The Honeyday

Unfortunately, abis nikahan saya dan suami gak punya waktu yang cukup untuk spend time together kayak penganten baru lainnya. Aa sih cuti. Saya? Mahasiswi dengan jadwal kuliah yang gak jelas. Ceritanya sih weekday after saya married mau ada jadwal ujian. Nama ujiannya OSCE. Objective Stuctural Clinical Ex…apaaa gitu. Lupa. Ujian ini adalah ujian praktek untuk menentukan saya bisa lolos klinik atau enggak. Ujian yang gak maen-maen dong??? Makanya saya dan suami memutuskan untuk gak kemana-mana after nikah. Huuuu… gak seruuuu. Tapi, saya masih punya waktu buat bener-bener bisa ngerasain bulan madu sama suami. Hari Senin tanggal 4 Oktober setelah saya nikah, saya bolos kuliah untuk menghabiskan waktu bareng suami, berdua aja. Sehari doang, tapi mayanlaaa.

Hari itu kita rencananya mau nginep di hotel dan napak tilas ke tempat di mana kita ngopdar di awal pedekate. Prikitiiiwww ;p Kita gak milih hotel yang berbintang karena niatnya cuma biar bisa berduaan aja tanpa orang lain, sayang kan kalo cuma dipake bobo harus ngeluarin kocek yang gede?? Kita pilih hotel yang gak berbintang tapi cozy di daerah Dago. Worth it lah. Sebelum check in di hotel jam 12, jam 10an kita brunch di destination pertama kita hari itu.

 

Ngopdul.

Begitu bersejarahnya tempat ini buat kita. Kenapakah?

Jadi ceritanya gini, saya sama Aa selama ini hanya kenal via social network. Pernah sih kenalan secara langsung, duluuu banget. Waktu saya SMA kelas 2. Waktu itu saya dikenalin sama Kak Aziz, tetangga saya yang kebetulan temen kuliahnya dia. FYI, Aa ini adalah salah satu personel band nasyid ternama di Bandung waktu zaman itu. Zaman di mana peradaban di Bandung baru dimulai. (Hadeuuh). Okei, saya akui dulu saya adalah fans terbaik band nasyid itu. Tiap kali mereka manggung saya pasti sempetin nontonin mereka, meski harus rela ngeluarin duit dari uang mingguan kiriman ortu. Ngefans abis gilaaa. *Hoek* Nah, karena Kak Aziz ini tau betapa saya ngefans sama band nasyid yang tidak boleh disebut namanya, suatu ketika saya ketemu sama Aa secara tidak sengaja di Salman ITB pas ada launching albumnya Faliq, duo nasyid made in Bandung juga, dikenalinlah saya sama Indra Purnama Irawan ini. Nothing special. Biasa aja. Daaa saya mah ngefans sama vokalisnya bukan sama bassist-nya. Heuheu. Tapi yaa mayanlaa.. Saya tau banget Kang Indra (dulu saya manggilnya akang donggg), kalo lagi manggung dia kan orang yang paling autis, asik sendiri, dan ngehayatin banget deh. Eh, Aa.. dari semua personel Shaffix, tapi kamu loh yang suka be perhatiin kalo lagi manggung. Gayanya itu looo.. autis banget. Hahahaha.. (Eh, tadi saya nyebut merk band-nya ya? Ups. Gak sengaja. Maaf ya).

Time after time, karena udah kenal, saya sama dia jadi temenan juga di dunia maya, Friendster! *haseekkk* Saling kirim testimoni gak penting but like I said, nothing special.Kita cuma saling update kabar dan kesibukan. Basa-basi busuk. Mayanlah nambah kuantitas testimoni yang masuk di kotak komennya. Biar gaya aja gitu. Haha, alay. Eh, saya sih emang ngerasa biasa aja sih waktu itu. Gatau tuh kalo dari pihak pengantin pria-nya mah. Mungkin aja kan He had a little crush sama saya. Yaa gatau juga yaa. Hihi.

