Menghadapi Anin

image

Menghadapi Anin itu semacam ujian hidup mengenal diri sendiri. Karena Anin adalah sebentuk makhluk yang kelakuannya hampir sama dengan Emaknya haha. Kayak dikasih kaca dan cukup senewen ketika sadar kalau saya itu keras, ga sabaran, banyak maunya, dan susah dikasih tau hahahaha. Mamam banget kaaan.

Takes time banget deh gimana caranya menghadapi nona Anin. Pun hingga saat ini. Kalau saya nya gak kalem, ujungnya pasti drama.

Yeaaah semua ibu pasti ngalamin deh suka dukanya ngedidik anak. Gimana caranya pesan yang ingin disampaikan itu nyampe dan anaknya mau nurut. Sesuatu sekali itu ya Allah 😂😂😂

Nyuruh anak mandi, sikat gigi, buang sampah pada tempatnya, gak makan atau minum sambil berdiri, mau cuci muka dan pipis sebelum tidur, gak kelamaan nonton Youtube, dan sebagainya, sebagainya, sebagainya. Kalau kita nya gak kuat iman dan tenang ngadepinnya, malah bikin anak sensi dan makin keki ama kita. Bilang kita jahat lah, gak sayang lah, ini lah, itu lah.. Huffft..

Semua orangtua udah pasti kepingin yang terbaik untuk anaknya, gak ada orangtua yang punya niat anaknya jadi rusak. Gak ada. Tapi somehow karena kelakuan orangtua sendiri anak malah jadi rusak dan bebal. And we won’t that happen kan yaa. Jadi emang harus pinter-pinter cari cara agar anak mudah untuk nurut sama kita. Selain nyuruh ini itu dan ngedidik kudu begini begitu, kita sebagai ortu harus nemenin juga kesel dan berontaknya anak atas apa yang ingin kita ajarkan. Kita kan juga pernah di posisi anak, tau banget kan rasanya harus nurut dan disiplin. Rasanya tuh GAK ENAK banget. Bahkan mungkin setelah kita jadi ortu pun kita masih jadi makhluk yang susah diatur dan susah disiplin. Jadi yaa kudu pelan dan sabaaaaar banget sama anak. Gampang? Yaa enggaklah 😂😂😂

Kalau gampang hadiahnya gak akan surga. Payung cantik doang warna pelangi haha..

Ada satu percakapan antara saya dan Anin kalau bujukin dia untuk sikat gigi. Siapa tau bermanfaat, karena belakangan ini Anin jadi gak begitu susah diajak sikat gigi. Dan format percakapan ini saya pake juga untuk bujukin hal lain. And mostly berhasil untuk bujukin doi.

“Anin.. Anin gak suka ya Bunda suruh sikat gigi?? Bunda boleh tau kenapa?? Males yaa? Sakit yaa? Gak enak yaa?? Emm iyasih Bunda ngerti. Bunda juga suka males. Tapi kan kalau gak disikat nanti kumannya banyak banget bobo di gigi Anin. Ih emang Anin mau kumannya ikut bobo di gigi Anin. Gak enak loh nanti. Bener gak Nin? Mau yaa sikat gigi? Bunda temenin.. Pelan-pelan aja. Terserah mau sama Anin sendiri atau dibantu Bunda..”

Kurang lebih kayak gitu. Intinya sih kita bener-bener menempatkan diri pada posisi anak. Empati, bener-bener empati. Jangan maksa dan beneran diajakin ngobrol dari hati ke hati. Feel-Felt-Found. Ngerasain apa yang dia rasain dari sudut pandang dia sebagai anak kecil. Curhat colongan juga kalau kita pun pernah di fase kayak dia dan ngalamin apa yang dia rasain. Dan kita sudah menemukan solusi untuk menghadapi itu. Tawarkan solusi yang sama atau bantu anak untuk mencari solusinya sendiri. Dan kunci dari semua siasat parenting itu adalah TENANG alias KALEM !

Hahahaha. Itu justru PR nya yaa Sis 😂😂😂

Yaaah semoga kita selalu dikasih kekuatan untuk terus benerin diri sendiri. Karena ilmu parenting terbaik adalah fokus benerin diri sendiri. Anak akan lebih cepet kopas daripada ngedengerin. Selamat berdarah-darah dan berurai air mata untuk bebenah diri sendiri yaa Sis. I  know it’s so haaaarrrdd. Hahaha~

*bagiin bakiak*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s