Kehamilan di Luar Kandungan

Sore itu hari Jumat tanggal 18 Oktober, saat saya, Atha, dan Mas Edo sedang duduk manis ngobrol cantik (/ganteng untuk Mas Edo nya hihi) tiba-tiba kerasa ada kontraksi di bagian tulang ekor. Duh kenapa ini kayak mau ‘dapet’ aja. Tiap berapa menit pas lagi ngobrol, ada kontraksi.

“Lo ga apa-apa, chii?”

“Gak apa-apa tha. Gue suka ngerasain kayak ginian tapi udah lama juga gak ngerasa kayak gini. Biasanya sih kalau mau dapet, tapi gue baru dapet kemarin sih.. Gatau nih, kambuh lagi…”

“Coba di rontgen deh chi. Serem kalau ada apa-apa di tulang ekor lo..” saran Mas Edo yang ikut khawatir ngeliat saya yang meringis kayak nahan sakit.

“Pulang aja yuk. Udah malam, kasian pak Indra di rumah sendirian…”

“Ayok.. Biar gue bayar billnya.”

Dan dua manusia baik hati itu bayarin acara ngopi bareng sambil ngobrol cantik (/ganteng untuk Mas Edo nya hihi). Kita bubar, ga pake cipika cipiki seperti seharusnya sahabat pisahan ngumpyl. Yeaaa kumpulan orang lempeng, what do you expect?

Perjalanan menyetir ke rumah baik-baik saja. Cuma badan emang mengalami rasa ga enak yang cukup lumayan. Sesampainya di rumah, keluar mobil udah mulai bungkuk-bungkuk. Duh lumayan yaah kok sakitnya nambah.

Buka pintu, ucapkan salam, ganti baju dan langsung selonjoran di kasur…

“Yaaang perut aku sakit. Kenapa ya.. Boleh minta pijit ga?”

“Ya ampun kenapa kamu?? Sini aku pijitin. Kaniiin, sini Nin.. Bunda sakit nih..”

Kanin nyamperin sambil masang muka khawatir dan cerewet nanya-nanya. Kenapa Bunda, sakit apa Bunda, dan rentetan pertanyaan lainnya yang sebenernya agak males saya jawab karena plis ini sakitnya kok makin nambah.

Malam makin larut. Pak Indra mencoba berbagai cara biar saya lebih enakan dan rileks alias ga mikir aneh-aneh.

Jam 10 malam ada darah yang keluar. Loh kok ‘dapet’ lagi pikir saya heran ditambah rasa khawatir yang bikin suasana hati cukup mencekam…

“Yang, ke UGD aja yuk. Kok agak serem yaa sakitnya sampe keluar darah..”

“Yaudah hayo buruan ganti baju. Mau ke RS mana?”

Awalnya kita sepakat untuk ke RS bersalin di perempatan depan komplek, tapi ga terima kasus emergensi selain lahiran. Akhirnya kita pun melipir ke Hermina. Saat itu, buat kita paling deket dari rumah.

Nyampe di Hermina, pasien UGD lagi banyak-banyaknya. Sempet dianggurin beberapa saat sampe akhirnya dokter jaga nyamperin saya yang masih meringis kesakitan, dikasih obat pereda sakit dan si dokter kembali wara-wiri nyamperin pasien gawat lainnya.

“Ditunggu aja ya Bu reaksinya, kita sambil observasi…”

Saya dan suami pun cuma bengong dan culang-cileung ga jelas. Ini jam set 11 malem. Saya nahan sakit, dia nahan ngantuk.

Tik tok tik tok tik tok. Saya ga diapa-apain lagi sama dokternya. (Emang lo pengen diapain chiii ama dokternya?? Haha.. *tengah malem mikirnya agak sengkle)

Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk pulang aja, gak ditindak lebih lanjut juga. Bobo di kasur sendiri jauh lebih nyaman daripada di kasur rumahsakit, apalagi ruang UGD.

Sampe rumah saya gak bisa tidur. Dia lelap tidur.

Waktu bertambah, sakit juga bertambah. Sekarang udah merembet ke punggung dan bahu. Ya ampuun ini kenapa?!?!?! Gerak dikit sakiiiit banget rasanya berasa otot berubah kayak papan. Keras banget. Gerak aja sakit apalagi berdiri. Tapi karena sekitar jam 3 pagi saya kebelet buang air, akhirnya maksain ke toilet sambil tertatih-tatih jalan. Dua kali ke toilet, dua kali saya jatoh. Limbung gak jelas.

