Small Things

Siang itu ketika sedang asyik berselancar di Fesbuk, saya menonton sebuah video yang di-share oleh teman di linimasa nya. Video yang benar-benar menggugah dan menyentuh. Bisa liat videonya di link ini yaa.

Video ini berisi tentang Kristina Kuzmic, seorang wanita, seorang ibu yang begitu depresi dan merasa sangat tidak berharga setelah perceraiannya. She felt broke. Totally like a complete loser dengan segala penolakan dan kejadian yang terjadi di hidupnya. Ada yang pernah merasakan hal yang sama? Feel so depressed dan gatau mau ngapain. Kayaknya semua yang dikerjain salah. Kayaknya semua yang sudah dikerjakan gak ada artinya. Gagal. Rusak. Hancur…

Gak ada lagi orang yang percaya.. Bahkan kita pun sudah gak percaya sama diri kita sendiri. Ada yang ngerasain hal yang sama?

Continue reading

Advertisements

FAQ Healing Class Irma Rahayu

Banyak yang nanya tentang APA SIH HEALING CLASS itu Chii?? Dari flyer Healing Class yang saya share di sosial media akhir-akhir ini, gak sedikit yang kepo dan japri dengan berbagai pertanyaan. Baiklah, kayaknya kudu dibuat tulisan FAQ Healing Class by Irma Rahayu di blog. Semoga membantu dan mencerahkan yaa, terutama yang mager dan minder untuk nanya japri tentang Healing Class hehehe…

Continue reading

Rasa SAKIT

​Ketika memutuskan untuk ikut program Life Coaching bersama Teh Irma Rahayu, saya pikir urusan saya dengan rasa SAKIT dalam hati akan selesai dan beres. Nyata nya enggaaa wkwkwk. Justru sejak jadi anak LC, saya lebih AWARE dengan rasa sakit… berat badan nambah karena saban hari makan ati muluuu hahaha.
Iyaa, rasa SAKIT gak akan pernah hilang dalam setiap perjalanan kehidupan kita. Dia akan selalu ada, dalam bentuk marah, kesal, kecewa, ataupun terhina. Halaaah bahasa lo Chiii, drama banget πŸ˜‚ Kalau kita udah gak ngerasa sakit, ada dua kemungkinan, pertama mungkin karena kita udah mati, kedua karena kita udah kayak zombie… Hiii ngeri!

Rasa SAKIT itu udah pasti bakal terus ada deh. Skenarionya seperti ini, dalam sebuah ketenangan ragawi dan batiniawi (bahasa apaan sih ini Chii haha) kita tiba-tiba kedatangan KONFLIK. Bisa konflik yang memang baru kita ketemui, atau konflik yang dari dulu menghantui, gak kelar-kelar kayak Tersanjung season 6….

Continue reading

Tarik Napas Dalam

Hari ini. Lebih tepatnya dalam satu minggu ini, saya cukup rungsing. Kalau dijelaskan apa penyebabnya, kurang paham juga. Pokoknya mah rungsing ajah. Semuanya bikin emosi dan bikin saya uring-uringan sama suami. Duh, kasian si Aa. Mungkin ini efek PMS juga. Kasian juga sih kalau PMS disalahin terus haha. Engga, ini emang lagi ada yang korslet dari dalam diri saya. And I have to fix it.

Hari ini. Puncaknya hari ini. Menjelang sore air mata netes aja terus-terusan. Dada sesak kayak ada jin mau keluar. Kayak yang tau aja gimana sistematika jin mau keluar. Hahahaha (((sistematikaaa)))

Saya tarik napas dalam. Istighfar.

Β 
Dan ada banyak rasa marah yang sembunyi di dalam hati. Pada beberapa kejadian. Terutama pada diri sendiri. Pada masa kemarin yang penuh penyesalan. Pada hal-hal yang sedang ingin saya perbaiki. Saya teliti satu demi satu titik. Banyak kekeliruan dan ilusi yang saya kejar selama ini. Hingga akhirnya saya sadari bahwa gak pernah mudah untuk berubah.
Poin pertama yang saya dapat adalah, susah kan yaah ngerubah diri sendiri juga, jangan maksa orang lain berubah untuk diri mereka, karena mengakui salah itu pahit. Mengakui salah itu sakit. Apalagi maksa orang lain berubah untuk kita. Jangan. Kita bukan Tuhan.

