Saya Gak Bahagia Nikah Muda

Kata siapa Nikah Muda itu BAHAGIA? Kata siapa? Siapa sih yang bilang?

Itu adalah pertanyaan awal yang keluar dari mulut saya sendiri ketika memulai biduk rumah tangga di usia yang bisa dibilang masih muda, 21 tahun. Wah! Ternyata memang menikah itu identik dengan kata bahagia, tapi waaaww saya gak nyangka kalau bahagianya itu bentuknya seperti ‘ini’

Ini dengan tanda petik itu maksudnya apa sih?

Emmm begini ceritanya, …

Niat saya menikah di usia muda adalah salahsatu rasa penasaran saya tentang makna sebuah pernikahan. Entah kenapa, di usia yang ketika banyak teman seangkatan lebih mikirin mau kuliah dimana, saya lebih serius mikirin nanti jodoh saya kayak gimana. Baiklah, memang terlalu cepat. Kalau ada yang ngomongin tentang PERNIKAHAN, saya langsung ikut semangat. Apalagi judulnya MENIKAH MUDA. Waaa, gue banget itu! Saya dulu punya impian pengen nikah muda. Gatau kenapa. Sampai akhirnya saya mencoba mendeskripsikan keinginan saya dalam beberapa poin tujuan kepengen nikah muda, di antaranya adalah:

  • pengen menggenapkan separuh agama *alasan klasik

  • gamau terjebak terlalu lama dengan rutinitas pacaran

  • pengen tau kehidupan pernikahan dengan langsung menjalaninya

  • pengen belajar untuk lebih dewasa

  • pengen punya teman hidup yang bisa bikin saya lebih baik lagi

daaaaan alasan lainnya yang kayaknya cukup keren buat modal saya mengajukan mimpi menikah muda…

Lalu, Allah jawab setiap doa dan harapan saya. Allah kasih jalan untuk saya menikah muda. Dan JENG!!! Kaget sendiri. Loh gini loh ternyata MENIKAH itu.

Wawawawawawa semua rasa campur aduk, antara seneeeeeeng banget sampe keseeeeeel banget. Kadang suka share ke media sosial kalau saya bahagia bangeeeet karena sudah menikah (muda), tapi di balik itu juga saya menyembunyikan perasaan kalau saya gak bahagia. Hah, labil. Dasar anak muda.

Ada saat-saat di mana saya ngerasa (kok kayaknya) gak bahagia. Stress, dan pengen udahan aja, dan berpikir pantesan ada beberapa orang yang menyerah di tengah jalan ketika di awal memutuskan menikah muda. Well it’s not easy, men…. Seriously.

3 tahun menjadi pelaku nikah muda, ada banyak hal yang terjadi, ada banyak pembelajaran yang sangat berarti hingga saya punya kesimpulan sendiri: loh, emang menikah itu bahagia kok!

Saya selalu mengajak diri saya sendiri buat jalan-jalan lagi ke masa lalu, ke masa di mana saya yakin banget untuk mengambil pilihan nikah muda. Saya yang (katanya) pengen menggenapkan separuh agama, wuih bener banget. Bener di sini maksudnya saya jadi belajar lagi ilmu agama yang gak saya pelajari di bangku sekolah. Kehidupan pasca nikah yang complicated bikin saya maksa diri saya untuk belajar lebih banyak tentang agama, tentang bagaimana Allah menuntun umatNya untuk beribadah dalam pernikahan. Beneran ini mah beneran, setelah menikah… kawah candradimuka tentang yang namanya kehidupan lebih terbuka lebar. Dunia jauh terasa lebih luas dan beragam. Subhanallah.

Saya yang katanya gak pengen terlalu lama dengan aktifitas pacaran, alhamdulillah jadi lebih aman dan menentramkan kalau lagi dua-duaan sama pasangan. Ih, kan udah halal ^^ Daaaan bebaslah sudah dari jeratan PHP para pria yang cuma bisa janji. β€œIya de, saya pengen nikah sama kamu.” tapi bilangnya cuma di bibir doang, tapi tindakannya gak ada. Kan cupu 😐 Dan pacaran setelah menikah itu indahnya bukan main, bebas tanpa batas dan nilainya pahala berlipat-lipat. Enaknyaaa ~

Saya yang katanya pengen tau kehidupan pernikahan dengan langsung menjalaninya jadi beneran tau kalau nikah itu begini begitu. Gak cuma asumsi, gak cuma prediksi, tapi beneran mengalami sebuah bukti. Oh, ini toh cintanya seorang suami istriΒ πŸ™‚

