Lika-liku Mengejar Gelar Sarjana

Alhamdulillah loh saya udah sidang! Yippiiiwwww!!

Ternyata sidang yang saya bayangin amat sangat menegangkan bisa dilewati dengan mudah dan tanpa tekanan yang berarti. Ngehehehe. After sidang saya langsung diboyong sama Mama ke Cianjur untuk istirahat sejenak setelah dua bulan ini berjibaku dengan dunia skripsi. Maklum cyn eike kan ibu hamil yahh. Kondisi fisiknya agak berbeda dengan yang lain jadi kudu banyak istirahat dan meluruskan urat-urat sendi yang terintimidasi oleh sibuknya saya kesana kemari.

Seminggu saya istirahat di Cianjur dan hari Rabu kemarin kembali memBandung Ria untuk ikut yudisium, daaan di sinilah cerita pahit itu dimulai. Jeng jeeengggg!

Sejujurnya memang ada yang mengganjal perihal urusan akademik saya untuk perskripsian ini, yaituuuu ada satu nilai yang masih E. Saya udah coba hubungin dosennya buat diubah itu nilainya jadi terlihat lebih cantik tapi belum ada respon. Berhubung saya orangnya gak enakan, yaudah deh ntar aja diurus lagi, insha Allah bisa. Dan pada hari yudisium kemarin nilai itu memang masih E. Dipanggil-lah saya sama PD 1 tentang masalah ini. Saya diceramahi banget karena katanya saya gak ada perjuangan untuk mengurus semua ini, saya katanya kurang fight. Saat diceramahi dan diomongin sama PDI dan bagian administrasi saya cuma bisa bilang, “Iya Prof.. Iya.. Iya.. dan Iya..” Satu hal memang salah saya yang katanya kurang fight dalam memperjuangkan nilai saya, tapi kalau boleh sedikit membela diri nih, kalau boleh loh, emmm.. kayaknya sih gak boleh, tapi kalau di blog ini boleh lah yaaaa. Hehehehe.

Ah gak jadi deng… itu cuma pembenaran yang gak beralasan. Tapiii… emmm pengen cerita ajaa. Tapi jangan diprotes yah, cuma cerita doang kok, gak minta dinilai benar apa salahnya.

Saya itu suka serba salah kalau berhadapan dengan dosen di kampus ini, satu pihak saya pengen ngejar banget untuk menghubungi dosen tersebut tapi di sisi lain ada rasa gak enak karena takut kesannya annoying dan gak sopan. Soooo dilemma.

Yang lucunya adalah, saat saya lagi anget-angetnya diomongin sama PD 1, ada dosen yang ikut ngasih masukan ke saya tentang cara saya menghubungi dosen. Waktu itu saya menghubungi beliau untuk urusan perizinan cuti, saya sms beliau tapi gak ada balasan. Yasudahlah saya tunggu. Nah, beliau bilang di saat saya mengsms beliau itu, dia telp balik saya tapi dengan no lain. Kondisinya saat itu saya emang sudah jadi CP seminar ini itu dan agak rempong kalau nerima telp gak ada identitasnya dan cuma sekali telepon atau gak ada smsnya dan saat itu juga (waktu ngurus perizinan cuti) pikiran saya lagi banyak banget dengan kondisi fisik yang masih terbatas jadi beneran gak kepikiran bahwa itu telepon dari dosen. Sama sekali gak ada niatan untuk tidak mengindahkan atau tidak sopan atau apapun itulah namanya. Berhubung saat-saat itu juga saya sedang dalam pengejaran skripsi, jadi urusan perizinan cuti saya pending dulu deh. Pikiran saya saat itu bener-bener kemana-mana dan saya mau coba fokus. Saya urus dulu skripsi saya sampai beres. Urusan yang lain simpen dulu. Beneran deh saat itu kondisi fisik saya juga terbatas. Ngurus skripsi dan bolak-balik ke dosen pembimbing dengan kegalauan tingkat dewa nyari bahan untuk literatur skripsi itu rasanyaaaa aduhaaai šŸ™‚

Oke, balik lagi ke insiden saya diceramahi PD 1, di situ saya udah gak tau harus apa deh. Oke, saya yang salah dengan segala ketidak-fight-an saya dalam mengejar nilai. Saya udah gak mau membantah dan berargumen. Saya cuma bisa legowo menerima keputusan bahwa saya belum bisa ikut yudisium periode sekarang. Subhanallah… itu rasanya antara nyesek banget tapi mencoba ikhlas dan sportif. Hal yang cukup dramatis adalah ketika temen-temen masuk ke ruang yudisium dan saya malah keluar dari gedung itu dan menuju mobil untuk meninggalkan tempat di mana harusnya hari itu saya yudisium dan mendengar kabar kelulusan. Perih.

