Dear Kanin…

Dear Kanin..

Putri kecil Bunda yang lucunya gak ketulungan. Anak shaleha yang menggemaskan…

Kemarin kamu hebat banget deh! Kamu adalah bayi anteng yang amat sangat dan kooperatif ketika Bunda sedang riweuh ngurusin acara #SeminarNikahBDG.

Iyaa, kemarin tanggal 28 Oktober 2012 adalah kali pertamanya Bunda ngadain acara dan udah ada kamu dalam hari-hari Bunda. Honestly itu gak mudah buat Bunda. Kamu yang masih berusia 5 bulan dan harus udah ikut acara begituan.. Emm, bukan, kamu memang bukan salah satu pesertanya tapi kamu adalah bagian yang menarik dalam persiapan acara ini.

Nak, mau tau gak cerita tentang kamu yang selalu setia nemenin kemanapun Bunda pergi?

Ceritanya begini….

Saat itu usiamu masih 2 minggu dan saat itu Bunda lagi kangeeeen banget sama dunia luar, secara yang biasanya mobilitas Bunda sangat tinggi, sejak menunggu hari kelahiran hingga usia kamu yang beru 2 minggu itu, Bunda lebih sering diem di rumah. Kebetulan saat itu Tanta Atha ngajak ketemuan juga.. Yaudah, Bunda memberanikan diri bawa-bawa bayi untuk jalan-jalan (tentunya setelah nanya sama temen yang udah pengalaman), katanya AMAN. Okei, pergilah kita saat itu ke PVJ. Emmmm, Bunda kurang tau, ketika kamu baca surat ini apakah PVJ itu masih se-HIP sekarang atau ada mall lain yang jauh lebih keren.. Mudah-mudahan masih eksis dan kamu bisa bernostalgia (padahal kamunya juga mungkin gak inget dulu pernah kesana hehe).

Okei, saat itu hati Bunda degdegan bangeeeet. Gak tenang takut kamu kenapa-kenapaa. Dan malamnya kamu rewel dan gumoh banyak. Saat itu Bunda janji gakan lagi bawa-bawa kamu keluar. Bunda sampe nangis karena ngerasa bersalah bangeeet sama kamu. Eh tapi ternyata kamu rewel itu bukan cuma malam sehabis jalan ke PVJ aja, tapi beberapa malam berikutnya kamu juga rewel tanpa sebab. Oalaaa emang lagi masanya ajaa yaa ternyata kamu ber-rewel ria itu, dan setelah baca literatur tentang ngajak bayi keluar rumah itu gapapa kok selama persiapannya bagus dan usianya sudah 2 minggu. Perlengkapan yang dibawa harus lengkap, seperti baju ganti, perlengkapan bersih-bersih kalau pup atau pipis, baju hangat, dan gendongan yang nyaman. Malah katanya direkomendasikan untuk ngajak bayi sering eksplore dunia luar. Kalau setelahnya sakit atau jadi gak enak badan, gapapa, itu bentuk reaksi tubuh yang dengan sendirinya akan menyesuaikan dengan lingkungan.

Alhamdulillah, kamu adalah bayi yang amat sangat kuat.. Bunda pun full support daya tahan tubuh kamu dengan memberikan ASI Eksklusif. Amat sangat eksklusif, karena langsung dari ‘oven’nya. Sempet nyoba ngasih ASI gak langsung dari puting, tapi kamunya gak mau.. Mungkin karena gak biasa kali yaaa..

Setiap weekend kita pasti ke luar kota dan ikut kegiatan ini itu. Sekali lagi, kamu adalah bayi yang amat kuat dan anteng. Kamu gak melulu harus nempel sama Bunda. Kamu jadi bayi yang mahir beradaptasi dengan lingkungan. Ketika keadaan di sekitar rame, kamu gak pernah rewel. Di awal setiap petualangan-petualangan kita, amat sangat gak mudah bagi Bunda dan juga kamu. Tapi seiring berjalannya waktu kita bener-bener dua sejoli yang kompak banget.

Ayah juga bangga banget sama kita berdua. Meski gak jarang Ayah suka khawatir sama mobilitas kita berdua, tapi Ayah selalu support dan ngasih semangat.

