Tahun Keenam: Little Sweet Escape

Hari itu hari cukup galau dan ngeselin, pasalnya… cieee pasalnya… hari itu datang ke RSGM dan kembali gak ada kerjaan lagi. Bete. Melipir aja deh ke kosan temen, numpang bobo siang aja deh biar tetep ada agenda. Wkwkwk agenda apaaaaan itu tidur siang haha. Di kosan temen, ikutan leyehan dulu, buka-buka sosmed dan sukses dibikin mupeng sama temen yang baru kewong kemarin, apalagi kalau bukan foto-foto menyiksa mata berisi snapchat selama honeymoon. Yaampooon maafkan aku ya Allah.. Aku  iriii. Aku siriiikk..

Lalu iseng nge-screen capture dan berniat ngirim kode ke suami. Tom, Cabe butuh liburaaan.

Dan surprisingly, pas mau japri Tomat a.k.a my suami, dia udah ngirim pict hotel booked untuk tanggal 30 September. He said that “Ini kado buat anniversary 6 tahun. Aku sekalian ambil cuti.”

WHAAAATTTTTT… Kebahagiaan macam apa iniiiii… Ya Allah… aku refleks norak loncat-loncat dan teriak gak jelas. Saking happy nya.

Masih gak percaya tapi ini semua benar adanya.

Akkkk makasiiii Tomaaaat. Kamu terbaik. Kamu terbaiiiikkkk.. Giliran ginian aja bilang Tomat terbaik wkwkwk. Kalau lagi marahan mah HIH hahahaha…

Jadilah hari itu, Jumat siang, Cabe dan Tomat beserta neng cilik bersiap packing untuk menikmati little sweet escape. Masih di Bandung tapi aku nya udah seneeeng banget, karena Tomat mau meluangkan waktu di tengah kesibukan dan jadwalnya yang super padat untuk celebrating ulang tahun kawinan. Seneng banget.

Tomat milih Park View Hotel Bandung karena deket sama PVJ. 300 meter dari PVJ, jadi tinggal jalan kaki. Jujur aja, kita memang bukan pasangan yang rajin datengin PVJ. Faktor Tomat yang mager ketemuan sama kemacetan dan kepenuhan orang-orang di mall itu, terutama kalau weekend. Tomat cuma semangatnya ke Festival Citylink, karena lebih deket dari rumah dan gak terlalu macet untuk menjangkaunya. Eh bentar kenapa jadi ngebahas mall sih ini. Hahaha..

Dan sebenernya PVJ ini cukup bersejarah untuk kita berdua. Pertama kali Tomat ngajak Cabe nonton bioskop yaa di Blitz nya PVJ. Waktu itu Tomat semangat banget ngajakin nonton Slumdog Millionaire. Dan kalau gak salah waktu itu cuma tayang di Blitz. Slumdog Millionaire, film Bollywood yang mengisahkan kegigihan seorang pemuda India sepanjang hidupnya dan kesungguhan cintanya pada wanita pujaan hatinya. Hazeg.

Jadilah sore itu, Tomat Cabe dan neng cilik berencana untuk nonton dan makan siang di PVJ. Makan siang di Pepper Lunch! Yeaaah tempat yang juga bersejarah untuk Tomat Cabe. Jadi waktu dulu diajak kencan pertama sama Tomat, Cabe memilih makan siangnya di Pepper Lunch aja. Belum pernah nyoba dan yaudah pengen nyoba, daaan Cabe baru tau kalau harga per menu nya cukup ngerampok isi dompet. Maaf yaa pemirsa, Cabe biasanya makan paling mahal itu yaa harga 40rebuan lah seporsi, ini 70rb ke atas ngahahahaha… Keliatan banget lah kita kampungnya wkwkwk. Pas mau pesen makan pun Cabe gak enak bangeet dah ama Tomat. Aduuuh ini cewe baru diajak makan sekali udah bikin miskin aja heuheuheu. Udah sempet kode sih ke Tomat untuk ganti resto aja, KFC juga gak apa-apa dah. Cuma saat itu Tomat juga gengsi sih kalau kudu keluar gajadi beli wkwkwk. Bodoh moment banget pokoknya saat itu.

