Life Coaching part 3

Halooooo selamat pagi Indonesia… Hari ini rencananya mau ada jadwal diskusi kasus gigi tiruan lengkap bersama bapak dosen, tapi hingga pukul 11.00 belum ada message yang masuk apakah jadi atau gimana kelanjutan nasib saya.

Well. Yaudahlahyaaa. Tinggal kerjain kerjaan lain. Yaitu curhat. Eh, yaitu nulis.

Saya mau meneruskan cerita Life Coaching yang kemarin yaaa. Siap mendengarkan lanjutan ceritanya?

Oke… Here we go!

Eh sebentaaaaarrr.. Gaes, kalau kalian tetiba masuk ke tulisan ini sebelum baca yang part 1 dan part 2. Plis baca dulu 2 part sebelumnya yaa. Biar nyambung.

Okey, thankyou 😊

Saya sudah lolos tahap wawancara. Alhamdulillah. Saya pun berkenalan dengan teman sejawat LC 10 lainnya. Oiya, dan Atha juga lolos. Asik asiik.

Anak LC 10 datang dari berbagai latar belakang. Pengusaha, staff di perusahaan-perusahaan besar di Indonesia, ada pakar bekam dan ruqyah, ada banker juga, ada yang bergerak di bidang perpajakan, IT, dan sebagainya dan sebagainya dan sebagainya…

Tugas pertama saat itu buat kami Bangkoters 10 adalah BEBERES rumah, gudang, laci-laci, lemari baju, tas, dompet dari segala isi yang TIDAK PENTING, BUKAN HAK nya, dan dari sampah-sampah masa lalu yang masih ngendon aja di dalam rumah. At least yang jelas wujudnya dalam rumah mari kita singkirkan karena agak susah kalau yang masih lekat dalam hati mah. Tsaaaaah ~

Hari itu saya belum cerita perihal LC ke bapak suami. Masih bingung banget nyeritainnya gimana, apalagi cerita bayarnya berapa… Kalau penyampaiannya gak baik, nanti dia tiba-tiba ke salon minta waxing sebadan-badan karena shock hahahaha *sorry Ayah, aku analoginya agak lebay*

Saya stay cool and stay fresh from the oven aja. Tetap kerjain tugas pertama dariΒ  Teh Irma yaitu beberes. Diubek lah semua rak buku, lemari, gudang, dompet dan sebagainya dan sebagainya.. Anin juga ikut heboh. Dari proses merapikan dan membuang, cukup bikin baper karena kepaksa buka file-file lama. File-file sama mantan juga. Aduhyaampun pusing pala Bunda, Nin πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Dan lagian ini kenapa gue masih simpen aja siiih hahaha…

Masalalu itu ada yang nyebelin ada yang ngangenin. Yang nyebelin bikin saya bersyukur atas apa yang terjadi hari ini. Thanks God my life feels better now. Masalalu yang ngangenin bikin saya bersemangat kalau hidup saya pernah cerah dan ada prestasinya. It makes me feel more motivated.

Tugas beberes cukup bikin badan dan hati pegel. Bikin banyaaaak sekali bersyukur dan berbenah. Dari hasil beberes, saya belajar untuk mengenal kata CUKUP.

Saya belajar untuk tidak menumpuk hal yang tidak perlu. Saya belajar untuk mengalirkan satu energi materi yang ada di rumah ini. Saya belajar melepaskan apa yang harus keluar agar tetap ada hal baru dan yang lebih menyenangkan, lebih saya butuhkan untuk datang ke rumah ini, ke dalam hati dan jiwa kami.

Ada yang keluar, ada yang masuk. Ketika ada yang ingin masuk, ada yang harus dikeluarkan dulu.

Jangan membiarkan rumah atau hati diisi oleh hal yang menumpuk. Hal kecil kayak gini ternyata membawa pengaruh besar pada sektor hidup lainnya. *kamana atuh SEKTOR 😁

Okey. Kita harus belajar pada arti kata CUKUP.

Momen yang benar-benar menyentuh adalah ketika begitu banyak barang yang keluar dari rumah, kami tumpuk di pojok tempat sampah, ada banyak sekali pemulung yang begitu cerah wajahnya melihat “harta karun” yang kami keluarkan. Ada satu anak kecil sangat bahagia menemukan “mainan kadaluarsa” nya Anin yang saya keluarkan. That was so amazing. Bikin aku krai dan bahagia sekali.

