Sepeda Baru Kanin

Kemarin, tanggal 26 Mei 2018 akhirnya saya dan Tomat berencana beliin Kanin sepeda baru dalam rangka usianya yang sudah beranjak 6 tahun, biar pas berangkat kuliah gaharus naik transportasi publik (eh, belum yaaa)

Kanin sebetulnya sudah dijanjikan beli sepeda di Mei tahun lalu cuma yaaa karena satu dan lain hal (alasan supercliche hahaha), jadinya baru tahun ini. Kadang suka baper aku nya, meni asa telat beliin dia sepeda. But yaaaa semua itu akan terjadi indah pada waktunya, selayaknya lulus koas drg, am I riteeeee???? Hahahaha plakkkkk!

Niatnya berangkat ke jalan Veteran (pusat jajanan sepeda ter-hits di Bandung) dari pagi-pagi biar dzuhur udah ada di rumah lagi. Soale hari Sabtu bokkk.. Bandung tea kalau weekend skeri banget jalanannya, tetapi sayang disayang saya-nya bangun telaaaat heuheu. Abis shubuhan tepar dan baru ready stock buat caw justru pas udah dzuhuran bahahaha ~

Saya cuma berdua aja sama Kanin ke Veteran berhubung Tomat mau siap-siap di rumah karena sore harinya ada bukber temen-temennya doi. Ketika keluar rumah nginjek gas, saya sudah menyiapkan mental…. it gonna be machetos dan panasos di jalan. Bismillah we lah, demi anak, sayang anak sayang anak.. Udah janji tea, pantang mundur hanya karena macet dan panas.

Tetapiiiii ternyata bukan karena panas atau macet ujiannya… tetapi oh tetapi si aku tetiba salatri 😭😭 Keringet dingin, mual, puyeng, dan sebagainya… di TENGAH KEMACETAN. Saya emang ga puasa karena sedang menyusui tapi tadi juga ga sempet makan siang karena rusuh. Dan fatalnya lupa bawa cemilan laaah. Dodol.

Untung Kanin nya tibra tidur di kursi belakang, jadi saya bisa fokus menenangkan hati menghadapi salatri sendiri. Eh buat yang gatau salatri, itu adalah gejala telat makan dan semacam kayak masuk angin gitu. Sungguh gaenak pokoknya mah…

Nyampe Veteran saya harus cepet cari makan ini sih. Asa ga lucu kalau keterusan pingsan. Masa nyetir pulangnya sama Kanin, dia belum nembak punya SIM soalnya. Emmm yakali lah..

Tapi agak galau juga kalau mau makan, soalnya Kanin kan lagi puasa. Saya asa gatega kalau makan sendirian sambil ditatap bocah yang kecenderungan kabita liat saya makan. Sungguh kondisi yang membingungkan, tapiiiiii suprisingly Kanin mengizinkan saya makan dulu dan selama saya khusyuk menikmati makan (bayangin deh muka ibu-ibu yang udah menerjang kemacetan Cimahi-Bandung dengan berbagai drama salatri ketemu sama makanan, mengharukan!), Kanin tidak goyah sama sekali. Dia asik aja bukain akun instagram di HP saya (padahal akunnya juga yang diliatin teh video2 makanan, you are rockssss Kanin!). Ga ada adegan rewel dan recet ngeluh-ngeluh lapar dan haus. Am so proud Bunda.

Setelah saya wareg makan semangkok yamin dan kuah baso beserta babatnya ditambah segelas es jeruk (yang dimana Kanin ga tergoda sedikit pun. Ku masih amaze), saya dan Kanin menyusuri setiap toko sepeda di jalan Veteran. My bad adalah ga sempet riset dulu merk apa yang bestseller dan kisaran harganya berapa. Jadi yaa blah bloh banget. Nanya-nanya nya tanpa data dan pedoman. Sangatlah jangan ditiru. Sangatlah bukan ibu-ibu sejati. Sangatlah bukan Tomat.

Sampai setelah nanya-nanya ke 4 toko, saya bisa ambil kesimpulan kalau merk yang saat ini best seller adalah PASIFIC. Mon maap ternyata W*im Cycle udah tutup pabrik bok! Meni sedih yaah. Dan merk F*amily yang iklannya sudah eksis sejak saya seusia Kanin pun masih lebih better kualiatasnya Pasific.

