Pick Your Battle

Haloo selamat malaaam..

Jelang midnight tetiba pengen pengakuan dosa (lagi). Hahaha hobi amat yaa gue pengakuan akhir-akhir ini.

Efek Life Coaching Sis 😅

Berasa banget hidup lagi di-reset. Berasa bangeeeet hidup lagi di-defrag. Jujur aja Sis, gak enaaakkk. Sesak menyakitkan dada menghadapi kenyataan haha.

Oke.. Izinkan saya melakukan beberapa pengakuan yang bisa jadi kurang nyaman untuk dibaca atau bikin kamu ngomen dalam hati, “Dih kenapa sih si Achii.. Kebanyakan ngemil jengkol kali yaa ini orang, omongannya kok aneh.. Hahaha..”

TERSERAH.

Tulisan ini adalah tulisan tentang revolusi mental yang akhir-akhir ini saya lakukan. Mau komen negatif, silahkaaan. Mau baca sampe abis, silahkan. Manatau bisa jadi insight baru untuk hidup para Sis dan Bro yang kebetulan baca.

Oke, pertama tentang MENIKAH.

Dulu saya anaknya Nikah Minded banget.  Getol koar-koar “Ayo dong NIKAH secepatnya. Makin muda nikahnya makin berjaya kehidupannya. Percayalah, percayalaaaah!”

Dan Allah dengan sangat baik hati ngasih banyak cerita, drama, dan ujian yang bikin saya mikir… Mikiiiir banget. Gak bisa Chii, lo nyamain jalan hidup lo yang (katanya) bahagia nikah muda lalu beropini kalau orang yang nikahnya cepet itu udah pasti bener hidupnya. NO! Ada banyak variabel dari setiap hidupnya orang yang bikin dia belum bisa menikah dan atau nunda nikah.

Kedua tentang IBU RUMAH TANGGA.

Duileee inget banget deh dulu saya pernah ngetwit tentang #FullTimeMom kemudian cerita betapa bangga dan bahagianya saya jadi ibu yang stay di rumah dan menganggap ini pilihan terbaik seorang wanita. Banyak yang muji dan nge-ritwit, dan pasti banyak juga yang ngerasa sakiiit ketika baca apa yang saya twit. Astaghfirullah. Terlepas ada yang pro dan kontra tentang apa yang saya sampaikan, tapi saat saya melakukan hal itu, saya cukup sotoy dan melihat sebuah masalah dari satu sudut pandang aja. Kembali, Allah dengan baik hati ngasih skenario hidup yang bikin saya harus ninggalin anak dan memiliki aktifitas layaknya ibu bekerja. Nah udah deh dari situ saya bisa liat dan bener-bener ngerasain suka dukanya jadi ibu bekerja, enaknya apa, kesiksanya kayak apa. Masya Allah beneran langsung taubat dari segala prasangka tanpa sebab, yang selama ini saya umbar-umbar..

Ketiga, masalah jadi PEKERJA atau PENGUSAHA.. Mana yang lebih mulia?

Duh kalau yang ini agak ngejelimet kalau diceritain. Cuma intinya sih dulu saya yakin banget kalau jadi pengusaha itu mulia banget. Apalagi pengusaha yang shaleh. Duh impian banget deh. Saban hari saya berjuang jadi pengusaha yang shaleh. Dan dengan pede nya maksa suami untuk RESIGN aja. Tanpa tau bakal siap atau engga dengan konsekuensinya.

Kejadian demi kejadian datang.. Bikin saya mikir dan ngerti… Hidup gak sekeras itu. Dilemesin aja dulu kali, Chii..

Kesalahan yang dilakukan berulang-ulang adalah, saya semangat melabuhkan pilihan sama sesuatu hal yang saya pun belum kebayang konsekuensinya akan seperti apa. Mostly karena liat orang sukses, terinspirasi orang sukses tapi kebablasan.

