Celoteh Rabu

Hari Rabu buat saya hari yang cukup stressfull. Apalagi hari ini. Diawali sama ke-slek-an saya sama misua yang sebenernya gak penting-penting banget tapi cukup ngerusak mood, ditambah dengan kesulitan saya nyelesaiin penambalan kompositnya temen. FYI, skrg saya udah koass looo. Udah boleh ngerjain kerjaan dokter gigi ke manusia, bukan phantom lagi. Susah susah gampang ternyata, sejauh ini sih saya bener-bener masih belajar. Kalo dulu waktu preklinik, kita ngerjainnya di mannequin, sekarang ke orang langsung, di mana kalo ngerjain ditambah ada peran saliva (air ludah-red) yang bikin mata siwer-siwer gimanaaa gitu. Okei, back to the topic, seperti minggu lalu, saya ngerasa kesulitan banget nih ngerjain kasus lubangnya temen saya. Padahal konservasi gigi adalah bagian yang paling saya sukaaa. Agak shock ketika untuk pertama kalinya nanganin pasien berwujud manusia dan ngerjain gigi rahang atas, di belakang pula. Ampuuunnn DJ! Tapi saya pasti bisa. Tinggal dikerjain aja.

Well. Apa yaa yang bikin saya pengen nulis hari ini? Hmmm.. let me remember… Okei, buat saya hidup itu perjuangan. Halah. Enggak, bukan itu deh kayaknya yang pengen saya tulis. Hmm.. bentar, bentar.. saya mikir dulu. Udah lah yah saya ngalor ngidul aja. Kalo lagi pengen baca yang penting, jangan diterusin karena ini pasti ngawur-ngawur bahasannya, tapi kalo kalian lagi gak ada kerjaan, mending diterusin aja deh. Daripada diem dan ngelamun yang jorok-jorok. Hahahaha…

Sekarang udah bulan November, udah mau akhir tahun aja laaahh. Apa yah yang sudah saya raih di tahun ini? Ada sih. Saya tahun ini nikah! Wakwawww.. Gak nyangka deh. Padahal saya mimpinya tahun 2011 loh. Eh dikasih lebih cepet, alhamdulillah. Apa lagi ya selain nikah? Saya udah koass. Wadaww. Normalnya sih saya masih premature untuk jadi koass tapi sistem sekarang membuat saya dan teman seangkatan jadi koass dengan gelar tanpa sarjana. Blewah.

Ngomong-ngomong soal perdoktergigian yaaa, actually saya gak punya passion yang segimananya di dunia ini. Mungkin karena saya lebih terampil mengonsep, nulis, atau hal-hal yang berbau memuter-muter otak dan kreativtas kali yaa, daripada terjun langsung ke lapangan? Motorik saya agak kurang soalnya. Ah itu mah alasan saya aja ding. Hehe. Manusia kan suka punya 1001 alasan dan pembenaran untuk menjadikan dia gak punya cacat dan merasa gak ada yang salah sama diri dia. Owyeah. Inilah yang saya pelajari dari sang suami tercinta. Saya itu bukan gak bisa, saya itu orangnya gampang menyerah, terlalu pasrah sama keadaan. Duhduhduh. Pantesan aja hidup saya gini-gini aja. Iya, gini-gini aja. Saya gak berprogress yang segimananya, padahal kalo dipikir-pikir, saya punya waktu yang cukup buat meng-upgrade diri saya. Ah dasar manusia. Sekalinya udah akrab sama yang namanya malesita, udah deh, jadi gak guna.

Ngomong-ngomong soal males dan gak ada kemauan, saya mencoba memperbaikinya di minggu ini. Saya bela-belain masuk kuliah jam 7 di Jatinangor meski jumat-sabtu-minggu nya badan saya udah diforsir dan cukup membuat feel so remuk untuk acara PPMnya 2009. Saya bela-belain masuk IKA yang cuma sejam di Jatinangor padahal hari itu saya males berat (dan dosen IKA gak masuk, BINGO!), saya lawan semua kemalesan saya. Hidup saya terlalu berharga kalo dipake cuma buat mager (males gerak). Saya gak boleh cuma ngelamun jorok doang. (Eh, ga ding. Saya mah gak pernah ngelamun jorok. Emangnya kalian! ;p). Saya inget banget sama omongannya suami saya. Kalo uang mah bisa dicari Be, tapi kalo waktu? Gak bisa Be! Time is not money. Time is time. Waktu ya waktu, yang kalo gak dimanfaatin, dia bakal pergi dan gak bakal balik lagi. Sejak suami ngomong kayak gitu saya jadi punya tekad kuat untuk melakukan apapun sebisa saya. Meski saya melakukan bukan hal yang harus saya lakukan, yang penting dari setiap waktu yang saya punya, saya berbuat. Apapun itu. Tidak termasuk ngelamun jorok tentunya. (Ini apa sih ngomongin ngelamun jorok mulu ?!?!?!) yang penting SAYA BERBUAT.

Rencananya, setelah saya terbiasa untuk gak mager, saya udah terbiasa untuk terus melakukan hal dan gak bisa diem dalam artian yang positif, mungkin step selanjutnya saya bakal mulai membuat pergerakan saya lebih sistematis. Mengerjakan sesuai kebutuhan dan prioritasnya. Sekarang mah gimana caranya saya menekan setekan-tekannya spesies males dalam diri saya. Sampai gak ada sama sekali. Males itu musuh utamanya orang sukses deh. Musuh banget gelaaaa. Mudah-mudahan saya bisa. Kalau saya males lagi, saya harus baca tulisan saya yang ini. Saya harus kembali mengingat kalo saya punya janji untuk musuhan sama males. Sorry sorry jek deh, saya kan calon orang sukses (amiin). Gak temenan ya maaf sama yang namanya malesita. Hush hush.. Pergi sana!

Okei deh, itu aja. Wah, tulisan ngawur saya oke juga nih. Bagus lah. Semoga bermanfaat yaaa buat semua. Kiss :*

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s