my life now…

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Hari ini hari Jumat dan hari ini saya untuk ke sekian kalinya nyadar kalo udah lama gak update postingan di blog! Arrrrrggghhh… gak banget deh. Dulu ampir tiap pengalaman, perasaan, kebodohan saya tulis di blog ini. Sekarang mah, adaaa aja alasan yang bikin mandek gak ngasi makan sama tukang loteks. Ohh jangan lagi deh. Masalahnya kan nulis itu jiwa saya, kalo saya gak rajin nulis, bisa-bisa jiwanya genyatangan gak jelas dan tak tau arah. (Halaaah apasih).

Oke, mungkin saya bakal cerita dulu kemana aja saya selama ini. (Ah perasaan setiap posting isinya tentang ini mulu). Eits, tunggu dulu… hidup saya kan selalu dinamis, jadi update hidup saya sekarang pasti beda dengan hidup saya yang kemarin.

What I am doing now is…

1. Kelarin tugas akhir alias skripsi

Ahhh pengen cepet wisuda banget deh. Pengen cepet SKG. Kemarin liat orang pada di wisuda, mupengnya luar biasaaaa. Saya ambil bagian Pedodonsia alias Ilmu Kedokteran Gigi Anak untuk skripsi saya. Judulnya Alat Stabilisasi Fraktur Gigi Anak. Ada yang mau kasih data? Saya pake metode studi literatur nih. Siapa tau ada yang punya data yang berhubungan dengan judul skripsi saya. Hah… begini ya rasanya skripsi. Males tapi harus cepet selesai. Mengganjal di hati bokkk. Kan enak kalo udah di wisuda, satu challenge terlewati. Ah gak kerasa juga ya saya nguli udah 4tahun aja. Wewww.. Perjuangan selama ini mameennn bertahan di Fakultas Kebanyakan Galau, hahahaha… Alhamdulillah gening ya saya bisa nyampe tingkat akhir dan lolos masuk klinik (Padahal dulu selalu berazzam pengen kayak Tina Talisa yang hengkang dari dunia perdoktergigian dan belok ke dunia komunikasi, but now, I start to love this job, yippi!). Ayo ah cepet wisuda!

2.  Jadi dokter gigi muda di RSGM FKG Unpad

Sistem baru yang baru dijalankan di angkatan saya bikin kita yang belum SKG udah boleh ngejalanin dunia klinik. Banyak kontroversi dan perselisihan yang meramaikan perubahan sistem ini. Ahh say amah enjoy sajaaa. Saya gakan pusing sama orang yang gak suka ada angkatan saya tiba-tiba menclok di klinik. Ngapain juga. Mereka kan gatau betapa beratnya kita ngejalanin semua ini. Siapa juga yang mau skripsi sambil klinik. Lagian boleh ngejalanin klinik itu gak diukur dari udah selesai skripsi atau engga, gak ada korelasi yang bisa dipertanggungjawabkan. Kita tetep sesuai prosedur kok untuk kerja di klinik. Ada orientasinya, ada tes kelayakannya, dan kita memang siap loh kerja ke pasien. Buktinya ada temen yang udah kelar satu requirement gigi tiruan sebagian lepasan dengan lancar jaya (sambil ngelus dada karena saya belum jodoh sama pasien. Hiks T,T )

3. Bersenang-senang di bisnis Oriflame

Ini nih yang baruuuuu. Saya sekarang lagi bisnis yang seru banget. Modal awal di bawah 50 rebu. Tutup poin tinggal mengalihkan belanja bulanan ke produk Oriflame yang berkualitas. Dapet temen baru dari Sabang sampe Merauke. Belajar banyak tentang ilmu Internet Marketing GRATIS. Dapet motivasi dan inspirasi yang gak abis-abis tiap harinya. Saya juga berubah jadi makin pede, semangat, seger, fresh, dan melek bisnis! Padahal yaaa dulu saya anti banget bisnis. Tapi ya gitu, zaman sekarang mah kalo gak pinter memanfaatkan peluang bisnis, nanti yang ada malah abis waktunya buat kerja. Uangnya ada, waktunya abis. Terus nikmatinnya kapan? Makanyaaa say amah cari bisnis yang beneran bisa membebaskan fnansial dan waktu. Banyak tawaran untuk 2 hal ini (kebebasan waktu dan financial), tapi saya gak salah pilih. Oriflame dan dBCNetwork bikin semuanya terasa mudah dan menyenangkan. Saya yang lagi sibuk-sibuknya skripsi dan klinik, masih sempet mengembangkan diri untuk jiwa bisnis dan jiwa bersemangat yang gak ada habisnya. Keren banget deh pokoknya! Kadang saya juga suka gak pede gitu. Bisa-bisanya di saat temen-temen yang lain fokus skripsi dan klinik, saya masiiiihhh aja ngurusin hal lain. Suka iri sih ngeliat temen yang progress skripsi dan kliniknya lebih cepet daripada saya. Tapi saya yakin kok kalo apa yang sedang saya jalani sekarang bakal ada hasilnya nanti. Mungkin saya berjalan lebih lambat untuk skripsi dan klinik, tapi saya berjalan lebih cepat untuk menyiapkan masa depan yang aman. Masa depan yang bener-bener bisa saya nikmati lahir dan bathin. Saya pengen ketika lulus setelah sumpah doktergigi nanti, saya udah punya jaring yang kuat untuk memfasilitasi kehidupan dokter gigi saya. Modal awal praktek dokter gigi itu gak murah loh 🙂 Soooo, tetap semangat! Apapun omongan orang, saya mah gak peduli! Saya buktiin nanti aja yaaaa ^^

