kenapa menikah?

Bismillah…

Mmh.. menyikapi respon para teman yang mayoritas kaget, gak nyangka, dan bertanya-tanya mengenai peristiwa lamarannya gue, akhirnya gue berinisiatif untuk mengemukakan semuanya di blog ini. Gileee, berasa konferensi pers yha cin 😉

Most favourite question adalah:

  1. Ketemu di mana? Orang mana?
  2. Kok bisa? Seriusan nih? Nikah?!
  3. Gimana caranya bisa seyakin dan seberani itu?
  4. Terus orang tua gimana?

Nah, untuk pertanyaan pertama gue skip saja karena mmhh… sedikit rumit dan gak akan membantu teman-teman untuk lebih paham di pertanyaan berikutnya. Baca aja blog ini kalo tetep penasaran. Hehe, sekalian promo blog.

Kok bisa? Ehm… iya yha? Kok bisa yha? Gue juga masih heran nih. Hehe. Gue pun gak nyangka akan dipertemukan dengan seseorang yang luar biasa cocoknya sama gue dan begitu melengkapi gue dalam waktu yang cukup cepat. Nah, mungkin bukan cuma gue yang merasakan hal ngerasa-cocok-banget-sama-seseorang. Kamu juga mungkin pernah atau sedang merasakan hal yang sama. Tapi kalo sampe segininya mungkin perbedaannya adalah dengan sebuah prinsip. Prinsip yang gue pegang, ketika gue sudah menemukan yang cocok yhaaa ya sudah, menikah saja. Tunggu apa lagi?

Okei, gue masih kuliah. Gue sedang sibuk-sibuknya jadi mahasiswa, kembali ke pertanyaan yang sama, kok bisa? Karena sudah yakin. Kenapa yakin? Karena banyak sekali janji Allah tentang bagaimana Allah akan menjamin keberkahan bagi siapa saja yang sudah merasa yakin dan siap menikah untuk menyegerakan pernikahan. Hal itu yang membuat gue menjadi yakin aja. Duuuh, jujur deh yha. Keraguan, ketakutan, kekhawatiran ttg hal-hal yang buruk itu ada, ada banget. Apalagi kalo dikasih argumentasi yang membuat gue melek melotot tentang realita, gue masih kuliah. Gue masih punya banyaaaak waktu untuk mengejar cita-cita. Menghabiskan masa muda. Mengejar segalanya deh!

Tapi kembali pada prinsip gue yang kalo udah nemu yang cocok yha apalagi? Kita gak pernah tau apa yang akan terjadi ke depannya. Mungkin aja kan awalnya udah ngerasa cocok, fallin in love, sampe ngerasa cinta mati tapi ujungnya putus. Nah, ga mau deh gue kayak gitu. Cari orang yang bener-bener cocok kayak dia itu susah dan gak mungkin orang kayak dia datang dua kali, jadi yha udah gue mau untuk menikah. Halal dan jelas.

Menikah, gak semudah itu juga.

Ada banyak hal yang emang gue udah siapin. Dari sejak SMA gue emang udah interest sama hal-hal yang berbau rumah tangga. Sejak SMA gue udah suka sama anak kecil. Makanya, sampai saat ini Alhamdulillah gue sudah melahap beberapa buku dan ilmu dari obrolan sana-sini sama yang udah duluan nikah. Gak semuanya indah, mungkin lebih banyak turun naiknya dibanding mulusnya, tapi itu seru.

Satu hal yang paling bikin gue yakin dan mau nikah sama dia, selain cocok dan merasa nyaman, banyak visi gue yang sejalan sama visi dia. Alhamdulillah dia juga mau menerima gue yang begini ini dan sebaliknya. Saling kagum satu sama lain. Ah pokoknya udah saling iya deh untuk hidup bareng.

Calon gue ini adalah tipe orang yang mau belajar dan sukses bareng. Gak ada siapa yang di depannya siapa, tapi kita sama-sama. Jalan di baris yang sama, bukan di kolom yang sama. Baiklah, mungkin yang jadi pertanyaan besar adalah: Lo masih kuliah dan lagi aktif-aktifnya, terus nikah, terus gimana nantinya? Gak gimana-gimana. Tergantung kesepakatan sih. Ya itu tadi, gue sama calon udah sepakat untuk maju dan sukses bareng. Saling menghargai dan mensupport impian dan cita-cita masing-masing. Gak jauh beda sih nantinya kayak kita pacaran, tapiiiiii yha ada sih beberapa tanggung jawab dan konsekuensi yang berbeda dengan orang pacaran, tapi gue siap. Entah kenapa gue siap, karena niat gue ibadah, bukan penghalalan. Jadi ketika gue harus berjuang untuk menikah ketika kuliah atau menikah ketika sedang aktif-aktifnya organisasi, insya Allah ada pahala ibadahnya. Kalo kata calon, gue akan mengalami percepatan pembelajaran hidup dibanding yang lain. Berdarah-darah sih tapi semoga semua ini jadi amal ibadah yang membuat hidup gue lebih penuh manfaat dan berkah ke depannya.

Jadiiiii…. Inti dari semua penjelasan gue yang luas ini (panjang x lebar), gue bisa seyakin dan seberani ini karena gue ingin selalu bersemangat untuk ibadah. Ibadah apapun itu. Gue ingin belajar dan terus menekan gas sekencang-kencangnya. Akan banyak ujian, hambatan, dan tantangan di depan, tapi insya Allah gue sudah siap dengan semua itu. Karena gue menikah dengan dia bersama Allah 🙂 Insya Allah.