Untuk skala ketemuan, gak sekali itu aja, (waktu di Salman-red) saya gak sengaja ketemu sama dia. Tiga kali gitu? Lupa. Pokoknya lebih dari sekali deh, tapi yaa gitu. Gak ada rasa sama sekali. Secara dia temennya temen saya, dan pernah suatu massa di mana dia adalah temennya mantan saya. Ngapain juga ada apa-apanya sama dia. Gak penting. Uwoooo…

Terus, kok bisa jadi deket? It’s destiny. Ceritanya saya udah lamaaaa banget gak keep contact sama dia. Sampai suatu ketika saya butuh nanya CP nasyid untuk acara rohis di kampus. Satu-satunya anak nasyid yang saya tau yaa cuma dia. Saya cuma bermodalkan profilenya di FS untuk ngehubungin dia. Ya udah tinggal log in FS, dan whoola! Ada komen terbaru di FS saya, Indra Purnama has sent you a comment. Wawww.. what a coincidende! Yaudin, tanpa basa-basi busuk lagi saya langsung bilang ke dia kalo saya butuh bantuan tentang nanasyidan. Dengan senang hati dia pun bantuin saya banget. Percakapan saya dan Aa dimulai di YM. Saya gak bisa ketemuan sama dia. Secara saya di Jatinangor, dia di Tasik. Hari gini kalo gak manfaatin teknologi, apa kabar dunia?!?!

Pertama kali YM sama dia, kok saya langsung ngerasa asik banget ya chat sama dia. Kayak ketemu temen lama. Kayak ketemuu… diri sendiri. Dia itu saya versi cowonya. Itu sih first impression saya waktu pertama kali chat sama Kang Indra (aduh akanggg). Abis chatting malam itu, saya senyum-senyum sendiri. Entahlah. Kayak gak mau cuma sekali doang saya chat sama dia. Kok bikin ketagihan ya? Dia beda. Dia seru. Dia… kayak saya.

Singkat cerita, akhirnya saya pun tukeran no hp sama dia untuk memperlancar komunikasi saya dan dia untuk urusan yang nanasyidan tea. Saya masih inget lo sms pertama dia


Tes.. tes..

Gitu doang.

Ada lagi satu sms yang dia kirim ke saya dan saya masih inget. Waktu itu kalo gak salah kita udah selesai berurusan tentang nasyid. Saya sebisa mungkin untuk gak smsan sama dia. Meskipun nagih tapi saya tahan. Saya bener-bener lagi gak mau punya temen deket cowo waktu itu. Sampai ada sms ini…

 

Eh tau singkatannya sosekpolbudhankamrata ga?

Saya waktu itu lagi asik-asiknya nonton Madagascar di bioskop. So, I didn’t take care his sms much.

Aduh apa ya. Knp gitu tiba-tiba nanya begituan?

Engga. Udah gak usah dipikirin.

Eniwei, Apa kabar?

Gubrak. Kirain apaaa, yang ada saya waktu itu cuma heran aja. Kenapa harus pertanyaan tentang sosekpolbudhankamrata sih yang jadi intro? Kenapa gak sekalian nanya kenapa ya Megawati kayaknya sebel banget sama SBY? Dasar aneh.

Ah pokoknya semuanya mengalir dengan sederhana, semenjak itu saya jadi kecanduan chatting sama dia. Smsan sama dia. Ditelpon sama dia. Saya nikmatin banget saat-saat dimana saya saling tuker pikiran. Saling sharing. Saling ngasih tau lagu kesukaan. Saling ngasih tau website bagus dan inspiratif. Saling ngobrolin selera masing-masing. Dan saling makin tertarik satu sama lain. Waw. Saya waktu itu mencoba untuk memungkiri perasaan senang di hati saya. (Aduh, kamana atuh memungkiriiii???) tapi ternyata makin sini saya emang makin tertarik sama dia. Dia yang smart, gokil, kocak, fresh, dan kayak…… saya. Pokoknya saya jadi makin penasaran deh sama dia. Saya sebenernya gak suka dengan situasi ini, setelah beberapa bulan yang lalu saya putus sama mantan yang lumayan lama menjalin hubungan sama saya, saya sedikit trauma untuk build a little crush sama cowo lain. Ogah deh pacaran. Gak pasti. Udah gitu gak boleh sama agama. Iya kan? Jadi yaaa saya coba menjalani hubungan sama dia as a friend aja. Udah gitu doang. Hanya sebatas kenalan lama yang butuh bantuan aja. Tapiiii… makin ke sini, dia emang makin menarik buat saya, Aduhhhh….

Akhirnya saya pun jadi sering keep in touch sama dia. Sampai akhirnya waktu itu ada konser nasyid di Sabuga. Udah lama banget saya gak nonton nasyid!! Saya jadi tergoda ke sana, tapi gak ada temen. Yaudah saya iseng ngasih tau ke dia kalo saya pengen banget ke sana tapi gak ada temen. Secara gak langsung pengen bilang, temenin dong, Huahahahahaha.

Saya waktu itu bilang ke dia kalo saya bakal dateng tapi paling culang cileung sorangan. Dia pun bilang ke saya kalo dia punya waktu dan bisa pulang ke Bandung, dia mau nemenin saya culang cileung sorangan. Yess! Berhasil.