4. Merintis usaha wedding planner

Dan untuk yang satu ini saya juga bingung, kok sempet-sempetnya yaaa. Udah mah skripsi dan klinik teh hektik, ditambah oriflame, ditambah ini juga. Hahahaha. Bismillah sih saya juga. Ini berangkat dari hobi dan salahsatu impian juga pengen punya tim Event Organizer. Saya ngerjain ini bareng 2 orang yang sama anehnya sama saya hahaha. Mudah-mudahan jadi kas pemasukan yang lumayan buat tabungan saya nanti. Sekarang sih masih merancang konsep, SOP, dan media promosi. Tungguin aja yaa nanti.. Secepatnya rilis dengan nama baru 😉 [Udah rilis sebelumnya namanya Ubin Planner, tapi gak jadi… namanya gak ear catching ;p]

5. Magang di praktek dokter gigi

Tambah lagi ini????? WEW. Hahaha tenang aja. Ini gak kejar target atau dikejar deadline. Saya jalani kehidupan magang dengan sangat senang hati. Apalagi saya tergabung sama manajemen yang oke banget. Manajemen yang kekeluargaan banget.  Saya banyak dapet ilmu dokter gigi dari para senior. Tips ‘n trick nanganin setiap kasus. Tips n trick bikin pasien balik lagi dan praktek jadi rame. Yaaa lumayan buat ilmu nanti pas saya praktek.

Sooooo many things to do in this year. Seperti kata suami, ini adalah tahun perjuangan. Tahun di mana kita berdua sama-sama mau bikin pondasi yang kuat di segala bidang untuk rumah tangga kita berdua. Semua saya lakukan untuk masa depan dan masa sekarang juga tentunya. Badan emang bakal baret-baret di awal, tapi saya bakal jadi orang yang jauh lebih sabar, tahan banting, dan sukses dunia akhirat nantinya. Amiiiiiiinnnnn.

Buat siapapun yang gak sengaja baca tulisan ini, satu hal pesan dari saya, siapin keranjang finansial dari SEKARANG, apapun kondisi temen-temen. Lajang atau menikah. Jomblo atau Taken. Labil atau stabil. Galau atau Bahagia. Siapin keranjang finansial dari SEKARANG! Karena semakin ditunda, ke depannya persaingan bakal semakin sulit! Percaya deh sama saya 😀

Oke, see u soon loteks! Happy Friday!

 

x.o.x.o

nyonyabisnis

 

 

 

Advertisements

the letters of memory

Atas permintaan Neng Risma Putri, saya posting-kan tulisan saya untuk Mama dan Papa. Tulisan ini adalah tulisan yang saya bacain pas pengajian nikahan saya 1 Oktober kemarin. Semoga bermanfaat 🙂

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Mama, teteh awali semua ini dengan cinta. Cinta tulus seorang anak kepada ibunya yang mungkin tak seberapa. Mama, izinkan aku mencoba mengingat beberapa kenangan indah dan penuh manfaat 21 tahun ke belakang. Mama, mungkin aku tak akan pernah ingat ketika aku dibesarkan dalam kandunganmu yang penuh kasih itu. Aku tak akan ingat saat-saat di mana engkau berpeluh keringat melahirkanku di klinik itu. Aku tak akan bisa mengingatnya.

Tapi aku sudah mulai bisa mengingat ketika Mama selalu menjagaku di pelabuhan antara Jawa dan Sumatra. Mama yang tak pernah menolak ketika kuminta dibelikan popmie di kapal laut penuh kenangan itu. Aku sudah bisa mengingat Ma, ketika Mama selalu mengajakku penuh semangat ke tempat wisata ketika aku kecil. Sungguh Mama, aku saat itu sangat bahagia. Hingga sampai saat ini pun aku tak tau harus membalas kebahagiaan yang kau berikan saat itu dengan apa. Mama, ingat tidak ketika kelas 3 SD aku tidak masuk rangking 5 besar? Aku menagis sejadinya. Dan tubuhmu yang penuh kasih begitu erat mendekapku hangat. Sejak saat itu aku selalu ingat bahwa perjuangan itu tak pernah ada akhirnya. Kau tau, Bisikan semangatmu masih terasa hingga saat ini.

Mama, aku juga masih ingat pertengkaran-pertangkaran kita ketika aku sudah mulai beranjak besar. Ketika aku hanya mementingkan inginku sendiri tanpa menghiraukan nasihatmu. Aku dengan dunia remajaku yang selalu membuatmu risau. Ah sepertinya tak perlu kusebutkan satu persatu kenakalan apa saja yang telah membuatmu menangis banyak. Sungguh mama.. meskipun aku menyesal tak terkira, bagiku itu adalah masa terindah di mana aku menjadi banyak belajar tentang hidup, cinta sejati, dan kasih sayangmu yang tak ada batasnya.

Duhai engkau bidadari hatiku, hanya Allah yang begitu hebat telah mengukir cinta di hatimu. Menambahkan kesabaran yang tak pernah habisnya di kotak hati itu. Apapun kenakalan yang telah membuatmu kecewa, kau tetap bersemangat mencintaiku. Tak pernah berhenti mencintaiku. Hingga ketika aku beranjak semakin dewasa aku selalu berusaha untuk memperbaiki semua. Semakin memahami bahwa nasihatmu adalah kunci berkahnya hidupku. Meski mungkin teteh terlihat cuek dan sangat santai menanggapi nasihat Mama tapi Mama harus tau bahwa aku selalu berusaha menjadi anak perempuan yang baik dan menjadi kakak sulung yang baik untuk 2 adikku. Perjuangan itu berat Ma.. Menjadi semakin baik itu ternyata sulit Ma.. Namun doamu selalu menjadi kekuatan bagiku. Teladanmu selalu menjadi semangat di setiap pagiku. Mama yang tak pernah melewatkan sepertiga malammu. Mama yang tidak pernah terdengar hening di setiap pagi karena syahdunya alunan mengaji. Mama yang mengatur awal hari dengan sigap. Mama yang meski lelah pulang bekerja tapi tetap ada untuk memenuhi keinginan anak-anaknya. Mama yang selalu membuat aku rindu untuk pulang ke rumah meski Mama tak tau itu…

