Tentang Menulis

verytired_bigSiang itu saya ketemuan sama 2 orang teman, emmm 2 sahabat sih lebih tepatnya. Rencananya sih mau meeting sambil jajan. Apa jajan sambil meeting? Ah gak penting lah yah, yang pasti saya jajan dan meeting.

Obrolan yang dibahas mulai dari hal teknis tentang bisnis dan event, sampe nilai hidup yang terselip di dalamnya hahahaha ngek.

Kelar ngomongin PR alias kerjaan, mulai lah ngobrol ngalor ngidul. Salah satu dari mereka nanya ke saya, “Gimana sih bisa nulis yang begitu?”

Menulis begitu gimana?

“Banyak orang yang suka, terus bisa kayak bridging. Awalnya nulis apa, ujung-ujungnya nyisip iklan.”

“Ohhh, itu mah jam terbang dan sesuai kebutuhan. Sesuai passion dan kesukaan juga. Sama lah kayak bisnis, kerjain aja terus nanti juga ketemu formula dan penggemarnya sendiri. Gak usah terlalu dipikirin teknisnya di awal. Cari aja sukanya nulis apa. Bebas. Kalau mas nya suka nulis tentang travelling, ya mulai nulis tentang itu.”

Saya nulis udah sejak SD. Alhamdulillah hingga usia seperempat abad ini gak pernah berhenti nulis. Yaaa emang karena hobi. Lewat tulisan saya bisa menyalurkan segala rasa mulai dari bahagia sampai kesal. Nulisnya emang dalam rangka curhat, boleh dong? Tulisan saya, meskipun yang ngetiknya manusia yang sama, tetep aja ada perbedaan di setiap masanya. Manusia kan selalu berubah, benar?

Saya pun kalau ngubek-ngubek tulisan jadul dan membandingkan perbedaannya. Geli sendiri. Ada yang malesin tapi gak saya hapus, itu tetap saya tapi di masa yang dulu.

Banyak hal yang saya dapat dari tulisan. Mulai dari pengalaman, kenalan, kesempatan, dan mungkin haters. Iya, gak sedikit temen yang asalnya follow jadi unfollow. Gak sedikit temen yang asalnya suka ngobrol jadi gak pernah ngobrol. Hanya karena tulisan. Tapi yaa emang kudu begitu. Apalagi saya kan nulis suatu hal yang cukup kontroversi mungkin yaaa. Cukup berbeda daripada kebanyakan. Nikah muda lah, food combining lah, hijab syar’i lah, one day one juz lah, dan hal lain yang mungkin terkesan tua atau idealis melankolis fanatik. Saya terlalu asik dengan setiap paham baru yang coba saya pelajari dan yakini. Saya terlalu asik menggurui, mungkin.

Sampe saya lupa untuk menjadi manusia biasa. Pasalnya, sekalinya ngetweet atau nulis something negative, langsung respon banjiiiir.. Kenapa kamu???!?!?!

 “Yaaa kamu sih nyetel pencitraan jadi malaikat, yaa wajar kalau ngeluh langsung banyak yang protes….”

Konsekuensi.

Tapi, saya juga manusia biasa kok. Saya juga pernah mengalami hal sedih. Hal yang bikin stress. Apalagi kalau lagi datang PMS. Lagi laper aja bukannya makan, malah nangis. Absurd banget kan.

Tapi yaa sudahlah, gak usah peduli juga omongan orang. Mau muji, mau caci.. Harusnya gak ngaruh.. Di balik setiap pujian akan ada caci. Di balik setiap cacian, pasti ada puji. Mau nulis tentang kebaikan dibilang sok alim. Mau nulis keluhan malah bikin sebel. Apapun yang kita lakukan, hal yang paling gak bisa diatur itu  yaa respon orang. Mau nulis sekeren dan seciamik apapun pasti ada aja yang gak suka. Bahkan mungkin orang terdekat sekalipun. Makin dipikirin makin gak ada manfaatnya cuma bikin makan jeroan. (Ngomong kayak begini paling gampang, prakteknya pake nangis darah dan nangis nanah…Hahaha)

Mungkin saya juga harus agak nyari variasi bacaan dan kegiatan kali yaaa. Jangan terlalu sering ikut kajian atau seminar, atau baca buku-buku pengembangan diri. Sekali-kali kudu baca Shincan, Doraemon, atau main games pokopang. Eh tapi sumpah deh beneran, itu games udah lebih dari sepuluh kali didownload loh, tapi gak berhasil ajaaa. Sampe nyerah. Nyerah sebelum nyobain main gamesnya kayak apa -____-“ Intinya mah dengan adanya kritik, kita harus lebih kuat, matang, dan teguh memegang prinsip dan pencitraan. Kita jadikan referensi untuk menghadirkan variasi agar tercipta harmonisasi dan skala richter diksi yang mengguncang hati. Ngomong apa sih gueee…

Well. Ini tulisan curhat. Bukan motivasi. Mungkin tulisan ini agak sedikit berbeda sama tulisan lain. Sengaja, ini yang nulis bukan asriFit, tapi achiisurachii. Semoga ada yang masih ingat… ^^v

Terakhir,

Setiap manusia itu manusia. Setiap manusia pasti punya pencitraannya. Gak usah terlalu dipercaya. Gak usah terlalu kagum dan suka sama seseorang. Mereka juga manusia. Makan dari mulut, kentut dari pantat. Sama kan?

Selamat hari Jumat,

achiisurachii (disuruh nulis lagi)

2 thoughts on “Tentang Menulis

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s