sempet-sempetnyaaa…

Weekend selalu menjadi saat-saat yang paling ditunggu sama saya dan Aa. Iyalah secara kita ketemu cuma pas weekend, dan ini adalah cerita weekend keempat pasca pernikahan saya dengan Aa…

Unfortunately, I had my beautifully stomachache at that last Friday night, di malam ketika Aa nyampe kosan dari Tasik. Awalnya sih perut gak berontak hebat, cuma minta dielus sama si Aa aja. *manja* Aa pun dengan kebetulannya bawain sate ayam. Saya sih udah makan tapi melihat keadaan saya yang kayak gitu Aa maksa saya makan lagi. Disuapin deh ^^

Oke. Sesi suapan sate ayam di malam hari pun selesai.. tapi perut saya masih aja cari-cari perhatian sampe akhirnya saya dan Aa mencoba mengalihkan rasa sakit saya dengan kegiatan yang biasa dilakukan oleh penganten baru yang dalam 5 hari tidak bertemu. Oh yeah, you know what 😀

Cara itu cukup berhasil. Perut saya diem. Yeay! Obat yang mudah dan tidak pahit itu cukup ampuh juga 🙂 Saya pun ngobrol-ngobrol ringan sama Aa cerita-cerita tentang apa aja yang terjadi 5 hari ke belakang dalam keseharian kita. Abis ngobrol Aa pun mandi karena dia belum shalat Isya. –Lah emang abis ngapain mau shalat harus pake mandi dulu?? Haduh, bahas banget deh ;p

Aa selesai mandi dan perut saya memulai kembali aksinya. Ouhh sakit sekali. Aa pun dengan sigap bikin kompresan air anget buat perut saya. Sumpah sumpah sumpah, rasanya sakit bangeeetttt… *Ah, ternyata obat yang tadi gak mujarab. Kecewa*

Kompresan air hangat dan minum air putih hangat cukup sedikit berhasil karena saya bisa tertidur sambil dipeluk Aa. Ah senangnya. *Maaf ya bikin ngiri* Tapi beberapa menit kemudian saya kesakitan lagi. Saya mengaduh makin keras dan Aa makin bingung. Jam sudah menunjukkan pukul setengah dua pagi. Crap.

Posisi saya udah gak karuan. Mulai dari telentang, tengkurep, nungging, kayang, roll depan, roll belakang, semua gaya udah saya coba untuk bikin perut saya diem. Ya Tuhaaann.. ini rasanya kayak mau melahirkaaann! *Seperti saya sudah pernah merasakan saja ya?*

Aa pun bener-bener panik saat itu. Saya dan Aa malah ribut masalah obat. Aa yang dengan pedenya nyodorin saya obat ini itu dan saya yang sempet-sempetnya berteori tentang ilmu obat-obatan sampe si Aa ngeluh, ”Aduh susah deh ngurusin orang pinter!!!” Yeah.. saya kan calon dokter di mana saya udah dijejel ilmu-ilmu begituan, jadi refleks untuk ngoceh ilmu farmako, but saat itu rasanya ilmu saya gak ada gunanya, yang ada saya malah ribut dan sakitnya saya makin kerasa. Ampuuuunnn…

Aa pun nyoba untuk keluar kosan, cari inspirasi. Hmm.. seperti tidak nyambung tapi kurang lebih kayak gitu. Selama Aa keluar cari inspirasi, saya makin panik sepanik-paniknya. Saya mah kalo udah sakit kayak gitu suka berlebayan mikirnya. Di otak saya cuma kepikiran satu hal, SAYA HARUS KE UGD. SAKITNYA GAK NAHAN!!! Akhirnya saya pun denga inisiatifnya, ngetwit:

Buat siapapun yang lagi online, ada yang tau gak klinik yang masih buka jam segini di Dipati Ukur. Perut saya kontraksi hebat @infobandung

Saya kepikiran ngetwit karena pada dasarnya saya lebih pengen bangunin sobat saya untuk nanganin masalah ini daripada ke klinik, tapiii.. ntar yang ada saya malah disemprot ama Aa gara-gara ngerepotin orang. Aa kan paling ga suka tuh kayak gitu. Huh. Yaudah saya lampiaskan ke twitter.