Kini sudah 21 tahun berlalu dengan segala kenangan indah bersama Mama.. Sungguh tak terasa. Perjuangan Mama selama kuliah membesarkan aku dalam rahimnya hingga kini saatnya melepas aku untuk menjalani perjuangan yang mungkin tidak jauh berbeda dengan apa yang sudah Mama jalani. Tidak bisa aku sebutkan semuanya karena sungguh tak terhitung jumlahnya semua kenangan itu. Maaf ma, teteh belum bisa membalas semua kebaikan Mama. Maaf teteh masih saja membuat mama sedih atau kesal. Maaf untuk segala maaf yang belum ada perbaikan ke arah lebih baiknya. Kita tidak pernah tau sampai kapan kita bisa bersama. Kita tidak pernah tau sampai kapan kita masih mampu saling memberi dukungan. Tapi yang pasti, besok teteh mau minta izin ma.. Besok teteh mau nikah. Subhanallah. Sungguh waktu berjalan begitu cepat dan jodoh menjemputku begitu awal. Teteh tidak pernah tau sepenuhnya apakah teteh siap atau tidak. Tapi Allah sepertinya memang memberikan jalan untuk mengabari hati bahwa teteh cukup siap untuk menjalani semua ini. Skenario Allah yang tidak pernah kita duga sebelumnya. Dengan segala  kekurangan teteh, dan dengan sepenuh keridhoan Mama. Izinkan teteh menjadi lebih mandiri lagi ya Ma. Lebih belajar lagi tentang hidup. Lebih bisa mengendalikan diri dan dekat dengan Allah. Terima kasih untuk semua pelajaran, nasihat, dan keteladanan yang Mama berikan. Kasih sayang, motivasi, dan kerja keras yang Mama berikan sehingga teteh bisa menjadi seperti ini. Mama tau? Semua itu yang selalu membuat teteh merasa siap untuk menghadapi hari esok. Hari di mana tanggung jawab akan lebih besar lagi. Hari di mana teteh akan menjadi seperti mama, menjadi istri seorang yang shaleh dan kelak akan menjadi ibu dari cucunya Mama. Hari di mana teteh sudah mulai harus berbagi kebahagiaan dengan keluarga lain selain keluarga kita ini. Maka dari itu, dengan segala cinta, kasih sayang, ucapan maaf dan terima kasih yang tak akan pernah ada habisnya, teteh minta izin Ma.. Doakan teteh biar bisa sehebat Mama, sekuat Mama, dan sesabar Mama menjalani kehidupan rumah tangga. Teteh yakin doa Mama adalah segalanya untuk teteh. Terima kasih ya Mama. Teteh sayaaaang banget sama Mama 🙂

Satu lagi surat untuk Papa.. Surat untuk seorang pria hebat yang telah membesarkan saya hingga saat ini. Papa, setelah tadi teteh mencoba mengingat beberapa kenangan indah teteh bersama Mama. Sekarang izinkan teteh untuk kembali mengingat kenangan indah teteh dengan Papa. Kalau Papa bertanya sejak kapan teteh bisa mengingat kenangan teteh bersama Papa, jujur saja Pa.. bukan di saat-saat Papa sedang berjuang mencari nafkah untuk menghidupi Mama dan janin yang ada di dalamnya. Bukan di saat papa harus kesana kemari berjualan untuk menambah tabungan untuk kelahiran teteh yang Papa sengaja siapkan di klinik terbaik di Buahbatu saat itu. Bukan pada saat Papa mencari permintaan tolong para dosen yang ingin dibuatkan perkerjaan labnya. Bukan pada saat-saat penuh perjuangan itu. Saat-saat di mana justru teteh ingin ada bersama Papa dan menemani Papa untuk belajar dan meringankan beban Papa.

Teteh baru ingat kebersamaan kita ketika Papa selalu meninabobokan teteh dengan ayat-ayat suci Al quran di gendongan Papa. Teteh baru ingat di saat Papa yang selalu memandikan teteh yang baru pulang main dari lapangan pada saat teteh masih TK. Teteh juga masih ingat ketika Papa selalu mengajak teteh ke tempat yang luar biasa saat di Palembang sana. Papa yang selalu mengajak teteh tau dan lebih kenal dengan dunia luar. Papa masih ingat tidak waktu pertama kali teteh diajak shalat berjamaah? Waktu itu Papa membacakan surat Wal Ashr. Dan dengan polosnya teteh menjawab dengan ucapan Wal Papa Wal Mama. Hahaha.. Papa yang mengajari teteh keberanian saat teteh baru belajar berenang. Papa yang mengajari teteh untuk terus mencoba ketika teteh kesulitan belajar bersepeda. Papa yang selalu mengajarkan teteh bahwa hidup itu selalu bisa ketika kita mau terus berjuang dan berusaha.