Saya yang katanya ingin belajar lebih dewasa bener-bener deh sama Allah ditunjukin, diliatin kalau saya emang masih jauuuuh dari arti kata dewasa yang sebenarnya. Ketika menikah, aneh tapi nyata jadi lebih tau siapa diri saya sendiri, karena suami-lah yang menunjukkan siapa saya yang sebenarnya. Awalnya gak terima banget banget banget. Sebel banget banget banget kalau suami udah ngoceh, β€œIh kok kamu ginih, ih kok kamu gituh!” Haaaaa tau apa sih dia tentang sayaaa!!! Padahal, yaaa kalau dipikir-pikir dia justru lebih ngerti siapa saya, dia bisa objektif menilai siapa saya. Dia yang selama 24 jam berinteraksi sama saya, baik ketika sadar maupun tidak. Baik dalam posisi terjaga, maupun tertidur lelap sambil berpelukan. #Eaaa πŸ˜›

Saya yang katanya pengen punya teman hidup biar bisa jadi insan yang lebih baik bener-bener deh ditemenin, meskipun awalnya dongkol banget karena apa-apa dikomentarin. Mulai dari yang nyenengin sampai yang gak ngenakin. Semuaaa, tanpa jeda. Fiuh! Tapi yaa itu tadi. Sesuai permintaan kan?

Nah, jadiiiii dengan fakta yang ada, dengan mensinkronkan apa yang saya harapkan dengan apa yang terjadi setelahnya, udah gak ada alasan untuk saya gak bahagia. Saya dapetin semua yang saya pengen di awal hoooy! Tapi istimewanya adalah dengan caranya Allah saya ngerasain itu semua. Surprise yang beneran bikin amaze. Subhanallah. Allah Maha Keren!

Ada beberapa orang (atau mungkin hampir semua) yang menjalani kehidupan pernikahan di usia muda ngadepin yang namanya stress, apalagi dengan seabrek impiannya yang terlalu banyak, pengen ini pengen itu. Emang beneran kok, gak akan pernah mudah. Saya yang waktu itu ojol-ojol dapet suntikan semangat dari Teh @FabFebi sampai mesam-mesem sendiri, “Gak harus semua serba ideal. Kadang kita butuh nafas untuk tetap jalan dan maju ke depan!” Iyaa, jangan lupa nafas!Β Stress itu pasti, tapi penyikapan dengan hal positif yang masih misteri. Muehehehe… Jadi yaaa, hadapi, hayati, dan nikmati. Prosesnya emang gak mudah, tapi selalu ada jalan dalam setiap kebaikan yang kita niatkan. Allah gak akan kemana-mana.. Benerin aja niatnya. Nikahnya buat apa? Buat siapa? πŸ™‚

Dan jadinya, judul di atas harus saya koreksi di penghujung tulisan. Karena kalau bukan karena nikah muda, mungkin sampai sekarang saya gak nyadar kalau saya itu super emosional, mungkin saya gak nyadar klo saya itu kurang sabar, mungkin saya gak akan nyadar kalau saya itu plinplan, mungkin saya gak akan nyadar klo saya itu boros dan suka ga pake perhitungan, mungkin saya gak nyadar kalau Allah itu belum jadi tujuan utamanya, mungkin saya gak nyadar kalau ada orang yang posisinya sangat substansial dalam kehidupan saya, mungkin saya gak akan nyadar betapa perjuangan orang tua beserta kekhawatirannya itu punya alasan yang sangat kuat, mungkin saya gak akan nyadar kalau saya masih kalah sama ego. Ahhh terlalu banyak yang sudah saya sadari dan selalu ingin saya segera perbaiki setelah menikah. Setelah tau hidup yang lebih indah πŸ™‚

Kebahagiaan dalam pernikahan di usia muda, adalah kebahagiaan yang penuh darah dan keringat di dalamnya. Semuanya worthy. Semuanya punya makna tersendiri, dan bagi siapa aja yang emang udah siap untuk nikah muda, sok mangga diikhtiarkan, karena ternyata saya sendiri gak bahagia dengan menikah di usia muda ^-^

Sekian sharing malam ini, semoga bermanfaat! Tulisan ini saya dedikasikan untuk yang sudah berani mengambil pilihan nikah muda dan sedang merasakan sesak nafas, heeei you’re not alone dan percaya deh KAMU BISYA! bisya bisya bisyaa ~ !

