cerita tentang persiapan pernikahan

KKN bentar lagi, Ramadhan bentar lagi, Lebaran bentar lagi, dan hari pernikahan juga sebentar lagi 🙂

Apa aja yang udah saya siapin? Mmmh… apa ya? Yang pasti akhir bulan Juni ini saya cukup hectic. Selain nyiapin buat KKN, saya juga kudu packing barang untuk pindahan kosan, ngurusin administrasi Semester Pendek, nyelesaiin requirement praktikum, mengamanahkan beberapa amanah yang akan sementara ditinggalkan selama KKN, dan menyiapkan pernikahan. Phew! Banyak sekali fokus saya akhir bulan ini… Semepet bikin saya uring-uringan dan sedikit mengeluarkan air mata saking pusingnya tapi alhamdulillah saya sudah kembali semangat dan akan segera menyelesaikannya dengan baik, insya Allah 🙂

Nah, judul posting kali ini kan tentang cerita persiapan pernikahan, emmm…. saya mau share tentang betapa saya makin sayang sama Mama, Papa, keluarga besar dan Aa.

Jujur aja deh kalo yang namanya detik-detik pernikahan itu bukan hal yang mudah untuk saya lewatkan. Saya makin sadar kalo saya ini masih ababil, ahahaha. Alhamdulillah semuanya masih sangat sabar meladeni saya dan akhirnya saya jadi malu sendiri. Gak ada yang bisa saya lakukan kecuali bersikap dewasa dan bijak menghadapi semuanya. Saya terharu banget ketika Papa dan Mama begitu serius dan mengusahakan yang terbaik untuk pernikahan saya nanti. Gak nyangka aja bakal seindah dan semudah ini 🙂 Mudah-mudahan hasilnya baik dan penuh berkah. Semoga Allah selalu memberikan kelapangan rizki dan kemudahan dalam setiap urusan Mama dan Papa.

Dulu saya sempet pesimis dengan keputusan menikah muda karena takut malah jadi ngerepotin Mama dan Papa nyiapin semuanya, tapi Alhamdulillah Mama dan Papa sangat membantu saya menyiapkan semuanya. Hampir semua yang saya pengen dipenuhi sama mereka, ahhh speechless banget. Bener-bener deh yang namanya orang tua luar biasa pengorbanannya. Saya gak bisa bales dengan sesuatu yang sama Ma, Pa.. Sekarang yang teteh bisa adalah menjadi semakin baik dan semakin baik lagi sebagai anak Mama dan Papa. Semoga saya bisa memanfaatkan precious moment sebelum habis masa lajang ini untuk berbakti penuh sama kedua orang tua saya.

Terima kasih ya Mama dan Papa untuk semuanya.. Hanya Allah yang bisa membalas dengan hal yang setimpal 😀

Oiya, buat yang mau tau progress persiapan nikah saya bisa dilihat di blog yang satu lagi. Klik aja di sini.

Itu aja kali yaaa. Pesan moral kali ini adalah: stay focus and never give up!

YOSHHH!

One thought on “cerita tentang persiapan pernikahan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s