Sepeda Baru Kanin

Kemarin, tanggal 26 Mei 2018 akhirnya saya dan Tomat berencana beliin Kanin sepeda baru dalam rangka usianya yang sudah beranjak 6 tahun, biar pas berangkat kuliah gaharus naik transportasi publik (eh, belum yaaa)

Kanin sebetulnya sudah dijanjikan beli sepeda di Mei tahun lalu cuma yaaa karena satu dan lain hal (alasan supercliche hahaha), jadinya baru tahun ini. Kadang suka baper aku nya, meni asa telat beliin dia sepeda. But yaaaa semua itu akan terjadi indah pada waktunya, selayaknya lulus koas drg, am I riteeeee???? Hahahaha plakkkkk!

Niatnya berangkat ke jalan Veteran (pusat jajanan sepeda ter-hits di Bandung) dari pagi-pagi biar dzuhur udah ada di rumah lagi. Soale hari Sabtu bokkk.. Bandung tea kalau weekend skeri banget jalanannya, tetapi sayang disayang saya-nya bangun telaaaat heuheu. Abis shubuhan tepar dan baru ready stock buat caw justru pas udah dzuhuran bahahaha ~

Saya cuma berdua aja sama Kanin ke Veteran berhubung Tomat mau siap-siap di rumah karena sore harinya ada bukber temen-temennya doi. Ketika keluar rumah nginjek gas, saya sudah menyiapkan mental…. it gonna be machetos dan panasos di jalan. Bismillah we lah, demi anak, sayang anak sayang anak.. Udah janji tea, pantang mundur hanya karena macet dan panas.

Tetapiiiii ternyata bukan karena panas atau macet ujiannya… tetapi oh tetapi si aku tetiba salatri 😭😭 Keringet dingin, mual, puyeng, dan sebagainya… di TENGAH KEMACETAN. Saya emang ga puasa karena sedang menyusui tapi tadi juga ga sempet makan siang karena rusuh. Dan fatalnya lupa bawa cemilan laaah. Dodol.

Untung Kanin nya tibra tidur di kursi belakang, jadi saya bisa fokus menenangkan hati menghadapi salatri sendiri. Eh buat yang gatau salatri, itu adalah gejala telat makan dan semacam kayak masuk angin gitu. Sungguh gaenak pokoknya mah…

Nyampe Veteran saya harus cepet cari makan ini sih. Asa ga lucu kalau keterusan pingsan. Masa nyetir pulangnya sama Kanin, dia belum nembak punya SIM soalnya. Emmm yakali lah..

Tapi agak galau juga kalau mau makan, soalnya Kanin kan lagi puasa. Saya asa gatega kalau makan sendirian sambil ditatap bocah yang kecenderungan kabita liat saya makan. Sungguh kondisi yang membingungkan, tapiiiiii suprisingly Kanin mengizinkan saya makan dulu dan selama saya khusyuk menikmati makan (bayangin deh muka ibu-ibu yang udah menerjang kemacetan Cimahi-Bandung dengan berbagai drama salatri ketemu sama makanan, mengharukan!), Kanin tidak goyah sama sekali. Dia asik aja bukain akun instagram di HP saya (padahal akunnya juga yang diliatin teh video2 makanan, you are rockssss Kanin!). Ga ada adegan rewel dan recet ngeluh-ngeluh lapar dan haus. Am so proud Bunda.

Setelah saya wareg makan semangkok yamin dan kuah baso beserta babatnya ditambah segelas es jeruk (yang dimana Kanin ga tergoda sedikit pun. Ku masih amaze), saya dan Kanin menyusuri setiap toko sepeda di jalan Veteran. My bad adalah ga sempet riset dulu merk apa yang bestseller dan kisaran harganya berapa. Jadi yaa blah bloh banget. Nanya-nanya nya tanpa data dan pedoman. Sangatlah jangan ditiru. Sangatlah bukan ibu-ibu sejati. Sangatlah bukan Tomat.

Sampai setelah nanya-nanya ke 4 toko, saya bisa ambil kesimpulan kalau merk yang saat ini best seller adalah PASIFIC. Mon maap ternyata W*im Cycle udah tutup pabrik bok! Meni sedih yaah. Dan merk F*amily yang iklannya sudah eksis sejak saya seusia Kanin pun masih lebih better kualiatasnya Pasific.

Sejujurnya saya gak jago nawar, jadi saya beli berdasarkan kenyamanan hati juga. Harga yang ditawarkan bisa sama, tapi kalau service Enci nya enakeun, yaaa saya beli di situ. Jadi, pertama saya muterin dan nanya dulu harga pasaran rata2nya berapa, udah dapet angka terkecil… cari yang penjualnya nyaman di hati. Karena manatau mau belanja lagi, atau butuh service… ga males buat balik lagi.

Alhamdulillah Kanin akhirnya punya sepeda baru. Pasific ukuran 16. Dengan harga deal di angka 800rb. Garansi 5 tahun.

Enci yang jualnya baik banget, mau ngejelasin secara terperinci dan ngasih gambaran kenapa mending beli Pasific sekalian. Yaaa daripada yang murah tapi bolbal service mah jatohnya keluar duitnya sama aja. Ner ugha Cii.

Kalau saya emang tipe yang liat dulu mana modelnya yang paling disuka, baru nanya harga. Bukan cari yang paling murah terus disuka-sukain sama modelnya. Berat… soalnya dipakenya bertahun-tahun. Saya ga percaya cinta tumbuh karena biasa dalam hal beli barang. Saya lebih percaya, cinta pada pandangan pertama, selanjutnya terserah Anda.

NAON SIH BUN hahaha

Setelah transaksi pembelian sepeda beres, saya dan Kanin dengan noraknya pake sepeda itu di trotoar jalan Veteran yang super lega. Mungkin emang sengaja buat test drive sepeda kali yaa. Dan tidak lupa sebagai manusia milenial zaman ini, kami pepotoan hehe.

Sekian. Semoga tulisan tentang beli sepeda baru ini bisa jadi info juga buat buibu yang mau beliin sepeda buat anaknya. Pasific is terbaik, Buk! Worth to buy.

Advertisements