Salam hangat,

seorang istri yang lagi kangeeen banget sama suaminya :*

Advertisements

112 thoughts on “Saya Gak Bahagia Nikah Muda

  1. πŸ˜€ tulisannya okeh bgt, sip markusip πŸ˜›
    niat nikah muda udh dr SMA πŸ˜€ niatnya sama persis hihi.
    nyari calon dlu aaaaah #eh

  2. memang teh, tidak ada yang mudah ya. Dan semua pengalaman yang teteh alami bisa dijadikan pelajaran untuk yang lain yang mau nikah muda (contohnya saya :D)

    suka duka yang dijalani akan lebih terkenang, dan bisa lebih di share kepada yang lain.

    Terima Kasih sharing nya teh πŸ™‚

  3. Masya Allah! Terima kasih kak untuk tulisannya. Pencerahan! Akupun berniat untuk menikah di usia 21 ini. Sedang ikhtiar semoga Allah pertemukan dengan pengeranku. Xixixi πŸ˜€

  4. saya nikah umur 24 tahun.. masih masuk muda ga sih πŸ˜€
    tapi yg pasti saya ngerasain bgt ‘nano-nanonya’ sebuah pernikahan πŸ™‚
    daaaann ahirnya saya sama sekali g menyesal memutuskan menikah dan jd full time mom di saat tmn2 saya sedang asik mengejar karirnya πŸ˜€

    • Katanya sih dibilang nikah muda itu kalau nikah di usia 17-24 th. Masuk berarti πŸ™‚
      Semangat terus yaaa sister! Kecup jauh dari sini :*

      Terima kasih sudah mampir πŸ™‚

    • wah yang ini samaan banget mom,,aq juga memutuskan full time mother. nikah muda, dikasihnya ‘titipan’ juga cepet. ikut suami merantau, dan ternyata memang suah banget ngejalaninnya. mau kerja, ga ada yang ngasuh anak. akhirnya aq mutusin jadi dokter di rumah dl aja, sambil, rajin ngeblog πŸ˜€

      • hihihi aku belum lanjut koas nih mbak… insya Allah mau disegerakan mulai lagi tahun ini.. Niatnya pun setelah lulus nanti lebih fokus di rumah. Bisnis dan nulis sana-sini ^^

  5. Subhanallah.. Cerita ini semakin membuat ana tidak ragu atas keputusan ana utk segera menikah di usia 21 thn ini.. Jazakillahu Khairan, Mbak Asri, atas motivasi nya :’)
    Mbak, kita boleh chattingan ndak? Pingin nih sharing sm Mbak, sprtinya ana hrus banyak belajar dr mbak πŸ™‚

  6. Pingback: Ikut cerita di SekolahPernikahanDotCom | Ibu Muda

  7. Sayangnya aQ sebagai suami blom di kasih hidayah.. 😦
    aQ menikah di usia muda 21 thn, dan istriku lbh tua dari aQ 22 thn.
    mungkin minusnya di atas pernah di alami semua bahkan lebih dari itu untuk seorang suami..
    mungkin pngen lebih banyak sharing lagi nih.. ^^v
    uchiesanusi13@gmail.com

  8. woooooowwwww…..
    sya jg baruuu 2bln menikahh,,berasaa bgttt msihhh ngikutin ego, jdi kesindirr baca inhh! kadangg malahann sya jg ngerasaa blm pantes jdi istrii krna ego yg terlalu tinggii huuuffttt 😦 payahhhh!! hhiii
    v wlwpun bgtuu keinginann sma mmpi2 d.msa dpn jugaa tinggii hheee

  9. keinginan nikah muda juga udh aini bayangkan dri SMA, Bahkan pas aini kuliyah ada dosen yg bertnya β€œsetelah kmu lulus, kmu mw ngapain” aini jwb z β€˜saya mw nikah pa’ waaaaaaaaaaaaaaaah sya dpet jempol dri dosen sya, ya walaupun sebagian tmn2 sya kaget mendenger jwbn dri sya krn sya ank yg paling muda dibangku kuliyah pd wktu itu..:)

    tpi jujur ada rasa takut juga c mw nikah muda krn pernikahan muda itu kan rentan dgn perceraian

  10. Aduh Teh jadi nampar2 banget untuk saya yang punya impian nikah muda ini. Ternyataaa, nikah muda tidak se’indah’ yang kita bayangkan kalau kita tidak mempersiapkan semuanya supaya indah. Terima kasih tulisannya. Himsa share ya teh :’)

  11. wow…
    gak bisa bayangin nikah muda…
    gimana repotnya ntar punya anak… dan repot yg lainnya di saat kita masih pengen seneng-seneng,,,,,,,,.
    πŸ™‚

  12. ayo menikah muda, persiapkan mental, jgn lupa kerja keras, dan doa, sesungguhnya nikah itu penuh pahala, dan pacaran itu penuh kerawanan dosa dan listrik, kena setrum bisa bengkak.

