Gara-Gara Galon 2 Liter

Sejak meeting dengan leader KAT Kamis kemarin, bukannya muter otak gimana caranya biar banyak orderan, tapi gimana caranya nyebarin air kangen gratis ke sebanyak orang. Itulah leader saya, ngajarin ilmu langit duluan sebelum berjibaku dengan teknis duniawi.

Rezeki mah udah Allah atur, gak akan salah mulut. Urusan kita gimana caranya CURI PERHATIAN sama yang mau ngasih rezeki, yaitu ALLAH. –Wikan Hadono, new 6A achiever from KAT-

Jadilah mulai hari ini saya bertekad untuk bawa galon 2 liter untuk dibawa setiap naik angkot, untuk dikasih GRATIS ke supirnya, dengan dikasih edukasi terlebih dahulu tentunya. Menantang yah?! Banget! Bikin degdegan dan gugup.

Sepanjang jalan dari rumah sampe Borma Cijerah, tempat di mana saya biasa naik angkot Caringin- Sadang Serang, saya berdoa dan latihan memulai percakapan dengan supir angkot. Semoga kursi sebelahnya pun masih kosong…

Saya pun sampai di Borma Cijerah, ada angkot yang lagi ngetem. Saya pun naik dengan semangatnya, dan…

Wah, air kangen ya Neng itu? Air herbal gitu kan?” sapa supir angkot ketika saya menaiki kursi di sebelahnya.

“Oh iyaa pak, kok bapak bisa tau?” jawab saya kalem, padahal di hati bersorak gembira karena gak perlu pusing mulai obrolan.

Iya, ada yang jual juga di deket rumah saya. Saya pernah beli. Teman saya juga, yang supir angkot ini jadi reseller, jualan air ini juga.

“Oh gitu. Jadi bapak udah tau dong kenapa air kangen ini bermanfaat untuk kesehatan.”

Ya cuma tau gitu-gitu doang, tapi saya tau ini air bagus banget!
“Jadi gini pak, Air kangen itu……” saya pun nyerocos dengan antusias ngejelasan product knowledge tentang air kangen.

Bapak supir Angkot pun mendengarkan dengan antusias juga. Kita seru berdua di depan ^^

Nah, teman saya gak jelasin se detail itu. Cuma bilang ini air bagus aja. Kalau gini kan enak. Jadi Neng udah punya mesinnya??

“Iya pak.. Alhamdulillah.”

Berapa neng harga mesinnya?

“48,5juta”

Mahal yah. Eh tapi wajar sih, itu yang usaha depot isi ulang butuh dana 60 juta buat bikin depot isi ulang yang kualitasnya bagus. Ini cuma 50 juta tapi bisa menghasilkan air yang lebih bagus. Lebih berkhasiat. Masuk logika neng kalau mau bisnis ini, balik modalnya pasti cepet!

NAH! Supir angkot udah punya frekuensi yang seragam sama saya. Saya pun menceritakan semua testimoni pembeli air kangen yang belanja via AKINA. Hingga ada ibu-ibu yang nyolek saya dari belakang, dari posisi tempat duduk belakang supir.

Mbak, itu dapet air itu dari mana?

“Oh saya jualan bu ^^”

Ohyaa dimana?

“Pharmindo, Cijerah.”

Waaah deket! Mau dong mbak minta no kontaknya. Saya udah rutin minum air ini tapi beli di Buah batu, kejauhan. Saya mau beli di mbaknya aja. Bisa kan?

“Bisa banget lah bu… (sambil menyodorkan kartu nama dan brosur).. Apa yang terasa bu setelah minum kangen water?”

Saya kenal kangen water waktu kemarin kena radang tenggrokan, pas mau nebus obat saya ditawarin air ini sama temen saya. Baru setengahnya saya minum yang kemasan 2 liter itu, besoknya ilang itu radang padahal saya gak makan obat mbak! Pipis juga banyak banget, jadi beser tapi udahnya badan enak. Itu dikasih obat apa sih mbak airnya???

“Gak dikasih obat bu, gak dikasih apa-apa. Cuma air yang punya 3 karakteristik mirip air zamzam…” Saya pun jelasin ulang tentang air kangen dengan singkat. Ibunya seneng karena dapat penjelasan lebih dalam dan turun dengan mengantongi kartu nama saya. Alhamdulillah ^^

Lanjut lagi ke Pak Supir tadi, saya pun melanjutkan obrolan. Udah gak bahas kangen water, tapi bahas tentang dia asli darimana, tinggal dimana, udah berkeluarga, dan hal lain yang sudah menjadi prosedur standar ketika kita ngajak ngobrol supir angkot, supir taksi, dan tukang ojek.

Subhanallah. Ini cerita hidupnya sang supir angkot bikin saya merinding. Bikin saya nahan nangis.

