Sembilan Tahun

Hari ini.

2 Oktober 2019. Adalah sembilan tahun sejak hari itu. Hari dimana kami mengikat janji. Mengucap sumpah. Untuk hidup bersama, saling menemani, saling memahami hingga tua dan mati nanti.

Sejak 2 Oktober 2010 itulah perjuangan dilakukan setiap hari. Berjuang untuk menyatukan dua beda menjadi satu cita. Meramu setiap rencana dengan berbagai drama dan pertahanan ego masing-masing.

Ahhh gakerasa yaa. Sembilan tahun. Masih bertahan untuk tetap saling mendukung dan sayang. Masih siap berjuang untuk terus sama-sama belajar dan berproses menjadi lebih baik.

Selamat ulang tahun menikah, Tom. Meski aku sering rungsing dan riweuh. Sering ngambek dan banyak mau. Aku semakin yakin kalau kamu teh emang diciptakan untuk melengkapi aku. Prestasi hingga tahun ini adalah, kita udah makin enak dan kompak ketika ngobrol dan memutuskan hal bersama. Belum sempurna, tapi lumayan lah yaaa. Pernikahan mah rasa rujak. Amis haseum lada ngumpul semua hahahaha…

 

*ditulis di Blackbird Hotel, Bandung sambil menatap kamu dengan sayang bari cirambay …

*dengan secara kebetulan playlist memutar lagu Teman Hidup nya Tulus

*cukupgetek mohon maaf

Kedewasaan Berpikir

Ampuun. Kenapa judulnya selalu serius-serius amat sih haha. Untuk judul yang satu ini mah salahkan saja Kang Indra. Doi yang nyeletuk tentang kedewasaan berpikir. Topik sarapan kami pagi ini. Di tengah manis kopi dan hangatnya roti bakar.

Pagi ini kami membahas perbedaan dan prioritas kami yang kembali bentrok. Sesuatu yang sangat wajar terjadi dalam kehidupan rumah tangga pada umunya. Alhamdulillah pagi ini bisa ngobrol enak gapake tandukan untuk menyamakan keinginan. Fiuh..

Be, aku pernah baca dimana yaa lupa.. Intinya sih pasangan yang udah lama menikah itu harus dewasa dalam berpikir…

Maksudnya, A? Tanya saya agak kurang paham…

Iyaa.. contoh nih kalau kita lagi jalan-jalan. Mau nonton. Kamu pengennya makan Mekdi, aku pengennya makan Kaefci. Yaudah makan aja masing-masing dulu. Nanti ketemuan di bioskop. Atau sebaliknya, misal makannya yang barengan di Pitsahat, nontonnya masing-masing karena kepengennya beda. Ada saatnya harus barengan, ada saatnya memilih dan menjalani apa yang diinginkan oleh masing-masing pihak.

Hmmmmm… *sebuah gumaman agak gak nerima sebenernya HAHAHAHA maapkan aku Ay.

Menurut aku sih, perbedaan itu harus diterima dan dihadapi. Dibuat sama-sama enak dan saling menghargai. Karena kita gak bisa sepenuhnya memaksakan atau menyamaratakan sesuatu keinginan. Itu yang namanya dewasa dalam berpikir. Gitu, Be..

Tetep sih agak loading menerimanya. Dan sedikit suudzon sama dia karena takut ini akal-akalan dia aja biar gak nge iya-in maunya saya hahahaha. But well, yang diomongin ada benernya sih. Kita dikelilingi oleh perbedaan. Kanan kiri atas bawah. Gausah dulu keluar rumah, di dalam rumah aja kita akan selalu bentrok sama hal yang beda, sama suami terutama. Itulah kenapa kita sama sekali tidak bisa menghindar dari perbedaan. Yang kita butuhkan adalah kedewasaan dalam berpikir. Menjalani apa yang menurut kita benar, dan menghargai apa-apa saja yang berbeda.

Tentu saja prakteknya akan selalu tidak mudah.

