-1 batas akhir pembayaran. Masih blank banget dapet duit darimana. Saya curhat sama Teh Nani,

“Gue bayar pake apaaaa Teeeh… Gak ada duit segede itu saat ini..”

“Yah lo jual dulu apa kek. Mobil, motor, perhiasan, baju, apa kek… Pasti ada pengorbanan yang harus lo lakukan untuk dapet hal yang lebih baik..”

“Ebuseeet ya gak bisa gitu lah Teh. Gue aja dapet izin ikut LC setengah mati, kalau sampe gue pake jual barang segala bisa dijadiin Achii Asam Manis kayaknya ama laki gue…” Hahahaha padahal laki gue gak se kriminal itu juga sik.

“Ya apa kek.. Gadai mesin Kangen dulu…”

“Hemmm… Bener juga, bisa dicoba… Secara banyak yang kepengen punya tuh mesin..”

“Yaudah cobain gih… Buruan.. Waktu terus berjalan…”

“Hahaha berasa lagi main The Apperentice yak gue…”

Saya pun menghubungi beberapa teman pengusaha yang mau pake mesin Kangen Water sebulan biar saya bisa pake dulu duitnya. Simbiosis mutualisme. Karena di LC kita dilarang ngutang. Kita harus yakin sepenuhnya kalau ini jalannya, Allah kasih gampang.

Momen ini tuh yaa buat saya kayak mau naik roller coaster. Saya melakukan ikhtiar terbaik (pasang sabuk pengaman, dan mematuhi aturan yang sudah dibuat), sisanya pasraaaaah lillahita’ala. Lepasin tegangnya, dan teriak kenceng deh kalau mau biar gak terlalu degdegan.

Tau kan sensai naik roller coaster?? Berasa mau mati, berasa kayak mau diambil jantung dan hati, tapi nyatanya sih gak gimana-gimana, gak kenapa-kenapa… Seru-seru aja, dan yaaa nyawa masih nempel kok sama badan. Alhamdulillah.

Ketika saya ngejapri temen-temen, banyaaak sekali penyakit hati dan perlawanan terhadap topeng yang selama ini saya asik pake.

Takut dianggap kere lah. Lah yaemang.
Takut dianggap bangkrut lah. Lah yaemang
Takut dianggap cupu lah. Lah yaemang.

Saya melepaskan semua ketakutan itu dan berani jujur sama diri sendiri tentang kondisi saya saat itu. Saya belajar untuk menerima kondisi real saya saat itu yang selama ini lebih sering saya tutupi, saya bumbui, menjadi sosok yang bukan saya banget.

Beneran deh itu rasanya kayak naik roller coaster!!!!

Tangan saya dingin megangin handphone. Saya sadar banget, ini bukan hanya tentang transaksi gadai mesin, tapi ini transaksi jiwa saya untuk BERANI JUJUR dan APA ADANYA.

Lalu apa yang terjadi? Malah ada dua orang yang bersedia dipasangin mesin di rumahnya dan mau minjemin duit 15 juta untuk saya.. Alhamdulillah..

Ahhh saya bersyukur banget punya mesin Kangen. Dia sudah banyak menemani saya melewati banyak hal. Mulai dari menemani saya ngilangin sembelit, kenal sama banyak orang baru, nemenin saya sedekah air, bantu bayarin utang, jadi wasilah saya bisa naik kapal pesiar dan jalan-jalan ke 3 negara, dan sekarang dia bisa “disekolahin” biar saya nya makin pinter, sehat lahir bathin. Thankyou my SD501 !

Transaksi berjalan lancar. Saya sudah aman admimistrasi LC nya. Teman saya juga happy karena bisa ngerasain air Kangen fresh from machine enaknya kayak apa selama satu bulan. Daaan beberapa hari kemudian, di belahan dunia bagian Cianjur ada yang beneran mau beli mesin, di mana komisi penjualan mesin tersebut cukup untuk membawa pulang SD501 yang saya pinjamkan dulu. Semudah itu ternyata.

Yaaa tapi pas latihan BERPRASANGKA BAIK sama Allah nya bikin mules. Amat sangat.

Dan saya belajar lagi bahwa Allah gak kemana. Allah akan kasih jalan keluar untuk ummatnya yang mau bergerak dan usaha.

Alhamdulillah… Saya pun semakin semangat menikmati setiap “game” yang harus dilalui selama LC. Semakin lama semakin seru, meski bikin sesak, tapi saya semakin dalam mengenal siapa saya sebenarnya dan hal apa yang akan sangat nyaman saya lakukan dan merasa TENANG ! Itu penting.

