Another Romantic…

“Kamu bahagia gak nikah sama Bb?”

Entah kenapa semalem saya tiba-tiba nanya itu sama suami. Dan sudah bisa dipastikan suami langsung heran, ”Ngapain sih kamu nanya kayak gitu? Kamu berharap Aa jawab apa?”

”Bilang bahagia juga cukup kok.”

”Oke. Aa bahagia, Be.. Bahagia banget.”

Ahh.. sebenernya pertanyaan itu selalu muter-muter di otak saya. Saya suka ngerasa insecure. Di mata saya, dia semakin cuek, perubahan perilaku cowok yang sebenernya emang sudah sewajarnya ketika dia udah mendapatkan apa yang dia kejar. Tapi tetep aja bikin saya was-was sendiri. Entahlah. Saya gak tau apakah ini hanya perasaan saya aja atau perasaan setiap wanita di dunia ini. Dengan karakteristik suami yang memang dari sononya lempeng bin kalem, saya gak bisa berharap banyak. Fortunately, saya punya sobat yang cetakannya gak jauh beda sama suami. Temen saya selalu bilang kalo orang lempeng kayak mereka itu gak perlu harus selalu mengungkapkan apa yang dirasakan. Katanya, dengan mereka tetap setia ada di samping pasangannya, itu udah cukup untuk membuktikan kalo mereka itu sayang sama pasangannya.

Well. Mungkin saya emang belum bisa sepenuhnya santai dengan kelempengan suami. Tapi, saya udah gak seuring-uringan waktu awal mula saya tau dia itu lempeng bin kalem. Saya udah mulai bisa nerima. Saya udah gak berharap dikasih kejutan manis yang segimananya sama dia. Saya gak berharap tiba-tiba didatengin ke klinik dengan sebuket bunga di tangannya, hahaha fairy tale banget ya? But it’s me. Saya emang orangnya tipe yang romantis. Dan dia enggak. Sering saya sharing sama sobat yang juga didiagnosa lempeng itu, mereka itu bukannya gak mau dan bukan gak segitunya sama kita, tapi mereka punya cara yang berbeda untuk nunjukin sayang sama kita. Hal yang kayak gitu-gitu remeh banget buat mereka. Gak kepikiran aja gitu. Okei, baiklah.

Eniwei, apapun tipe suami saya, saya cinta sama dia. Dari awal emang bukan karena keromantisannya saya jatuh cinta sama dia. Saya cinta dia karena dia punya karakter yang kuat. Visi yang jelas, setia, dan penuh tanggung jawab. Kurang apa lagi hayoooo…

Saya tau dia punya cara sendiri untuk menunjukkan cinta dan sayangnya sama saya. Mungkin bukan seperti pangeran dengan kuda putihnya, tapi dengan dia selalu setia mendengarkan keluh kesah saya, manjanya saya, labilnya saya, dan tetap cinta sama saya dengan segala kekurangan saya, oh Men.. itu udah lebih dari cukup sepertinya.

Banyak cara untuk menjadi romantis. Dukungan yang gak pernah hilang itu juga bisa dibilang romantis. Semuanya bisa jadi romantis, bagaimana kita menyikapinya.

 

Terimakasih ya Aa. Kamu sudah mengajari aku keromantisan yang berbeda 🙂

Love u.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s