Karena ALLAH Gak Pernah Ada

​

Itu yang selalu bikin kita ngerasa putus asa, dan bawaannya kesel dan ngedumel.
Karena ALLAH gak pernah ada di HATI dan PIKIRAN kita 😭😭😭
Ini satu cerita, pengalaman selama mempersiapkan Healing Class Bandung kemarin. Proses apa aja yang saya lewati sampai ketemu titik di mana peserta membludak, sampe kudu nolak yang terakhir daftar.

Ini prestasi banget dalam sejarah per EO an yang pernah saya kerjakan 😂
Awal Teh Irma mempercayakan lisensi Healing Class Bandung adalah saat di mana saya lagi galau berat. Energi membludak gak karuan, gak jelas bentuknya kayak apa, jadinya saya marah-marah terus. Emosian terus. Akhirnya Teh Irma ngasih tugas bikin event Healing Class di Bandung.
Aku sih excited banget. Bangetnya juga bangeeeeeet.
Pertama, karena saya cukup ngerti apa yang akan saya tawarkan ke publik. Sebelum jadi EO nya aja emang udah cerewet ngerekomendasiin Healing Class.  Gak dibayar. Gak endorse. Murni karena merasakan hasilnya.
Kedua, event nya di hotel. Akkkk survey keliling hotel nyari mana yang cocok adalah kebahagiaan saya bangeeet Kaaak. Gausah dijelasin panjang lebar, pokoknya suka!
Ketiga, udah lamaaaaa banget gak arrange event. Udah lama banget gak sibuk perbisnisan. Karena 6 bulan pertama coaching dimatengin dulu pondasi sebagai istri dan ibu, baru nih dikasih tugas untuk nyoba lagi pegang bisnis. EO pula. Hobi lama yang bersemi kembali 😍😍😍
Cerita sama suami. Minta restu doi.
BISMILLAHIRRAHMAANIRRAHIIM.
Pertanyaan Teh Irma saat itu adalah,
“Lo biasanya kalau bikin event gimana? Cara nutupin biaya nya gimana?”
“Simple sih, gue caritau budget pembicaranya berapa, biaya operasionalnya berapa, dijumlahin, dan sebisa mungkin ketutup dari HTM peserta. Gue gak mau expect bakal ada sponsor yang nutupin. Karena gue gak jago nyari sponsor hehehe. Dari banyak event yang gue bikin, cuma 1-2x lah yang surplus dan gue dapet fulus. Sisanya suami yang nombokin hehehehehe”
Hahaha jadi kebayang kan pas izin mau bikin event, raut muka suami kayak apa. Untung aja karena ini bagian dari coaching, dia gak begitu panik.
Lalu Teh Irma ngasih wejangan sama saya.
“Chi, kalau lo kerja ama gue. Mau ngundang gue ke acara lo. Kita kudu samain dan lurusin niat dulu. Lo kudu niat buat ibadah sama Allah. Beneran niatnya begitu. Gampang? Kagak, malah lebih berat. Keyakinan lo akan diuji selama prosesnya. Kita transaksi jual beli nya sama Allah. Akhirat dulu, dunia yang ngikutin. Lo punya passion di event, lo keluarkan segala kemampuan lo untuk mengabdi sama Allah. Kalaupun pada akhirnya nanti gak nutup biaya, lo GAK RUGI. Percaya ama gue, LO GAK RUGI. Ada hal lain yang akan lo dapet meski lo gak dapet berupa materi. Jadi benerin niat lo, energi lo, vibrasi lo untuk NOLONG ORANG. Bukan cari duit. Kalau lo kerja keras, di kepala lo duit dan duit, gimana caranya nyari untung dan untung, kelaaaar. Buktiin aja sendiri.”

Ngeeeengggggg lalu otak saya nge-hank. Blank. Pelan-pelan mencerna setiap apa yang diomongin sama Teh Irma.
Oke bismillah. Dan apa yang saya lakukan ngalir aja. Saya kerjakan apa yang benar-benar saya suka dan bikin saya ENJOY and feel FUN. Ketika di otak udah mulai mikirnya duit, untungnya bakal berapa, langsung istighfar.

