Review buku Emotional Healing Therapy

Halooo selamat pagi Indonesiaaa!

Hari ini saya mau mereview 4 buah buku yang saya baca setahun lalu tapi perubahannya dalam hidup sangat sangat sangat berasa dan emang beneran mengubah sudut pandang dan sikap saya. For a good things for sure. Menurut saya sih, gak tau kalau menurut Mas Anang hihi.

Saya tau penulis buku ini sudah sejak lama, kayaknya tahun 2012-an deh, lupa, pokoknya udah lama banget. Saya tau penulisnya dari twitterland karena direkomendasikan oleh guru saya bapak Indra Noveldy. Nama penulisnya Irma Rahayu, atau akrab disapa Teh Irma. Akun twitternya @irmasouhealer. Boleh dikepoin twitternya, tapi jangan lupa pake helm. Tulisan Teh Irma, baik di twitter maupun di fanpage FBnya gak pernah santai hahaha. Cablak dan hobi ngeplak. Ini yang dulu waktu awal tau Teh Irma agak gimanaaa gitu sama doi hahaha. Sampe akhirnya di tahun 2015 ngerasa hidup stuck bangeeeeet, dan ngerasa sendirian aja, gak ada yang bisa ngerti dan bantu..

Pengen beresin hidup tapi gak tau darimana, mau cerita ke orang tapi cerita ke siapaaa, ceritainnya gimanaaa. Sampai datanglah hari dimana saya tiba-tiba ikut bedah buku Teh Irma yang terbaru, judulnya Soul Healing Therapy. Sebenernya siiiih sebenernya yaaa, beberapa saat sebelum ada acara bedah buku itu emang udah kepo dan kepengen beli buku Teh Irma, sempet ke Gramedia dan nyariin bukunya. Ketemu tapi cuma dipandangin aja hahahaha, gatau deh kenapa. Waktu itu emang udah feeling banget kalau Teh Irma punya sesuatu yang beda yang saya butuhkan untuk hidup saya, halah…

Yaudah back to taufik yaaah. Buku Teh Irma yang pertama kali yang saya baca adalah Soul Healing Therapy. Isi bukunya kayak apa? Kayak bakiaaaaak hahahaha. Tiap kalimatnya, tiap paragrafnya berasa ditoyor-toyor sama kelakuan diri sendiri yang tanpa sadar merusak hidup sendiri dan orang lain. Di buku Soul Healing Therapy dijelaskan tentang jiwa yang tenang itu kayak apa, enaknya kayak apa, caranya kayak gimana. Bagaimana doa itu bekerja dan bagaimana diri kita bisa  AWARE sama petunjuk dan solusi hidup. Gimana gak enaknya punya “topeng” aku-baik-baik-aja dan denial sama penyakit jiwa yang halus mengendap nyusahin hidup. Buku kecil yang hanya memiiki 137 halaman ini pun membahas tentang cinta dan kehilangan. Eaaaa.. Bagaimana kita kuat dan mampu move on dalam menghadapinya. Mana batasan hal yang semu dan abadi. Buku ini menitikberatkan pada kondisi JIWA yang harus diberikan perhatian yang amat sangat banyak. Jiwa diri kita sendiri yang sebenarnya lapar akan cinta, perhatian, dan pengakuan. Lewat buku ini saya lalu sadar bahwa kesemrawutan hidup datang karena jiwa saya gak tenang. Kalau dibilang sakit jiwa sih agak serem yaaaa, tapi yang kurang lebih kayak gitu. Jadinya merembet kemana-mana.

Jadi inget sama hadist yang berbunyi bahwa dalam diri setiap manusia ada segumpal daging, yang jika ia baik, maka baik keseluruhannya. Namun jika ia buruk, maka buruk juga keseluruhannya. Segumpal daging itu kalbu, hati, jiwa. Yes, my soul is not delicious. Jiwa saya gak enak. Jadinya gak enak kesemuanya. Kesehatan, karir, hubungan dengan suami dan anak. Lewat buku ini mulai deh mengulur benang yang kusut. Karena merasa SANGAT tercerahkan oleh banyak tulisan Teh Irma di buku ini, saya lalu berburu bukunya yang lain.

Di toko buku saat itu udah abis katanya hikssss. Lagi cetak ulang tapi belum keluar… tapi gak lama saya emang langsung ambil kelas healing yang sangat kebetulan akan diadakan di Bandung. Di sana saya dapat 3 buku Teh Irma yang lain. Lengkap sudah, yeaaaaah. Saatnya ngasih makan jiwa sama sesuatu yang baru. Bukan buku motivasi atau ilmu bisnis dan manajerial, ini buku isinya BAKIAK semua bahahahaha.. Kayak makan rujak, pedessss tapi bikin gak bisa berhenti ngunyahnya.

