Tarik Napas Dalam

Hari ini. Lebih tepatnya dalam satu minggu ini, saya cukup rungsing. Kalau dijelaskan apa penyebabnya, kurang paham juga. Pokoknya mah rungsing ajah. Semuanya bikin emosi dan bikin saya uring-uringan sama suami. Duh, kasian si Aa. Mungkin ini efek PMS juga. Kasian juga sih kalau PMS disalahin terus haha. Engga, ini emang lagi ada yang korslet dari dalam diri saya. And I have to fix it.

Hari ini. Puncaknya hari ini. Menjelang sore air mata netes aja terus-terusan. Dada sesak kayak ada jin mau keluar. Kayak yang tau aja gimana sistematika jin mau keluar. Hahahaha (((sistematikaaa)))

Saya tarik napas dalam. Istighfar.

 
Dan ada banyak rasa marah yang sembunyi di dalam hati. Pada beberapa kejadian. Terutama pada diri sendiri. Pada masa kemarin yang penuh penyesalan. Pada hal-hal yang sedang ingin saya perbaiki. Saya teliti satu demi satu titik. Banyak kekeliruan dan ilusi yang saya kejar selama ini. Hingga akhirnya saya sadari bahwa gak pernah mudah untuk berubah.
Poin pertama yang saya dapat adalah, susah kan yaah ngerubah diri sendiri juga, jangan maksa orang lain berubah untuk diri mereka, karena mengakui salah itu pahit. Mengakui salah itu sakit. Apalagi maksa orang lain berubah untuk kita. Jangan. Kita bukan Tuhan.

Lalu saya tarik napas dalam lagi. 

Muter waktu ke masalalu, mencoba memaafkan dirisendiri atas kesalahan-kesalahan yang sudah saya perbuat. Rasanya lebih pahit dan lebih sakit daripada memaafkan orang lain. Kenyataannya kayak gitu. Kalau memori masalalu yang bikin sakit belum juga hilang, artinya kita belum memaafkan secara penuh keadaan itu. Gak semua orang mau melakukan itu. Kalaupun mau, belum tentu dia bisa. Karena memaafkan itu prosesnya memang rumit. And I know what it feels.

Dan tarik napas dalam lagi. 

Saya sadar kalau saya masih hobi sirik sama hidup orang. Masih payah bersyukurnya sama Tuhan. Apa yang Tuhan kasih ke semua makhluknya itu udah sesuai porsi dan usaha masing-masing. Kalaupun saya ngeliatnya, ih-kok-dia-hidupnya-ya-enak-banget-cuma-gitu-doang-tapi-bisa-dapet-ini-ina-itu, saya gak tau di belakang layar orang itu punya kejadian apa aja.

Kayak barusan banget ngobrol di WA sama temen yang lagi naik daun, lagi ngehits deh pokoknya sampe cukup banyak media yang pengen wawancara, pas denger cerita bahwa dia selama hidupnya pernah ngalamin 3x c-section dan 3x kuret dan perdarahan hebat selama 5 bulan, saya langsung diem. Ajegile, ‘digosoknya’ seru banget yaaa. Ogah deh makasih haha 😁

Lalu sebagai pengobat rungsing saya coba surfing kesana kemari di dunia maya. Mantan istrinya Ahmad Dani. Lah bukan itu Sis. 

Saya jadi jalan-jalan ke sebuah sosmed sepasang suami istri yang iri-able banget. Alhamdulillah nya saya gak terlarut dalam iri lalu baper. Tumben. Yaa mungkin udah takdir malem tadi saya jadi buka sosmed mereka. Mungkin itu cara Tuhan mau nasehatin saya.

Saya cuma noyor aja kepala sendiri pake gagang sapu. Sadis. Haha..
Saya jadi mikir, dan cukup sedih juga, karena sadar bahwa saya masih sangat jauh jadi istri yang baik untuk suami. Masih suka ngeyel, jarang bikin masakan spesial, gampang lupa, suka lalai, kerjaanya rungsing mulu, gak serius jaga badan, endebre, endebra.. Masih amat sangat sangat sangat jauh jadi ibu yang baik untuk anak saya. Dan terutama, saya masih sangat payah untuk diri saya sendiri. Jadi terlepas saya harus jadi wanita yang baik untuk sosok suami dan anak, saya belum bisa jadi sosok yang baik untuk diri saya sendiri.

Kenapa?

Karena saya sendiri belum memaafkan diri saya  yang dulu.
Balik lagi ke topik yang tadi kan jadinya.

Masalalu yaudah aja. Semua cerita yang ada di dalamnya adalah bagian yang tidak terpisahkan  dengan apa yang terjadi sekarang. We’re humans. We do mistakes. A lot. Kedodolan-kedodolan itu harus diterima dan dikunyah pelan-pelan. Enak kok dodol, ada manis-manisnya gitu 😂

Well. Sekarang sih udah lebih lega. Udah mulai terang cakrawala. Ceileee cakrawalaaa. Efeknya juga langsung mules dipanggil alam hahaha.
Intinya, kita semua pernah punya salah. Kadang kesalahan yang udah kita buat bikin kita takut bergerak ke arah yang lebih terang. Atau mungkin kita berpikir bahwa kita gak akan menemukan orang lagi yang tetep mau nemenin kita.

Sujud aja yuk.

Kata temen saya, sujud itu seperti kita berbisik pada bumi, tapi yang ada di langit tetep dengerin.

Sujud aja.

Apapun busuknya kita, Allah gak akan kemana 🙂

Udah gitu aja. Udah kebelet 😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s