Lalu saya tarik napas dalam lagi.Β 

Muter waktu ke masalalu, mencoba memaafkan dirisendiri atas kesalahan-kesalahan yang sudah saya perbuat. Rasanya lebih pahit dan lebih sakit daripada memaafkan orang lain. Kenyataannya kayak gitu. Kalau memori masalalu yang bikin sakit belum juga hilang, artinya kita belum memaafkan secara penuh keadaan itu. Gak semua orang mau melakukan itu. Kalaupun mau, belum tentu dia bisa. Karena memaafkan itu prosesnya memang rumit. And I know what it feels.

Dan tarik napas dalam lagi.Β 

Saya sadar kalau saya masih hobi sirik sama hidup orang. Masih payah bersyukurnya sama Tuhan. Apa yang Tuhan kasih ke semua makhluknya itu udah sesuai porsi dan usaha masing-masing. Kalaupun saya ngeliatnya, ih-kok-dia-hidupnya-ya-enak-banget-cuma-gitu-doang-tapi-bisa-dapet-ini-ina-itu, saya gak tau di belakang layar orang itu punya kejadian apa aja.

Kayak barusan banget ngobrol di WA sama temen yang lagi naik daun, lagi ngehits deh pokoknya sampe cukup banyak media yang pengen wawancara, pas denger cerita bahwa dia selama hidupnya pernah ngalamin 3x c-section dan 3x kuret dan perdarahan hebat selama 5 bulan, saya langsung diem. Ajegile, ‘digosoknya’ seru banget yaaa. Ogah deh makasih haha 😁

Lalu sebagai pengobat rungsing saya coba surfing kesana kemari di dunia maya. Mantan istrinya Ahmad Dani. Lah bukan itu Sis.Β 

Saya jadi jalan-jalan ke sebuah sosmed sepasang suami istri yang iri-able banget. Alhamdulillah nya saya gak terlarut dalam iri lalu baper. Tumben. Yaa mungkin udah takdir malem tadi saya jadi buka sosmed mereka. Mungkin itu cara Tuhan mau nasehatin saya.

Saya cuma noyor aja kepala sendiri pake gagang sapu. Sadis. Haha..
Saya jadi mikir, dan cukup sedih juga, karena sadar bahwa saya masih sangat jauh jadi istri yang baik untuk suami. Masih suka ngeyel, jarang bikin masakan spesial, gampang lupa, suka lalai, kerjaanya rungsing mulu, gak serius jaga badan, endebre, endebra.. Masih amat sangat sangat sangat jauh jadi ibu yang baik untuk anak saya. Dan terutama, saya masih sangat payah untuk diri saya sendiri. Jadi terlepas saya harus jadi wanita yang baik untuk sosok suami dan anak, saya belum bisa jadi sosok yang baik untuk diri saya sendiri.

Kenapa?

Karena saya sendiri belum memaafkan diri saya Β yang dulu.
Balik lagi ke topik yang tadi kan jadinya.

Masalalu yaudah aja. Semua cerita yang ada di dalamnya adalah bagian yang tidak terpisahkan Β dengan apa yang terjadi sekarang. We’re humans. We do mistakes. A lot. Kedodolan-kedodolan itu harus diterima dan dikunyah pelan-pelan. Enak kok dodol, ada manis-manisnya gitu πŸ˜‚

Well. Sekarang sih udah lebih lega. Udah mulai terang cakrawala. Ceileee cakrawalaaa. Efeknya juga langsung mules dipanggil alam hahaha.
Intinya, kita semua pernah punya salah. Kadang kesalahan yang udah kita buat bikin kita takut bergerak ke arah yang lebih terang. Atau mungkin kita berpikir bahwa kita gak akan menemukan orang lagi yang tetep mau nemenin kita.

Sujud aja yuk.

Kata temen saya, sujud itu seperti kita berbisik pada bumi, tapi yang ada di langit tetep dengerin.