Sejujurnya saya gak jago nawar, jadi saya beli berdasarkan kenyamanan hati juga. Harga yang ditawarkan bisa sama, tapi kalau service Enci nya enakeun, yaaa saya beli di situ. Jadi, pertama saya muterin dan nanya dulu harga pasaran rata2nya berapa, udah dapet angka terkecil… cari yang penjualnya nyaman di hati. Karena manatau mau belanja lagi, atau butuh service… ga males buat balik lagi.

Alhamdulillah Kanin akhirnya punya sepeda baru. Pasific ukuran 16. Dengan harga deal di angka 800rb. Garansi 5 tahun.

Enci yang jualnya baik banget, mau ngejelasin secara terperinci dan ngasih gambaran kenapa mending beli Pasific sekalian. Yaaa daripada yang murah tapi bolbal service mah jatohnya keluar duitnya sama aja. Ner ugha Cii.

Kalau saya emang tipe yang liat dulu mana modelnya yang paling disuka, baru nanya harga. Bukan cari yang paling murah terus disuka-sukain sama modelnya. Berat… soalnya dipakenya bertahun-tahun. Saya ga percaya cinta tumbuh karena biasa dalam hal beli barang. Saya lebih percaya, cinta pada pandangan pertama, selanjutnya terserah Anda.

NAON SIH BUN hahaha

Setelah transaksi pembelian sepeda beres, saya dan Kanin dengan noraknya pake sepeda itu di trotoar jalan Veteran yang super lega. Mungkin emang sengaja buat test drive sepeda kali yaa. Dan tidak lupa sebagai manusia milenial zaman ini, kami pepotoan hehe.

Sekian. Semoga tulisan tentang beli sepeda baru ini bisa jadi info juga buat buibu yang mau beliin sepeda buat anaknya. Pasific is terbaik, Buk! Worth to buy.

Advertisements

Kedewasaan Berpikir

Ampuun. Kenapa judulnya selalu serius-serius amat sih haha. Untuk judul yang satu ini mah salahkan saja Kang Indra. Doi yang nyeletuk tentang kedewasaan berpikir. Topik sarapan kami pagi ini. Di tengah manis kopi dan hangatnya roti bakar.

Pagi ini kami membahas perbedaan dan prioritas kami yang kembali bentrok. Sesuatu yang sangat wajar terjadi dalam kehidupan rumah tangga pada umunya. Alhamdulillah pagi ini bisa ngobrol enak gapake tandukan untuk menyamakan keinginan. Fiuh..

Be, aku pernah baca dimana yaa lupa.. Intinya sih pasangan yang udah lama menikah itu harus dewasa dalam berpikir…

Maksudnya, A? Tanya saya agak kurang paham…

Iyaa.. contoh nih kalau kita lagi jalan-jalan. Mau nonton. Kamu pengennya makan Mekdi, aku pengennya makan Kaefci. Yaudah makan aja masing-masing dulu. Nanti ketemuan di bioskop. Atau sebaliknya, misal makannya yang barengan di Pitsahat, nontonnya masing-masing karena kepengennya beda. Ada saatnya harus barengan, ada saatnya memilih dan menjalani apa yang diinginkan oleh masing-masing pihak.

Hmmmmm… *sebuah gumaman agak gak nerima sebenernya HAHAHAHA maapkan aku Ay.

Menurut aku sih, perbedaan itu harus diterima dan dihadapi. Dibuat sama-sama enak dan saling menghargai. Karena kita gak bisa sepenuhnya memaksakan atau menyamaratakan sesuatu keinginan. Itu yang namanya dewasa dalam berpikir. Gitu, Be..

Tetep sih agak loading menerimanya. Dan sedikit suudzon sama dia karena takut ini akal-akalan dia aja biar gak nge iya-in maunya saya hahahaha. But well, yang diomongin ada benernya sih. Kita dikelilingi oleh perbedaan. Kanan kiri atas bawah. Gausah dulu keluar rumah, di dalam rumah aja kita akan selalu bentrok sama hal yang beda, sama suami terutama. Itulah kenapa kita sama sekali tidak bisa menghindar dari perbedaan. Yang kita butuhkan adalah kedewasaan dalam berpikir. Menjalani apa yang menurut kita benar, dan menghargai apa-apa saja yang berbeda.

Tentu saja prakteknya akan selalu tidak mudah.

