Kisah Drama Rumah Tangga

Saya kira setelah menikah ga ada lagi cerita patah hati. Ketika pangeran tampan datang meminang, sudah berakhir segala drama pertikaian. Ternyata enggaaaaa hahaha. Dua kali saya patah hati setelah menikah. Patah hati sama ART yang kerja di rumah wuakakakakaka.

Yeppp semua mungkin punya cerita tentang ART. Kali ini izinkan saya cerita tentang kisah perjalanan rumah tangga kami menemukan ART dengan etos kerja yang membuat nyaman di hati. Trakdungdangjesss!

Emm kayaknya sih gak semua  butuh dan rela niat nyari dan menyeleksi ART untuk kerja di rumahnya. Awalnya saya juga gitu. Apalagi waktu itu gak kepikiran untuk nerusin sekolah. Udah nyaman jadi emak rumahan sambil jualan. Meski yaaa suami udah hafal aja lah kalau saya lagi uring-uringan gak jelas karena banyak kerjaan rumah yang terbengkalai. Saat itu memang Kanin masih kecil jadi energi dan konsentrasi abis buat Kanin. Cucian dan setrikaan mah apalah apalah nasibnya.

Lalu ada yang nawarin untuk bantu-bantu nyuci dan nyetrika. Rumahnya masih satu kelurahan. Datang pagi pulang siang. Mulai deh saya enakan. Lama-lama keenakan haha. Semuanya udah dilayani. Anin juga apet alias deket sama ART ini. Saya?? Mulai punya kesempatan mencium dunia luar tanpa bawa-bawa Anin. Bener-bener keenakan sih jadinya hahaha. Hingga suatu hari ART ini gak pernah datang, gak ada kabar, dan akhirnya memutuskan untuk gak lanjutin kerja hahahaha. Hayati sediiih Bang. Hayati patah hati. Beneran rasa sakitnya mirip semacam itu. Seminggu dua minggu gajelas aja bawaannya. Berasa ada sesuatu yang hilang. Azeg.

Yaudah. Life must goes on. Saya kembali ke dalam rutinitas tanpa ART. Chaos lagi. Cranky lagi. Tiap kali beberes rumah, terutama pas bagian ngepel dan nyikat kamar mandi saya gak berhenti doa, gak berhenti shalawat (ini beneran saya sampe segitunya hahaha), dan gak berhenti dzikir. Bener-bener minta dikasih rezeki lagi nemu ART yang kerjanya bagus, jujur, dan setia. Udah kayak nyari jodoh aja yekaaan.

Lalu 2 tahun yang lalu ada lagi yang nawarin sesosok Teteh untuk bantu setrika doang. Seminggu sekali. Berjalan hampir setahun Teh Latifah bantuin nyetrika di rumah, dan di tahun kedua dia minta kerjaan tambahan untuk nambah-nambah pemasukannya dia. Yaudah aku sih seneng-seneng aja, tinggal nambahin budget anggaran biaya rumah tangga berarti, urusan suami lah yaa itu mah wkwk. Teteh kerja amat sangat apiiiik. Resiiiik. Dan yang paling bikin cinta, Teteh orangnya inisiatif. Jadi saya gak usah ngeritingin bibir buat ngasih intruksi ina inu. Kerasa banget akhirnya doa,  dzikir, dan sholawatan selama beberes sambil kadang mewek-mewek terjawab sudah.

But there’s no happily ever after in life guys…

Pas lagi cinta-cintanya bangeeeet, Teteh ngesms, mengundurkan diri, gak bisa kerja lagi di rumah saya karena terjadi kekisruhan di rumanya dia. MAMAAAAAAAAA *mewek bombay sambil garuk-garuk pagar

Sesak napas banget saat itu sejujurnya, tapi yaaa untungnya udah masuk mesin penggilesan Life Coaching Irma Rahayu, jadi bisa agak tenang dan gak melamun macam orang patah hati beneran kayak kejadian sebelumnya. Saya gak menawarkan bantuan dana ke Teteh untuk meringankan kisruhnya. Karena emang pelik dan saya juga gak pegang uang banyak. Yaudah mungkin ini saatnya saya belajar untuk melepas kemelekatan dan rasa bergantung sama orang hahaha hazeg banget kan bahasanya. Saya gak nangis kayak kejadian tempo dulu. Cuma sedih aja. Wajar lah ya. Aku hanya manusia biasa yang tak akan lepas dari duka hahaha. Dan memastikan sama diri saya sendiri bahwa saya pasti bisa ngejalanin hari tanpa ART lagi. Atau mungkin dapat ART yang jauh lebih baik, …semoga.

