Curhatan Ibu Rumah Tangga

Entah kapan tepatnya, saya pernah menulis via jejaring sosial tentang kebahagiaan saya menjadi #FulltimeMom di akun @asriFit. Twit yang sempat kena senggol RT dari akun publik @TweetNikah mendadak ruaaameeee bangeeeet. Banyak para wanita, baik yang lajang, menikah tapi belum punya anak, sudah punya anak tapi bekerja di kantor, dan para #FulltimeMom tentunya. Mereka mayoritas mengamini tentang pendapat saya kalau wanita itu lebih enak diem di rumah aja ngurus anak. Emmm hampir semua sih…

Saya yang (sebenernya) lagi jenuh dengan rutinitas #FulltimeMom jadi semangat lagi. Bener-bener semangat, bahwa ternyata pilihan yang saya ambil banyak yang mendukung.

Well. Cerita ternyata gak sampai di situ. Allah kasih cara untuk mendidik saya lebih yakin dan tangguh untuk menjadi the real #FulltimeMom.

Seperti yang selalu suami saya bilang, apapun pilihan kamu, pasti ada konsekuensinya.. selalu ada harga yang harus dibayar. Selalu ada pengorbanan yang harus ditempuh.

Emmm, dan ini satu cerita tentang #FulltimeMom versi Bunda-nya Kanin ^^

Awalnya menyenangkan ketika saya bisa berada di rumah seharian, menghabiskan waktu tanpa batas sama Kanin si sulung yang tingkahnya selalu menggemaskan. Bulan demi bulan saya menikmati betul-betul indanya jadi ibu dan tetap setia di rumah tanpa harus nyetok ASI karena emang gak akan kemana-mana, Kanin bisa menyusu kapanpun dia mau langsung dari pabriknya 😀

Sampai rencana untuk melanjutkan studi profesi pun kembali tertunda, alasannya sih karena belum punya pengasuh yang bisa jagain Kanin kalau saya koas, tapi sebenernya faktor utama-nya saya keenakan jadi Ibu rumah tangga hehehehe..

Menginjak bulan ke 5 usia Kanin, di mana saya mulai misah dari Mama (5bulan pertama numpang sama Mama sekalian les privat cara ngasuh bayi), saya mulai ngerasain perjuangan jadi Ibu Rumah Tangga yang sebenarnya…..

Kerasa banget pas mau makan dan pake baju. Harus masak dan cuci piring sendiri, nyuci baju dan nyetrika sendiri. Hoaaaaa repotnya luar biasaaa.. Mulai deh itu air mata keluar, capeee banget. Ketika kerjaan rumah belum kelar, Kanin udah nangis minta mimi, atau nangis karena ngerasa kesepian. Bingung. Dan yang pasti kerjaan rumah ditinggalin.

Kadang ada saatnya ketika capek lagi memuncak banget, saya cuma diem dan nangis sesenggukan.. Ya Allah saya harus gimana ini…. dan pas lagi galau-galau begitu, tetiba kangen sama masa lalu, masa di mana saya bisa bebas pergi ke luar, kongkow-kongkow sama temen dan ngerjain proyek ini itu. Sekarang, saya harus berkutat dengan bayi dan kerjaan rumah tangga lainnya. Hiks, ternyata gak mudah.

Di saat Kanin berusia 8bulan, saya nemu asisten rumah tangga yang enakeun bangeeeeet. Cocok di hati dan apik banget kerjaannya.. Alhamdulillah, doa saya terkabul. Selama 5 bulan saya dimanjakan dengan kehadiran Teh Santi. Meski sebentar, cuma sampai jam 10 pagi bantuin di rumah, tapi kehadiran Teh Santi bikin beban saya banyak yang berkurang, dan setidaknya saya jadi ngerasa ada temen. Gak berdua banget.

Sepulang Teh Santi, keriweuhan sih tetep ada… Kanin yang makin lincah dan “sadar” lingkungan, bener-bener bikin saya kewalahan, apalagi kalau pas orderan @KamanaFashion lagi ruaaameee. Puyeng juga 😐

Sekarang Teh Santi mengajukan RESIGN, katanya mau jualan baju aja di kampung suaminya. Wuaaaduuuh. Bingung kaaan. Satu sisi yaa emang sih kalau mau berkembang yaa salah satunya jualan, tapi nasib eike piyeee Teh 😥

Hemmm.. Seminggu gak ada Teh Santi saya kerepotan bangeeet. Secara udah 5 bulan terbiasa ada pembantu, sekarang harus semua ngerjain sendiri lagi…. dan di akhir pekan saya pun ambruk. Demam. Sakit-sakit badan.