Buat yang masih penasaran dengan cerita LC saya, kayaknya akan dibuat part 4 nya deh. Ada beberapa yang masih ingin saya ceritakan tentang bagaimama akhirnya saya yang hobi bilang iya alias susah nolak jadi lebih fokus dan punya pendirian untuk melakukan apa yang benar-benar harus saya lakukan. Bagaimana saya perlahan memaafkan masalalu. Bagaimana saya mulai ngerti galau-galau masa kini darimana datangnya. Saya akan cerita bagaimana Mamak (sebutan khusus Bangkoters untuk Teh Irma) membedah semua aib dan kecupuan saya. Pokoknya Mamak menang banyak, saya kalah telak hahaha.. Hidup berasa dipencetin tombol RESET 😂

Haaah…

Semoga masih penasaran yaa 😊

Life Coaching part 2

Wait,

Kalian udah baca Life Coaching part 1 kan? Harus baca dulu yaaa biar nyambung..

Oke, sampe mana kemarin? Oyaa sampe sesi wawancara. Sesi yang berjalan tidak sesuai dengan ekspektasi saya.

Hari itu di PVJ, saya dan Atha, teman yang selalu dengan sukarela diracunin ikut ini itu sama saya heuheu, bersiap untuk diwawancara langsung oleh Teh Irma. Saat itu ada tiga kandidat yang menyerahkan diri untuk jadi calon anak LC batch 10. Saya, Atha, dan satu wanita lagi. Wanita yang sudah menikah dan punya satu anak.

Kami diwawancara secara bersamaan dan langsung ditembak dengan satu pertanyaan pamungkas,

“Kenapa lo mau ikut Life Coaching?”

To the point a la Mamak.

Saat itu saya jawab,

“Ingin punya hidup yang lebih baik lagi, Teh..”

“Ah jawaban lo standar banget. Normatif banget..”

“Emm.. Pengen mengenal Allah lebih jauh lagi, Teh…”

“Yaa ngaji.. Ke ustadz atau ustadzah. Jangan ama gue.. Gue aja masih belajar..”

“Emmm.. Pengen ngebenerin hidup, Teh..”

“Kenapa harus sama gue? Kan banyak pelatihan di luar sana. Lebih cepat. Dan jauh lebih murah. Ikutan yang lain aja. Jangan sama gue..”

“Emmmm… Pengen jadi istri shaleha dan ibu yang baik, Teh..”

“Datang ke pengajian, bukan ama gue…”

“Emmm…”

Gue cuma bengong, satu pertanyaan yang udah gue jawab dengan berbagai macam jawaban tetap gak masuk akal buat doi. Gue bingung.

“Haaaah lo aja gak tau pasti lo sebenernya mau apa, malah mau coba-coba ikut kelas gue. Kan mahal. Dan gue gak kasih jaminan duit kembali yaa.”

“Emmmm justru itu Teh. Gue pengen ngerti sebenernya diri gue itu siapa dan kudu gimana…”

“Terus???”

“Yaa makanya pengen ikut Life Coaching..”

“Terus???”

“Biar gue sadar sama diri gue sendiri. Biar gue waras-an Teh…”

“Terus???”

Ini soulhealer apa tukang parkir sih. Teras terus teras terus doang daritadi. Hiks.

Gue diem. Gue cuma bisa menatap Teh Irma hopeless. Kami bertiga menjawab secara bergantian dan gak ada satu pun jawaban yang memuaskan dia.

“Gue kasih gambaran dikit yaa tentang Life Coaching ini. Gue gak pake kurikulum. Tiap orang akan berbeda treatment nya dan sangat spesifik. Gue hanya akan mendampingi lo untuk membuka topeng dan akar dari setiap masalah lo, yang mungkin akan bikin lo sesak napas untuk mengakuinya. Keberhasilan sepenuhnya ada di tangan lo. Gue tidak menjamin apapun. Itu bukan hak gue. Itu tergantung usaha lo untuk mau berubah dan memperbaiki semuanya dan gimana Allah juga mau dibikin kayak apa hidup lo. Karena lo bertiga muslim, gue akan berbicara tentang aqidah lo sebagai muslim. Gue ogah yaa kalau lo lakukan semua ini untuk orang lain, atau gak enakan ama gue misalnya, atau siapapun. Ini untuk lo sendiri dan Allah. Karena di kontrak nanti kita akan berjanji bareng atas nama Allah. Janji lo bukan sama gue. Janji lo sama Allah. Gue pun janjinya sama Allah untuk melakukan yang terbaik dari keilmuan yang gue miliki untuk mendampingi lo. Dan itu gak main-main.. Lo harus trust sama gue dan lo bersedia komit untuk ngerjain tugas yang gue kasih. Jangan setengah-setengah. Apalagi coba-coba.”

