Life Coaching part 1

Hari ini tanggal 1 Mei 2016. Jam 05.45 saya sudah duduk di pool travel untuk bersiap berangkat ke Jakarta. Tentu bukan untuk demo Hari Buruh. Pertama, saya bukan buruh. Kedua, saya orangnya lebih suka demo masak daripada demo buruh. Yuuuk.

Hari ini adalah jadwal ketemu Mamak alias Teh Irma Rahayu untuk sesi private coaching kesekian kalinya. Program yang sudah saya jalani selama 4 bulan ke belakang. Program LIFE COACHING namanya.

Beberapa spoiler sering saya share via social media saya yang lain. Via Path, Instagram, atau Facebook. Tentang apa yang saya dapat dari kegiatan #LifeCoaching tersebut.

Di blog, saya akan jelaskan secara lengkap dan lebih rinci apa itu Life Coaching bersama Irma Rahayu dan kenapa saya memutuskan untuk mengikuti program tersebut.

Saya tau Teh Irma itu sejak tahun 2012 (kalau tidak salah) saat saya sedang sangat aktif di dunia Twitter. Teh Irma adalah seorang soulhealer yang cukup rajin berseliweran dan ngoceh pedes di jagat timeline Twitter. Bisa tau Teh Irma karena direkomendasikan oleh pak Indra @noveldy dan istri, penulis buku Menikah Untuk Bahagia. Kesan-kesan saya waktu itu ketika menyimak twit-twitnya Teh Irma adalah,

“Dih ni orang sompral banget yaa ngomongnya. Dalem. Blak-blakan abis. Sinis dan galak. Tapiiii bener sih yang diomongin.”

Jadi mau unfollow juga, sayang ilmunya. Ga apa deh galak. Variasi dikit.

Saya sempet penasaran dengan metode dan ilmu healing-nya yang sering dia bahas di. Sempat juga diajak ikut kelasnya di Bandung. Tapi saat itu saya merasa belum perlu-perlu amat. Saya abaikan saja dan asik dengan hidup saya sendiri. Going ahead dengan segala topeng dan pencitraan yang lekat dengan keseharian saya. Ngahahaha.. mamam tuh pencitraan dan butuh pengakuan..

Sampai suatu ketika, rekan bisnis di KAMA -salahsatu brand owner yang men-supply produk di KAMA, ngajakin saya jadi bagian yang berpartisipasi untuk acara Emotional Healing Therapy di Bandung. Sekali lagi saya abaikan, karena saat itu kebetulan banget saya nya lagi belajar bilang “TIDAK” untuk amanah yang belum prioritas-prioritas amat. Saya sedang punya fokus lain yang harus dikerjakan. Gaya amat yak.

My life is going on…

Sampe akhirnya mentoooook. Lelah yang amat sangat dengan skala galau luarbiasa. Gak jelas sendiri dan butuh pencerahan yang bener-bener baru, bukan ala-ala motivator yang udah kenyang saya kunyah tiap hari.

Iseng buka Twitter bulan November 2015, ada sosok Irma Rahayu pas buka timeline lagi. Doi lagi mau bedah buku barunya di BANDUNG !

Hah, apa saya samperin juga yah ni orang. Manatau manatau ada hal baru yang bisa saya ambil dari doi ketika saya bisa ketemu secara langsung.

Alhamdulillah diizinin suami keluar, padahal saat itu kondisinya masih dalam masa bedrest pasca operasi besar hamil di luar kandungan. Watir kali yaa liat muka saya yang udah bosen lumutan dan gak bergairah berhari-hari ngendon di rumah.

Hari itu menjadi hari pertama saya ketemu sosok Teh Irma Rahayu. Sosok yang emang cablak dan semena-mena banget ngomongnya. Bibirnya gue rasa ada dua karet imajiner yang ngiket. PEDES ABIS. Tapi entah kenapa saya suka dan makin penasaran. Saya pun beli bukunya dan aslik terkesiap dengan apa yang dia tulis di buku Soul Healing Therapy nya. Tentang konsep DOA dan makna BERIBADAH pada Allah. Beda tapi yaa eta pisaaan banget lah pokoknya. Baca deh, asli rekomen banget. Benar-benar pencerahan 2016 hihi…

Lalu saya nanya-nanya dengan urat kepo yang cukup tebal sama Teh Nani, rekan bisnis yang sekarang jadi artis (hihi), tentang siapa dan sebenarnya apa sih yang diajarkan oleh Teh Irma ini. Secara doi ikut jadi muridnya.