Gak usah ditanya nangis bombaynya kayak apa, kayak abege yang baru putus cinta. Sakit 😦

Lagi galau begitu, pikiran gak bagus pun masuk satu per satu..

Huaaaa, kalau kayak gini, mending cari pembantu yang mau full di rumah. Aku kerja ajaa, pergi pagi pulang sore. Mendingan capek di luar. Perasaan di rumah, bukannya santai malah tambah stress, kerjaan gak selesai-selesai. Huaaa mamaaaa :’____(

Astagfirullah… Gimana sih ini, padahal kan saya sendiri yang suka nyemangatin para Ibu rumah tangga… lah kok saya sendiri yang keok -___-“

Narik napas panjaaaaaang. dan berpikir.

Beneran nih, ini mah Allah lagi menguji sekuat apa keinginan saya untuk jadi IRT 🙂

Saya pun nyomot-nyomotin semangat dari para senior IRT yang berhasil melewati fase suramnya, yang sekarang anaknya udah pada gede-gede..

Ini salahsatunya:

“Neng, percaya deh… Jadi IRT mah gakkan nyesel, kita akan puas karena kita turun langsung ngurusin anak. Gak usah terlalu perfeksionis, yang penting anak keurus. Jangan sampai manfaat yang kita keluarkan lebih terasa di luar daripada di rumah sendiri.” -Teh @InaAria

dan ada beberapa motivasi lainnya yang masuk ke bbm yang gak harus saya masukin ke blog satu-satu. Intinya, seperih dan secapek apapun jadi Ibu Rumah Tangga, itu adalah job mulia yang bisa wanita pilih. Nih, apalagi kalau udah baca chirpstory-nya Ust @Felixsiauw tentang Full time Mother. Ah, udah deh… cape, kesel, sedih, yang kemarin kerasa langsung ilang! Diganti sama semangat untuk terus belajar, belajar, dan belajar jadi ibu yang sebenar-benarnya. Manager rumah tangga yang prima performanya!

Allah pasti kasih jalan, Allah pasti kasih kekuatan!!

dan saya gakmau, hanya karena riweuh dengan kerjaan IRT, saya jadi gampang emosi atau beralasan untuk gak berkarya lagi… Saya pasti BISA! Tinggal gimana caranya aja ngatur waktu dan ngatur konsentrasi. Kuncinya: First Things First. Anak prioritas utama. Manfaat harus lebih banyak dirasakan oleh keluarga daripada masyarakat luas. Jangan sampai keluarga saya cuma dapet sisa tenaga dan sisa waktu aja. Jangan sampe!

Udah tah pokoknya saya mah YAKIN sama pilihan saya untuk jadi IBU yang FULL buat anak dan rumah tangganya. Bismillah!!!

Image

*ditulis di antara tangisan Kanin

___

updated:

Permisi… ternyata topik ini rame juga, banyak yang pro dan kontra. Saya pribadi menulis ini hanya untuk berbagi perasaan saya saat menjalani kehidupan Ibu Rumah Tangga. Itu pilihan saya nanti.. Sekarang pun saya harus kembali ke sekolah (kayak judul lagu ya ^^) untuk menyelesaikan studi profesi dokter gigi. Mohon doa…

Saya sepakat, profesi apapun yang kita pilih, kita semua Fulltimemom. Hanya saja mereka yang memilih menjadi IRT suka ngerasa jobless dan useless, padahal kan tidak ada yang salah juga dengan menjadi IRT? Atau ada yang berpendapat kalau ibu bekerja itu lebih mulia karena ikut membantu keuangan keluarga?

Betul, kita gak pernah tau siapa sebenarnya yang lebih mulia. Saya sendiri menganggap semua profesi itu mulia, asal dikerjakan sepenuh hati dan sesuai dengan skala prioritas yang sudah dibuat sendiri.. Tetaplah berjuang dengan apa yang kita punya.. SEMANGAT!