Sujud aja.

Apapun busuknya kita, Allah gak akan kemana πŸ™‚

Udah gitu aja. Udah kebelet πŸ˜‚

TIMEOUT

image

Kata siapa ngedidik anak itu gampang??? Hih masya Allah ya Rabbi… Bikin bibir eike keritiiinggg. Kalau ga pinter-pinter ngurus emosi, bisa perang dunia rumah tangga tiap hari deh ampuuuun.

Memasuki usia Kanin yang 4 tahun, tantangan hidup ternyata makin seru ajaa yaaa.. Baru tau dan baru ngerasain rasanya dilawan sama anak, dijawabin sama anak, kzl banget deh beneran. Udah gitu kadang anaknya lamaaaaaa banget kalau disuruh, banyak alasan, banyak pembenaran, banyak nundanya. Sama banget yekaaaan. Sama banget kayak elo chiiii πŸ˜‚

Mamam deh tuh kelakuan 😁😁😁

Tapi bagaimanapun, meskipun, walaupun, andaipun gimanapun kita sebagai emaknya harus tetap tegas. Ngaca sama kelakuan anak boleh tapi jangan keterusan baper, terus malah jadi permisif sama kesewenangan bocah, hahaha gue mah dulu gitu orangnyaa 😁

Sekuat tenaga banget deh membedakan mana yang bener-bener  gak boleh dikasih, mana yang yaudah-deh-boleh.. Secaraaa kan dirisendiri dulu yang kudu WARAS, biar bisa mengaplikasikan didikan ke anak secara proporsional. Haaah beraaaat bahasa looo Sis..

Salahsatu tips dari Mak Irma untuk mendidik Kanin yang suka semenaedewe adalah dengan menyediakan pojok ‘timeout’ kalau desse udah mulai keterlaluan dan gak nurut ama emaknya for a good reason. Kita juga harus belajar konsisten, persisten, dan kompeten ketika ngejelasin ‘rules’ ama anak.

Ampuuuun gak gampang juragaaaaan.    Banyak drama dan luka yang terkuak *apaseeeh

Tapi alhamdulillah ada progress, dikiiiiiiit πŸ˜‚

Aku coba terus yaaa Sissss.. Harus rajin minum Kangen Water pH 9,5 deh ini mah biar setrong menghadapi kenyataan πŸ˜‚πŸ˜…

Kalian para buibuk warbiyasaaah di luarsana tetaplah semangaat, karena surga didapat memang dengan bayaran yang MAHAL!

Gausah itungan, makin diitung, capeknya yang makin kerasa gede, bukan pencapaiannya. Pengalaman pribadi aja ini mah 😁

Terusin yaa Bundaknya Aniiin yaaa meski kalau lagi mengeluarkan jurus ‘timeout’, anak kecil itu malah merepet nasehatin Bundaknyaa..

“Bunda tuh gak boleh gini sama anak kecil. Anin kan cuma tumpahin bedak serumah-rumah. Anin kan cuma masukin mainan kotor ke kulkas. Anin kan cuma narikin mukena Bunda pas lagi shalat sampe Bunda nya jatoh.. bla bla bla…”

Pokoknya mah kalau Bunda nya lagi ngasih arahan dan himbauan dalam hal kebaikan, anaknya hobi jawabin…

Bunda-tuh-gak-boleh-gitu-sama-anak-kecil……..

Hhhhhhhh πŸ˜₯

#semprotBeautyWater dulu deh biar gak penuaan dini
#ceritaANIN
#curhatBunda
#timeout
#BundaNgesoootDuluKak

Menghadapi Anin

image

Menghadapi Anin itu semacam ujian hidup mengenal diri sendiri. Karena Anin adalah sebentuk makhluk yang kelakuannya hampir sama dengan Emaknya haha. Kayak dikasih kaca dan cukup senewen ketika sadar kalau saya itu keras, ga sabaran, banyak maunya, dan susah dikasih tau hahahaha. Mamam banget kaaan.

Takes time banget deh gimana caranya menghadapi nona Anin. Pun hingga saat ini. Kalau saya nya gak kalem, ujungnya pasti drama.