Buku kedua yang saya baca adalah Emotional Healing Therapy. Ternyata ini buku pertama yang Teteh tulis dan memang isinya basic banget tentang apa itu emosi, kenyataan dan dampak dari trauma masalalu dan pola asuh, hubungannya terhadap kesehatan, karir, dan hubungan dengan manusia, baik orang terdekat atau rekan kerja. Lewat buku ini saya pribadi merasa diajak untuk kembali mengenal diri saya sendiri. Apa aja yang luka, dan bagaimana caranya untuk memulai memperbaiki. Buku yang gak pernah bisa dibaca cepat atau hanya sekali aja. Buku EHT tidak terlalu tebal, hanya 173 halaman saja, tapi isinya daleeeeem banget nusuk ke tulang hahahaha *agak lebay

Cocok buat kamu yang sakit jiwa, ehhhh yang ingin mengenal diri kamu siapa. Biar gak  dikit-dikit galau, dikit-dikit drama, dikit-dikit gue gak tau harus gimanaaaa, halah baca yaah buku ini 🙂

Buku ketiga yang saya baca adalah Money Therapy. Ahhhhhhh ini buku juara banget deh nget nget ngeeeet. Pas banget sih bacanya pas lagi stuck sama keuangan. Pemasukan sereeeet dengan kebutuhan yang makin nambah. Pusing kaaan. Lewat buku Money Therapy, Teh Irma menjelaskan makna REZEKI yang sebenarnya, yang gak hanya sekedar nominal uang. Hemmm iyasih mungkin udah pada tau yaa kalau yang namanya rezeki memang bukan hanya sekedar uang, tapi kan kenyataannya banyak hal yang membutuhkan kinerja uang. Nah, lewat buku yang sangat simple ini, Teh Irma meng-crack ENERGI REZEKI yang  seret dan mandek dalam hidup kita, akarnya darimana, penyebabnya apa. Apa itu mental miskin dan mental kaya. Apa itu passion dan hubungannya dengan ibadah pada Alla ta’ala. Bagaimana cara kita MEMBERSIHKAN hal yang menghalangi datangnya rezeki. Semua tentang KAYA dan SUKSES ada di buku ini dan yang jelas mah BEDA BANGET sama banyak buku bertebaran di luaran sana yang ngajarin ngejar rezeki dengan cara yang instan. Cari rezeki bok, bukan cari mie rebus haha. Buku  ini kecil dan tipis halamannya tapi gak cukup sekali bacanya. Sama aja kayak buku lainnya. Sampe sekarang aja saya masih suka baca ulang.

Nah, karena sudah puas baca 3 buku Teh Irma yang cukup membukakan mata hati dan pikiran, saya lanjut ke buku terakhir yaitu Love Therapy. Kenapa judulnya ini dibaca paling akhir? Karena saya merasa gak ada masalah sama hal yang ini (hahahahaha BOHONG banget wkwkwk). Oke, di buku ini Teh Irma membahas banyak tentang CINTA. Ya iyalah kaliii judulnya aja LOVE therapy hahaha. Buat yang sedang jatuh cinta, patah hati, susah move on, tersiksa karena kejombloan, terjebak cinta segitiga, terjebak cinta sama laki orang (oupsss), atau yang sedang atau sudah di ambang perceraian, baca deh buku ini. Biar tau dan sadar akar masalahnya yang sebenarnya ada di mana dan biar gak jatoh lagi ke lubang yang sama. Cinta itu sesuatu yang indah, tapi kalau kita nya GAK WARAS, cinta hanyalah suatu hal yang MENYIKSA. Tsaaaah..

img-20160913-wa0010

Sekian review sangat singkat dari 4 buku tulisan Teh Irma Rahayu. Buat saya sih amat sangat recommended. Sangat membantu saya menjawab BANYAK pertanyaan tentang hidup dan konflik yang hubungannya sama EMOSI. Semoga bermanfaat yaaa.. silakan cari ke toko buku terdekat. Kalau gak nemu bisa beli online atau hubungi via WA no 0812 2702 3499 (persediaan terbatas).

Selamat menikmati hari dan JANGAN LUPA benerin hidup sendiri. Mwah!

Advertisements

2 thoughts on “Review buku Emotional Healing Therapy

  1. Assalamualaikum kak , aku mau nanya kak , beneran klu bermodal buku ini kita sudah bisa praktekkin semua theraphy nya secara fix kak ? Nggak harus ke mba Irma langsung dulu kan mba ? Dan gimana klu theraphy inner child nya kak ?
    Terimakasih

    • Waalaikumsalaam. Praktekin mah yaa tinggal praktekin aja. Tp untuk hasil yg signifikan gak cukup hanya dengan baca bukunya, amat sangat direkomen untuk ikut healingnya. Cek aja fanpage Irma Rahayu untuk jadwal healing terdekat 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s