Kenangan masa kecil yang sangat sangat indah bersama Papa tidak pernah akan teteh lupakan. Hingga beranjak dewasa entah kenapa kita tidak sedekat dulu. Apalagi ketika di keluarga ini sudah ada anggota baru seorang lelaki yang menjadi adik pertamaku. Kebersamaan kita tidak sesering dulu lagi. Mungkin kita tidak sama-sama menyadarinya saat itu.. karena saat itu pun aku sudah asik dengan sahabat-sahabatku. Meski begitu, Papa lah yang selalu menenangkan dan mengingatkan teteh ketika teteh sedang bersitegang dengan Mama. Papa yang selalu mencoba menenangkan suasana meski teteh tau Papa pun sama kesalnya dengan Mama. Papa selalu mengingatkan bahwa ridho orang tua apalagi ibu adalah segalanya. Papa yang selalu mengingatkan tujuan utama hidup itu harus kemana. Meski tidak seperti dulu lagi, tapi teteh masih selalu merasakan perjuangan yang sama, perjuangan yang tidak pernah berubah sejak teteh masih dalam kandungan, perjuangan terbaik papa untuk menyekolahkan teteh di sekolah-sekolah terbaik. Mulai dari TK hingga kuliah saat ini, perjuangan Papa lah yang selalu menjadi motivasi teteh untuk bisa bersekolah di sekolah terbaik. Perjuangan Papa yang tidak pernah kenal lelah. Perjuangan Papa yang membuat Papa tidak pernah memiliki jam tidur yang cukup untuk beristirahat. Dalam hati paling dalam, teteh malu sekali Pa. Teteh belum bisa memberikan yang terbaik. Belum bisa membuat Papa bangga. Belum bisa meringankan beban Papa. Belum bisa membalas semua perjuangan itu. Teteh belum secemerlang Papa ketika Papa kuliah. Teteh belum segigih Papa dalam berjuang. Teteh belum bisa menjadi apa yang Papa inginkan. Masih banyak sebenarnya hal yang belum teteh berikan dan tunjukkan pada Papa.

Paa… meski begitu, beberapa hal yang Papa mungkin belum menyadarinya. Apa yang sudah Papa berikan untuk teteh, selalu teteh ingat. Meskipun belum teteh aplikasikan sepenuhnya tapi semua didikan Papa selama ini sudah menjadi teman yang setia di manapun teteh berada. Papa yang tidak pernah mendidik teteh dengan materi membuat teteh tidak pernah mengeluh bagaimanapun kondisi lingkungan teteh. Papa dan juga Mama selalu bilang kalau materi itu tidak akan selalu setia menemani kita. Maka dari itu, bukan materi yang selama ini teteh kejar. Tapi sayangnya Allah kepada kita itu yang selalu teteh jadikan teman dan terus teteh kejar. Selain itu, Papa yang selalu sederhana menjadikan teteh selalu bisa menerima keadaan. Tidak pernah malu dengan kesederhanaan. Papa selalu mengajarkan teteh bahwa yang penting itu bukan apa yang kita punya, tapi apa yang bisa kita berikan pada yang lain. Bagaimana bahwa hidup itu harus jadi jalan manfaat bukan jalan kesulitan bagi saudaranya. Papa adalah idola teteh. Setinggi apapun prestasi yang sudah papa capai, papa tidak pernah berhenti untuk tetap rendah hati. Papa selalu bangun pagi sekali untuk membantu pekerjaan Mama dan bibi. Papa yang tidak pernah malu menyapu di jalan. Papa yang selalu apik dan mengajarkan teteh untuk menjadikan kebersihan dan kerapihan menjadi suatu kebiasaan. Papa selalu menjadi inspirasi untuk teteh. Papa yang selalu berprestasi di manapun papa berada. Papa dengan dedikasi yang tinggi, papa yang jujur, papa yang pekerja keras, papa yang selalu bertanggung jawab dan memberikan yang terbaik yang papa bisa lakukan untuk semua orang. Papa yang selalu ringan tangan membantu sesama. Papa yang dekat dengan masyarakat. Papa adalah segalanya dalam hidup teteh. Teteh tau, meski dalam diam, pikiran dan hati Papa tetap bekerja. Papa adalah papa paling hebat dalam hidup teteh. Teteh bisa seperti ini semua karena didikan dan kerja keras Papa. Mungkin teteh belum menjadi seorang anak yang dewasa sepenuhnya. Tapi percayalah

Pa.. apa yang sudah Papa berikan selalu teteh ingat dan berusaha teteh amalkan. Hari ini adalah hari terakhir Papa sepenuhnya menjaga teteh. Besok Pa.. besok akan ada pria yang akan sama hebatnya dengan Papa. Pria yang juga akan bertanggung jawab atas apa yang teteh lakukan. Pria yang akan menjaga teteh seperti selama ini Papa menjaga teteh. Pria yang akan menemani teteh belajar seperti Papa sudah menemani teteh belajar selama 21 tahun ini. Maka dari itu, izinkan pria itu untuk mengambil tanggung jawab itu ya Pa. Percayakan teteh pada dia ya Pa.. Besok.. tugas Papa untuk menjaga dan membesarkan teteh sudah akan selesai. Besok, pria itu akan membawa teteh ikut serta dalam putaran dan aturan hidupnya. Ikhlaskan teteh Pa.. Terima kasih sekali untuk semua hal yang sudah Papa berikan sama teteh. Sungguh, hingga kapanpun teteh tidak akan bisa membalasnya. Maaf pula untuk setiap perilaku, ucap kata, atau tindakan yang tidak berkenan di hati Papa. Maaf ya Pa teteh belum bisa menjadi kakak yang baik untuk kedua anak papa yang lain. Teteh masih banyaaaak sekali kekurangannya. Masih banyak hal yang belum teteh lakukan untuk membuat Papa bangga. Tapi Papa harus percaya sama teteh, teteh tidak akan pernah berhenti berusaha. Semoga keputusan teteh untuk menikah muda adalah jalan bagi teteh untuk jauh lebih baik dan menjadi teladan untuk Aa dan Neng.