Nah, lalu bagaimana dengan orang tua? Wow.. tidak mudah tentunya, rumitnya restu merestui gak perlu gue certain di sini, yang pasti orang tua pada dasarnya selalu mendukung setiap niat baik anaknya. Masalahnya itu pinter-pinter kita mengkomunikasikan itikad baik kita dan membuktikan secara konkrit kesiapan kita untuk menjalani niat baik itu, niat baik apapun lhooo.

Gue memilih menikah bukan berarti gue sudah lebih baik dibanding teman-teman yang belum terpikir untuk menikah, enggak sama sekali. Mungkin para pembaca ada yang lebih pintar dengan IPK yang lebih tinggi, mungkin ada yang lebih rajin dan punya prestasi yang gilang gemilang, mungkin secara materi lebih berada. Gue hanya segini adanya. Ini hanya sebuah pilihan. Ini adalah pilihan gue untuk lebih mengembangkan diri, lebih bermanfaat untuk orang lain, dan yang terpenting, lebih diridhoi dan diberkahi oleh Allah. Ini hanya pilihan. Ada jalan lain untuk mengembangkan diri dan sebagainya dalam hidup ini, dan gue memilih pernikahan.

Pernikahan untuk lebih baik akademisnya, lebih baik lagi aksi sosial di masyarakatnya, dan lebih menjadi anak yang shaleha untuk kedua orang tuanya 🙂

Menikah emang gak gampang, tapi jangan pernah bikin sebuah pernikahan menjadi susah untuk dijalani  🙂

Mungkin itu aja kali yeee.. Mudah-mudahan tidak terkesan menggurui ^^ Ditunggu cendolan, saran dan kritik masuk kotak komentar dong gan! Hehe.

Sukses buat semuanya, apapun pilihan teman-teman semoga ujungnya hanya Allah yang menjadi cita-cita. SEMANGAT!

-calonpengantinwanita-

14 thoughts on “kenapa menikah?

  1. wiih.. salut deh ama Aci..
    sanggup menentukan pilihan dengan segala resikonya..^_^

    btw, kapan nih chi.. ditunggu undangannya yaa… 🙂 hehee..

    • makasi witaaaa 🙂
      insya Allah tahun ini yha witaa, pokoknya wita jangan dulu pulang kampung yhaa.
      semua 2007 harus datang! hehe,=.

  2. Assalamu’alaykum..

    Hehe..nemui blog anak FKG’07 ni
    *Baca2 aaaahh..

    Chy?? beneran itu teh?
    Terus skrg udah walimahan?
    Ko ga ada gembar-gembor di FKG hehe *aaahh diriku aja ni yg kuper

    5 kata buat Achy…… S A L U T ++ subhanallah..
    Semoga saya juga bisa menyusul Achy secepatnya ^^ hoohohooohooo
    Amiin ya robbal’alamiin..

    • Wa’alaikumsalam…

      aduh ketauan ama teh yenitaaa, hihi jadi maluu. mudah2an blognya gak kayak yang punya, malu2in. hihi
      baru khitbah teh. belum akadnya mah apalagi walimahnya. doakan yha teh semoga prosesnya lancar..
      aduh iyanii teteh gak gehol banget… temen2 FKG udah hampir smua tau ^^

      Sok atuh teh cepet nyusul yhaaaa ;))

  3. achiiii… lia speechless..
    semoga dimudahkan dan dilancarkan oleh Allah SWT yaa, amiin 🙂
    hihihi jangan lupa undangannya, ternyata aa achi org cijerah juga yaa?

    • hihi… long time no see yaa lia 😀
      eniwei, thx yha buat doanya. amiiin banget ^^
      insya Allah lia pasti diundang, nanti rombongan ke cianjur yaaa.
      iya say org cijerah. dirimu pun kah?

  4. Menikah memang tdk mudah, tapi jangan sampai membuat pernikahan menjadi suatu hal yg susah utk dijalani,,, hatur nuhun ya teh.. kalimat ini spt tamparan keras bagi diri saya yg secara sy 1 thn usianya di atas tetep tapi Kok saya tuh rasanya masih kekanak2an, teh.. sbg, sy msh srg menganggap n berpikiran bahwa utk menikah dibutuhkan kematangan n kedewasaan mental n cara berpikir, teh.. Yg entah kenapa sampai dgn detik ini, eh maaf tepatnya 1 bln yg lalu sy baru sadar setelah ada pria baik yg datang melamar sy lalu pergi meninggalkan saya karena saya masih merasa belum siap utk menjalani kehidupan pernikahan, teh..

    Jadi, dia meninggalkan saya krna saya lama nge jawab lamaran nya dia, teh..
    Sedih bgt teh rasanya. Karena dr sekian laki2 yg datang ke rumah saya dia lah laki2 ygterbaik, teh..

    Saya sungguh menyesal teh,,
    Tapi,, apa mau dikata,,
    Menyesali masa lalu tiada berguna,,

    Yg penting sekarang saya berharap ke depannya
    Mungkin ini adl caranya Allah utk merubah sikap n cara berpikir saya
    Doakan saya ya teh, Semoga saya tetap bisa menikah dgn laki2 yg baik..
    Doakan saya ya teh,,

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s