  13. Waduh Teh…Kirain gak bahagia beneran,soalnya udah niat pengen nikah muda.Koq gak bahagia.Hehe….Ajib ibrah dalam pernikahannya…

  14. Hehehe baru baca artikel teh Achi yg ini… πŸ˜€
    Bener banget itu Teh dari awal sampe akhir….senasib banget….emang lewat suami kita jadi tambah sadar siapa kita, tambah2in deh syukur sama Allah πŸ™‚
    *baca terakhir2an kayaknya karakter kita ga jauh beda hahaha πŸ˜€

  15. bagus n menginspirasi untuk meningkatkan smangat mnjalani peranQ sbg istri d usia pernikahanQ yg baru brjalan 4bln d usiaQ yang kata orang pada umumnya masa muda u/ bersenang-senang,20thn..
    d tunggu kisah selanjutnya yaa πŸ™‚ salam kenal πŸ˜‰

  16. Usia saya baru 22th teh, baru bgt lulus kuliah 3bln lalu, saya sudah dilamar, insya allah 5bln lagi akan menikah, tapi problem nya saya jadi susah utk cari kerja karena perusahaan banyak yg nolak karena tau sebentar lagi akan menikah.. Banyak perusahaan yg nerima pegawai make syarat gak boleh menikah dulu, duhh jadi galau teh, padahal niat mau nikah tuh baik.. Tapi jadi susah gini dapet pekerjaan, gimana ya teh solusi nya? Hehehe maaf nih teh jadi curhat

  17. Insya allah 5bl lagi saya mau nikah teh, umur saya baru 22th, baru 3bln yg lalu lulus kuliah, lagi galau teh, saya mau cari kerja susah bgt karna perusahan2 yg saya lamar nolak karna tau saya mau nikah, sekarang banyak bgt perusahaan yg terima pegawai make syarat gak boleh menikah dulu, huhuhu jadi galau..

  18. Aku 20th. Bnr bnr ngrsa jenuh dan mungkin sngat lelah dgn smua ini β€’ mungkin krna saya blom dewasa atau Ξ¬Μ²Μ£Μ₯pΞ¬Μ²Μ£Μ₯ ya ? Mencoba bersabar tp semakin mrsa jenuh. Bgaimana mngtasi rasa jenuh ini mbk umur pernikahan saya juga baru 6 bln mnrt saya lbih Indah sbelum sya menikah β€’. 😦

  19. Alhamdulilah saya juga menikah muda di usia 21 tahun, saat ini sudah 7 bulan pernikahan & sedang menantikan kelahiran anak pertama kami. Alhamdulilah setelah menikah diberikan kepercayaan dengan cepat oleh Alloh untuk menjadi ‘calon orang tua’.
    Benar sekali teh, menikah muda itu ‘menyadarkan’ saya dari banyak hal…
    Terimakasih sharingnya… πŸ™‚

  20. Assalamualaikum teh πŸ™‚ tertarik baca tlsan ini di blog teteh hehe aku ada niat buat nikah muda tp kalo lg blg ke org tua pgn nikah muda tanggepannya negatif gt,nah wkt teteh mutusin buat nikah muda cara ngomong ke org tua teteh gmn?makasih teh πŸ™‚

  21. Hmm ….
    jadi tertarik juga nikah muda πŸ˜€ ….

    menurut kalian, menunggu sukses dulu baru menikah, atau menikah dulu baru memulai hidup yang baru menuju kesuksesan bersama pasangan . . .

    tapi kebanyakan orang ga pede jika belum “punya” terus mau nikah ???

  22. bagus banget mba, merinding bacanya. 2 kali terakhir ini menjalin hubungan, mencoba mempersiapkan untuk menikah muda, ditengah2 mulai ragu, akhirnya ditinggal nikah dan dikhianatin.