Teh Nani cuma nyuruh saya ikut healing.

“Udah lo coba aja kelas healing-nya Teh Irma. Udahan itu bakal enakan pikiran lo. Dan bakal bantu lo liat insight baru tentang hidup…”

“Bayar berapa?”

“1 juta.”

“Wah mahal yaaa.. Gue lagi gak ada duit banyak Teh…”

“Ah masa sih? Bukannya lo lagi bagus banget bisnisnya…”

“Hah… Keliatannya aja. Justru ini tuh lagi terjun bebaaaas. Gak ngerti gue juga. Pusing pala barbie anak gue.”

*Lah kenapa jadi bawa barbie-nya anak gue… Haha..

“Yaudah lo doa aja. Kalau emang ini jalan lo buat cari solusi. Pasti ada jalan…”

Singkat cerita, saya akhirnya bisa ikut healing sama Teh Irma dan ambil satu kali private coaching ama doski di rumahnya. Saya baca 4 bukunya. Dan bener-bener dibuka oleh banyak hal dari setiap tulisannya. BANYAK HAL.

Banyak pertanyaan dalam hidup yang cukup terjawab dari bukunya Teh Irma. Kenapa saya anaknya lebay, drama, emosian, mentok ngedidik anak, mentok ngobrol sama pasangan, dan beberapa konflik receh yang numpuk tapi saya cukup linglung untuk ngeberesinnya kayak apa. Rajin shalat, ngaji, puasa, dan dhuha tapi hobi itung-itungan amal sama Allah. Kusut banget deh pokoknya.

Masalah kita tuh bisa RECEH BANGET, tapi kalau numpuk yaaa bisa milyaran juga jumlahnya sampe bikin mampet segala macem, rezki salahsatunya.

Jadi yaudah deh, saya makin kepoin tentang Teh Irma lewat Teh Nani itu. Makin dikepoin makin bikin penasaran.

Lagi-lagi Teh Nani cuma bilang,

“Udah deh menurut gue lo ikut Life Coaching aja Chii. Elo kudu diwarasin. Hidup lo gak akan kemana-mana, akan stuck gitu-gitu aja kalau lo ga sadar siapa diri lo dan apa yang lo mau sebenernya. Teh Irma bisa bantu lo. Lo coba aja daftar…”

“Iyasih pengen tapi kan bayarnya mahal bangeeeet. Duit darimana gue???”

“Doa, Chii. Lo gak pernah tau gimana Allah bakal kasih jalan. Mau aja dulu, usaha aja dulu. Jadi apa kagaknya bukan urusan lo…”

“Hemmm… Gitu yaa.”

Akhirnya saya memberanikan diri daftar Life Coaching ke Uni Laura, aspri nya Teh Irma. Saya pun menjalani sesi wawancara, sebuah persyaratan sebelum dianggap sah jadi anak didik Teh Irma.

Dan tau gak sih gaes, suasana wawancara yang terjadi saat itu di luar ekspektasi saya !!

Teh Irma galaknya minta ampun deh… Berasa dilepeh dan ditolak-tolak untuk jadi anaknya doski. Ini gimana sih kok gue jadi bingung.

Dia yang bikin kelasnya. Dia yang nolak-nolak calon muridnya… ANEH.

Haaah gaes, tangan gue pegel dan ceritanya masih cukup panjang hahaha. Bersambung yaaa. Kita lanjutkan di postingan berikutnya… Nanti saya cerita segalak apa doski saat wawancara dan bagaimana bulan pertama ngerjain tugas-tugas LC yang sukses bikin badan pegel-pegel, kepala senat-senut, dan mata yang makin sering dibikin mewek inih..

Semoga penasaran 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s