Rumah juga jauh terlihat lapang dan rapi. Daaaan ternyata itu nyetrum juga ke hati. Ahhhh I was so happy at that moment.

Bapak suami seneng juga liatnya. Liat saya yang produktif semingguan penuh beberes. Bonding sama Anin juga makin kuat. Saya bisa liat dia (bapak suami) ikut happy..

Setelah tugas beberes, lanjut pada persiapan hati untuk ngomong sama bapak suami tentang kontrak LC nanti.

Bapak suami cukup kaget dengan keputusan saya ikut program ini. Pertama, karena saya itu HOBI BANGET ikut seminar dan pelatihan, dan sebagai orang yang udah cukup sering dimintain izin untuk hal beginian, sangat wajar dia bilang…

“Ini apaan lagi sih Be???” Hahaha…

Tidak mudah. Sangat tidak mudah untuk meyakinkan bapak suami kalau saya sangat yakin ambil program ini. Bahwa program ini worthed dan saya sudah melakukan banyak riset hingga akhirnya mantap ambil program ini.

Kedua, biaya nya cukup fantastis. Iya, terutama untuk kami pasangan muda yang lagi banyak banget rencana beli ini beli itu, nabung buat ini nabung buat itu, nominal segitu kalau gak worthed-worthed amat akan menjadi pemborosan skala besar tahun 2016 heu.

Tapi sekali lagi (berkali-kali sih tepatnya), saya yakinkan bapak suami bahwa saya benar-benar yakin dan serius sama program ini. Saya hanya butuh izin, masalah biaya, saya bilang sama dia kalau I will figure it out.

Tapi dalam doa pun saya bilang sama Allah. Ya Allah, aku gak akan maksa. Gimana Allah aja. Kasih petunjuknya via suami. Kalau suami memang bener-bener gak kasih izin dan gak ridho saya ambil program ini, saya bakal tinggalin. Ridho Allah adalah ridho suami.

Alhamdulillah setelah semalaman diskusi. Besoknya suami ngasih permission. Dengan segala konsekuensi siap tanggung sendiri.

Oke, bismillahirrahmaanirrahiim..

Bener-bener dengan nama Allah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, saya siap sepenuh hati menjalankan program Life Coaching ini.

Nah, langsung deh kan yaaa pusing nyari duit 15 juta pertama darimana. Tadinya mau ada piutang yang cair dan bisa untuk bayar LC termin pertama. Sayangnya piutang itu statusnya mendadak gakjelas. Aduh sad banget deh.Β  Saya galau.. Banget.

Tugas kedua dari Mamak datang, yaitu latihan BERPRASANGKA BAIK dalam segala hal. Berprasangka baik pada macet, pada barang yang ketinggalan, pada suami kalau lagi ngomel, pada anak yang hobi rewel, pada duit buat bayar LC yang belum jelas bakal datang dari mana, berprasangka baik pada banyak hal yang terjadi di luar kendali kita.

Okeeeeeeyyy gaaaess, you know what… Tugas berprasangka baik makes me craazzzzyyy *krai banyak*

Di situ saya sadar bahwa saya selama ini hobinya “ngatur” Allah, protes sama Allah, gak sabaran, dan kurang iman.

Saya sok jago mengandalkan logika saya sendiri dan gak percaya sama apapun skenario yang Allah kasih.

Salah satu yang hits saat itu yaaa proses darimana saya bisa bayar administrasi LC termin pertama.

Malam itu, H-1 batas akhir pembayaran. Masih blank banget dapet duit darimana. Saya curhat sama Teh Nani,

“Gue bayar pake apaaaa Teeeh… Gak ada duit segede itu saat ini..”

“Yah lo jual dulu apa kek. Mobil, motor, perhiasan, baju, apa kek… Pasti ada pengorbanan yang harus lo lakukan untuk dapet hal yang lebih baik..”

“Ebuseeet ya gak bisa gitu lah Teh. Gue aja dapet izin ikut LC setengah mati, kalau sampe gue pake jual barang segala bisa dijadiin Achii Asam Manis kayaknya ama laki gue…” Hahahaha padahal laki gue gak se kriminal itu juga sik.

“Ya apa kek.. Gadai mesin Kangen dulu…”

“Hemmm… Bener juga, bisa dicoba… Secara banyak yang kepengen punya tuh mesin..”