Doakan teteh ya Pa… Doakan teteh untuk selalu jadi yang terbaik untuk Papa dan keluarga kita. Doakan teteh bisa memberikan cucu yang hebat seperti Papa. Terakhir, teteh sayang Papa. Papa adalah pria terbaik dalam hidup teteh. Pria terhebat dalam hidup teteh. Pria yang selalu teteh banggakan. Pria yang selalu membuat teteh kagum. Pria yang sangat setia dan bertanggung jawab pada keluarganya. Papa adalah pahlawan dalam hidup teteh. Sekali lagi terima kasih Pa.. terima kasih untuk semuanya.

Mama, Papa.. Mungkin itu saja curahan hati teteh. Teteh yakin Mama dan Papa pasti akan selalu mendoakan yang terbaik untuk teteh. Teteh izin mau pamit ya Ma,.. Pa,.. besok teteh mau nikah. Besok teteh akan mengemban tanggung jawab hidup teteh sendiri bareng A Indra. Jodoh itu misteri. Kita sekeluarga sama-sama tidak mengira akan dating secepat ini. Semoga pernikahan teteh sama A Indra jadi pernikahan yang berkah, sakinah, mawadah, dan warahmah.

Terima kasih untuk semua perjuangan Mama dan Papa yang sudah mengantarkan teteh ke gerbang yang indah ini. Gerbang yang di dalamnya ada lautan lepas penuh badai dan angina kencang. Doakan teteh kuat dan sabar yaa.. Mama dan Papa selalu bilang teteh pasti bisa. Iya Ma.. Iya Pa.. teteh pasti bisa! Bismillah :]

 

Ditulis satu bulan sebelum dibacakan, dengan penuh hormat, kasih, sayang dan cinta.

Bandung, 1 September 2010

Teteh.

cerita tentang persiapan pernikahan

KKN bentar lagi, Ramadhan bentar lagi, Lebaran bentar lagi, dan hari pernikahan juga sebentar lagi 🙂

Apa aja yang udah saya siapin? Mmmh… apa ya? Yang pasti akhir bulan Juni ini saya cukup hectic. Selain nyiapin buat KKN, saya juga kudu packing barang untuk pindahan kosan, ngurusin administrasi Semester Pendek, nyelesaiin requirement praktikum, mengamanahkan beberapa amanah yang akan sementara ditinggalkan selama KKN, dan menyiapkan pernikahan. Phew! Banyak sekali fokus saya akhir bulan ini… Semepet bikin saya uring-uringan dan sedikit mengeluarkan air mata saking pusingnya tapi alhamdulillah saya sudah kembali semangat dan akan segera menyelesaikannya dengan baik, insya Allah 🙂

Nah, judul posting kali ini kan tentang cerita persiapan pernikahan, emmm…. saya mau share tentang betapa saya makin sayang sama Mama, Papa, keluarga besar dan Aa.

Jujur aja deh kalo yang namanya detik-detik pernikahan itu bukan hal yang mudah untuk saya lewatkan. Saya makin sadar kalo saya ini masih ababil, ahahaha. Alhamdulillah semuanya masih sangat sabar meladeni saya dan akhirnya saya jadi malu sendiri. Gak ada yang bisa saya lakukan kecuali bersikap dewasa dan bijak menghadapi semuanya. Saya terharu banget ketika Papa dan Mama begitu serius dan mengusahakan yang terbaik untuk pernikahan saya nanti. Gak nyangka aja bakal seindah dan semudah ini 🙂 Mudah-mudahan hasilnya baik dan penuh berkah. Semoga Allah selalu memberikan kelapangan rizki dan kemudahan dalam setiap urusan Mama dan Papa.

Dulu saya sempet pesimis dengan keputusan menikah muda karena takut malah jadi ngerepotin Mama dan Papa nyiapin semuanya, tapi Alhamdulillah Mama dan Papa sangat membantu saya menyiapkan semuanya. Hampir semua yang saya pengen dipenuhi sama mereka, ahhh speechless banget. Bener-bener deh yang namanya orang tua luar biasa pengorbanannya. Saya gak bisa bales dengan sesuatu yang sama Ma, Pa.. Sekarang yang teteh bisa adalah menjadi semakin baik dan semakin baik lagi sebagai anak Mama dan Papa. Semoga saya bisa memanfaatkan precious moment sebelum habis masa lajang ini untuk berbakti penuh sama kedua orang tua saya.

Terima kasih ya Mama dan Papa untuk semuanya.. Hanya Allah yang bisa membalas dengan hal yang setimpal 😀

Oiya, buat yang mau tau progress persiapan nikah saya bisa dilihat di blog yang satu lagi. Klik aja di sini.

Itu aja kali yaaa. Pesan moral kali ini adalah: stay focus and never give up!

YOSHHH!

taon baruuu..

End Year Moment. Momen Akhir Tahun. Sama aja, cuma di translate doang. Baiklah itu gak penting. Hehe.

Beberapa hal yang penting di akhir tahun adalah merekap kegiatan selama setahun kemarin menjadi sebuah kaleidoskop dan menyusun rencana satu tahun ke depan menjadi sebuah resolusi. Baiklah, loteks… Izinkan gue untuk menjalankan ritual akhir tahun itu.

First, kaleidoskop.

Well. 2009 ini adalah tahun yang cukup jet coaster buat gue. Banyak sekali kebahagiaan begitu pun konflik di 2009 ini. Banyak tertawa dan tentu ada menangisnya pula. Apa saja yang sudah gue dapet untuk 2009 ini? Let me remembering.