Inget Chiii, duit ngikutin.
Jadi tiap ada yang japri untuk nanya Healing Class, saya ceritakan apa adanya. Gak mau menjamin juga ikut acara ini mereka dapet apa yang mereka cari selama ini. Pokoknya mah boleh dicoba, manatau cocok.
Dan selama persiapan event, banyaaak amat kejadian yang bikin nyesek. Gak ada hubungannya sama event sih, tapi sama-sama menguji, lo hidup buat nyari perhatian manusia apa Tuhan. Drama mewek sendiri di pojokan berkali-kali terjadi. Membedakan antara positive thinking dan berprasangka baik.
Selama ini kerjaan saya cuma positive thinking, think that everything will be fine tanpa benerin apa yang rusak dan salah.
Tiap ada kejadian nyesek, langsung prasangka baik ajaa. Misal pas lagi ribut sama suami dan ngejelimet miss komunikasi, saya jujur sama diri sendiri kalau saya sakit hati, kecewa, dan keseeeel banget, tapi saya juga nerima konfliknya, saya percaya lewat konflik ini saya bisa jadi orang yang lebih smart dan kuat. Nangis kejer tapi udahnya lega. Sama suami juga pas ngeluarin unek-uneknya gak heboh, karena udah aware kalau ini adalah booster untuk jadi lebih baik.
Well. Peserta demi peserta transfer dengan mudahnya. Pas seminggu menuju hari H, seat udah mau full ajaaa. Sampe kepikiran untuk buka kelas yang lebih banyak. Asalnya 20 orang, jadi siap nerima 30 orang. Mulai deeeh keluar lagi sifat serakah dan sombongnya ampuuuuun.
Untung langsung dikeplak ama Teh Irma.
“Engga Chii. 20 yaa 20. Jangan berlebihan, biar peserta juga menghargai rules event ini. Lo JANGAN SERAKAH!”
Jleb. Tsleeebbb. Nusuk banget siiiii. Ketauan deh gue maruknya wkwkwk.
2 bulan kurang persiapan Healing Class Bandung, full seat, dan banyak KEJUTAN yang terjadi selama persiapan. Mulai dari ketemu temen lama yang kerja di hotel tempat acara, sampe bisa dapet diskon pax lumayan gede dengan ruangan yang gede juga, daaan sampai di akhir acara. Ada kejutan luarbiasa dari Teh Irma, yaitu…
“Chi, ini kan acara pertama lo. Sebagai hadiah atas kerja keras dan kesungguhan lo selama persiapan acara ini. Gue cuma minta ditanggung biaya penginapan aja. Sisanya lo bisa pake buat ikut GP ke Ubud.”

Oh. My. God.

Lemes.
Allahuakbar 😭😭😭
Bener-bener menang banyaaakkkk.
Gosokan mental dan sikapnya dapet.

Rezeki berupa materinya juga dapet. More more moreeee than I expect!

Masya Allah.
Allah is GREAT !
Saya gak berhenti nangis dan gak percaya sama “keberuntungan” yang Allah kasih.

Drama 2 bulan ini. Drama yang banyak banget ampe lupa apaan aja, terbayar kontan.
Allah is GREAT !
Allah ngasih di porsi yang emang saya pengen banget.
Lemesssss..
Allah gak pernah PHP. Tema Goal Praying di Ubud nanti akan lebih ngebedah makna Allah gak pernah PHP. Ya Rabb, jadi makin penasaran. Makasi ya Allah. Makasih 😭

Dan apa yang ingin saya share di tulisan ini adalah…
1. Keyakinan itu MAHAL harganya. Butuh usaha dan kesungguhan yang gak ada batasnya.
2. Allah itu ADA. Beneran ADA di hati kita. Pilihan kita aja, mau gak mengakuinya dengan hati, pikiran, dan perbuatan.
3. Bedanya positive thinking dengan prasangka baik adalah, positive thinking cuma mentok di pikirannya aja, everything will be fine, fine and fine, tau-tau meledak tinggal nunggu waktunya aja. Prasangka baik adalah NERIMA dan MENGAKUI setiap hal baik dan buruk yang Allah suguhkan pada kita dan meyakini dalam hati dan lewat perbuatan bahwa Allah pasti nolong. Kita mau ngerasa sakit, kesel, gondok, boleh… tapi balikin lagi ke Allah.. Bingung? Yaudah telen aja dulu  😅
4. Rezeki yang LEBIH MAHAL daripada UANG adalah pembelajaran dan penggosokan mental untuk jadi manusia yang tangguh dan AWARE akan petunjuk dan PERTOLONGAN ALLAH. Bukan uang atau materi duniawi lainnya. Itu definisi kaya BAROKAH.
5. Naik haji bila mampu *tetep

Sekian sharingnya, semoga bermanfaat yaaa.

Jadi, ada gak sih ALLAH dalam HATI dan PIKIRAN kita?

Asri Fitriasari

Founder KIMI

2 thoughts on “Karena ALLAH Gak Pernah Ada

  1. jadi pengen ketemu teh Irma dan teh aci 🙂
    Saat ini saya lagi mau mulai bisnis, masih ke mindset “cari untung banyak”. kalau pakai konsep diatas, berarti bisnis untuk “nolong orang” bukan “cari duit dan keuntungan”. Nah, tinggal diyakinin dan dipraktekin, kerja kerasnya buat nolong orang.

    makasih teh sharingnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s