Anak atau Piala

Dulu waktu awal lahiran, saya sering banget buka internet untuk cari-cari info mengenai bagaimana cara membesarkan anak. Hal receh sih, seperti tentang ruam pada pantat bayi, bagaimana kalau bayi tersedak dan kejadian-kejadian kecil yang mungkin akan saya alami ketika membesarkan bayi di satu tahun usia pertama nya.

Anak pertama pula yekaaan. 

Berlanjut bukain forum-forum para mama, lanjut ku kepoin IG para selebgram mama-mama yang apik dan konsisten menjelaskan kegiatan anaknya sehari-hari. Apa hasil yang didapatkan? Saya berhasil iri tanpa mengerjakan pekerjaan yang sama dan jadinya stress sendiri.

Saya terjebak pada pencapaian dengan motif, duh anak gue juga bisa dong kayak gitu…

Belum lagi dengan segala opini bagaimana cara membesarkan dan mendidik anak yang berbeda-beda gayanya. Ngeliat anak orang lain kok yaa keren banget. Kok anak gue ga sekeren itu sih hiks..  (Padahal lupa ngaca emaknya juga emang udah kalah keren sama emak yang itu, boom!)

Stress banget ternyata jadi follower emak-emak kece yang terlihat berhasil dan sangat happy maen sama anaknya. Kok gue engga yaaa. Kok gue stress dan cenderung menghindar yaa sama anak sendiri.

Alih-alih buat nyari inspirasi, kegiatan berselancar di sosial media malah jadi blaming ke diri sendiri. Deim, kayaknya gue bukan ibu yang baik. Terus aja kayak gitu tanpa membuat pergerakan berarti. 

Alih-alih pengen nyari ilmu buat membesarkan anak, saya malah jadi terjebak untuk pamer tanpa makna pengen ngeliatin, INI LHO ANAK SAYAAA.. Jago makannya, pinter mainnya, lucu mukanya, gemesin tingkah polahnya, dsb dsb dsb. 

Sampe akhirnya ngerasa hampa sendiri dan rungsing sendiri. My life is actually HAMPA. Cuma pamerin 5% dari hidup yang keliatannya bagus, sisanya zonk.

Gausahlah sosial media. Dari ketemuan sesama para ibu aja, kadang kita suka ga sadar untuk saling berkompetisi. Sebenernya ibu nya sih yang berkompetisi, tapi bawa-bawa anak. Pake anak buat menunjukkan kehebatannya. Really??? Hebat atau emang insecure parah, Buk?

Gak semua ibu jadiin anaknya piala. Cuma saya akui, saya pernah ada di dalam kubangan yang seperti itu. Anak dijadikan sebagai trophy keberhasilan ego kita sendiri. Padahal sejatinya setiap anak itu unik, pintar, dan cerdas dengan gaya nya sendiri.

Dunia ibu itu seru seru nyeremin sih. Hahahaha… Seru karena emang gak pernah hilang dari topik baru dan bikin excite. Tapi aroma kompetisinya kenceng bok. Aroma inscure dan penuh pembuktiannya kadang bikin lelah. Somehow kalau kita gak waras, bisa malah bikin drama ga penting.  

Sebagai ibu kita tentu sangat patut berbangga dengan semua pencapaian yang anak punya. Pasti akan sangat gatel buat nyeritain anak sendiri. Tapi kan ya gausah lah dipamerin terus. Tapi kan ya gausah lah dicertain terus. Bisa jadi kita nya puas ngelampiasin excite, tapi yang denger atau lihat merasa tertekan dan mendadak rungsing karena denger cerita kita. Lagian apa sih yang dicari dengan terus-terusan pamerin anak sendiri?

Beda kok rasanya dengerin Ibu yang punya niat sharing dengan tulus, sama Ibu yang harot banget pamerin anak bikin hati yang denger ga nyaman 😦

Advertisements

5 thoughts on “Anak atau Piala

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s