Di usia 1 bulan, Bunda ajak kamu ke bolak-balik Jatinangor untuk ngurusin persyaratan wisuda-nya Bunda. Di usia itu pula untuk pertama kalinya Bunda ngajakin kamu naik angkot mengarungi kota Bandung. Saat itu gak ada satu orang pun yang tau, kecuali Ayah. Bunda cuma berani ngabarin Ayah dan saat itu Ayah marah banget sama Bunda. Hehehehe…. Tapi Bunda jelasin ke Ayah kalau kita baik-baik aja dan kita seneng ngerasin hal yang baru bareng-bareng.

Di usia 1 bulan dan 2 bulan, kamu masih Bunda-isme banget. Masih amat sangat ketergantungan sama Bunda. Makin ke sini kamu terbentuk jadi bayi mandiri. Bunda ajak ke setiap kerjaan Bunda, kamu antengnya luar biasa Bunda pernah ajak kamu ke Jakarta buat shooting liputan tentang #BukuMotty dan ketemu sama suplier sepatu di daerah Pasar Minggu. Semua amaze karena kamu gak rewel dan anteng banget. Rewelnya kamu kalau laper dan pup doang. Selebihnya kamu anteng dan asik sendiri merhatiin Bunda yang sibuk ngurusin ini itu. Kamu jaraaaang banget ngeluarin suara yang anoyying kalau lagi diajak Bunda keluar rumah. Ada cerita seru yang gak pernah akan Bunda lupa. Jadi waktu kita ke Jakarta, kita ikut nginep di rumahnya Tante Atha, Nyampe sana malem dan pagi-pagi udah siap ajaa, dan serumah itu bilang gini,

“Ya Ampuuun ada bayi ternyata.. Kok gak kedengeran nangisnyaa, Ih anteng yaa bayinya, gak rewel…”

Saat itu juga Bunda bangga banget nget nget sama kamu πŸ™‚

Bunda juga suka banget melibatkan kamu sama kegiatan mentoring dan kumpul-kumpul bisnisnya Bunda dan kamu jadi hiburan banget buat semua orang. “Ahhhh Kaniiiinnn….” begitu kata orang-orang. Bunda suka ngebayangin ajaa, kamu yang adaptable ini bertahan sampai usia kapan yaah.. Mudah-mudahan ketika kamu baca surat ini kamu tumbuh jadi orang yang supel, pandai untuk merasa nyaman sama lingkungan baru, dan jadi orang yang menyenangkan untuk banyak orang. Itu yang selalu jadi semangat Bunda untuk terus nemenin kamu belajar dan kenal dunia luar. Bunda selalu ingin jadi orang terdekat dan sahabat buat kamu belajar.

Nak, kalau boleh jujur, ngajakin kamu kemanapun Bunda pergi itu hal yang ngerepotin dan bikin capek bangeeeeeeeet, bener bukan zona nyaman sama sekali. Sebenernya Bunda bisa aja ninggalin kamu di rumah ketika Bunda harus kesana kemari, kasih ASIP atau bahkan kasih aja susu formula, toh kamu tetap akan baik-baik ajaa. Tapi gak gitu Nak, selama Bunda mampu dan kuat, dan kamu sehat, Bunda akan ajakin kemanapun Bunda pergi. Bunda bukan orang yang pandai mengarang cerita, jadi Bunda biarkan alam yang bercerita sama kamu dengan Bunda sebagai pemandunya πŸ™‚

Setiap lelah Bunda selalu terbayar indah dengan ke-happy-an kamu selama perjalanan. Antusiasnya kamu liat pemandangan baru. Kepala kamu yang gak bisa diem merhatiin sekitar, senyum kamu yang kayak bilang ke Bunda, ” Bunda aku happy ^^” Itu segalanya banget buat Bunda. Kalau lagi melankolis, setelah seharian berpetualang sama kamu, dan selonjoran di kasur, Bunda suka mendadak nangis sendiri ngeliat muka kamu yang adem dan happy, kamu kayak bilang, “Bunda jangan capek dong, aku aja gak cape! Aku seneng banget loh!”

Puncaknya adalah hari ini. Setelah 5 bulan Bunda mengenal kamu, kamu sekarang tumbuh jadi bayi yang mandiri. Kamu hebat! Kamu menggemaskaaaaaan.