Bapak ini asli Medan yang sudah merantau di Bandung sekitar 18 tahun lamanya. Sudah berkeluarga dan memiliki 3 orang anak. Istrinya seorang ibu rumah tangga tulen. Dulunya security sebuah pabrik, tapi akhirnya memutuskan meneruskan karir menjadi supir angkot.

“Kalau di pabrik, gaji saya monoton Neng, 750.000 per 2 minggu. Kalau nyupir dan rezekinya lagi banyak bisa sampai 120.000 sehari. Kadang bisa nyampe 1.000.000 dalam 2 minggu. Sebetulnya neng jadi supir angkot itu enak, banyak duitnya asal bisa ngatur. Jadi supir angkot itu harus bagus manejemen uangnya. Setiap hari saya selalu sisihkan 25ribu buat kontrakan. Saya ngontrak, bayaran sebulannya 700.000. Saya juga nyisihin 60ribu untuk dana darurat, nyisihin sekian untuk biaya anak, nyisihin sekian untuk keperluan sehari-hari. Kalau ada lebih ya ditabung. Saya gak pernah bawa duit di dompet lebih dari 30.000. Itu yang bikin saya mikir kalau duit di kantong, dikit.. Harus cari lagi. Jadi saya gak pernah diam dan cepat merasa puas. Banyak tuh neng supir angkot yang abis dapet duit banyak langsung lupa, dipake buat judi, mabok, dan foya-foya. Saya sih gak mau, semuanya harus teratur. Jadi pas waktunya bayar kontrakan, duit ada. Pas harus bayar anak sekolah, duit ada. Meski sedikit, yang penting diatur.”

JLEB. JLEB BANGET!!

“Saya juga gak mau asal-asalan kalau lagi nyupir. Bagaimana pun saya adalah petugas bidang jasa, jasa transportasi. Gimana caranya bikin enak penumpang. Kan kalau penumpangnya enak nyaman, saya juga enak, rezekinya jadi berkah. Kalau penumpang udah nyaman pakai angkot kan gak ada tuh orang bela-belain beli mobil atau motor biar nyaman di jalan.”

*nahan nangis*

Selama nyupir, emang si Bapak ini halus banget, teratur banget. Dia menyapa setiap penumpang yang bayar ongkos. Indaaaah banget liatnya. Saya pun jadi berniat untuk ngasih ongkos lebih dari yang biasa saya bayar, bapak ini harus dapat apresiasi. Tapi, tapi, tapi… saya baru sadar kalau saya LUPA NGAMBIL DUIT di ATM!!! Kudunya tadi sebelum naik angkot ke ATM di Borma dulu bawa duit. DODOOOL kan gue -__-

Bingung lah saya jadinya, merah muka karena panik nyari-nyari receh di tas. Ah kelakuan nih, kebiasaan. Lupa bawa duit! Mana bentar lagi Tubagus Ismail pulak, tempat saya turun. Recehan gak kunjung ketemu. Akhirnya saya berencana untuk berhenti di indomaret Tubagus, minta izin Pak Supir nunggu bentar, dan ambil duit. Okesip, gitu aja.

“Pak, saya turun di depan ya. Tapi saya mau kea tm dulu ya pak. Saya lupaaa banget ngambil duit.”

“Ya ampun neng, gak apa-apa atuh. Dari borma Cijerah kan, gak usah neng.”

“Yaudah pak, ini 1 galon buat bapak ajaa.”

“Jangan neng, kemahalan ini mah. Bawa aja, gak apa-apa gak usah bayar..”

“Gak pak, makasih banyak. Itu kartu nama saya ya Pak!”

Saya pun turun dengan buru-buru karena si bapak maksa balikin itu galon.

Saya gak sempet nanya no hp dia. Semoga dia ngontak saya dan saya bisa belajar lebih banyak dari dia.

Terima kasih banyak Pak! Terima kasih untuk pembelajaran pagi ini. Semua obrolan saya dengan Bapak Jasa gak saya salin di postingan ini. Terlalu banyak inspirasinya takut keburu bosen baca. Doain yaa semoga bisa ketemu Bapak Jasa lagi, belajar lagi, dan ngasih yang lebih buat Bapak Jasa sebagai apresiasi terbaik untuk orang sebaik dan sejujur itu.

Makasih pak, saya jadi semakin semangat ngangkot!!! ^^v

Makasih juga buat Ibu yang tadi minta kartu nama, ditunggu orderannya ya Bu… Hehe 😀

6 thoughts on “Gara-Gara Galon 2 Liter

  1. wah hebat si bapak.. sukses juga buat bisnis nya mbak,, dari konsumen mbak uda byk kah yg merasakan manafaat air kangen ini mbak? saya baru dpt info tentang produk ini,,mbak jual perliter brpa? maaf ne mbak byk nanya,,, hehee

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s