Haaaa yang jelas, relationship goal kami sih satu, bisa adem ngobrolin perbedaan. Tetap saling dukung, support, dan paham keinginan satu sama lain. Dikomunikasikan dengan baik. Jangan apa-apa pake tanduk. Tidak ada ruang bagi ego untuk sebuah cinta. Hahahaha KAMANA ATUH GAYA :)))

Terima kasih atas obrolan paginya yaaa Aa nya Bb. Selamat pitness hari ini. Semoga kita bisa kurus kayak gini lagi!!!

DSC00391

Semua Gimana Bunda

Ternyata orang yang paling banyak komplen adalah orang yang sebenarnya bisa mengubah keadaan. Setidaknya itu yang terjadi di rumah saya. Kalau diadakan rapat meja makan dan dikumpulkan aspirasi dan keluhan, saya adalah orang yang paling banyak protes dan banyak maunya. Padahal ada anak kecil yang usianya jauh di bawah saya, seusia Kanin (lah emang Kanin hahaha).

Ayahnya cuma ingin rumah nyaman dan terlayani dengan baik. Kanin cuma ingin diijinkan berantakin rumah dan dibolehin nonton Tayo dan My Little Pony.

Gue? Pengen bisa sering-sering ke kafe kopi, pengen nge make over rumah, bisa belanja buku tiap hari, keliling Indonesia dan dunia, pengen punya event tiap weekend, pengen beli kulkas baru, beli freezer, microwave, baju baru, emm apalagi yaaa. Banyak pokoknya. Dikasih diem di mall 1 jam aja kayaknya saya bisa habisin duit 10 juta hahahahahahaha wanita berbahaya.

Salahkah saya punya banyak maunya? Emmm.. Relatif sih. Kalau memang butuh ya udah. Tapi kalau hanya nafsu, yaaa ke laut aja lo… (Ga kebayang gue kalau semua hal “sampah” ditumpuk di laut. Kasian juga yaa ekosistem di sana. Bahahaha).

Mungkin karena wanita memang diciptakan senang pada sesuatu yang bersifat kebendaan. (Mungkin yaa mungkin lhooo. Kalau bener yaudah kita tosss ajah haha.) Jadi memang terkesan serakah dan gak ada ujungnya. Gak ada puasnya. 

But well… Tapi kalau emang udah rezekinya, saya yakin sih. Wahai wanita, kita bisa dapat apa yang kita mau. Apalagi itu memang perlu. Hanya saja kita lebih sibuk komplen daripada doeng… eh, doing maksudnya. 

Kita protes kenapa suami gue kek gini sih. Ga peka dan perhatian. Ga sayang dan gapernah bisa paham. Kenapa sih anak gue rewel mamat dan susah dikasih taunya. Huffff…

Sampe akhirnya saya sadar dan saya harus berhenti komplen. Merapat ke kaca kamar dan lihat, emang lo udah ngapain aja sih cuy??? Semangat amat komplennya kayak mau merebut kemerdekaan Republik Indonesia?!?!

Saya berhenti komplen dan fokus benerin diri saya sendiri. Sesakit apapun. Bukan untuk suami, anak, atau dunia. Tapi untuk diri saya sendiri.

And voilaaa! Selalu saja ada keajaiban dari sebuah perjuangan benerin diri sendiri. And yes, semua gimana bunda nya. Kalau Bunda nya disiplin, telaten, dan waras… minimal kondisi rumah aman dan terkendali. Suami nyaman dan transferan pun lancar untuk melakukan banyak hal hihihihi. Anak juga gak cranky nyebelin dan lebih mudah diatur.

Semua gimana bunda nya. Setidaknya itu yang terjadi di rumah saya. 

Dan hari ini senang sekali karena bisa membuktikan sekali lagi, kalau saya disiplin, rundown pagi dimulai dengan sangat apik. Bisa lama-lama ngobrol di meja makan sambil nge-teh bareng sebelum Ayah berangkat kerja 🙂

Gak ada yang misah misuh, teriak-teriak atau nangis-nangis bikin pusing dan bikin mood seharian gajelas wujudnya.

Semua gimana Bunda. Penting banget buat Bunda agar tetap waras dan tenang. Setidaknya itu yang terjadi di rumah saya.

Sekian.

Happy MONDAY para Bunda… Jadilah waras agar hidup lebih nyaman dan bahagia!

Tahun Ketujuh.

IAda cerita apa di tahun ketujuh ini?

