Welcome to the world babe ;*

Bismillahirrahmaanirrahiim..

Haaaiihaaai haaaiii…

Aku mau cerita donggg, cerita tentang proses melahirkan dan hari-hari bersama Baby Kanin di satu bulan pertama. Sebenulnya udah pengen nulis banget dari zaman mules-mules tapi baru sempetnya sekarang dan cukup panas setelah mampir ke blog-nya Shali yang update abisss. AHHH PANASSS!! *langsung nyalain shower*

Emmm mulai dari mana yaa.. Binun.. Udah lama buanget gak ngapdet blog. Hehehe tiap posting kayaknya pengakuan dosanya itu lagi itu lagi, maaaf donggg. Kan ane udah bilang kalau semenjak ada twitter  agak jarang ngasih update-an di blog. Walhasil twitter saya kena HACK!!! Aaaarrggghhh… *padahal gak ada sambungannya* Well, peristiwa ter-hack-nya akun saya cukup bikin heboh juga siii. Ah sudahlah biarkan sajaa. Biarkan si hacker itu memuaskan keinginannya untuk melakukan apa yang dia mau meskipun sudah dengan cantiknya pake akun orang tanpa izin. Insya Allaah saya dapet pahala karena udah bikin orang hepi… *ambil tissue, lap air mata, air mata kuda* 😀

Okeee yah, back to the topic: LAHIRAAAN!

Peristiwa itu dimulai dari hari Minggu dini hari *jengjengjengjeng…

Sekitar jam 2 pagi perut gak enak, yaudin saya bangun aja setelah bertahan gulang-guling gak jelas di kasur. Ah emang waktunya buat tahajud juga sih. Selama tahajud itu mulesnya lumayan bikin meringis. Alhamdulillah… akhirnya kondisi ini dateng juga. Secara ya cyn, eike udah nunggu banget saat-saat ini.. Menjelang shubuh rasa mules itu datang dan pergi. Mama nyuruh saya untuk jalan-jalan biar mulesnya nambah dan nanti pas lahiran lancaaar caar caaar..

Jadilah Minggu pagi saya dan suami plus si adik bungsu, Rahima jali-jali ke Car Free Day-nya Cianjur. Pas lagi jalan ada saatnya berhenti bentar klo pas kontraksi kecil lagi dateng. Mama sih nyuruh abis dari CFD langsung ke dokter buat check, tapiii mending nunggu Mama pulang dari Bandung deh… Agak kikuk kalau cuma berdua suami ajaa.

Minggu sore saya nyebrang aja dari rumah buat check kondisi. Kebetulan emang klinik bersalinnya depan rumah bangeeet. Saat itulah untuk pertama kalinya saya di ‘Periksa Dalam’ (buat yang udah lahiran tau deh apa itu periksa dalam) daaaaan saya cukup trauma, ngilu abis cyyynnnn.. dan ternyata masih pembukaan 1. Saya pun disuruh pulang lagi dan nunggu sampai si mulesnya itu datang sekitar 10 menit atau 5 menit sekali.

Nah Minggu sore itu galau deh suami, secara itu udah waktunya dia balik ke Tasik dan dia belum ambil cuti jugaa karena dikira gakan hari ini. Antara mau pulang dulu buat ngurus izin ke kantor dan besok siang balik lagi ke sini sama tetep stay. Gambling juga sih… secara perjalanan dari pembukaan 1 ke pembukaan lengkap gak bisa diprediksi. Bisa cepet atau bisa lama banget. Tapi akhirnya suami memutuskan untuk  tetep stay… nemenin saya ^^v

Laluuuuu… malam pun berlalu, mules gak makin nambah. Senin pagi saya PD lagi alias Periksa Dalam lagi (ahhhh benci deh bagian ini). Pembukaan masih di angka 2. Waaaaakksss.. disuruh pulang lagi.. *untung deket yah* *justru karena deket sihhh*

Beberapa menit abis pulang dari klinik, keluar cairan.. jengjengjeng.. walhasil balik lagi deh ke klinik.. *hahahaha.. hobi banget bolak-balik klinik :D* Pas di klinik itu langsung ketemu sama dokternya (sebelumnya cuma dicek sama susternya aja). Dokter pun langsung USG dan katanya cairannya udah mulai rembes, beliau pun nyuruh saya masuk ruangan rawat inap. Kata beliau, ditunggu sampai jam 12 siang kalau gak ada mules, emmm harus diinduksi. Ngek.