Yeaaah semua ibu pasti ngalamin deh suka dukanya ngedidik anak. Gimana caranya pesan yang ingin disampaikan itu nyampe dan anaknya mau nurut. Sesuatu sekali itu ya Allah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Nyuruh anak mandi, sikat gigi, buang sampah pada tempatnya, gak makan atau minum sambil berdiri, mau cuci muka dan pipis sebelum tidur, gak kelamaan nonton Youtube, dan sebagainya, sebagainya, sebagainya. Kalau kita nya gak kuat iman dan tenang ngadepinnya, malah bikin anak sensi dan makin keki ama kita. Bilang kita jahat lah, gak sayang lah, ini lah, itu lah.. Huffft..

Semua orangtua udah pasti kepingin yang terbaik untuk anaknya, gak ada orangtua yang punya niat anaknya jadi rusak. Gak ada. Tapi somehow karena kelakuan orangtua sendiri anak malah jadi rusak dan bebal. And we won’t that happen kan yaa. Jadi emang harus pinter-pinter cari cara agar anak mudah untuk nurut sama kita. Selain nyuruh ini itu dan ngedidik kudu begini begitu, kita sebagai ortu harus nemenin juga kesel dan berontaknya anak atas apa yang ingin kita ajarkan. Kita kan juga pernah di posisi anak, tau banget kan rasanya harus nurut dan disiplin. Rasanya tuh GAK ENAK banget. Bahkan mungkin setelah kita jadi ortu pun kita masih jadi makhluk yang susah diatur dan susah disiplin. Jadi yaa kudu pelan dan sabaaaaar banget sama anak. Gampang? Yaa enggaklah πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Kalau gampang hadiahnya gak akan surga. Payung cantik doang warna pelangi haha..

Ada satu percakapan antara saya dan Anin kalau bujukin dia untuk sikat gigi. Siapa tau bermanfaat, karena belakangan ini Anin jadi gak begitu susah diajak sikat gigi. Dan format percakapan ini saya pake juga untuk bujukin hal lain. And mostly berhasil untuk bujukin doi.

“Anin.. Anin gak suka ya Bunda suruh sikat gigi?? Bunda boleh tau kenapa?? Males yaa? Sakit yaa? Gak enak yaa?? Emm iyasih Bunda ngerti. Bunda juga suka males. Tapi kan kalau gak disikat nanti kumannya banyak banget bobo di gigi Anin. Ih emang Anin mau kumannya ikut bobo di gigi Anin. Gak enak loh nanti. Bener gak Nin? Mau yaa sikat gigi? Bunda temenin.. Pelan-pelan aja. Terserah mau sama Anin sendiri atau dibantu Bunda..”

Kurang lebih kayak gitu. Intinya sih kita bener-bener menempatkan diri pada posisi anak. Empati, bener-bener empati. Jangan maksa dan beneran diajakin ngobrol dari hati ke hati. Feel-Felt-Found. Ngerasain apa yang dia rasain dari sudut pandang dia sebagai anak kecil. Curhat colongan juga kalau kita pun pernah di fase kayak dia dan ngalamin apa yang dia rasain. Dan kita sudah menemukan solusi untuk menghadapi itu. Tawarkan solusi yang sama atau bantu anak untuk mencari solusinya sendiri. Dan kunci dari semua siasat parenting itu adalah TENANG alias KALEM !

Hahahaha. Itu justru PR nya yaa Sis πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Yaaah semoga kita selalu dikasih kekuatan untuk terus benerin diri sendiri. Karena ilmu parenting terbaik adalah fokus benerin diri sendiri. Anak akan lebih cepet kopas daripada ngedengerin. Selamat berdarah-darah dan berurai air mata untuk bebenah diri sendiri yaa Sis. I  know it’s so haaaarrrdd. Hahaha~

*bagiin bakiak*

Life Coaching part 2

Wait,

Kalian udah baca Life Coaching part 1 kan? Harus baca dulu yaaa biar nyambung..

Oke, sampe mana kemarin? Oyaa sampe sesi wawancara. Sesi yang berjalan tidak sesuai dengan ekspektasi saya.

