iseng ajah

Bulan ini adalah bulannya gue banyak dapet kabar tentang pernikahan. Baik yang tau-tau udah nikah gak ngundang-ngundang, yang mau nikah deket-deket ini, yang baru akan merencanakan untuk menikah, dan yang baru mau belajar tentang nikah, kayak gue. Hehe.

Okeii. Pembicaraan tentang pernikahan mungkin akan lebih sering gue temui di usia gue yang seumur 20an ini, dibanding waktu zaman SMA. *ya eyalaaa* Kemarin aja gue baru YMan ama si Jaja dan ujug2 ngomong tentang pernikahan. Eh, wajar kan yha kalo seumuran gue udah mulai punya topik tentang apa itu nikah, bagaimana seharusnya tipe pasangan yang menemani kita di pernikahan, gambaran kehidupan tentang nikah dari yang suram sampe yang cerah dan bikin silau, dan gak ketinggalan gue bersama si temanteman suka diskusi tentang anak juga. Hahaha… Terkadang orang yang santai kayak kita suka juga lho ngobrol ttg masalah emak-emak dan sekitarnya, sering malah. Gapapa kan? Yhaaa itung-itung saling sharing dengan ilmu yang udah didapet dari masing-masing kita. Baiklah! Back to the topik. Menikah. Emm.. apa yang pertama kali tementemen bayangkan ketika ditawarkan kata ini. Satu kata yang menurut gue bisa dirinci jadi satu buku tebel siap terbit =)

Kemarin pas gue lagi di bis perjalanan pulang ke Cianjur, ngobrol-ngobrol gitu sama si partner. Dia bilang gini, sebenernya sih yang namanya nikah itu gak butuh-butuh banget kesiapan moril. (Kasi tau kalo redaksinya salah yha Tom) Ehm.. kog bisa? Gue cukup sepakat. Kenapa? Menurut majalah yang akhir-akhir ini sering gue baca *majalah ibuibu* emang yang namanya nikah mah kita gak akan pernah tau apakah kita siap atau enggak menghadapinya. Karena yang terjadi di dalamnya adalah KEJUTAN TIADA HENTI. Mau lo pacaran dari bayi sampe aki-aki juga kalo lo belum nikah, ada beberapa hal yang gak akan lo bisa tau. Kata emaknya temen gue, pernikahan itu perkenalan seumur hidup. Taaruf tanpa henti, sampai mati. Banyak cerita gini, mereka udah nikah puluhan taun tapi… pasangan suami istri itu masiiiiih aja berantem. Kalo dipikir-pikir mah yhaa.. mereka kan harusnya udah tau kelakuan pasangan mereka masing-masing, tabiatnya dan segala macemnya, harusnyaaaa udah tau lha yha cara ngetreatnya gimana. Tapi HEI ! Manusia itu berubah. Setiap harinya? Iya. Sedikit tapi pasti ada perubahan. Gak cowok, gak cewek…

Nah, di sinilah setiap pasangan harus mau terus ngerti dan belajar. Yha! BELAJAR. Di sini point-nya. Mau lo umur 20 tahun, 30 tahun, 40 tahun. Itu bukan indikator lo bisa dibilang punya kesiapan moril atau enggak untuk memutuskan atau melakukan suatu hal *ini konteksnya bukan cuma untuk menikah lho* …

Kembali lagi ke nikah … sepakat gak kalo untuk menikah itu yang penting adalah kesiapan untuk MAU BELAJAR. Belajar mengapresiasi kelebihan pasangan, belajar melengkapi kekurangan pasangan, belajar menghadapi keinginan pasangan, belajar mewujudkan impian pasangan, belajar bersama mendidik anak, belajar bersama membesarkan anak, belajar bersama menghormati orang tua berdua, belajar bersama kenalan sama tetangga, belajar bersama mengenal keluarga pasangan, belajar bersama mengatur uang dan pernak-pernik rumah tangga, belajar bersama menghadapi masalah, belajar bersama membahagiakan sekitar, belajar bersama untuk sukses dan bermanfaat untuk sekitar, belajar, belajar, dan belajar!