  23. justru saya takut menikah teh -,- takut suaminya nanti gni gtu (negatif) takuuut bgt heheh emg umur saya masih 17 teh πŸ˜€ Gmna nih ko teteh keliatannya dapat suaminya yang baik2 aja teh dengan umur semuda itu ? πŸ™‚

    • kuncinya yaaa memantaskan diri… Allah gak akan menjodohkan kita dengan orang yang tidak sepadan dengan kita. itu aja sih πŸ™‚

      Thanks yaa udah berkunjung ke blog sayaa πŸ™‚

  24. motivasi yg keren, disampaikan dalam bahasa sendiri. jarang-jarang sekarang yg mengarah ke nikah muda, orang lebih banyak terjerumus ke yg namanya p*caran.

  25. Dari umur 17 tahun udah punya cita2 nikah muda. Tapi sampai usia 29 saat ini blm kesampaian jg. Pengen rasanya gendong anak sendiri…pengen banget punya suami yang selalu ngejagain. Doa udah, ikhtiar udah, pacaran ga pernah, maksiat apalagi. Beruntung kamu, dik..*envy

  26. Assalamualaikum, mungkin saya termasuk pelaku nikah muda juga, tp saya ga pernah matok usia mau nikah kapannya, malahan waktu SMA saya kepikiran nikah setelah lulus S1 yaitu usia 23. kl sekarang dipikir lagi lucu juga, saya menikah d usia 21 (15 Juni 2014 tepat genap 2 bulan di hari ini) nemuin artikel ini dr link d timeline fb, setelah dibaca dengan seksama. rasanya ko sama persis ya, alhamdulillah sis. saya ngerasa bahagia juga, walaupun ada beberapa hal yang udah ketauan baik buruknya, alhamdulillah saya ga menyesal. semoga aja ga akan pernah, aamiin

  27. seru sekali membaca blognya. karena saya juga mengalami hal yang serupa. sy tidak mau pacaran dengan penuh ketidakjelasan dan juga saya baru berpacaran setelah menikah ( saya kenal dengan suami hanya 2 bulan) hahaha emang ya kalo masih muda emosinya memang masih labil, saya orangnya plinplan dan masih ingiin coba2 dunia baru. alhamdulillah saya memiliki suami yang sabar dan mampu membimbing saya, sekarang saya baru menginjak bulan ke 3 pernikahan. semoga dilancarkan jalannya amiiinn,,, :)))) salam untuk keluarga teteh yaaa ^^

    • wiii sama persiiiss siss siss.. saya labil dan alhamdulillah dapet suami yang sabaar banget. sukses yaaa semoga selalu diberikan kekuatan untuk menghadapi segala tantangan πŸ™‚

      Thanks udah berkunjung ke blog saya πŸ™‚

  28. Teh, usia saya 21 tahun baru saja memulai perjalanan koas, kemudia teman seangkatan saya ada yg mengajak saya utk menikah teh, saya sgt ingin menikah muda tetapi masalah finansial yg membuat saya sdkt ragu teh, kami berdua blm bisa mencari penghasilan tetap, apakah harus trs bergantung dgn biaya ortu teh? Apa keputusan kami untuk segera menikah bijak teh? Tks teh curcolnya

    • Emmm harus tau betul tujuan nikah dan konsekuensinya. Menyegerakan boleh, tapi harus ditelusuri dulu niat dan solusi konkrit after nikahnya.. Baca buku nya Canun dan Fufu yaa. Ada di gramed πŸ™‚

  29. Reblogged this on Corat-coret ツ and commented:
    nah iseng iseng googling masalah nikah muda, dapet blog yang kece dan ngena banget .vmemang sih, terkesan terlalu dini buat aku googling beginian, tapi buat kalian yang pengen nikah muda, kalian wajib buat baca ‘ini’ terlebih dahulu. ^^yosh selamat membaca. Terakhir, thanks to teteh Asri πŸ˜€ Barakallah teh :))

  30. Assalamu’alaikum teh, salam kenal, artikelnya menyentuh sekali, kebetulan saya juga pengennnnn pake banget nikah muda kayak teteh, teh boleh kita sharing? Saya pengen sharing sama teteh ni

  31. Subhanallah, saya pun ingin menyempurnakan setengah dari agama saya. Menikah muda adalah keinginan saya. Saat ini masih memperbaiki diri, berdoa dan ikhtiar semoga Allah mudahkan niat saya.

    Artikelnya luar biasa memberikan semangat bagi para penanti jodoh yang ingin menikah muda 😁

  32. Aduh jdi,makn semangat ni mau nikah.muda
    Kasian ny blm dteng” calonny πŸ˜‚πŸ˜‚
    Makash teteh shering ny πŸ‘
    Ajippp

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s