Hari itu di PVJ, saya dan Atha, teman yang selalu dengan sukarela diracunin ikut ini itu sama saya heuheu, bersiap untuk diwawancara langsung oleh Teh Irma. Saat itu ada tiga kandidat yang menyerahkan diri untuk jadi calon anak LC batch 10. Saya, Atha, dan satu wanita lagi. Wanita yang sudah menikah dan punya satu anak.

Kami diwawancara secara bersamaan dan langsung ditembak dengan satu pertanyaan pamungkas,

“Kenapa lo mau ikut Life Coaching?”

To the point a la Mamak.

Saat itu saya jawab,

“Ingin punya hidup yang lebih baik lagi, Teh..”

“Ah jawaban lo standar banget. Normatif banget..”

“Emm.. Pengen mengenal Allah lebih jauh lagi, Teh…”

“Yaa ngaji.. Ke ustadz atau ustadzah. Jangan ama gue.. Gue aja masih belajar..”

“Emmm.. Pengen ngebenerin hidup, Teh..”

“Kenapa harus sama gue? Kan banyak pelatihan di luar sana. Lebih cepat. Dan jauh lebih murah. Ikutan yang lain aja. Jangan sama gue..”

“Emmmm… Pengen jadi istri shaleha dan ibu yang baik, Teh..”

“Datang ke pengajian, bukan ama gue…”

“Emmm…”

Gue cuma bengong, satu pertanyaan yang udah gue jawab dengan berbagai macam jawaban tetap gak masuk akal buat doi. Gue bingung.

“Haaaah lo aja gak tau pasti lo sebenernya mau apa, malah mau coba-coba ikut kelas gue. Kan mahal. Dan gue gak kasih jaminan duit kembali yaa.”

“Emmmm justru itu Teh. Gue pengen ngerti sebenernya diri gue itu siapa dan kudu gimana…”

“Terus???”

“Yaa makanya pengen ikut Life Coaching..”

“Terus???”

“Biar gue sadar sama diri gue sendiri. Biar gue waras-an Teh…”

“Terus???”

Ini soulhealer apa tukang parkir sih. Teras terus teras terus doang daritadi. Hiks.

Gue diem. Gue cuma bisa menatap Teh Irma hopeless. Kami bertiga menjawab secara bergantian dan gak ada satu pun jawaban yang memuaskan dia.

“Gue kasih gambaran dikit yaa tentang Life Coaching ini. Gue gak pake kurikulum. Tiap orang akan berbeda treatment nya dan sangat spesifik. Gue hanya akan mendampingi lo untuk membuka topeng dan akar dari setiap masalah lo, yang mungkin akan bikin lo sesak napas untuk mengakuinya. Keberhasilan sepenuhnya ada di tangan lo. Gue tidak menjamin apapun. Itu bukan hak gue. Itu tergantung usaha lo untuk mau berubah dan memperbaiki semuanya dan gimana Allah juga mau dibikin kayak apa hidup lo. Karena lo bertiga muslim, gue akan berbicara tentang aqidah lo sebagai muslim. Gue ogah yaa kalau lo lakukan semua ini untuk orang lain, atau gak enakan ama gue misalnya, atau siapapun. Ini untuk lo sendiri dan Allah. Karena di kontrak nanti kita akan berjanji bareng atas nama Allah. Janji lo bukan sama gue. Janji lo sama Allah. Gue pun janjinya sama Allah untuk melakukan yang terbaik dari keilmuan yang gue miliki untuk mendampingi lo. Dan itu gak main-main.. Lo harus trust sama gue dan lo bersedia komit untuk ngerjain tugas yang gue kasih. Jangan setengah-setengah. Apalagi coba-coba.”

Gue nyimak. Teh Irma cerita tentang segala pengalaman doi meng-coaching anak-anak didiknya atau yang biasa dia sebut Bangkoters. Ada yang berhasil, ada yang gagal. Ada yang terus lanjut, ada yang menyerah di tengah jalan. Intinya kami harus siap benar-benar dibuat jujur sama diri sendiri, sakit, bangkrut, berdarah, dan terluka atau kehilangan materi yang memang harus hilang.

