hidup lebih luas tanpa alasan!

Sudah pernah dengar dengan kata: keluarlah dari zona nyaman Anda!

Ah pasti udah pernah mendengar lah ya, itu kan klise banget. Klise tapi iya. Saya dari zaman SMP selalu senang dengan kata keluar dari zona nyaman sampai ketemu pada satu titik yang saya kasih judul: jenuh dan cape.

Terus saya diem aja gitu di zona nyaman dan gak kemana-mana lagi? Hmm.. ternyata gak bisa. Hidup saya makin jenuh dan flat aja kerasanya. Setuju banget deh sama ceritanya Sang Adik di notes yang ini. Notes yang ngebahas tentang mahasiswa Kupu-kupu dan Kura-kura. Hidup itu buat saya adalah perpindahan dari pencapain satu ke pencapaian yang lain. Hidup itu bergerak. Maka kalo saya diam berarti mematikan. Sepakat. Nah, tapi ternyata gak semudah itu deh untuk selalu keluar dari zona nyaman. Selama perjalanannya selalu ada scene deg-degan, cemas, galau, lelah, ngeluh, daaaannn masih banyak scene lainnya yang gak ngenakin. Okei, dengan ini saya proklamasikan bahwa saya selalu mengalami hal itu. Anytime! Tapi hidup kan memang seperti buku cerita kan ya? Saya mah nikmatin-nikmatin aja tuh. More experience, more lesson. Meskipun buat saya pengalaman bukan guru yang terbaik, tapi guru yang terlabil. Masa ngasih pelajaran pas kita udah ngalamin sesuatu? Hahaha… mirip KBK jadinya (^^)7

Saya udah hampir 4 tahun ini menjalani hidup dengan rutinitas yang gak cuma satu. Selain kuliah, adaaaa aja hal lain yang saya kerjakan. Cape? Pasti. Galau? Pasti. Stress? Ada lah… Tapi dari semua poin negatif itu, saya jaaauhhh lebih banyak dapat poin positifnya tanpa saya sadari. Well, semenjak menikah (lagi-lagi sejak nikah), saya semakin semangat untuk memainkan zona nyaman saya. Kenapaaa? Soalnya suami saya memberikan paradigma yang berbeda tentang zona nyaman. Apakah itu? Cekidot!

Tadi di awal saya tulisnya: Keluarlah dari zona nyaman Anda!

Kalau kata suami saya, apa yang kita lakukan itu bukan keluar dari zona nyaman kita, tapi memperlebar zona nyaman. Mungkin kita memang harus keluar sekali-kali untuk menarik batas zona nyaman dan menjadikannya lebar. Cape? Pasti. Galau? Pasti. Tapi hal yang saya rasakan sejauh ini sih memang yang ada justru zona kenyamanan saya lebih luas. Dulu yang asalnya saya pemalu dan gak nyaman ketemu banyak orang jadi nyaman dan biasa aja. Dulu yang asalnya saya gak pede dan gak nyaman ngomong di depan orang banyak jadi nyaman dan biasa aja. Dulu yang asalnya saya gak bisaan bisnis dan gak nyaman nawarin barang ke customer jadi biasa aja. Dulu yang asalnya saya gak nyaman bergaul dengan kalangan tertentu, saya jadi nyaman bergaul dengan siapa aja. Dulu yang asalnya masih milih-milih mau ikut acara apa aja untuk nambah ilmu, sekarang nyaman-nyaman aja tuh diajak ikut acara apa aja, yang penting ada manfaatnya. Sekarang saya selalu nyaman ditempatkan di kondisi apa aja (meskipun gak semua lah ya). Semuanya butuh proses. Proses untuk melebarkan zona nyaman. Nah, kalo saya tawarkan kata: melebarkan zona nyaman, mungkin terdengar lebih positif dan bikin semangat kan ya? Jadi, sudah sepanjang dan selebar apa zona nyaman kamu? Kamu sendiri yang bisa menilainya 🙂

Ada satu tips bagaimana caranya melebarkan zona nyaman tanpa ada halangan dan rintangan. Make your life without excusing! Hidup itu selalu bisa kok selama kita mau. Contoh konkrit: Saya itu ingin punya usaha sendiri. Saya pengen punya penghasilan tambahan. Nah, keinginan itu gak akan terwujud kalo masih ada excuse. Ah gimana bisa dapet uang tambahan orang saya gak bisa bisnis. Ah gimana bisa dapet penghasilan tambahan kan saya pemalu, mau ketemu orang aja males, apalagi nawarin barang, bisa gemetaran aja yang ada. Ah gimana saya bisa dapet duit, kuliah aja jadwalnya padat gini. Ah gimana saya bisa meluangkan waktu untuk usaha, requirement praktikum banyak yang keteteran. Ah saya kan lagi mau nyusun skripsi, mana bisa sambil bisnis. Teruuuusss aja kumpulin excusenya. Kita semua selalu punya stok excuse yang super duper banyak. Lah emang manusia diciptakan sebagai makhluk yang pandai mengeluh dan beralasan kan ya? Tapi, emang hidup mau diisi sama keluhan dan alasan melulu? Hmmm.. itu yang jauh bikin lebih cape! Percaya deh.

So, apapun alasan yang sedang kamu rancang untuk tidak melakukan sesuatu, saya bantu deh jawab alasan itu (yang di mana kalian pun pasti udah punya jawabannya sendiri). Life without excusing bakal membantu banyak hal dalam hidup kamu. Kamu bakal lebih banyak berbuat dan bertindak daripada sebelumnya. Saya itu gak bisaan bisnis, ngatur uang masih belepotan, dan belum pintar baca peluang, tapiiii… dengan hidup tanpa alasan, saya sekarang punya penghasilan tambahan dari 2 sumber yang berbeda, bahkan nanti nambah lagi jadi 3. Kok bisa? Ya bisa lah… Semua itu tergantung keinginan dan motivasi kita sebesar apa untuk mewujudkan impian tersebut. Jangan bilang berani ber-impian kalo masih punya banyak alasan.

Kalau udah kayak gini, saya bisa. Kenapa kalian engga?

Sipdeh. Pokoknya, stay young and positive ya people!

 

Rgds,

www.nyonyabisnis.in

 

P.S: Makasi buat Mas Isa, Aanya Bb, De Ika, Shaliha, Teh Marthy dan semua keluarga di dBCNetwork, juga orang-orang yang membuat saya yakin kalau saya BISA 🙂

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s