Yaaa.. itulah kenapa Allah menyuruh kita untuk terus belajar, karena ilmu Allah itu Maha Luas. Jadi jangan pernah puas dengan apa yang kita uda tau. Kalo mau hidup harus mau ketemu sama masalah, nah yang namanya masalah pasti terus meningkat. Suka ngerasa ketemu sama masalah yang itu-itu aja? Hati-hati.. mungkin kita belum lulus dengan masalah yang itu. Dan salah satunya terus genjot semangat untuk belajar dan CARI ILMU.

Berbicara mengenai belajar, ada satu tips yang cukup direkomendasikan. Kalo kita mau belajar kita ada hasilnya, jadilah dan merasalah selalu sebagai gelas kosong. Hati dan pikiran kita harus selalu lapang. Biar hikmah dan ilmu gampang masuk. Teorinya sih gampang yha? Prakteknya mantap! Gue juga masih belajar.

Nah, inilah kenapa menikah itu diibaratkan menggenapkan separuh agama. Menurut gue ini mah yha *belum tentu bener*, soalnya banyaaaaaaaak banget hal yang bisa kita lakukan ketika kita menikah. Banyak masalah yang akan kita hadapi dan dari situ kita jadi lebih banyak belajar dan beribadah dibanding mereka yang gak menikah. Dituntut untuk lebih sabar, tanggung jawab, amanah, dewasa, semangat, dan masih banyak lagi lainnya. Terdengar berat? Iya pasti. Tapi kalo melewatinya berdua dan kita selalu berazzam untuk selalu mau belajar insya Allah lebih terasa mudah.

Mencari pasangan itu gak harus susah-susah banget, yang penting hal-hal yang menurut kita prinsip itu ada di dia. Itu yang temen gue bilang. Kadang masalah yang suka muncul dipicu karena kita terlalu ngarep dan nuntut sama pasangan kita. Padahal kan mereka juga sama-sama manusia. Jadi bukan pasangan yang sempurna yang harus kita cari tapi pasangan yang kita bisa sayangi secara sempurna untuk nemenin kita belajar. Dia hanya partner. Kembali kata temen gue, He’s something but he doesn’t everything. Yepp bener banget. Dia cuma temen. Temen yang nemenin kita menghabiskan sisa hidup untuk belajar dan ibadah. Ketika dia bikin kita kecewa, bukan untuk dimusuhi dan dibenci, tapi dirangkul dan diingatkan. Namanya juga temen. Kalau dia ninggalin kita? Yah jangan sampe ini mah.. Mmmhh.. ya maksutnya meninggalkan kita untuk selama-lamanya. Say that it doesn’t matter! *ngomong sih gampang, prakteknya susah tapi pasti BISA* Dia CUMA temen, makhluk yang sama kayak kita. Dia cuma titipan. Masih ada yang lain yang nemenin kita. Apalagi kalo kita deket sama Allah. Pasti gak pernah ngerasa kehilangan. Tapi yha namanya sedih itu mah manusiawi tapi gimana caranya kita bisa go ahead, itu jagoan!

Weeewww… jadi kemana-mana ;p hehe.

Intinya, bapak-bapak ibu-ibu…
Apa sih yang harus disiapkan untuk menikah? *sok-sokan tau aja gue*
Check point pertama adalah *hasil YMan ama Jaja* –> Kita harus udah kenal sama diri kita sendiri biar kita bisa menguasai diri kita sendiri dulu karena nanti kan kita akan berhadapan sama orang yang semuanya beda sama kita. Kalo kita aja gak bisa ngurus dan menguasai diri kita sendiri, gimana mau berhadapan sama orang lain? Get the point? Yes!

Kedua, yha itu tadi… udah siap untuk terus belajar? Ini harus dari dua-duanya lho. Percuma kalo cowoknya mau belajar tapi ceweknya childish gak jelas, atau sebaliknya. Jadi yakinkan kalo pasangan kita adalah tipe yang siap terus belajar juga. Pasangan yang enak diajak diskusi.

dan yang terakhir, kesiapan materi. Nikah itu butuh duit. Ngapelnya aja butuh duit, hehe… belum ntar ngurusin birokrasi ke KUA butuh duit, belum resepsi, belum pasca nikahnya. Akan banyak pengeluaran yang harus kita siapkan. Pastikan kita udah punya kalkulasi yang aman untuk menghadapi pernikahan.

Nah, udah ini ada yang mau nambahin lagi ga? Silakan…

.observasiterselubung. ^^v

One thought on “iseng ajah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s