Bersahabat dengan Rasa Sesal

Gampang nyesel itu udah jadi kayak nama tengah buat diri saya.

Asri “gampang nyesel” Fitriasari hahaha ~

Sampe suami komen mulai dari entengnya hingga bete hingga ga ada rasa samsek kayaknga bilang sama saya,

“Makanya Be kalau apa-apa tuh dipikirin bener-bener. Jangan suka euphoria gak jelas. Kebiasaan kamu banget emang. Semangat sesaat terus padam gitu aja.”

Hehe. Yeaaah itu saya, banget.

Dulu sih kalau diomongin kayak gitu sama suami bawaannya emosi. Diiih tau apa sih lo tentang hidup gue! Tentang impian gue! Tentang perasaan gue! Tentang temen-temen guee! Loh kok gue jadi kayak adegan AADC 😅 *maap, kena imbas demamnyaa

Sekarang, saya sadar banget banget bangeeeet semua omelan dia dari sejak ijab-sah hingga sekarang banyak benernya hahaha ngek ngek ngek ngeekkkk ~

Saya tumbuh menjadi orang yang mikirnya pendek. Keliatannya aja visioner, padahal mah setiap saya memutuskan satu hal selalu hanya untuk memuaskan nafsu ilusi sesaat.

Duh ada apa dengan saya… AADS.

Apapun rasa sesal yang sudah banyak tertanam dan tertumpuk dalam diri saya, perlahan mulai terjawab koneksi setiap titik kejadiannya mengarah kemana. SEMUA. Semua yang awalnya saya sesalkan malah saya syukuri betul-betul. Setiap fasenya. Termasuk menikah di usia muda.

Iya, saya pernah (sering sih padahal) nyesel kenapa dulu ngebet nikah muda. Buru-buru amat, dikata kawin enak apa. Tapi dari fase hidup inilah saya belajar tentang takdir dan Tuhan secara real. Saya ngerasain bener deh kalau Allah itu GEDE BANGET Kuasanya dan Kasih Sayangnya. Saya menemukan Tuhan dalam perjalanan menikah saya. Wih, gaya amat pan. Iya gaya, prosesnya amit-amit deh 😂

Sekarang ketika saya sudah sepenuhnya percaya pada takdir Tuhan, kok yaa happy tuh bener-bener datang sendiri. Yakin sama setiap ketentuan yang sudah dikehendaki Tuhan itu rasanya warbiyasah.

Saya flashback teruuuus dari setiap perjalanan hidup yang sudah terlewat, waaah masya Allah banget. Setiap detailnya menyumbang pelajaran hidup yang amat berharga untuk saya hingga saat ini.

Kenapa saya ditakdirkan masuk FKG Unpad, kenapa saya kudu ketemu bisnis A, B, C, D, dan E. Kenapa harus ngalamin bangkrut. Kenapa jadi kenal dengan ini, itu, inu. Kenapa harus ribut sama dia dan doi. Kenapa harus jatuh terpuruk. Kenapa harus ngerasain jadi motikampret di dunia twitter. Kenapa ini dan kenapa itu…

Semuanya menyumbang ILMU MAHAL yang bikin saya seperti yang sekarang ini. Allah is AMAZING as always. DIA selalu punya cara untuk mengantarkan kita dari satu titik ke titik lainnya. Titik-titik kehidupan yang sebetulnya tidak perlu terlalu larut disesali. Karena semua perkara yang terjadi sudah melalui kehendakNya. Gakan ada yang sia-sia selama kita keep moving forward.

Kita hanya harus belajar AWARE. Belajar sadar tentang apa yang sebenarnya Allah titipkan dan berikan dalam jiwa saya hingga diizinkan hidup di bumi ini.

Sesuatu yang otentik. Sesuatu yang unik, istimewa dan tak ada duanya. Allah selalu punya stok karakter yang khas untuk setiap makhlukNya. I do believe it!

Jadi.. Mulai saat ini, apapun kejadian yang sudah menimpa saya, baik dan buruknya, dipikirkan matang atau spontanitasnya, saya sudah mulai bersahabat dengan kata menyesal. Tentu melalui proses yang panjaaaaaaaaannnnggggg.

Hal paling penting dalam hidup adalah menemukan diri sendiri dan MENCINTAI apa saja yang bersinggungan di dalamnya.

Gak mudah. Pahit. Dan ngeselin prosesnya.

Apa yang kita alami bisa beda, tapi mungkin kita pernah punya rasa yang sama *tsaaah* yaitu perasaan MENYESAL atas hidup yang udah lewat dan GEMES GENGGEUS banget bikin hidup kita stuck dan gak jelas arah mau dibawa kemana kayak lagunya Armada heu. Tenang, semua masalah timbul berbarengan dengan setiap jalan keluarnya.

Mari menerima rasa sesal dengan hati yang TENANG dan bersyukurlah yang banyak karena setiap kejadian sejatinya adalah CARA TUHAN untuk mendidik kita jadi manusia yang semakin berharga. Saya percaya itu.

Asal mau USAHA !

Udah segitu aja curhat siang inih.

Salam hangat penuh semangat,
Asri Fitriasari
Part of @ibumudaindonesia

2 thoughts on “Bersahabat dengan Rasa Sesal

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s