Aa pun datang dari pencarian inspirasinya dengan membawa obat maag dan emm.. Enzyplex. Aa maksa saya makan obat itu. Saya gak mau. Saya gak biasa makan obat warung *songong*. The funny thing adalah ketika Aa maksa saya minum Enzyplex, katanya itu buat ngurangin rasa sakit. Saya pun dengan refleks liat komposisi obat itu. Gak ada sama sekali unsur kimia yang bisa ngurangin rasa sakit. Isinya enzim dan vitamin. Kalo pengurang rasa sakit at least ada kandungan parasetamol atau asam mefenamatnya. Ini gak ada. Tapi Aa waktu itu keukeuh.

”Ini tuh buat ngilangin rasa sakit Be. Kata Aa yang di Indomaret katanya gitu.”

Haduuhh.. bikin makin emosi. Dia lebih percaya sama Aa Indomaret daripada sayaaaa T___T

Yasudahlah akhirnya saya menyerah bilang sama Aa untuk ngehubungin Atha, atau Imbi, atau Sari, atau siapapun deh di kosan saya yang dulu. Mereka bener-bener udah expert kalo masalah perut-perutan, apalagi Atha.

Aa pun sepertinya menyerah melihat kelakuan saya yang gak mau diapa-apain sama Aa. Ini pertama kalinya saya kambuh maag, paling parah, dengan pria yang baru saya kenal. Wajar ga? 😀 Emang sih sedikit berlebihan, but hei, saya BENER-BENER KESAKITAN. SAYA PANIK!

Aa pun nyamperin mereka ke kosannya. Aduuhhh bener-bener ngerepotin banyak orang nih si Neng… Maap yaakkkkk..

Sepulangnya Aa dari kosan Cirebon, saya pun dikasih obat yang sudah dijelaskan instruksi pemberiannya sama Atha dan Imbi. First, saya dikasih Ranitidin. Obat maag yang lebih nendang daripada Promag ataupun Mylanta. Sedikit cerita tentang kenapa perut saya bisa sesakit itu, teori dari Atha tentang maag: Maag itu adalah keadaan di mana asam lambung meningkat karena telat makan atau salah makan (saya makan mie pas buka puasa), terus kalo udah ada gejala maag harusnya jangan dikasih makan dulu, itu sih percuma, lambungnya udah pundung. Nah, kenapa saya bisa parah banget sakitnya? Karena asam lambung itu kan gas ya? Kasus saya itu gasnya udah banyak banget sampe neken semua organ di sekitar lambung. Kebayang lah ya sakitnya kayak apa. Makanya saya dikasih Ranitidin untuk menetralkan keasaman lambung di mana Ranitidin ini sifatnya emang basa. Sambil Ranitidinnya kerja, saya diolesin Counterpain untuk meringankan kontraksi otot karena aksi gas yang neken organ-organ itu biar relaks. Hmmm.. keadaan membaik. Apalagi ketika Aa ngajak saya ngobrol ngalor ngidul sambil ngolesin Counterpain di perut saya.

Nah ini nih poin di postingan saya kali ini. Saya semakin sadar kalo saya dan Aa itu adalah pasangan orang aneh. Kenapa? Setelah segala kelakuan bodoh kita malem (pagi) itu ketika maag saya kambuh, puncaknya di sini.

Suami: ”Be, kok kamu bisa sih sempet-sempetnya pas lagi sakit segitunya kamu STATUS UPDATE. Nanya klinik sampe ke twitter???”

Istri: ”Yaaa aku kepikirannya itu. Twitter kan gudang info. Be beneran panik dan gatau harus nanya siapa. Sebentar, kok kamu tau???”

