Belajar dari Pemilik Salon Mobil

Selasa yang lalu saya menyambangi salah satu service center di jalan Abdurrahman Shaleh. Mau benerin hapenya Ibu yang gak bisa dicharge. Parkir di ruko sebelahnya. Tiba-tiba ada orang yang nyamperin mobil saya dan mau bukain pintu.

“Mau cuci mobil Bu?”

“Oh engga, ini saya mau service hp ke sana..” sambil nunjuk ruko sebelahnya..

“Oh kirain, parkirnya agak geser aja ya Bu..”

Dalam hitungan detik, kelakuan spontan saya langsung ngasih instruksi untuk yaudah sih sekalian cuci mobil di sini aja. Emang hari itu ada agenda cuci mobil tapi yang di deket rumah. Pertimbangan saya waktu itu akhirnya nyuci mobil di mari sekalian nungguin service juga dan nyobain tempat baru. Saya pun parkir di tempat tadi ketika saya disambut dengan hangat oleh pemilik salon mobilnya.. Baru kali ini nyuci mobil yang nyambut langsung ownernya hihi..

“Ko, saya jadi cuci mobil deh.. Sekalian nunggu service..”

“Baik Bu. Barang berharganya udah dicek. Hape, dompet, flashdisk? Udah dibawa semua?”

“Udah. Makasi ya Ko!”

Saya pun merapat ke ruko sebelahnya untuk reparasi hape nya Ibu. Lama juga lumayan ngantri. Setelah beres di tempat service itu saya melipir ke ruko depan dulu, tempat Risma kerja.. Biasalah wanita, cipika cipiki sambil gosip dikit bisa kali hehehe. Setelah chit chat dengan Risma, saya pun menghampiri si Pica yang udah cling cantik kayak mobil Picanto yang baru dibersihin (yaa iya pan).

“Berapa Ko?”

“40 rebu..”

Well. Lebih mahal 5 rebu daripada salon mobil langganan..

“Kalau mau lebih murah, bayar 100 ribu aja Bu, dapet 3x cuci.”

“Oh gitu yaah. Yaudah deh nih 100 ribu..”

Lumayan lebih murah 5 rebu jadinya daripada tempat nyuci langganan. Hahaha dasar emak-emak gak bisa liat diskon dikit doang.

“Udah lama Ko di sini? Saya baru liat tempat cuci mobil di dalem ruko gini. Tadi saya gak ngeh kalau ini tempat cuci mobil hehehe…”

“Udah lama Bu.. 8 tahun.. Lumayan lah.. Awalnya sepi tapi sekarang udah lumayan.”

“Iyaa rumahnya juga udah gede nih si engko, bisnisnya sukses..” salahsatu pelanggannya nyamber..

Obrolan yang gak nyampe 5 menit itu cukup berkesan, entah kenapa.

Rabu ini saya balik lagi ke service center hapenya Ibu, jemput si Leni yang kerap pingsan kalau lagi dicharge. Sekalian deh nyuci mobil lagi, udah buluk banget si Pica. Selama nungguin Leni dipanggil dari ruang service, saya asik baca bukunya Ustadz Yusuf Mansur yang tentang hutang dengan judul Berpikir dan Bertindak Besar. Ada yang tau bukunya? Baca deh bagus banget buat yang punya hutang (kayak saya). Boleh loh berhutang, asal bener awalnya kayak gimana hehe.

Leni pun keluar dan udah sembuh dari penyakitnya, alhamdulillah… Saya pun langsung melipir ke ruko sebelah, tempat Pica creambath dan meni pedi hihi. Karena saat itu cuma saya konsumennya, saya ajak ngobrol aja tuh ownernya. Pengusaha cina biasanya punya nilai hidup yang luarbiasa makanya bisa pada sukses begini.. pendahuluannya pake kangen water, kebetulan tadi bawa segalon  di mobil 🙂

“Ko, pernah denger kangen water gak?”

“Apaan tuh?”

“Bentar yaa, saya bawa kok airnyaa..”