Ada banyak hal baru yang saya baru tau dari Mas Indra Purnama Irawan. Sesuatu yang bikin sebel tapi setelah dipahami lebih dalam, sesuatu itu yang bikin saya butuh dia dan merasa lengkap hidupnya bersama dia. Getekkk loh nulisnya juga hahaha.. Dan juga linu kalau inget bagaimana kami melewati berantem-berantem heboh beberapa bulan kemarin.

Happy anniversary  yang ketujuh Aa. Terima kasih sudah sangat sabar menemani (terutama menemani sekolah profesi yang belum juga selesai hihi). Gatau mau nulis apa da asa udah lebih banyak ngobrol langsung sama kamu sekarang mah ehehe. Masih banyak PR bersama yang harus kita kerjain bareng-bareng. Masih banyak puzzle berantakan yang harus kita selesaikan bareng-bareng. Semoga sampai maut memisahkan. Karena kalau bukan sama kamu…. belum tentu jadi aku yang sadar penuh dengan hidup.

Tahun ketujuh adalah tahun persiapan untuk baby number 2 dan aku yang harus BENERAN lulus!

S M G T 🙂

Membandingkan

Kemarin abis ribut cukup serius sama suami. Sampe kudu diem-dieman selama 2 hari. Ditambah ada tugas kantor yang bikin dia gak pulang selama 2 hari itu. Perfect moment buat kita sama-sama take some space dan mikir dengan bener. Apa yang salah, mana yang berlebihan, dan mana yang seharusnya gak boleh diabaikan.

7 tahun pernikahan ternyata bukan waktu yang cukup bagi saya dan suami untuk saling kenal, benar-benar saling kenal. Eh, emang untuk kenalan sama pasangan hidup ada waktu yang cukup gitu? Rasanya tidak. Menikah itu kan memang gerbang awal kenalan sama orang from A to Z balik lagi ke A sampai ke Z, and repeat, ampe mati kalau iyaa jodohnya ampe mati.

Lelah? Yaaa kalau lagi sengklek otaknya sih yaa pengen bilang lelah. Pengen banget nyerah. Apalagi kalau pake bumbu-bumbu drama india dan telenovela. Ya Tuhan kenapa dia gitu banget. Kayaknya aku gak cocok sama dia. Kayaknya dia bukan cinta sejatiku. Kayaknya bla bla bla bla… Udah pasti bawaannya pengen nyerah…. Karena ngerasa stuck dan bosen kalau masalahnya itu lagi itu lagi. Iya gak?

Continue reading

Tahun Keenam: Little Sweet Escape

Hari itu hari cukup galau dan ngeselin, pasalnya… cieee pasalnya… hari itu datang ke RSGM dan kembali gak ada kerjaan lagi. Bete. Melipir aja deh ke kosan temen, numpang bobo siang aja deh biar tetep ada agenda. Wkwkwk agenda apaaaaan itu tidur siang haha. Di kosan temen, ikutan leyehan dulu, buka-buka sosmed dan sukses dibikin mupeng sama temen yang baru kewong kemarin, apalagi kalau bukan foto-foto menyiksa mata berisi snapchat selama honeymoon. Yaampooon maafkan aku ya Allah.. Aku  iriii. Aku siriiikk..

Lalu iseng nge-screen capture dan berniat ngirim kode ke suami. Tom, Cabe butuh liburaaan.

Dan surprisingly, pas mau japri Tomat a.k.a my suami, dia udah ngirim pict hotel booked untuk tanggal 30 September. He said that “Ini kado buat anniversary 6 tahun. Aku sekalian ambil cuti.”

WHAAAATTTTTT… Kebahagiaan macam apa iniiiii… Ya Allah… aku refleks norak loncat-loncat dan teriak gak jelas. Saking happy nya.

Masih gak percaya tapi ini semua benar adanya.

Continue reading

Sunsilk Hijab

​Bulan ini nyobain Sunsilk Hijab. Nyobain aja. Gak berharap abis pake shampo ini jadi pengen pake hijab. #Lah
Dan tadi pagi suami nyobain pake shampo ini…
A: Aku keramas rasa HORE, Be..
B: Rasa Hore? Kamu happy pake shampo itu?? Kamu nemu hidayah pake shampo itu?? Kamu jadi pengen pake hijab pake shampo itu??? Oh my God… aku harus cepet ke Balubur milihin kamu kerudung…
A: Ih kamu tau gak zaman dulu ada minuman merk HORE. Shampo itu wanginya kayak HORE rasa melon hahahaha..
B: Tua yaa A… Kenangannya minuman HORE 😂😂😂

#celotehAaBb