curhat dulu

Bismillah…

Hai loteks! Apa kabar? Seneng deh rasanya bisa nulis lagi. Setelah sekian lama. Setelah si saya berhepi-hepi menjalani kehidupan pasca pernikahan. Hihihihi..

Loteks, saya mau curhat dongs. Boleh yaa? Boleh laaa..

Setiap orang punya impian dan prioritas hidup yang berbeda-beda. Impian dan prioritas itu gak ada yang bisa protes kecuali si empunya nya sendiri. Setiap orang pasti punya alasan kenapa memilih impian yang itu dan prioritas yang itu. Gak ada yang bisa protes. Apalagi ngomentarin dan ngerasan impian dan prioritasnya lebih baik. Gak ada yang lebih baik. Gak ada yang kurang baik. Semua pasti punya alasannya.

Saya kurang ngerti tepatnya kenapa saya merasa jadi manusia yang lebih individualis dari sebelumnya. Hmm.. individualis di sini maksudnya, saya udah gak peduli lagi sama prioritas orang. Dulu saya selalu mempermasalahkan kenapa sih dia gini.. kenapa sih dia gitu, dan bikin saya jadi ribet sendiri. Dodol sih emang. Kayak yang dia nya mikirin saya aja. Iya, semakin ke sini saya semakin ngerasa kalo setiap orang punya kehidupan dan ceritanya masing-masing. Kita gak berhak ikut campur atau ngomentarin selama orang tersebut gak minta dikomentarin.

Well. Saya lagi sebel aja sama orang yang selalu ngerasa bener dengan sudut pandangnya sendiri. Hei! This life is not just belong to you! Apa yang menurut lo bener dan baik belum tentu buat yang lain pun begitu. Setiap orang punya pola piker yang berbeda-beda dan gak ada yang salah dengan itu. Saya termasuk orang yang amat sangat fleksibel. Saya cukup terbuka dengan pola pikir apapun selama itu gak nyenggol prinsip saya dan syariah yang harus saya jalani. Saking fleksibelnya saya, saya jadi kurang respek sama orang yang terlalu kaku. Terlalu teoritis dan saklek. Hufff.. sudahlah.

Oiya, satu hal lagi. Saya bukan tipe orang yang kalo dijahatin balik jahatin lagi. Selama itu gak nyinggung prinsip dan syariah yang saya pegang, sejahat apapun dia, I will give the best smile that I ever had. Gombal? Mungkin. Itu cuma kiasan kalo saya akan terus berbuat baik apapun keadaannya, sesulit apapun kesempatan yang ada. Bukannya apa-apa, saya malu sama Rasul yang masih bisa berbuat kebaikan sama musuhnya meskipun udah dilempar sesuatu yang gak pantas ke dirinya. Kalau Rasul bisa, kenapa saya engga? Bismillah…

*Hihihi… tulisannya serius yaa? Maaf maaf maaf.. lagi curhat sekaligus menasihati diri sendiri ;p

One thought on “curhat dulu

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s