Waktu shubuh berkumandang dan sakitnya makin gak ketahan. Saking sakitya nangis pun udah ga sanggup, udah ga bertenaga. Ya Allah, ini kenapa yaaa huhuhu.

Sekitar jam 7 pagi, Bu Yanti, terapis Yoga kesayangan saya, akhirnya nyampe rumah juga. Iya, sejak kejadian sakit malamnya saya gak berhenti update kondisi ke beliau. Dia yang paling tau struktur badan saya kayak apa, jadinya curhatnya ke Bu Yanti. Bu Yanti mencoba ngulik apa yang salah sama badan saya. Asumsi kami semua saat itu, ini ada salah urat atau ga miss-alignment otot. Bu Yanti dengan apik mijitin saya. Balik badan pun saya teriak-teriak saking sakitnyaaaaaaaa….

Jam 8 Mama nelp suami minta jemputin Fajar di gerbang tol. Pak Indra akhirnya menceritakan lah kondisi di rumah saat ini kayak apa. Padahal niatnya emang gak mau cerita ke Mama, takut panik sendiri soalnya. Dan ya, pas tau saya lagi sakit Mama dan Papa langsung melipir ke rumah ingin lihat kondisi saya. Mereka pun (Mama doang sih) meng-cancel agenda seminar dies nya di Trans Hotel.

“Teteh harus cepet dibawa ke rumah sakit. Kita periksa syarafnya. Takut kenapa-kenapa..”

Pagi itu pun kondisi rumah semakin hectic. Ditambah saya yang akhirnya pingsan dengan muka udah pucat pisaaaan.

Sekitar jam 9 saya sampai di UGD RS Santosa, ditangani oleh dr Dion (ahhh pahlawan banget deh dokter ini). Saya langsung dicek dari atas sampe bawah, ditanya anamnesa dsb, langsung pasang infus sambil nunggu pemeriksaan lebih lanjut karena saya udah semakin gak berdaya.

Awalnya Mama minta dirujuk ke spesialis syaraf dan minta saya di MRI. Asumsi kami masih sama, kayaknya ada syaraf atau otot yang bermasalah, tapi dr Dion minta kita untuk USG dan cek urin dulu. Ya kita nurut aja deh.

Saya pun di USG sambil nahan-nahan sakit karena badan saya agak ditekan-tekan. Dokter spesialis radiologinya ngasih info kalau ada banyak sekali cairan bebas yang bertebaran tidak pada tempatnya, dan usus saya bengkak. Masya Allah, saya kenapaaaa. Saya langsung down banget waktu denger hasil USG. Agak kecewa karena masa sih badan saya seancur itu, padahal kan padahal kaaan rajin olahraga rajin minum air putih dan ga nakal-nakal banget pola makannya. Hati saya hancur dan makin spooky aja kondisi saat itu. Kemungkinannya ada dua, kalau ga pecah usus, ada kehamilan di luar kandungan. Waaaks dua-duanya kok ya serem banget yaa Dok 😦

Saya pun melakukan tes urin, dan hasilnya apa saudar-saudara?? Saya POSITIF hamil! Lhaaa kok bisaaa, secara tiap bulan rutin ‘dapet’ Ah saya cuma bisa pasrah ajaa. Mama dengan sigap langsung ngurus administrasi dan segala hal menyangkut persiapan operasi saya. Menurut dokter, ini harus cepet ditindak karena pendarahan udah sampai organ hepar (hati). Innalillahi 😦

Saya udah mikir yang aneh-aneh deh. Udah speechless dan cuma bisa banyak doa dan dzikir aja. Mama pun dengan kalemnya nenangin saya dan kasih semangat.

“Gapapa teh. Ini operasi biasa kok. Insya Allah bisa ditangani. Tenang ajaa..”

Kekuatan terbesar saya saat itu yaa karena ngeliat Mama yang super tenang dan gak telihat ngedrop sama sekali ketika nyiapin operasi saya. Oke, all is well chii!

Saya minta Syifa (adik bungsu saya) untuk segera kabarin suami dan Atha. Minta doa dan kelancaran. Oiya, suami kebetulan lagi ada diklat di kantornya yang bikin doi ga bisa nganter ke UGD, thanks God ada Mama yang bisa tetep nganterin ke UGD. Ga usah ditanya reaksi suami pas tau diagnosa saya yaa. Yang jelas dia panik dan kaget banget.