Saya mesen kamar *hahaha kayak mau makan aja* dan balik (lagi) ke rumah. Hahahaha plis yaa jangan bosen denger saya bolak-balik rumah-klinik hehehehehehe…

Saya mandi dulu, beres-beres dulu, nyiapin perlengkapan perang dan kembali (LAGI) ke klinik. Masuk dah ke kamar tempat saya menunggu detik-detik kelahiran. Emmm… akan segera saya ralat, karena ternyata bukan detik-detik tapi berjam-jam menuju kelahiran. Yapppp.. induksi sudah dilakukan di jam 11 siang dan tidak membuahkan hasil sampai sore menjelang… padahal itu semenjak diinduksi saya udah rintih-rintih kesakitan nahan mules, cuma karena mulesnya gak rapet dan gak mencapai klimaks jadi yaaa hanya bisa nahan mules yang datang dan pergi tanpa hasil. Segala macam dzikir dilafadzkan. Mama dan Aa (asa kayak acara ceramah yah heuheu) dengan setia nemenin saya sambil ngelus-ngelus panggul. Kadang kalau kontraksinya cukup genggeus, saya sedikit teriak sambil mengaduh-aduh… tapi langsung ditahan lagi karena dikasih tau Mama jangan teriak-teriak nanti tenaganya abis.

Semaleman saya gak tidur karena rasa mules itu terus membayang-bayangi perut dan pikiran saya. Mama setiaaaaa banget nemenin. Ngaji dan bantuin dzikir. Suami juga, meskipun sempat ketiduran cukup lama karena kecapean. Papa juga nungguin saya yang seperti asik bercengkrama dengan kontraksi.. (asik abis bercengkrama, padahal suasana aslinya beuuuh…).

Pagi menjelang dan rasa mules itu kok malah perlahan hilang… Saya pun disuruh mandi duyu. Katanya kalau ada rasa mules pengen p*p harus bilang soale takut kebablasan bayinya keluar *oke, ini serem*

Pas kerasa mau p*p, saya happy dan langsung manggil suster. Saya kira itu tandanya mau lahiran. Tapi ternyata tidak… itu emang panggilan alam yang sudah 23 tahun ini memanggil saya untuk setoran, syududududududu..

Jam set9 pagi pas dokternya visite, saya pun kembali diperiksa USG dan di PD! (aaarrrrggghhh).. Ehm tapi PD kali ini gak sakit seperti biasa, dokternya jagoan euuuy.. Lalu kata dokternya lapisannya udah melunak dan katanya sih bentar lagi juga keluar. Tapi dibantu induksi lagi yaaa, ucap dokternya dengan santaaai. BAIKLAH. Induksi itu ya cyn… rasa mulesnya lebih dahsyat daripada gak diinduksi. Jadi, bersyukurlah hei kau para ibu yang saat lahiran gak ketemu sama peristiwa yang dinamakan induksi.

Sejak diinduksi untuk yang keduakalinya, rasa mules dan kontraksinya DAHSYAT beuneeeeuuurrr. Ini kaki udah nendang kesana kemari saking nahan sakit. Jam 11an akhirnya disuruh masuk ruang persalinan, tapi TANPA suami dan TANPA siapa-siapa! Sendiri dong? Yaa engga.. sama susternya sih…

Di situ di PD lagi (arrrrggghhhhh!!!). Jujur aja pas di PD dan lagi sakit-sakitnya itu GAK BANGET! Saya sampe nendang tangan suster loh gak sadar hehehehehe *mangap ya Sussss* Di saat itulah perjuangan bersama yang namanya kontraksi ASLI dimulai. Saya sempet teriak kenceng banget 😀 dan goyang-goyangin tiang infusan hehehehehe *heroik ya sayaa*

Kehebohan saya yang nahan itu kontraksi kena omel susternya, dibilang jangan teriak nanti tenaganya abis buat ngeden.. tapi saya gak peduli, saya malah fokus melampiaskan rasa sakit dengan hal yang bisa saya lakukan. Nendang-nendang, goyang-goyangin tiang infusan, dan nangis :”(

Sedihnya, di saat saya kesakitan begitu, suami dan mama gak dibolehin masuk juga. Walhasil saya berjuang sendirian dan gatau harus megang dan jambak rambut siapa. Hiiikkkssss…

Induksi yang kedua ini prosesnya cepet banget. Gak lama dari aksi teriak-teriak dan goyangin itu tiang infusan, pembukaan udah lengkap dan saya disuruh latihan ngeden sambil nunggu dokternya dateng. Ehhh dan itu dokter gak bisa dihubungin karena HPnya ketinggalan. *Ya Rab….