Haaaa yang jelas, relationship goal kami sih satu, bisa adem ngobrolin perbedaan. Tetap saling dukung, support, dan paham keinginan satu sama lain. Dikomunikasikan dengan baik. Jangan apa-apa pake tanduk. Tidak ada ruang bagi ego untuk sebuah cinta. Hahahaha KAMANA ATUH GAYA :)))

Terima kasih atas obrolan paginya yaaa Aa nya Bb. Selamat pitness hari ini. Semoga kita bisa kurus kayak gini lagi!!!

DSC00391

Pawang Singa

Akibat kisruh gonjang ganjing yang terjadi di dunia per KIMI an… sejujurnya aku lemes gaes hahahaha… PR baru yang kudu dihadepin dengan jiwa yang setrong dan tahan karam…

Gelendotan ke suami minta dicharger biar kuat menghadapi kenyataan…

👨: Udah Be. Kamu kan Raja Singa..
👩: HAH?? RAJA SINGA?!?!?!
👨: Eh maksudnya kamu itu Singa. Kamu yang mimpinnya. Masa Singa udah keok ama yang beginian doang. Keep moving go ahead laaah..
👩: Hah iyasih…

Namanya Indra Purnama. Pas udah nikah harus rela jadi pawang. Pawang Singa wkwkwk. Ngasih makan diterkam. Ngajak main dicakar. Abis banget lah si pawang awal-awal kenalan ama Singa. Tapi karena pawangnya sabar, transferannya lancar hahaha. Jadilah Singa ini bisa jinak-jinak kelinci.
Dan tadi di radio pas keputer lagu Marry Your Daughter aku langsung mewek… inget gimana dia ngegeber motor dari Bandung ke Cianjur buat minta ijin ama Om Asep. Mintain cewe yang dia kira lembut untuk jadi istri ehhh taunya Singa hahaha…

Lagian Singa kok MEWEKAN 😂

Pawang mana pawaaang..

Kencan sama Ayah, Dulu dan Kini.

Waktu awal ketemu dengan pria bernama Indra Purnama Irawan, hal yang paling dia tunggu adalah bisa duduk hadap-hadapan di tempat makan dan ngobrol banyak hal ngalor ngidul gak jelas, dan saling ngerasa nyaman satu sama lain. Eaaaaaa co cwiiit banget lah..

“Be, Aa gak suka kalau boncengin kamu…”

“Lah kenapa??? Emang aku berat yaa??” Anaknya sensi amat yak hahahaha.

“Engga, kalau Aa boncengin kamu, Aa gak bisa liatin muka kamu…”

Gombaaaaaaalmu Paaaaak waktu itu 😁😂

Kini, kalau udah turun dari motor atau mobil. Bapaknya udah asik sama dunianya sendiri. Saya awalnya bete. Tapi emang default lakik begitu sih yaaa. Kalau di tempat makan, sekarang mah udah gak berlaku pengen-liatin-muka-kamu lagi wkwkwkwk. Yaakali deh, udah senep juga kali liatin saya hahahaha. Kalau gak mainin gadget, udah khusyuk sama makanan yang dipesen, pokoknya apa kek… malah jarang ngobrol.

Justru sekarang kalau lagi boncengan atau nemenin dia di sebelah kursi supir, segala obrolan pecah. Kesana kemari. Ngalor ngidul seru. Mulai dari saling hina tanpa batas. Literally tanpa batas. Yang bikin pihak cewe langsung bete dan manyun liat ke arah jendela hahahaha hingga topik manis romantis yang bikin pihak cewe bilang “Ahhhhh kamuuu… bisa ajaa” terus melukin tangannya yang lagi sibuk mindahin gigi dan nyiumin mukanya yang lagi serius liatin jalan. Hahahaha Halaal halaaal.

Baik sekarang maupun dulu, chemistry itu gak pernah hilang meski dengan cara yang berbeda. Ketika ada perubahan pola, pihak cewek sempet drama. Selalu mikir berlebihan, kok-dia-jadi-beda sih hahahaha.

Emangnya lo juga gak-jadi-beda Sis 😂😂😂

Tiap hari nambah konflik sama suami. Tapi tiap hari nambah sayang juga. Cieeeeee. Yaaa doain aja dah yaah awet sampe kakek nenek. Aamiin….


Sekian dan salam sayang,


MUAH!