“Yaudah cobain gih… Buruan.. Waktu terus berjalan…”

“Hahaha berasa lagi main The Apperentice yak gue…”

Saya pun menghubungi beberapa teman pengusaha yang mau pake mesin Kangen Water sebulan biar saya bisa pake dulu duitnya. Simbiosis mutualisme. Karena di LC kita dilarang ngutang. Kita harus yakin sepenuhnya kalau ini jalannya, Allah kasih gampang.

Momen ini tuh yaa buat saya kayak mau naik roller coaster. Saya melakukan ikhtiar terbaik (pasang sabuk pengaman, dan mematuhi aturan yang sudah dibuat), sisanya pasraaaaah lillahita’ala. Lepasin tegangnya, dan teriak kenceng deh kalau mau biar gak terlalu degdegan.

Tau kan sensai naik roller coaster?? Berasa mau mati, berasa kayak mau diambil jantung dan hati, tapi nyatanya sih gak gimana-gimana, gak kenapa-kenapa… Seru-seru aja, dan yaaa nyawa masih nempel kok sama badan. Alhamdulillah.

Ketika saya ngejapri temen-temen, banyaaak sekali penyakit hati dan perlawanan terhadap topeng yang selama ini saya asik pake.

Takut dianggap kere lah. Lah yaemang.
Takut dianggap bangkrut lah. Lah yaemang
Takut dianggap cupu lah. Lah yaemang.

Saya melepaskan semua ketakutan itu dan berani jujur sama diri sendiri tentang kondisi saya saat itu. Saya belajar untuk menerima kondisi real saya saat itu yang selama ini lebih sering saya tutupi, saya bumbui, menjadi sosok yang bukan saya banget.

Beneran deh itu rasanya kayak naik roller coaster!!!!

Tangan saya dingin megangin handphone. Saya sadar banget, ini bukan hanya tentang transaksi gadai mesin, tapi ini transaksi jiwa saya untuk BERANI JUJUR dan APA ADANYA.

Lalu apa yang terjadi? Malah ada dua orang yang bersedia dipasangin mesin di rumahnya dan mau minjemin duit 15 juta untuk saya.. Alhamdulillah..

Ahhh saya bersyukur banget punya mesin Kangen. Dia sudah banyak menemani saya melewati banyak hal. Mulai dari menemani saya ngilangin sembelit, kenal sama banyak orang baru, nemenin saya sedekah air, bantu bayarin utang, jadi wasilah saya bisa naik kapal pesiar dan jalan-jalan ke 3 negara, dan sekarang dia bisa “disekolahin” biar saya nya makin pinter, sehat lahir bathin. Thankyou my SD501 !

Transaksi berjalan lancar. Saya sudah aman admimistrasi LC nya. Teman saya juga happy karena bisa ngerasain air Kangen fresh from machine enaknya kayak apa selama satu bulan. Daaan beberapa hari kemudian, di belahan dunia bagian Cianjur ada yang beneran mau beli mesin, di mana komisi penjualan mesin tersebut cukup untuk membawa pulang SD501 yang saya pinjamkan dulu. Semudah itu ternyata.

Yaaa tapi pas latihan BERPRASANGKA BAIK sama Allah nya bikin mules. Amat sangat.

Dan saya belajar lagi bahwa Allah gak kemana. Allah akan kasih jalan keluar untuk ummatnya yang mau bergerak dan usaha.

Alhamdulillah… Saya pun semakin semangat menikmati setiap “game” yang harus dilalui selama LC. Semakin lama semakin seru, meski bikin sesak, tapi saya semakin dalam mengenal siapa saya sebenarnya dan hal apa yang akan sangat nyaman saya lakukan dan merasa TENANG ! Itu penting.

Buat yang masih penasaran dengan cerita LC saya, kayaknya akan dibuat part 4 nya deh. Ada beberapa yang masih ingin saya ceritakan tentang bagaimama akhirnya saya yang hobi bilang iya alias susah nolak jadi lebih fokus dan punya pendirian untuk melakukan apa yang benar-benar harus saya lakukan. Bagaimana saya perlahan memaafkan masalalu. Bagaimana saya mulai ngerti galau-galau masa kini darimana datangnya. Saya akan cerita bagaimana Mamak (sebutan khusus Bangkoters untuk Teh Irma) membedah semua aib dan kecupuan saya. Pokoknya Mamak menang banyak, saya kalah telak hahaha.. Hidup berasa dipencetin tombol RESET πŸ˜‚

Haaah…

Semoga masih penasaran yaa 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s