Gue nyimak. Teh Irma cerita tentang segala pengalaman doi meng-coaching anak-anak didiknya atau yang biasa dia sebut Bangkoters. Ada yang berhasil, ada yang gagal. Ada yang terus lanjut, ada yang menyerah di tengah jalan. Intinya kami harus siap benar-benar dibuat jujur sama diri sendiri, sakit, bangkrut, berdarah, dan terluka atau kehilangan materi yang memang harus hilang.

Serem sih dengerinnya. Ini kok yaa kayak mau ngapain ajaa.

Dan hal paling berat menari-nari di kepala saya saat itu adalah, saya belum izin sama suami untuk menjalani setiap proses ini.

Saya agak ragu jadinya saat itu. Laki gue ngijinin gak yaa..

Tapi saat itu di pikiran saya adalah saya benar-benar ingin berubah secara kontinu dan serius seserius-seriusnya. Saya yakin bahwa apa yang terjadi dalam hidup saya, jatuh bangunnya datang dari diri saya sendiri dan bentuk ujian hidup dari Tuhan agar saya terus naik kelas. Bukan karena anak yang susah diatur atau pasangan yang rese.

Saya harus fokus dengan serius memperbaiki diri saya sendiri. Now or never... Untuk kehidupan yang lebih baik.

Pada akhir sesi wawancara saya bilang sama Teh Irma,

“Pengajian yang terakhir gue ikutin mengajarkan gue tentang makna kematian. Makna hidup sebagai tempat satu-satunya berburu bekal pulang saat mati nanti. Tapi gue belum ngerti sepenuhnya gimana caranya hidup yang benar dan bagaimana caranya siap untuk menyambut kematian. Makin ke sini hidup gue makin kusut dan gue merasa linglung harus bertanya dan bercerita ke siapa tentang segala kegalauan yang gue alami. Gue butuh guru kehidupan yang nemenin gue, yang bisa gue ajak diskusi secara objektif untuk menjawab setiap teka-teki hidup yang sedang gue alami. Udah sekian banyak seminar dan pelatihan gue ikuti. Tapi kesemuanya hanya menjawab kegalauan gue di permukaan aja. Setelah gue baca 4 buku yang Teteh tulis. Gue menemukan sesuatu yang berbeda. Gue akan serius mengikuti Life Coaching ini semampunya gue. Tujuan gue tentu hanya Allah. Benar-benar Allah. Karena dari pengajian sebelumnya gue paham bahwa semua yang ada di sekitar gue hanyalah perangkat yang menemani gue mengenal Allah. Jadi gue ikut LC ini adalah cara gue ngaji. Cara gue mengenal diri gue sendiri. Cara yang mungkin gak harus sama dengan orang lain, tapi gue pilihnya ini. Apalagi di LC ini Teteh beneran pegang setiap dari kita secara private dan personal. Gue siap dengan apapun konsekuensinya selama proses coaching nanti.”

Saya gak tau deh yaa. Apakah pemaparan tersebut berhasil meyakinkan Teh Irma untuk meloloskan saya jadi salahsatu muridnya apa kagak. Saya cuma bisa pasrah. Cuma itu yang saya rasakan. And for your information, ketika wawancara pun actually saya belum tau duitnya darimana buat bayar program LC tersebut haha.

Saya cuma punya Allah. Itu aja.

Teh Irma pun berkali-kali mewanti-wanti kalau program ini cukup mahal biaya nya. Tidak ada jaminan akan pasti berhasil. Dan selama prosesnya nanti akan banyak kejadian tak terduga yang bikin kita engap-engapan.

Emang pada dasarnya saya udah hopeless, desperate dan butuh pencerahan 2016, saya siap. Saya menyerahkan sepenuhnya sama Allah. Kalau lolos dan ada rezekinya berarti ini adalah bagian dari episode hidup saya. Kalau bukan yaa saya cari yang lain, cari cara untuk betul-betul paham tentang hidup kudu gimana agar tenang dan mati dengan damai.

Alhamdulillah beberapa minggu setelah wawancara saya di-invite ke Grup WA Life Coaching 10 oleh Uni Laura. Saya sudah masuk jadi kandidat Bangkoters dan bersiap untuk tanda tangan kontrak dan menyiapkan uang untuk biaya administrasinya. HA!

Nah, gimana ceritanya saya bisa dapat izin suami dan uang untuk ikut LC? Dan bagaimana kesan-kesan menjadi anak LC di bulan pertama??

Di postingan berikutnya yaaa. Bersambung lagi berhubung ada kerjaan lain yang harus diberesin hehe..

Semoga penasaran 😊