Wallahu’alam bish shawab ^^

Advertisements

12 thoughts on “Curhatan Ibu Rumah Tangga

  1. Wah kata-kata nya persis sama yg dikatakan suami saya, pekerjaan rumah itu nomor dua, nomor satunya ngurusin kaka..
    Mbak ipar sya juga full time mom.. malah ga pake pembantu, cuma pake pembantu nya ga lama setelah ngelahirin.. emang mbak sya tuh dari pondokan sih, trus juga biasa kerja rumah tangga.. Tinggalnya jauh lagi dari kota orang tua..merantau berdua, walaupun masih satu provinsi.. selama ini dialah yg membuat saya bersemangat mejalani hari-hari saya membesarkan kaka dan bekerja.. thaks sharing nya

  2. Pingback: Ibu Muda | Ibu Muda

    • Wuaaa saya udah baca mbaak. Makasi banget yaa sharing link-nya. Sangat bermanfaat ^^
      Another point of view.. Jadi merasa bersalah karena ada pilihan kata yang pasti bikin Mbak Windy kurang berkenan *brb edit*

      Saya dibesarkan oleh Ibu yang bekerja mbak.. Sedikit banyak tau rasanya seperti apaa. Dan kesimpulan yang saya ambil, saya lebih milih diam di rumah, berkarya di rumah… Apakah itu lebih baik? Sebenernya belum tentu yaa ^^

      Intinya sih, saya sepakat sama Mbak Windy klo hal yang sifatnya mubah (boleh) gak usah diperdebatkan. Karena masing-masing dari kita punya alasan yang kuat dari apa yang dipilih.. Semoga apapun peran yang kita ambil, kita terus dikasih kekuatan dan kesehatan untuk melakukan yang terbaik! Aamiin…

      Sekali lagi terima kasih mbaaak ^^ *peluk

  3. assalamualaikum,teteh,kenalin aku tia, 21 y.o .mahasiswi binus ekstensi jur. sistem informasi

    ..aku, aku mw cerita sedikit..ini msh terkait ttg #fulltimemom. Wktu mama papa aku nikah, kondisi keuangan mereka bnr2 blm mapan, mama aku dokter gigi,sama kyk teteh..pas abis lulus koas, mama nikah. Papa aku kerja kantoran biasa, dngn gaji minim. Wktu itu mereka msh tinggl sm oma opa aku, papa aku dibeliin mobil sama opa, pkokny wktu itu kondisi keuangan kluarg bnr2 m’hruskan mama aku krja. Pas aku umur 4 thn,adik aku lhr,kantor papa aku bangkrut dan papa aku di PHK, disini keadaan keuangan kluarg full bergantung sm mama aku, mama aku malah hrs tambah jam krja, pagi-sore di puskesmas, malem praktek di klinik,, smntr papa aku cm dpt penghsln dr bantu2 proyek org,, dan itu ga ttap. Pernah sebulan ga ada pnghsln smskali.

    Krna mamaku kerja smpe malem, aku sama adik aku drmh,sekolah dianterin kadang pembantu,tante atau oma. Aku sm adik juga kadang2 dititipin di rmh tante.

    Kejadian kyk gtu terus slama aku SD.wkt aku kls 5, mamaku dpt ksmptan buat lanjut S2 Spesialis. Disitu mama aku bnr2 sibuk bngd,kerja,kul dan ngurus rmh.. krna pnghasilan papaku blm bisa nutupin smw kbthn kluarga.

    Mama lulus S2 spesialis pas aku SMA,, saat itu, papa alhamdulilah udh kerja kantor lg, dy krja buat bag. kegiatan operasional. Alhamdulilah biarpun ga bnyk ada penghsilan sedikit yg ttap,,wktu itu papa bisa ganti mobil, tp mobilnya 80% uang mama,atas nama mama.

    Semakin kesini,pas aku kuliah D3..alhamdulilah perusahaan papa berkembang,, papa bisa sedikit2 dapet kliem prospektif dan skrng dy jd direktur operasional dan pnya kmilikan 52% saham kantornya.

    Alhamdulilah krn papa udh bisa menuhin kbutuhan kluarga,, mama aku pengen skolah lagi. Thn 2011 mama ambil magister rmh skit di UI (tgl 28 kmrn alhmdulilah wisuda).
    Skrng.. alhamdulilah kita bener2 cukup, aku udh kerja sambil lnjut kuliah S1.mulai thn 2011an papa bisa setahun 2-3 x ajak kita liburan ke luar kota/ negri. Dan mama aku,, dy ngelanjutin ambisi dan impian nya yg belasan thn ketunda. Dy sering ikut seminar2 & pelatihan ke luar kota dan negri. Mama aku bisa wujud in ambisiny,,pake uang sndr ke thailand, hongkong, new zealand ..td pagi mama brangkat ke jepang buat pelatihan 1 minggu. Dan papa aku dukung dan ngijinin.
    Yah,mungkin ini rejeki dr Allah buat mama aku yg dulu udh ikhlas dan sabar dampingin keluarga disaat papa aku ga pnya penghsilan.