Kita sudah pesan. Dan siap makan. Tapi ada dua kejadian konyol. Pertama, tangan Tomat gak sengaja megang hot plate dan sukses bikin Tomat mengaduh (masih) dengan tampan nya (maklum masih jaim yak), kedua sesaat setelah Cabe makan dan mengelap mulut pake tissue, di situ Cabe baru sadar kalau selama makan, mulut Cabe belepotan bangeeet nget nget. Kebayang kan reaksi Cabe kayak apa, dan maluuuu banget waktu nanya ke Tomat, “A.. mulut aku daritadi belepotan yaa?” dan dia mengiyakan sambil agak nahan ketawa.

Oh crap.

Hahaha… jadi inget omongan Bi Ida, adeknya Mama, yang selalu bilang “Kamu tuh kalau makan coba yang rapih. Nikmat sih nikmat tapi gak belepotan. Gimana kalau makan sama calon suami. Bisa ilfil kali…”

Yaaapp kejadian banget. Untung calon suaminya gak ilfil hahahaha.

Momen Pepper Lunch. It’s always sweet and kocak to remember.

Siang kemarin kembali lagi makan di Pepper Lunch nya PVJ. Sekarang udah ada pihak ketiga nya, yaitu Kanin, yang bikin kita waspada jangan sampai dia megang hot plate nya tapi yak gak apa-apa sih kalau makannya belepotan juga, masih cilik ini, emang Emaknya udah kuliahan makan pasta belepotan ngahaha.

Abis kenyang makan kita beralih ke CGV Blitz. Berhubung temen nontonnya ada anak di bawah umur, jadi kita pilih kartun. Alhamdulillah ada film kartun yang tayang hari itu. Judulnya Storks. Cerita tentang burung bangau yang kerjaannya nganterin bayi. Di film itu ada anak kecil yang kepengen banget punya adek karena dia ngerasa sendiri, apalagi ketika ngeliat Emak Bapaknya sibuk. Jadi dia ngirim surat ke para Bangau untuk ngirimin dia adik. Kanin nonton serius banget ampe berdiri dan nempel-nempel ke kursi depannya. Emmmm kamu gak jadi kepengen punya adek kan Nin karena nonton film ini? Wkwkwkwk…

Beres nonton, kita keliling-keliling PVJ. Kebetulan ada Tastemarket juga di sana. Jadi kita sekalian nyusurin banyaaak banget booth kulineran khas Bandung dan sekitarnya yang makin beragam dan kreatif ajaaa. Banyak banget deh. Tastemarket ini memang event tahunan yang biasa diadakan di PVJ, isinya kulineran semua. Cuma saat itu kita gak lagi lapar-lapar amat, secara baru makan di Pepper Lunch. Pepper Lunch adalah fastfood resto ala Korea. Pepper Lunch adalah tempat yang bersejarah untuk Tomat Cabe. Heyyyyy udah dibahas kali tadiiii.. Haha, maap.

Next agenda, kita nyari Sluban buat Anin. Akhir-akhir ini doi emang lagi demam mainan menyusun blok begitu. Berhubung kalau beli Lego agak lumayan yaa Sis harganya dan anak ini masih dalam tahap pertumbuhan (apa hubungannyaaaaa haha) jadi dikasih Sluban aja dulu ya Nak. Kita beli di toko namanya Kinderhaus, tempatnya di depan Kidz Station lantainya lupa, cari aja lah ya. Kinderhaus menyediaan banyak mainan edukatif dengan harga yang cukup affordable. Boleh mampir ya Kaak kalau kebetulan lagi main di PVJ. Liat-liat manatau ada yang cocok hihi… -bukan endorse-

Kanin berhasil ngebungkus Sluban Classic dengan harga 275.000 dapet 400an pieces. Lumayaaan kan, kualitas blok nya rapet kalau disatuin, gak gampang lepas dan kekokohannya juga cukup mantap nih Sluban. Makasi Om Edo udah ngerekomendasiin Sluban untuk Kanin…

Nah setelah puas ngebungkus Sluban, kita baru nyari makan lagi. Udah mulai laper lagi. Bingung sih sebenernya mau makan dimana, mau sushi takut ga kenyang, mau suki, males masak dan ngolahnya, mau pasta dan waffle emmm eneg, jadilah kita milih makanan oriental di Red Bean aja.