  1. Awal tahun gue masih berduka dikarenakan putusnya hubungan gue dengan sang mantan yang sudah gue jalin bertahun-tahun. Terpuruk? Jelas. Tapi Allah sangat sayang dengan gue, He gave me a miracle. 17 Januari 2009 adalah awal gue kenal lebih dekat dengan tunangan gue yang sekarang, ihiiy 🙂 Sejak kenal dia, gue mulai mengenal istilah perfect Saturday. Read those perfect at tomatdancabe!
  2. Mmhh.. apalagi yha? Kalo gak salah di tahun 2009 gue jalan-jalan ke Surabaya! Mengunjungi FKG UNAIR yang wow aje gile!
  3. Teruuss.. untuk ilmu kepanitiaan selama satu tahun ini gue dipercaya menjadi koordinantor humas acara 1day4us JMKI, koordinantor danusnya LKMM, koordinantor acaranya PAB yang IT’S ALREADY WOWWW! (my best ever had event). Ehm, just FYI, acara PAB ini adalah acara yang gue banget. Pertama kali jadi anak acara, konfliknya dahsyat tapi sukseeeeeeeees! Puas banget deh! Dan yang terakhir di tahun ini gue menjadi ketua Mabim. Wow! Cukup hectic yha tahun ini dan ilmunya banyak sekali pasti 🙂
  4. Tahun 2009 gue dapet kesempatan untuk jadi pengisi acaranya DIES EMAS FKG UNPAD yang super dahsyaaaaaaaaaaaaaaaat! Senangnya! Di mana di situ gue ngisi sebagai anggota paduan suara mahasiwa. Wiwiwiwiwi…
  5. Oiya, tahun ini gue kenalan sama semester LIMA! Semester yang paling dahsyat di FKG. Ada banyak praktikum dan tutorial, but now, I’ve been there and I passed it away with smileeee 🙂
  6. Tahun ini pun gue mulai hijrah ke wordpress and absolutely jadi semakin nyandu sama dunia maya. Facebooklah, Twitterlah, Kaskuslah, Goodreadslah, banyaklaaa….
  7. Oiyaaaa, 2009 ini gue sempet ketemu artis lho! Ada Helvy Tiana Rosa dan Tina Talisa 🙂 Arteess bu arteeesss! *kampung*

Eh, banyak kali artis yang gue jadi kenal sama mereka di tahun 2009 ini, apalagi artis nasyid, hahahaha… siap2 ditimpuk Tomat ;p

8. Tahun ini gue punya idola baru, Adhitya Mulya, Ninit Yunita, dan Mbak Ollie

9. Tahun ini gue beli HP baru, hehe.

10. Tahun ini gue punya CDMA baru dari si yayang.

Poin 9 dan 10 sepertinya tidak penting yha? Biarin ah. ;

11. Tahun ini gue gagal jualan pulsa

12. Tahun ini gue gagal menyusun sebuah novel

13. Tahun ini gue gagal hafal juz 30 dan mengkhatamkan tafsir juz

14. Tahun ini gue gagal melahap banyak buku yang udah bedebu di rak buku

15. Tahun ini gue dapat kesempatan ikut seminar internasional yang diadain HI Unpad yang sukses bikin gue mupeng jadi Duta ASEAN

16. Tahun ini gue banyak job nge-MC, hehe. (Ayo ayo yang mau acaranya dibuat heboh sama gue, just call me! at YM yaaa –promo dikit- )

17. Tahun ini adik cowok gue udah SMA dan hijrah ke Bandung

18. Tahun ini gue punya banyak sepupu baru, welcome to the world Jahran, Galih, dan Furqon 🙂

19. Tahun ini emak gue akhirnya selesai ber-S2 ria. Alhamdulillah…

20. Tahun ini gue sempat dirawat di rumah sakit karena Diare Akut.

21. Tahun ini gue mencoba menjadi ketua Tim Sukses Pilpres BEM KEMA FKG, dan menang!

22. Tahun ini gue diamanahi menjadi wakil presiden BEM, dan yang pasti…

23. Tahun ini gue TUNANGAN 🙂 dan banyak pria yang akan dan sudah patah hati, hakhakhakhak… ;p –kidding

Woww! Kalo diinget-inget banyak banget kebahagiaan dan kesuksesan yang sudah gue capai di tahun 2009 ini. Alhamdulillah Alhamdulillah Alhamdulillah 😉

Semua ini tiada lain dan tiada bukan karena anugerah dari Allah SWT, doa orang tua, dan support dari teman-teman. Terima kasih yhaaa 😉 –kog jadi kayak malam anugerah pemilihan Cabe terbaik yha? [^^]v

Eniwei, sepertinya banyak sekali hal yang gue alami di tahun 2009 ini yang sebenernya patut dimasukkan ke dalam daftar kaleidoskop akhir tahun. Tapi berhub gue adalah manusia dengan diagnose shorterm memory jadi gue hanya menceritakan yang bener-bener gue inget dan yang cukup membuat gue excited di tahun 2009 ini.

And for second is RESOLUTION!

2 megapixel?

Bukan, bukan resolusi yang itu. Tapi harapan dan target gue selama setahun ke depan itu apa. Apa yha? Mmh.. baiklah, gue akan membuat menjadi lebih simple saja. Biasanya gue kalo buat resolusi suka edun-edunan, dan biasanya hanya berhenti di resolusi saja. Emmm.. jadi, lebih baik kita buat simple saja tapi tercapai semua dan yhaaa I’ll keep making a great pretasyiong tentunya 🙂 Apa itu resolusi simple yang akan gue tempel di dinding kamar? –kebiasaan gue–

  1. Menjadi teteh mentor yang menginspirasi dan bisa jadi teladan
  2. Menjadi mahasiswa dengan IPK 3 koma
  3. Menjadi wapres yang loyal dan professional, dan
  4. Menjadi pengantin yang berbahagia, huhuy!

Kita pending dulu rencana gue untuk menulis novel. Kita pending dulu rencana gue yang bejibun hasil resolusi tahun-tahun sebelumnya. Kita pending dulu. Mari kita, gue sih sebenernya, memfokuskan tahun 2010 untuk 4 hal di atas. Semangat! Semoga Allah selalu memberikan keberkahan dan keridhoannya dalam setiap niat baik ini.