Kemarin itu yaaa, kamu dipegang sama banyaaaak banget orang. Mereka yang mupeng pengen punya bayi, kayak pake kamu sebagai “mobil test drive”. Bunda dengan senang hati minjemin kamu dan ngajarin mereka handle bayi. Ihh kok Bunda tega? Heiii.. tanpa sadar kamu juga belajar lho dari simulasi itu. Kamu jadi adaptable dan gak manja.

Nak, tau gak.. Selama Bunda ngajak kamu kesana-kemari, pujian dan cibiran gak pernah lepas dari telinga. Terkadang ada yang suka muji kekompakan kita, tapi gak lepas juga orang yang memandang heran sama Bunda, “Ihhh kok bisa-bisanya bayi kecil begitu diajak kesana-kemari. Ibu macam apa ituu..”

Well. Mau itu pujian atau cibiran, Bunda bener-bener gak peduli. Dunia ini hanya tentang kita berdua. Bunda punya cara sendiri untuk membesarkan kamu. Seperti yang selalu dilakukan setiap Bunda untuk anaknya, dia selalu punya cara terbaik untuk mendidik dan membesarkan anaknya. Ini cara main kita berdua, Nak. Kita berdua harus jadi wanita mandiri dan hebat. Bermanfaat bagi banyak orang dan bikin nyaman orang banyak.

Bunda dan Kaning si Bolang

Kanin sayang..

Terima kasih yaa untuk semuanya. Bunda banyak belajar sejak kamu ada di dunia ini. Bunda jadi jauuuh lebih sabar dan telaten. Bunda jadi lebih tahan banting dan pantang meyerah. Kamu anugerah terindah dalam hidup Bunda dan Ayah.

Teruslah menjadi anak yang kuat, mandiri, dan bermanfaat bagi banyak orang dimanapun kamu berada. Teruslah menjadi kebanggaan kami ya Nak. Satu hal yang kamu harus pahami, kadang apa yang kita lakukan tidak selamanya selalu bernilai benar di mata semua orang. Ada kalanya kita harus pura-pura tidak tau dan tidak mendengar hal yang tidak seharusnya kita tau.. Mereka tidak sepenuhnya berhak mengatur hidup kamu. Kehidupan kamu adalah kamu sebagai pengendalinya. Apapun pilihan kamu, jalani itu dengan kesungguhan dan buktikan kamu bisa memberikan yang terbaik untuk orang sekitar. meski pahit, perih, dan penuh perjuangan, percayalah Nak, kamu selalu mampu jika kamu mau.

Well.. Nasihat itu sebenernya buat Bundamu jugaa. Bunda masih terus terus dan akan teruuus belajar untuk menjadi manusia yang berkualitas. Manusia yang manfaatnya banyak.

Maafkan Bunda kalau pilihan Bunda dalam mendidik kamu kurang berkenan.. Ingatkan selalu Bunda untuk memberikan apa yang kamu sebenarnya butuhkan. Bundamu ini hanya manusia biasa ciptaan yang Maha Luar Biasa, jangan kamu sepenuhnya menggantungkan harap pada Bunda, karena Bunda hanyalah manusia, tempat kau beroleh kecewa. Selalu dan selalulah kau meminta hanya padaNYA. Dia-lah pencipta yang akan memberikan kau segalanya πŸ™‚

Terima kasih Kanin sayang..

Terima kasih sudah menjadi partner baru Bunda untuk menghabiskan sisa hidup di dunia. Kamu adalah hal lain selain Ayah yang selalu membuat Bunda rindu berpeluk.

Teruslah berkarya Nak, Bunda akan terus menemanimu selama Bunda mampu dan kuat.

I love you Kanin, love you a LOT!

Best Love,

Bunda ^^

 

P.S: Postingan ini lanjutan dari asal ngetwit di sini

2 thoughts on “Dear Kanin…

  1. Assalamualaikum teh… nangis bombay baca postingan yang ini :””)
    terharu.. dan sedih sih karena pas kecil aku bukan bayi “anteng” kayak baby Kanin. Pastinya bikin mamaku susah waktu itu, krn anaknya ini cengeng banget. hehe.
    Sukses selalu buat kegiatannya Teh Achi dan Baby Kanin yaah.. aamiin.

    Ps: akhirnya bs komen juga setelah selama ini jadi silent reader linimasa @asrifit :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s