Hari itu saya ditemenin sama Rahima, adik bungsu saya. Ngeliat mukanya yang kebingungan saya jadi gak tega. Hal pertama yang saya lakukan saat itu cuma nelepon Mama dan meluruhlah seluruh air mata sambil sesenggukan meratapi kebodohan dan ketidakberuntungan saya saat itu. Perih.

Entahlah saat itu gak tau harus apa. Cuma lemes aja.

Pokoknya saat itu adalah saat-saat penuh drama, penyesalan, dan kegalauan tingkat dewa. Yaaa sebagai manusia biasa saya juga ada batas ketangguhannya. Dua bulan mati-matian ngejar kelulusan sambil bawa janin kemana-mana, kaki bengkak, badan suka drop mendadak, dan hal lain yang memenuhi lika-liku saat ngerjain skripsi, semua itu belum juga berbuah manis. Wisuda bulan Mei yang udah jadi target dan impian di awal tahun harus kandas gitu aja karena mata kulah 1 SKS yang masih E. Perih.

Selama perjalanan di mobil menuju Bandung dari Jatinangor saya cuma bisa beristighfar, shalawatan, sambil ini air mata yang gak mau berhenti untuk keluar. Ahhhh cengeng banget sih memang. Saya mencoba untuk ikhlas dan fokus terhadap solusi apa yang bisa saya lakukan untuk memperbaiki keadaan.

Begitulah.

Seharian itu saya coba untuk bangkit dan menerima ‘kekalahan’ itu. Kekalahan yang sebenernya karena alasan yang cukup konyol dan kebodohan diri sendiri. Ah lagian apa yang saya alami dan harus saya hadapi juga gak ada apa-apanya dibandingkan temen saya yang harus menghadapi kenyataan dipending sidangnya karena satu dan lain hal. Itu ceritanya lebih mengharubiru dan bikin jantung rasanya diiris sembilu. Okei, lebay. Well. Apapun itu pasti Allah sudah menyiapkan hikmah di balik kejadian ini. Tinggal sabar dan nunggu maksud dan pesan Allah dari kejadian ini. Ikhlas dan sabar adalah Islam šŸ™‚

Baiklah, sekarang mari kita beranjak ke BAB V di mana saya akan membahas mengenai simpulan dan saran. Muahahaha… syndrome skripsi masih terasa hangat..

Simpulan:

1. Jangan suka menunda hal yang bisa dilakukan saat ini juga, semakin ditunda konsekuensi yang harus dihadapi ke depannya akan semakin berat.

2. Jangan suka meremehkan hal-hal kecil. Apalagi orang pelupa kayak saya. Tolong ya sikap ignorance-nya agak dikurangi.

Saran:

1. Kalau ngerjain skripsi kalau bisa jangan pas lagi hamil. Kasian janinnya… dengan segala kegalauan dan tekanan yang harus dihadapi kalau gak kuat-kuat amat sih mending jangan. Hidup itu pilihan, mau skripsi atau mau hamil. Sebenernya sih gak ada yang salah dengan skripsian sambil hamil. Yang salah itu pas lagi hamil, sendirian di rumah, nyusun skripsi, dan ngerjain kegiatan lain dan itu saya, hahahahaha…

2. Jaga terus ALLAH dalam setiap langkah, biar di saat kita ditempa dengan ujian dan cobaan, hati kita cukup kuat dan gak berlarut dalam kesedihan.

Owkeeeeyyy… mungkin itu aja kali yaaa curhat colongan saya kali ini. Mudah-mudahan gak kepanjangan. Hehehe. Well. Apapun lika-liku saya mengejar gelar sarjana, saya belajar banyak, banyaaaaaaaak banget dari semua yang udah saya lewati. Apapun kesedihan dan ujian yang saya hadapi, Allah hadirkan kemudahan yang lebih berlimpah buat saya. Jadi, nikmat Tuhanmu yang manakah yang kan kau dustakan?

Thanks yaa sudah mau membaca cuap-cuap Nyonyaa. Semoga jadi pembelajaran juga buat kita semua. Wisuda bukan segalanya kok buat saya. Gelar sarjana bukan kendaraan utama untuk menuju tujuan akhir saya, soooo ngapain dibikin pusing??? Jalani aja… nantipun terlewati!

FIGHT!!!!!

Salam Hangat,

NyonyaBisnis ^^

2 thoughts on “Lika-liku Mengejar Gelar Sarjana

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s