Saya pun udah gamau lagi pegang hape, gamau mikirin apa-apa selain dzikir dan taubat. Ya mana tau mana tau kaaan 😥

Dokter spesialis kandungan yang akan menangani saya nyamperin, dia liat kondisi saya dan memperkenalkan diri bahwa dia yang akan ambil tindakan operasi pengangkatan saluran tuba yang pecah tersebut.

“Duh badannya udah pucat begini yaa. Semoga ga kenapa-kenapa..” muka dokternya terlihat khawatir.

YA AMPUN DOK, KATA-KATANYA BIKIN TERMOTIVASI BANGET DEH huhuhuhu..

“Tapi bisa kan ya dok?” saya mengiba prognosa yang baik sama dokternya. Oiya, prognosa itu kemungkinan sembuh ketika dilakukan terapi (istilah medis).

“Yaa kita lakukan apa yang bisa kita lakukan, ini tahapannya udah masuk life saving..”

Makin pucet deh kayaknya gue denger begituan.

Arrrggghhh.. it’s so scary for me. Pak Indraaa cepet sini, I wanna hold your hand. I need you so much bangeeet huhuhu.

Saya dipasangin lagi infus. Saya disiapkan untuk dilakukan operasi pengangkatan saluran tuba yang pecah dan pembersihan pendarahan. Beneran gak nyangka diagnosisnya begini. Lahaulawalquwwata ila billah..

Jam 14.40 saya masuk ruang OK. Bius total. Dan saya gatau apa yang terjadi di ruang itu. Bismillah… Ya Allah Engkau yang memiliki tubuh ini, Engkau lebih tau apa yang terjadi dalam tubuh ini, Engkau yang menggerakkan setiap tangan dan pikiran serta pengetahuan orang-orang yang akan merawat hamba, Engkau yang mengatur setiap alat dan bahan yang ada di ruang ini. Tolong hamba ya Allah, berikan kemudahan dan kelancaran. Izinkan tubuh dan jiwa hamba normal kembali  dan melanjutkan hidup ya Rabb.. Izinkan hamba… *ambil tissue*

Kayaknya sih sekitar jam 5 saya udah mulai sadar, dengan kondisi yang ga sesakit sebelumnya. Cuma lagi sekuat tenaga aja ngumpulin nyawa setelah berjam-jam dibius Alhamdulillah operasi sesarnya lancar. Bayinya ga selamat karena hanya berupa tumpukan darah, hiks.

Sekitar jam 7 kayaknya saya baru keluar dari ruang recovery dan dianter ke kamar rawat inap. Badan jauuuh lebih nyaman dan gak se spooky tadi. Pas nyampe kamar, kesadaran udah mulai ngumpul secara utuh. Saya baru sadar banyak banget yang nungguin saya tadi operasi. Thanks yaaa you guys..

Kejadian ini mendadak banget, di luar dugaan dan sekarang saya hanya bisa bersyukur amat banyak untuk semua pertolongan Allah yang datang di waktu yang tepat dan kemudahan dan kelancaran yang Allah kasih.

Saya introspeksi banyak hal juga dari kejadian ini, saya yakin ada pesan Allah yang ingin Dia sampaikan. Bisa berupa teguran, atau kesempatan untuk naik kelas.

Alhamdulillah, terima kasih yaaa untuk semua yang sudah mendoakan. Semoga kejadian KET atau hamil di luar kandungan ini ga kejadian sama kalian. Asli nyeremin banget, lebih sakit dan lebih serem daripada waktu lahiran dulu.

Terima kasih yaa udah mau ‘denger’ saya cerita kejadian istimewa kemarin. Semoga bermanfaat, dan tentu harus tetap semangaaat!

Salam hangat,

asriFit

P.S

Sampe lupa, kalau ada yang nanya kejadian ini penyebabnya apa. Kata dokternya sih karena ada infeksi dari alat kontrasepsi yang saya pake (IUD), jadi ada sperma yang lolos tapi gak bisa balik lagi ke kantong rahim setelah pembuahan dengan sel telur. Alhasil tumbuhnya di saluran tuba, bukan di kandungan yang seharusnya. Hemmm serem yaa efeknya di saya bisa begini. Semoga bisa jadi informasi tambahan buat para ibu awareness tentang alat kontrasepsi. Saya sih udah gakmau pake lagi, trauma. KB alami aja deh atau ga bapaknya aja yang ‘disarungin’ hehe. Semoga bermanfaat!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s