Well. Tiba-tiba ada sms masuk nih,

“Be. Bad news. A gbisa pulang jumat sbtu minggu. Aargh!”

BAIKLAH. Boleh protes atau enggak, mulai tahun ini gue agak kurang suka sama end year moment. Mungkin sudah bisa ditebak alasannya apa. Tapi ya sudahlah, Happy New Year everybody!!!!

my E day ;)

Sudah baca postingan ini sebelumnya?

Iya Alhamdulillah hari Jumat kemarin adalah hari lamarannya gue. Wah guys udah lama gak update tiba-tiba udah lamaran aja nih gue. Baiklah, sebelum memulai postingan ini gue mau konfirmasi ketidakhadiran dulu selama ini, hehe. Akhir-akhir ini gue cukup sibuk setelah yang namanya PEMIRA. Ingatkan gue untuk live report tentang PEMIRA kemarin, karena Alhamdulillah setelah PEMIRA kemarin gue dikasih amanah lebih lanjut. Berhasil memenangkan Deny sebagai Presiden BEM, gue diamanahi jadi wakilnya Deny. Sibuk rapat sana-sini. Sibuk juga dengan kuliahnya karena bertepatan dengan akhir masa semester lima. YIPPIYEYY!

Baiklah back to the topic, lamaran.

Gue cuma mau cerita tentang perjalanan hari itu. Kayak pergi kemana aja cerita perjalanan. ;p

Pagi-pagi banget gue udah bangun. Yeah! Here this time, my E day! Langsung shalat. Beres2. Angkat2 barang. Pindah2in barang dan menyiapkan semuanya. Unfortunately, jam 7 pagi maag gue kambuh dan sepertinya gejala masuk angin mulai menyerang, Hadooohhh.. Ada-ada aja dah. Nenek tersayang langsung sigap mengoles-oles badan gue dengan minyak antah berantahnya. Bau dan panasnya dahsyat bookkk! Ga lagi-lagi deh T.T

Emak gue pun langsung menelp tukang pijit untuk menangani gejala masuk angin gue. Dipijitlah gue dengan hantaman sendawa yang gak berhenti berhenti. Gileeee masuk angin sekota kali yha gueeee…. Perasaan semalem gak kemana-mana. Entahlah, tegang kali yha. Hahahaha.

Akhirnya setelah sesi pemijatan itu gue sukses lemas tak berdaya dan tertidur sampai siang hari. Sekitar jam 2 siang tamu dari pihak keluarga udah mulai dateng. Emak gue sebagai danlap hari H sigap banget menyiapkan detik-detik menuju lamaran. Jam3 my beloved bestfriend dateng. My bridesmaid, Risma Putri. Gue mandi dan bersiap do some treatment. Jam set4 gue ke salon Prabasarira. Salon dengan nuansa etnik di sudut kota Cianjur siap memanjakan gue dengan layanan creambath dan manicure serta pedicurenya. Gue bersama Risma sempet foto-foto di sini tapi fotonya private yha guys, ya eyalaaa.

Jam 5 sore lebih dikit perawatan kecil2an itu selesai. Gue dan Risma bersiap ke salon berikutnya. Nina Salon. Salon yang waktu gue perpisahan SMP mendandani gue. Setengah mati nih cari ini salon. Secara gue orangnya gak percayaan. Kalo kata Risma, gue gak akan pake juru rias kalo dia belum pernah ngemake-up-in gue atau gue udah pernah liat hasil make-up-annya. Dan yha, Nina Salon did her best job! Jam 6 lebih gue kelar didandanin dengan cantiknya. Cantik banget kalo kata Tomat, my fiancée. Hehe.

Ada sedikit trouble di sini. Cianjur dilanda ujan gede banget. Membuat mobilitas agak terhambat. dan huaaa gue cukup telat balik ke rumah. Emak gue udah mencak-mencak. Tamu udah banyak yang dateng dan gue masih di luar. Maaf yhaaa T.T

Gue nyampe rumah. Dan semua pangling melihat gue. Waww, you did perfectly, Bu Nina! Gak lama setelah gue sampe di rumah. Mas Tomat dan keluarga juga tiba. Momennya pas ;p

Persiapan bentar dan acara dimulai. Tegang bangeeeeeeeeeeeeetttt!!! Gue gak bisa diem. Bolak-balik di kamar dan keringetan. Hoaaaaa… kalian akan merasakannya. Gue gak bisa menjelaskan lewat kata-kata untuk bagian yang ini. Campur aduk! Setelah beberapa susunan acara akhirnya gue disuruh keluar, eng ing eng!!!

Semakin lah gue tegang. Tegang. Tegang. Dan tegang.

Gue duduk sebelah bokap gue. Dan di depan gue, Tomat. Hufff..

Gue ditanya.

“Leres neng ieu nu namina Indra teh?” -betul neng ini yang namanya Indra?-

Senyum-senyum. Ketawa kecil gak kontrol dan bilang, Muhun… -iya-

Tegang. Tegang, dan tegang. Ditambah tremor.

Pertanyaan berikutnya:

“Ari neng tos aya nu ngagaduhan teu acan?” –Neng udah ada yang punya belum?”

Heuu.

“Teu acan” –belum-

Ini menandakan bahwa, baiklah Indra… feel free to engaged this cutie girl, ahahaha..

Kan kalo udah ada yang ngelamar sebelumnya udah gak boleh. Iya tho? Akhirnya prosesi khitbah, lamaran, atau apapun itu namanya berjalan seiring setelah dua pertanyaan sakral itu. Bundanya dia memasukkan cincin ke jari manis tangan kiri gue sebagai simbol pengikat.