Hari itu pun saya untuk pertama kalinya ketemu dia lagi dengan keadaan saya udah jauh lebih kenal dia daripada waktu terakhir kali saya ketemu dia. Aduh deg-degaaaannn. Coba dicatet ya, bahkan saat itu pun saya bener-bener gak ada feeling yang segimananya. Cuma rasa deg-degan ketemu sama cowo. Anak nasyid. Gitu lah kurang lebih.

Saya pun ketemu dia secara nyata, gak sekedar pake teknologi. Saya dikenalin sama temen-temennya. Yeaaa.. saya disangka ada apa-apanya deh sama temen-temennya. Padahal kita waktu itu beneran temen chatting doang. To. Pas lagi asik-asiknya menikmati suasana konser nasyid waktu itu, dia ngajak saya ke ngopdul. Yap, ngopdul. Inilah kenapa buat saya ngopdul cukup bersejarah buat saya dan dia. (Cerita latar belakangnya panjang banget yaa?). Saya gak berduaan aja ke ngopdulnya. Aje gilee. Emang saya on a date ama dia?! Enggaklah. Saya, dia, dan temen segengannya. Saat itu untuk pertama kalinya juga saya hang out sama sekumpulan om-om. Hahahaha… Eh tapi mereka om-om yang asik banget loh. Saya baru pertama kali kenal mereka tapi udah ngerasa nyaman aja. Selama di ngopdul saya dicengin sama temennya dia. Iya, iya, iya… saya disangka ada apa-apanya sama dia. Padahal enggak ada sama sekali.But well, itu adalah pertemuan saya untuk pertama kalinya sama dia dengan kesengajaan. Saya seneng banget hari itu. Saya seneng banget bisa ketemu dia. Hah. Aneh.

Semenjak itu saya jadi makin deket sama dia. Makin in to him deh. Dia juga gitu ke saya. Tiap ada weekend yang memungkinkan kita untuk jalan, dia ngajak saya jalan. Untuk ketemuan berikutnya, just the two of us. Setiap ketemuan, saya jadi makin bisa liat aslinya gimana. Orangnya seruuu. Kita jadi makin sering jalan. Kalo gak nonton di PVJ, kita ke Ciwalk. Nah destination honeyday berikutnya ke Ciwalk.

 

Ciwalk.

Saya lupa waktu itu saya ama dia dalam rangka apa ya ke Ciwalk? Yang saya inget waktu itu makannya di Gokana Teppan. Pas honeyday ini kita pun duduk di kursi yang sama waktu kita jalan dan dengan posisi yang sama. Hihi. Seneng deh rasanya… Saya pun ngingetin Aa obrolan dodol waktu dulu kita makan di Gotep. Di mana saya sama dia belum samsek have any relationship.

 

Istri: Yang, inget gak waktu kita makan di sini dan kita ngebahas tentang mie.

Suami: Inget lahh.. Waktu itu kamu bilang gini, Aku mah yah nanti kalo udah punya keluarga gak akan nyediain mie instan da di dapur. Mie instan kan gak baik buat kesehatan. Kalo aku nge-stok mie instan di rumah, ntar malah jadi kebiasaan makan mie instan suami sama anak aku.

Istri: Iyaa, terus kamu dengan polosnya bilang, Aku kan suka mie instan.

Suami: Hahahaha.. padahal peduli amat ya kalopun Aa suka mie instan. Toh belum tentu juga waktu itu Aa jadi suami kamu… Dodol.

Istri: Itu dulu. Sekarang, 1 tahun setelah itu kita duduk di tempat yang sama dan menu yang sama, tapi status kita udah jauh beda. Kamu suami aku sekarang 🙂

Suami: Hmmmm… gak nyangka yah, Yang?

Saya pun cuma bisa senyum bahagia. What a lucky I am having you in my life, A… Alhamdulillah.

Daannnn… Sesi napak tilas hari itu pun kita cukupkan hanya di Ngopdul sama GoTep Ciwalk doang. Masih banyak sih tempat kenangan lain untuk kita jabanin dalam rangka napak tilas, tapi kita mau cepet-cepet ke hotel aja. Udah malem. Nanti hotelnya keburu tutup. Hehehehehe…

Now, 38 days after that moment. I always happy spend time together with him, no matter what. Udah dua minggu gak ketemu dan rasanya ya ampuuunnn kangen brutal!

 

Thanks God I found you, A… Bebe makin sayang sama kamu.

 

 

 

One thought on “The Honeyday

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s