“Oh ini yah.. Saya juga punya mesinnya segede dispenser. Istri saya beli. Lumayan tuh harganya puluhan juta. Merk nya A**ance.”

“Oh beda Ko, itu mah filter air, ngerubah air tidak layak minum jadi layak minum. Kalau ini mesinnya water ionizer. Air yang udah layak minum diproses lagi jadi air yang punya karakteristik mirip air zamzam, air lourdes, dan air ‘ajaib’ di dunia lainnya.”

“Oh gitu. Ada brosurnya ga?”

“Ada. Bentar saya bawa, ada di mobil.”

Saya pun ngobrol ngalor ngidul tentang kangen water tentang manfaat dan peluang bisnisnya. Dia pun cerita kalau doi udah tau lama tentang air ini. Sepintas lalu karena liat konsumennya yang suka konsumsi air ini. Rata-rata orang menengah ke atas yang care banget sama kesehatan yang nenteng-nenteng botol air kangen.

Alih-alih ngomongin kangen water, karena emang niat awal ingin belajar dari beliau. Saya ngorek latar belakangnya memulai bisnis.

Berawal dari ketidaknyamanannya saat bekerja di perusahaan. Banyak yang iri karena kinerjanya, jadi dia memutuskan untuk punya usaha sendiri. Kejujuran dan totalitas kerja yang jadi modal utama selama menjalani usaha. Membangun kepercayaan dan menjaga akhlak baik dalam kehidupan sehari-hari.

“Sekarang itu kalau mau jadi kaya jangan jadi dokter, jangan jadi PNS, gak akan kaya.. Bisa aja kaya tapi pasti pake jalan yang gak bener. Kalau mau kaya banget sih yaa usaha. Sekarang tuh banyak orang yang kaya tapi nipu orang. Mikirinnya cuma dunia aja. Mereka lupa kalau mereka bakal mati.”

Aih gila omongannya berat.

“Kita makan cuma 3x sehari, paling banyak juga 5x sehari ngapain juga nipu orang? Ngapain jahat? Hidup mah yang penting cukup, berkah, nyaman, dan halal. Saya gak mau ngasih makan anak istri sama rezeki yang banyak tapi gak jelas datangnya darimana. Bikin orang susah, gak mau saya…”

Oke, gue ngerti kenapa doi sukses dan happy.

“Koko pasti banyak ketemu konsumen dan pasti beda-beda ya Ko orangnya?”

“Wah iyaa segala macam ada, dan dari semua konsumen itu saya perhatikan hidupnya. Saya ambil yang bagusnya. Saya tiru yang baiknya. Dulu saya ngerokok loh Bu, tapi udah lama berhenti karena ada konsumen saya yang dokter, dan ada juga beberapa yang apik banget gaya hidupnya. Saya jadi terinspirasi.”

“Wah keren Ko… Kan gampang yaa berhenti merokok..”

“Yaaa semua gaya hidup itu gimana pergaulan. Kita nya aja yang harus pinter-pinter milih pergaulan.”

Iyaa bener banget. Hari itu lagi-lagi saya belajar banyak tentang nilai hidup dari seorang pengusaha. Saya belajar tentang arti sukses yang didapat tidak dengan waktu yang instan, tapi dengan kerja keras dan kejujuran serta etos kerja yang mantap.

Seneng deh kalau udah begini, jadi makin semangat ^^

Semoga Koko Auto Bridal itu makin sukses dan makin berlimpah… Next cuci mobil aku bawain air kangen gratis lagi ahhh.. Sedot ilmunya lagi ^^

Seru yaaa, ilmu mahal begitu bisa didapat dari bagiin air gratis ^^v

Semoga bisa jadi tambahan ilmu juga buat yang baca postingan ini. Hidup mah tentang berbagi dan berbuat baik. Sukses dan bahagia pasti ngejar. PASTI!

Salam hangat penuh semangat,

IBU MUDA

Advertisements

2 thoughts on “Belajar dari Pemilik Salon Mobil

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s