Saya pun asik sendiri latihan ngeden, dan saya jago loh ngedennya.. alias gak salah dan kena omel. Padahal selama hamil gak ikut senam hamil dan latihan dulu hehehehe. Gaya yah.. Maklum, saya kan pelanggan setia konstipasi hahahaha. Abis kata susternya ngedennya mirip kayak mau p*p tapi panjang ngedennya, yaaelaaa itu sih pengalaman banget. Heuheuuu.

Dokter pun datang tapi suami dan mama gak juga dibolehin masuk. Huaaaa… tadi perasaan si suster bilang, Mamanya masuk kalau udah ada dokter yaaaa. Ah, tipuuu 😦

Pas dokter datang dia pun langsung kasih anestesi di sekitar jalan lahir dan menggunting emmm ah ngapain yang ini diceritain detail yah, serem. Saya ngeden, saya ngeden, saya ngedeeeeeeennnnn dan PLOP! Keluarlah si baby lucu Anindra *\(^_^)/* Pas denger tangisannya itu loh, kayak mimpiiiiii. Subhanallah saya abis lahiraaaan!!! Saya punya anak!! I have my own baby!!!! Ahhhh such a miracle bangeeeet! Happy dan legaaaa tiada terkiraaaa…

Alhamdulillah saya dan baby sehat dan selamat 🙂

Bayi saya pun dibersiin dikit dan langsung melakukan proses IMD, sayangnya dokter dan susternya gak sabaran soale belum nyampe sejam baby udah diangkat dari pelukan saya. Padahal kan IMD itu prosesnya sejam… Jadi Baby Kanin belum sempet toel-toel saya, dia udah dibawa lagi. Hiks.

Tapi saya masih inget banget waktu Baby Kanin disimpen di dada saya, ahhhh pengen nangis rasanyaa. Anget banget 🙂 Suami dipanggil ke dalem buat nge-adzanin.. ahhh itu momen paling bikin haru dan happy banget. Abis adzanin Baby Kanin, suami nyamperin saya dan kasih peluk dan cium. Huhuhu tadi gak ditemenin Aa 😦

Baby Kanin masuk ruangan bayi sambil disinarin dan diadzanin sama Papa dan difoto-foto sama Mama buat update status *ngahahaha.. sempet ya cyn, hari gini gitu, update status itu wajibun*

Saya masih asik dijahit dan dibersiin darahnya sama dokter dan suster. Fiuuuuhhh akhirnya selesai juga dan bersyukur banget-bangetan semua selamat sampai tujuan 😀

Setelah semua bersih dan rapi, saya pun dianter pake kursi roda ke kamar. Rebahan dan ketemu genggong!!! Mereka pas banget nyampenya. Pas saya udah kelar ngeluarin Kanin, pas mereka nyampe. Bisa yaaaa kalian..

Alhamdulillah wa syukurilah, anak pertama saya dan suami lahir sehat dan selamat pada tanggal 22 Mei 2012, hari Selasa jam 12.35 WIB dengan berat 3,1kg dan panjang 50cm. Namanya? Anindra Mazaya Purnama. Artinyaaa? Anaknya Asri dan Indra yang memiliki keistimewaan sehingga terus bersinar seperti bulan Purnama ^^

Yeaaayyy selesaaai 🙂

Owkeeeeiii itu cerita tentang lahirannya. Pegel jugaa. Dann saya mau intip Baby Kanin lagi ahhh.. Kangeeeenn 😀

Okee deh, thanks yaa yang udah mau simak cerita heboh saat saya lahiran. Semoga menginspirasi! *inspirasi apaaa buuuu..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s