Well. We have our own path of life. Termotivasi dan terinspirasi itu gak salah. Yang salah itu kalau kita ngikutin orang lain tapi gak napak sama hidup kita sendiri.

Kitaa?? Elo aja kali chiii hahaha ~

Dari sejak dulu suami selalu bilang, kita kudu sadar sama apa yang kita mau, tetep zero, dan mikir jernih.. Gak harus apa yang kamu denger langsung kamu kerjain.

Baru ngerti dan sanggup ngejalaninnya sekarang hahahaha. Maap yaa Pak Suami..

Saya sadar kalau selama ini apa yang saya kejar itu cuma ILUSI. Seperti yang butuh padahal engga. Seperti yang harus kesampean padahal bukan itu tujuan akhir yang harus dicapai.

Jadinya saya up and down gak jelas. Kalau lagi enjoy yaa enjoy bangeeet, kalau lagi ngedrop yaa ngedrop banget. Saya sendiri gaktau apa yang sebenarnya saya inginkan. Tanpa sadar berjalan sambil membawa luka kemana-mana dan cari penawar dengan racikan yang salah.

Alhamdulillah, sekarang satu persatu cahaya mulai keliatan. Mulai bisa napak ke bumi dan SADAR tentang siapa saya yang sebenarnya dan BUTUH nya apa.

Alhamdulillah, sekarang satu persatu impian yang udah pernah ditulis mulai saya hapus. Lohkok? Yaa justru karena saya sudah semakin kenal diri saya dan ternyata bukan ke arah sana larinya.

Hal yang paling menyenangkan adalah ketika kita gak gampang terbawa suasana atau intervensi dari luar diri kita. Ajeg. Yakin. Pageuh sama intuisi yang Allah titipkan pada hati kita.

Wah masih proses sih sebenernya itu juga. Cuma yaa saya belajar bahwa sebuah prinsip hidup itu cukup kita dulu yang jalanin, gak usah maksa orang untuk ikut dengan pemahaman kita.

Daaaan gak usah repot mikirin hidup orang kenapa belum nikah ajaa, kenapa itu anaknya ditinggal kerja, kenapa anaknya tetangga dikasih sufor, kenapa itu gak berani resign, kenapa dia begini, kenapa dia begitu. Udah. Udahan, saya mau udahan mikirin itu. Saya mau benerin dulu hidup saya sendiri. Kita semua punya prinsip, dan prinsip yang kita pegang bukan berarti harus jadi prinsip semua orang. Bukan gitu cara mainnya.

Saya masih inget pesannya Teh Febi, dan akan selalu inget…

“Pick your Battle, Chii”

Waktu Teh Febi ngomong itu saya baru setengah ngerti. Saya baru mulai belajar “melepas” satu persatu ambisi saya dan belajar FOKUS sama pertarungan yang benar-benar harus saya hadapi.

Alhamdulillah Teh (mudah-mudahan Teh Febi baca blog ini hehe) sekarang Achii udah bener-bener ngerti pesannya Teteh dan bener-bener BERANI untuk beresin battle yang sebenarnya. Takes time banget ya Teh sampe Achii bisa sadar banyak hal hehehe.

Well.. Jadi kalau sekarang saya terlihat sedang “shut down” di beberapa kegiatan yang selama ini saya kejar dengan penuh ambisi, bukan berarti saya berhenti. Saya sedang memilih pertarungan hidup yang lebih hakiki (mulai keluar bahasa planet geteknya haha).

Gak harus sama dengan orang lain. Dan orang lain juga gak harus sama kayak saya.

Itu aja.

Sekian curhat jelang midnight malam ini. Semoga bermanfaat. Mohon maaf lahir bathin. Selamat bersiap menyambut datangnya bulan suci Ramadhan 😚

Salam Hangat Penuh Semangat,
AchiiYangSemakinBeraniJadiDiriSendiri
*semacam kayak nama FB anak alay 90an 😂😂😂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s