Serem sih dengerinnya. Ini kok yaa kayak mau ngapain ajaa.

Dan hal paling berat menari-nari di kepala saya saat itu adalah, saya belum izin sama suami untuk menjalani setiap proses ini.

Saya agak ragu jadinya saat itu. Laki gue ngijinin gak yaa..

Tapi saat itu di pikiran saya adalah saya benar-benar ingin berubah secara kontinu dan serius seserius-seriusnya. Saya yakin bahwa apa yang terjadi dalam hidup saya, jatuh bangunnya datang dari diri saya sendiri dan bentuk ujian hidup dari Tuhan agar saya terus naik kelas. Bukan karena anak yang susah diatur atau pasangan yang rese.

Saya harus fokus dengan serius memperbaiki diri saya sendiri. Now or never... Untuk kehidupan yang lebih baik.

Pada akhir sesi wawancara saya bilang sama Teh Irma,

“Pengajian yang terakhir gue ikutin mengajarkan gue tentang makna kematian. Makna hidup sebagai tempat satu-satunya berburu bekal pulang saat mati nanti. Tapi gue belum ngerti sepenuhnya gimana caranya hidup yang benar dan bagaimana caranya siap untuk menyambut kematian. Makin ke sini hidup gue makin kusut dan gue merasa linglung harus bertanya dan bercerita ke siapa tentang segala kegalauan yang gue alami. Gue butuh guru kehidupan yang nemenin gue, yang bisa gue ajak diskusi secara objektif untuk menjawab setiap teka-teki hidup yang sedang gue alami. Udah sekian banyak seminar dan pelatihan gue ikuti. Tapi kesemuanya hanya menjawab kegalauan gue di permukaan aja. Setelah gue baca 4 buku yang Teteh tulis. Gue menemukan sesuatu yang berbeda. Gue akan serius mengikuti Life Coaching ini semampunya gue. Tujuan gue tentu hanya Allah. Benar-benar Allah. Karena dari pengajian sebelumnya gue paham bahwa semua yang ada di sekitar gue hanyalah perangkat yang menemani gue mengenal Allah. Jadi gue ikut LC ini adalah cara gue ngaji. Cara gue mengenal diri gue sendiri. Cara yang mungkin gak harus sama dengan orang lain, tapi gue pilihnya ini. Apalagi di LC ini Teteh beneran pegang setiap dari kita secara private dan personal. Gue siap dengan apapun konsekuensinya selama proses coaching nanti.”

Saya gak tau deh yaa. Apakah pemaparan tersebut berhasil meyakinkan Teh Irma untuk meloloskan saya jadi salahsatu muridnya apa kagak. Saya cuma bisa pasrah. Cuma itu yang saya rasakan. And for your information, ketika wawancara pun actually saya belum tau duitnya darimana buat bayar program LC tersebut haha.

Saya cuma punya Allah. Itu aja.

Teh Irma pun berkali-kali mewanti-wanti kalau program ini cukup mahal biaya nya. Tidak ada jaminan akan pasti berhasil. Dan selama prosesnya nanti akan banyak kejadian tak terduga yang bikin kita engap-engapan.

Emang pada dasarnya saya udah hopeless, desperate dan butuh pencerahan 2016, saya siap. Saya menyerahkan sepenuhnya sama Allah. Kalau lolos dan ada rezekinya berarti ini adalah bagian dari episode hidup saya. Kalau bukan yaa saya cari yang lain, cari cara untuk betul-betul paham tentang hidup kudu gimana agar tenang dan mati dengan damai.

Alhamdulillah beberapa minggu setelah wawancara saya di-invite ke Grup WAΒ Life Coaching 10 oleh Uni Laura. Saya sudah masuk jadi kandidat Bangkoters dan bersiap untuk tanda tangan kontrak dan menyiapkan uang untuk biaya administrasinya. HA!

Nah, gimana ceritanya saya bisa dapat izin suami dan uang untuk ikut LC? Dan bagaimana kesan-kesan menjadi anak LC di bulan pertama??

Di postingan berikutnya yaaa. Bersambung lagi berhubung ada kerjaan lain yang harus diberesin hehe..

Semoga penasaran 😊