Alhamdulillah ujian ART gak jadi drama berkepanjangan. Saya mulai bangun lebih pagi dan bener-bener ngatur waktu supaya gak terbengkalai-terbengkalai amat kondisi rumah.

Daaaaannnnn berita bahagianya adalah gak lama Teteh balik lagiiii !! Ah Alhamdulillah. Allah yang kirim bantuan untuk Teteh sampe akhirnya urusan dia beres dan bisa nyantai kerja bantuin saya di rumah. Makasiiii ya Allah.. Makasiii..

Sekarang kondisi rumah udah aman damai seperti sedia kala. Meski saya tetap harus siap dengan segala kejutan hidup yang Allah selalu suguhkan untuk moles sehelai manusia jadi lebih baik lagi, lebih waras lagi, lebih tenang lagi..

Ini ada beberapa tips dari Papa yang selalu saya ingat bagaimana kita berhadapan dengan ART agar betah dan bagus kerjanya,

  1. Dapet ART yang baik, rajin, jujur, dan setia itu ANUGERAH. Gak semua orang bisa dapet. Sekalinya dapat harus dijaga dengan baik. Jadikan mitra bukan pekerja.
  2. Namanya yakan ASISTEN jadi yaa tugas utama dia BANTUIN kita. Bukan ngerjain semua hal. Dan kita tau beresnya aja. Kita kerjain apa yang bisa kita kerjain, sisanya minta back up ke ART. Itu yang Mama dan Papa lakukan di rumah. Tetap beberes. Tetap nyuci meski udah ada Bibi.
  3. Mereka orang kecil. Tenaga yang dikeluarkan dengan waktu yang dia habiskan untuk kerja ke kita mungkin gak cukup memenuhi kebutuhannya. Apalagi kalau ditambah keinginan mereka. Pinter-pinter kita aja kalau dia udah mulai modus mau minjem uang. Kapan harus kita kasih, kapan engga. Kapan kita jadikan pinjaman itu cicilan yang harus dibayar, kapan kita anggap sebagai sedekahnya kita.
  4. Kita harus care juga sama keluarganya dia. Kebaikan itu gak akan salah kembalinya kemana. Keburukan juga begitu. Kasih kebaikan ke dia dan biar Allah yang lebih tau kita dapat kebaikannya dari mana. Kalau ada barang di rumah yang udah gak kepake, kasihin aja ke ART, buat kita jarang kepake dan cuma jadi pajangan, buat dia mungkin bisa jadi uang dan dipake makan.
  5. Naik haji bila mampu hahaha

Ituh tips dari Mama dan Papa pas kemarin ada kisruh tentang ART di rumah (kecuali yang nomer5). Bibi yang kerja di rumah Mama Papa udah mengabdi belasan tahun. Sejak anaknya masih balita, sekarang anaknya udah punya balita haha. Itu pun ketemu Bibi setelah berbagai jenis ART datang dan pergi ke rumah. Akhirnya Allah kasih yang terbaik untuk Mama Papa.

Alhamdulillah keberadaan Teteh di rumah saya pun sangaaat membantu dan sangat bisa diandalkan untuk banyak hal. Meski begitu saya harus selalu siap kalau pada saatnya Teteh juga gak akan bisa bantu saya di rumah.

Allah yang lebih tau apakah kita memang butuh ART apa engga. Kalau memang Allah kasih rezeki yaa Alhamdulillah. Kalau emang belum ketemu jodohnya yaudah berarti kita bisa hidup normal meski tanpa ART. Banyakin aja dzikir ama doa. Allah denger kok.. Denger bangeeet!!

Tetap semangat yaaa buibu pendamba ART. Semoga dipertemukan dengan ART yang shaleha dan setia hihi…

Kecup hangat,

Asri FItriasari

 

Advertisements

One thought on “Kisah Drama Rumah Tangga

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s