Huaaa… undescribeable deh. Saking tegangnya gue buyar banget. Pokoknya seinget gue setelah itu acara berikutnya adalah ramah tamah alias saling kenalan, makan-makan, salam-salaman, dan photo-photo..

Banyak saudara yang dateng dan teman juga ada yang dateng, seneng banget! Special thanks to Risma, Atha, Imbi, Icha, Sari, Jaja, Ibnu, dan Shaliha beserta keluarga yang menyangka ini adalah pesta pernikahan. Haha…

Aduh banyak banget sebenernya yang ingin gue ceritain tentang hari penuh kebahagiaan ini. Tapi, ini masih semi final. Gebet terus update-an nya.. Insya Allah acara yang lebih sakral lagi secepatnya 🙂

Terima kasih semuaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa !!!

And for the last, welcome engaged ring to my sweet finger 😉

sastra pranikah

Lelehan kelenjar air mata ini tak dapat kuhenti. Aku kesepian. Aku kedinginan. Aku kembali berada di sudut kota yang membuatku masih ingin menempuh jarak ke arah timur 3,5 jam lagi menemuinya. Jangan tanya aku kenapa karena aku pun tak tahu mengapa sedalam itu aku membutuhkannya untuk merebahkan beban di bahunya yang hangat dan senyumnya yang tulus. Satu jeda waktu itu telah mempertemukan aku dengannya. Aku tidak meminta kebetulan itu. Aku dan dia hanya disatukan oleh semesta.

Aku pun berjalan di pinggiran sudut kota yang dipenuhi bis, sedang menunggu penumpang. Perjalanan yang semakin menguras perih. Aku masih ingin bersamanya. Tapi realita seakan tak sejalan dengan keinginan. Aku muak.

Aku muak dengan keadaan.

Kedinginanku semakin menjadi karena angin kota itu sedang terpuruk meninggalkan akhir pekan ini. Angin yang selalu ada menemani para mahasiswa yang selalu berat menghadapi awal pekan. Angin yang selalu ada ketika para mahasiswa ingin berlari dan menjauh dari aktivitas kampus yang memuakkan. Akitivitas kampus yang membuat mereka menjauh dari hingar bingar pusat kota. Atau mungkin hangatnya keluarga. Angin yang saat ini ada untuk meruntuhkan rinduku padanya

Laju angkutan kota mengantarkanku ke sebuah rumah. Rumah yang terkadang hangat namun terkadang dingin menyambut kedatangkanku di batas jam malam. Aku sudah sampai di kamar kontrakan itu. Kamar tempat aku menyimpan suka dan tangis yang begitu terisak dalam. Aku lemparkan air mata tanpa sekat ke dalam bantal itu. Aku alami malam yang mendung. Malam yang tanpa bahagia. Malam yang penuh resah dan malam yang ingin segera kutinggalkan. Akhirnya aku pun melepas semua tekan yang meyempitkan jiwa dengan seribu cerita padanya. Pada lelaki yang harus sejauh apa aku katakan bahwa aku penuh yakin padanya. Aku berhenti dan menyeka tangis. Aku mengambil aliran air suci pengantar shalat, aku menyembahNya. Dan ternyata lebih dari cukup Ia menjadi penenang dan penjawab gundah. Aku mereda. Dan sudahlah henti mendung malam ini. Aku menyeduh ayat demi ayat di kitab sepanjang masa itu, aku semakin tenang dan damai.

Aku harus segera merangkai bukti. Aku harus segera merajut bijak, untuk masa depan yang telah matang kurencanakan bersamanya. Agar aku merasa memiliki teman pelipur segala lara. Agar aku merasa telah pantas berbagi segalanya dengannya. Aku tidak boleh menyerah. Aku tidak boleh patah. Aku terlalu berharga untuk diam dan tak bergerak.

Dan untuk rumahku yang jauh di sana, bukan aku tak sayang atau tak cinta. Aku hanya butuh teman. Aku butuh teman berbagi. Teman sebaya untuk berbagi. Dan aku ingin temen itu aku jadikan keluarga. Karena sudah betapa lama aku menginginkan tempat berbagi di keluarga sendiri. Teman sebaya. Sekali lagi, bukan aku tak sayang dan tak cinta. Hanya saja… selama ini belum pernah aku merasa dimengerti dan diterima apa adanya. Bukan aku tak sayang dan tak cinta… Justru aku terlalu sayang dan terlalu cinta, aku jadi tidak bisa menjadi diri sendiri. Maka, ijinkan ia menjadi teman sebaya yang membuatku bisa tampil apa adanya di keluargaku sendiri… Percayalah, aku yakin dia adalah orang yang tepat. Setepat dan seyakinnya aku menjadikan ia menjadi keluarga kita. Percayalah!

… … …

Ah sepertinya sulit bagi kalian mempercayai aku. Dan akan terasa selalu sulit jika kalian hanya melihat busukku saja. Hanya melihat lemahku saja. Hanya melihat rapuhku saja. Hanya melihat emosiku saja. Hanya melihat burukku saja. Hanya melihat malasku saja. Hanya melihat diamku saja. Tapi aku tidak menyalahkan. Karena sulitnya sama ketika aku harus menunjukkan kedewasaanku, kekuatanku, ketangguhanku, ketenanganku, kebaikanku, kerajinanku, dan keaktifanku. Aku memang payah. Jadi sekarang, yasudahlah, terserah. Aku hanya bisa pasrah.

Pasrah.

Meski tetap aku terus berusaha tanpa menyerah. Meski setiap niat baik selalu terlihat salah. Aku akan tetap berencana, bergerak, dan akhirnya mewujudkannya! Bismillah…