Suami: “Yaa tadi Aa cek twitter. Terus liat status kamu yang menanyakan ke publik Bandung bahwa kamu sedang kontraksi hebat dan nanya klinik terdekat di mana. Sooo inisiative. Out of the box. Kok kepikiran gitu nanyanya ke publik twitter.”

Istri: “Okeeiii… Kalo kamu heran kenapa istri kamu sempet-sempetnya ngetwit untuk nanya klinik terdekat di mana, kok Be juga heran ya sama suami yang sempet-sempetnya cek twitter di saat istrinya sedang kesakitan hebat.”

Suami: “Yaa.. kan ngisi waktu luang Be.”

Istri: ”Ngisi waktu luang???”

Suami:” Iya. Tadi pas lagi jalan dari kosan ke Indomaret daripada gak ada kerjaan ya udah Aa sambil buka twitter.”

Istri: “Hahahaha… Dodol. Sama aja. Be sempet-sempetnya. Kamu juga sempet-sempetnya!!”

Aa tetep ga terima kalo dia dibilang sempet-sempetnya. Dia merasa apa yang dia lakukan itu wajar, yang gak wajar itu kelakuan saya yang sempet-sempetnya ngetwit. Jadilah kita saling membela diri padahal kalo dipikir-pikir dua-duanya juga sempet-sempetnya ;p

Saya di situ belum bisa ngebayangin aja bagaimana bentuk muka seorang suami yang sedang panik dengan keadaan istrinya dan berjalan cukup cepat untuk mencari bantuan tapi masih bisa buka twitter. Kita memang pasangan dodol. Dodol Garut.

Apalagi ketika adegan ini,

Istri: “Aduh Be pengen bisa kentut banget nih. Supaya gasnya keluar. (Saya pun nungging). Kata Mama, kalo susah kentut, harus nungging biar gasnya keluar.”

And you know what?

Suami saya ikutan nungging.

Istri: ”Kamu ngapain???”

Suami: “Nemenin kamu nungging.”

Istri: (-__-)7

See? Suami saya emang suami paling langka di dunia. Terima kasih Tuhan. Saya bahagia! Hahaha..

Hmmm.. Aa pun menceritakan apa saja yang sudah ia lewati di luar sana ketika mencari inspirasi untuk kesembuhan saya. Saya cuma bisa ketawa ngakak melihat kegaringan dan kejeniusan spontanitas suami. Ahh.. Aa, Aa… kamu teh meni bodor pisan.

Jadilah malam (pagi) itu menjadi malam (pagi) yang penuh cerita. Penuh kedodolan. Penuh kejutan reaktifitas dua anak muda yang baru-baru ini disatukan dalam satu kamar. Saya yang emosian, panik, ga sabar, dan rewel banget, penuh teori, dan Aa yang polos, awalnya menyikapi ini dengan sangat simple menjadi ikut-ikutan panik juga, dan jengkel dengan segala teori kesehatan saya, dan juga sempet-sempetnya ngegaring.

Cerita pun berakhir ketika saya (finally!) bisa tertidur saat adzan shubuh berkumandang, begitu juga Aa. Malam yang melelahkan dan menyenangkan. Besoknya saya segar bugar. Aa pun segar bugar. Dan kita siap untuk menunaikan olahraga pagi seperti biasa. Hehehehe..

Terima kasih ya Aa untuk perjuangannya saat itu memenuhi semua permintaan Bb. You’re my great guardian. Maaf yaaa Bb nya reweellll 😦 Next time, be gak akan se-rewel itu. Janji. Paling manja aja. Hihi. Maaf juga kalo kamu dicekcokin sama semua teori obat-obatan. Be tau sih itu terlalu berlebihan, tapi itu yang Bb pelajari hampir 4 tahun ini. Ngebetein deh pasti? Hehehe…

Ah, pokoknya semenjak malam itu saya makin cinta sama suami. Meskipun dodol dan aneh, kamu unik dan spesial (pake ayam), A!  ^.^

Aa kalo lagi asik twitter-an

4 thoughts on “sempet-sempetnyaaa…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s