Waktu udah menunjukkan pukul 9.30 malem. Cukup kenyang ngunyahin ini Mall. Dan semoga Kanin cukup lelah untuk langsung tidur pas nanti setibanya di hotel. Biar Emak dan Bapaknya ada waktu buat ngobrol. Iyah, buat ngobrol dan rapat awal dan akhir tahun perumahtanggaan hahaha. Oh tapi ternyata tidak. Bocah alkaline ini masih ON dan melek aja sampe jam 11 malam. Emak Bapaknya udah keburu lelah dan ngantuk.

Alhamdulillah gak harus nunggu tengah malem sampe akhirnya Kanin mau bobo. Oiya, di hotel Park View ini kami pesan kamar dengan tema Midnight in Paris. Gak sempet foto-foto banyak, tapi sedikit review kalau kita puas banget sama design interior yang disuguhkan hotel ini. Mewah dan cantik. Dapet kamar dengan suasana vintage dan warna tosca. Ahhhh suka! Ukuran kasur Superior nya bener-bener superbbb-rior, gede, luas, kenyaaang. Meski suara AC nya agak ganggu sih, tapi most of all hotel ini worth to try.

Besok paginya, aktifitas sarapan dan renang. Sayangnya di hotel ini kami gak menemukan booth telor mata sapi dan omellete hiks. Padahal itu menu favorit kalau sarapan di hotel. Karena tinggal lep gak usah repot masak wkwkwk. Kolam renangnya pun kecil, lebih cocok untuk anak, bukan untuk dewasa. Dewasa bisa aja sih, cuma kemarin kebanyakan dewasa yang masuk kolam karena mau nemenin anaknya main air, eh renang.

Kalau kamu cari spot dan view untuk foto ala ala king and queen, or ala ala princess dari negri Eropa, hotel ini recommended banget, tapi kalau dari segi fasilitas sih menurut aku standar banget. Dan kalau kamu pengen stay di Bandung dan pengen ngubek PVJ, hotel ini sangat bisa dijadikan pilihan. Deket banget tinggal jalan kaki.

Udah kenyang renang, kita balik ke kamar dan tiga-tiganya tepaaar balik lagi ketiduran, untung gak lewat dari jam check out hahaha.

Liburan sejenak dalam rangka ulang tahun nikahnya Tomat Cabe selesai. Sepanjang jalan penuh dengan obrolan flashback dan saling mengkoreksi satu sama lain. Berasa kayak penguji UAN yekaaan pake acara saling koreksi segala hahaha.

Ahhhh ya ampun Tomat, udah masuk tahun keenam. Tahun yang sangat penuh drama, tahun yang sempat mendorong kita masuk ke dalam jurang yang terjal. Hamdallah masih terus dikuatkan ikatannya. Masih tetap saling berpegangan erat. Terima kasih banyaaaak yaaa Tomatnya Cabe. Aa-nya Bb, untuk segala sabar dan pengertiannya menemani Be bertumbuh.

Seperti yang kamu bilang kemarin, gak ada lagi itu urusan kamu, ini urusan aku. Kita udah jadi satu dari 6 tahun yang lalu. Urusan Aa akan jadi urusan Bb juga. Urusan Bb akan jadi urusan Aa juga. Saling memengaruhi satu sama lain, jadi harus makin dewasa dan bertanggung jawab dalam setiap mengambil pilihan.

Semoga kita semakin kuat menghadapi chapter berikutnya yaaa A. Badai yang datang akan semakin besar, semoga kita tetap saling menggenggam dan berpeluk erat.

I LOVE YOU MORE.

Kismwah,

CABE.

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s