    Alhamdulilah aku sm adik aku ga jd anak yg rusak krn kurang perhatian mama dr kecil. Biarpun mama sibuk, malem2 mama ttep bantuin aku bikin PR..

    disini aku berkesimpulan.. kalo mama aku wktu itu ga bisa jd fulltimemom gr2 tuntutan ekonomi keluarga. sekeluarga bergantung sm penghasilan dy.
    Aku mw tanya.. apa dengan mamaku ga jd fulltimemom gtu dy ga dapet balasan surga? Apa dengan mama aku ngejar impiannya lanjut kuliah magister dan sering ke luar negri itu mengurangin pahalanya sbg seorang ibu?

    Makasi teh buat sharing pendapatnya..

    • Subhanallah.. Saya sampai netes baca cerita tentang Mama-nya Tia. Terharu sekaligus malu, mengingat saya masih baruuu banget menjadi ibu..

      Dear Tia, tentu kalau kita berbicara tentang peran seorang Ibu dalam keluarganya emang sungguh luar biasa, baik ketika dia memilih menjadi Ibu Rumah Tangga seutuhnya atau juga sambil bekerja di luar.

      Kalau berbicara mengenai surga, tentu bukan kita sebagai manusia yang bisa menentukan apakah ibu rumah tangga lebih layak masuk surga, atau ibu yang bekerja di luar yang lebih layak dapatkan surga.. bukan sampai itu kapasitas kita.

      Baik Ibu Rumah Tangga maupun Ibu Bekerja, itu adalah pilihan dan tentu setiap wanita (yang sudah menjadi ibu) punya alasan yang sama-sama kuat mengapa dia memilih jadi salahsatu dari itu. Selama pilihannya sesuai dengan kata hati, selama dia meyakini apa yang sudah ia pilih, saya sebisa mungkin tidak mau menghakimi..

      Saya sendiri lebih yakin ketika membhaktikan hidup lebih banyak di rumah (bukan berarti gak berkarya di luar juga) karena itu yang saya yakini, dan itu yang menjadi ambisi saya saat ini…

      Kebetulan ibu saya pun Ibu Bekerja, jadi saya tau persis bagaimana perjuangan dan dinamikanya.. Namun dari apa yang saya lihat, dari apa yang saya amati, saya lebih ingin belajar menjadi Ibu yang lebih banyak memberi waktu untuk diam di rumah.. Apalagi zaman sekarang udah canggih bangeeet. Saya bisa melakukan banyak sekali pekerjaan meski tetap diam di rumah.

      Apakah semua ibu rumah tangga itu berkualitas dan mampu mencetak generasi penerus yang baik? Belum tentu juga.. Semuanya balik lagi pada tujuan wanita tersebut menjalankan setiap profesi yang dipilihnyaa.

      Waah, saya seneng banget nih dapet sharing cerita dari Tia. Jadi bener-bener diingatkan kembali tentang keteguhan memilih menjadi Ibu Rumah Tangga. Jangan-jangan saya cuma ikut-ikutan doang tanpa alasan kuat ^^

      Saya jadi kembali diingatkan untuk tetap memberikan kontribusi terbaik dan optimal untuk keluarga.. Karena untuk apa lagi sih kita berjuang dan bekerja kalau bukan untuk anak-anak kita, keluarga kita?

      Nuhun pisan Tiaaa. Salam hormat saya untuk Mama-nya Tia.. Beneran ini mah berasa ditampar abis-abisan, semoga saya pun bisa menjadi Ibu yang kualitasnya sekeren Mama Tia….

      *kisskiss
      @asriFit

  4. Pingback: apa aja bisa jadi tulisan, kan? | ...Celoteh Cimo...

  5. Tapi teh gimana kalo org tua gak setuju klo kita jadi IRT? Dgn alasan utk apa di sekolahin tinggi2 tapi ujung2 nya jadi IRT juga.. Malah di suruh kalo punya anak perempuan nanti jangan di sekolahin tinggi2 klo ujung2 nya jadi IRT juga..

    • KIra-kira beda gak kualitas seorang IRT yang lulusan S1 dengan yang tidak bersekolah?

      IRT dengan PRT, sama atau beda?

      Kalau BEDA, kenapa harus malu jadi IRT? Karena fungsinya adalah sebagai PENDIDIK dan PENGASUH terbaik untuk anak dan rumah tangga ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s